FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

titik temu islam dan kristen

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

titik temu islam dan kristen

Post by keroncong on Mon Jul 18, 2016 11:30 pm

Golongan Orentalis Eropa
Pada dekade-dekade terakhir sebagian umat Islam menuduh kaum orientalis barat berkolusi dengan para kolonialis dalam mencoba memperlemah atau menghancurkan Islam. Satu ekspresi ini dapat diperoleh pada artikel yang ditulis oleh Abdallah Laroui [9]. Setelah mendefinisikan "Orientalist" sebagai orang "asing" dari luar -- dalam kasus ini adalah orang barat -- yang mengambil Islam sebagai subyek risetnya , dia meneruskan:
Pada karya-karya para Orientalis kita dapatkan kritik ideologis (dalam artian yang sederhana) terhadap kultur Islam. Hasil dari dorongan-dorongan intelektual yang besar adalah bagi sebagian terbesar yang tak berharga dan tak bernilai ...
Cita-rasa para Orientalis merupakan bagian dari birokrasi dan berdasarkan alasan ini, menderita karena batas-batas yang secara buruk menghalangi kreasi bebas pendekatan-pendekatan baru atau bahkan penerapan pendekatan-pendekatan yang telah ada.
Di samping mengkritik metode-metode kaum Orientalis, dia juga mengajukan asumsi bahwa Islam adalah sesuatu yang statis. Dia sendiri rupanya melihat reinterpretasi dan reformulasi terhadap keimanan Islam dan artikelnya menyimpulkan:
Sangat mungkin bahwa reformulasi kepercayaan adalah ketaajuban person yang gaib yang segera menunggu hadirnya kemenangan. Satu saat lagi kita akan menjadi saksi verifikasi formal dalil, "Islam berlaku bagi semua zaman ... secara tepat karena keimanan itu tidak pernah Islam yang sama; kata yang secara sederhana benar-benar menunjukkan realitas yang senantiasa diulang dan diperbaharui. [10]
Konsepsi tentang Islam ini sebagai dalam proses pembaharuan yang konstan tentu saja disambut dengan hangat.
Orang-orang seperti saya sendiri yang masuk ke golongan orientalis pada asalnya tidak dipandang sebagai bagian dari birokrasi, namun nyatanya ada hubungan yang kompleks antara para orientalis dalam pengertiannya yang luas (mereka yang tidak tertarik dengan Islam) dan mereka adalah golongan kolonialis dan perwira-perwira asing dari luar. Selama abad sembilan belas sebagian terbesar orientalis tertarik untuk mempelajari bahasa-bahasa timur dan agama-agama besar periode klasik di timur. Sebagian kecil yang mempunyai daya tarik bagi para kolonialis. Sebagaimana kaum orientalis yang menghimpun informasi yang lebih banyak tentang kultur-kultur yang mereka pelajari, para kolonialis bertujuan menyatakan bahwa sebagian kajian ini berguna dalam membantu memahami bangsa dan rakyat yang mereka kuasai. Secara perlahan menteri-menteri urusan luar negeri mulai mempekerjakan ilmuwan- ilmuwan untuk meneliti topik-topik khusus yang menarik perhatian, namun sampai Perang Dunia Dua sebagian besar kaum orientalis akademik masih tetap jauh dari politik, sekalipun mereka mulai tertarik kepada Timur kontemporer. Jadi pada tahun 1932 Sir Hamilton Gibb mengedit sebuah buku yang berjudul Whither Islam? yang berkenaan dengan gerakan gerakan baru-baru ini di Afrika Utara, Mesir, India dan Indonesia, dan pada tahun 1946 menyampaikan ceramah-ceramah ilmiahnya di Chicago tentang Modern Trends in Islaml. [11]
Selama Perang Dunia II, negara-negara barat menjadi sadar akan perlunya pengetahuan bahasa dan kultur Asia dan Afrika yang dijadikan hal yang esensial. Maka setelah perang usai mereka berencana untuk melakukan ekspansi besar-besaran bagi pengkajian-pengkajian budaya dan bahasa tersebut. Pembebasan kolonialisme dalam skala besar juga berarti bahwa hanya sebagian kecil administrator-administrator kolonial yang mempunyai ketrampilan linguistik. Bidang-bidang yang dipelajari para orientalis lebih tua diperluas sampai ke "area studi" untuk memperbandingkan ekonomi, politik kontemporer dan disiplin-disiplin ilmu pengetahuan yang lain. Dalam situasi akademik para orientalis yang berubah ini tetap dipertahankan kemerdekaannya, kecuali ketika terjadi perebutan untuk memperoleh dana, yang paling mungkin dijamin oleh proyek-proyek yang bertepatan dengan interes pemerintahan ataupun interes komersial. Posisi terakhir yang rupanya terjadi bahwa studi-studi ketimuran ini secara umum tidak dapat dikesampingkan oleh negarawan yang menyusun kebijakan luar negeri, agar pemerintah seharusnya dapat mempunyai ahli-ahli sendiri di bidang masing-masing, namun masih ada saja beberapa orientalis akademik yang mengejar garis-garis riset profesional yang hanya sedikit relevansinya dengan politik kontemporer.
Perjuangan melawan para orientalis itu timbul pada suatu perspektif baru oleh Edward Said dalam bukunya tentang Orientalism [12]. Dia terutama tertarik kepada "orientalisme modern" yang mulai ke arah akhir abad ke delapan belas. Apakah ada persoalan orientalisme lebih tua yang dapat diperdebatkan, sejak Oxford English Dictionary menunjukkan bahwa kata "orientalist" pertama digunakan bagi seorang mahasiswa Ketimuran sekitar tahun 1780, walaupun "orientalism" tidak terjadi hingga tahun 1812; equivalen kata dalam bahasa Perancis telah sedikit diperlihatkan terdahulu. Poin utama yang dibuat oleh Said adalah orientalisme modern telah memainkan peranan utama dalam menciptakan stereotype "Oriental" yang menjadi basis kebijakan kolonialis. Oriental adalah orang yang tidak mengetahui apa yang paling baik bagi diri, yang tidak mampu menguasai diri, yang mudah tertipu, tidak suka akurasi dan tidak jujur, tidak dapat berfikir secara lokal atau memberikan fakta-fakta yang jelas, mudah tergelincir ke dalam intrik [13]. Hal ini barangkali dapat disimpulkan dalam kalimat: "Barat itu ... adalah rasional, maju, manusiawi, unggul, sementara Timur ... adalah menyimpang, terbelakang, rendah" [14].
Harus diakui bahwa stereotype "Oriental" ini mempengaruhi aktifitas administrator kolonial; namun yang memperluas kaum orientalis itu bertanggung jawab bagi persoalan yang lain. Yang lebih memungkinkan bahwa persepsi "Oriental" ini merupakan sesuatu yang membentuk dirinya secara pelan-pelan pada kontak langsung dengan bangsa-bangsa di Asia, yakni, pertama dari para pelaut dan para pedagang, lalu para kolonialis. Satu saat persepsi atau stereotype itu mendapat tempat secara umum pada pikiran bangsa Eropa yang terdidik, mahasiswa-mahasiswa Timur tidak dapat luput dari pengaruhnya, dan fakta-fakta baru apapun yang diketemukan akan disesuaikan dan cenderung dikonfirmasikan dengannya. Memang Edward Said yang bukan karena maksud yang pertama itu sadar akan sikap superioritas di antara para kolonialis. Beberapa tahun terdahulu (saya pikir pertama pada tahun 1960) Wilfred Cantwell Smith telah menulis:
Pengamatan saya pada studi Ketimuran dan sedikit tentang Afrika lebih dari dua puluh tahun, bahwa kekurangan dan cacat mendasar peradaban Barat dalam peranannya di dunia sejarah adalah arogansi (kesombongan), dan sikap ini juga telah mempengaruhi sikap Gereja Kristen [15].
Edward Said berikhtiar menghubungkan stereotype Timur abad sembilan belas dengan persepsi-persepsi sebelumnya tentang dunia Islam. Ada beberapa perbedaan penting, namun masih ada satu persoalan sentral yang diabaikan. Bagaimana persepsi bangsa Eropa terdahulu terhadap orang Islam sebagai seorang pejuang yang menyebar luaskan keimanannya dengan kekerasan dan pedang itu ditransformasikan ke dalam persepsi Ketimuran sebagai suatu perasaan kecut hati, kelemahan dan pribadi yang tidak berguna. Akan benar-benar lebih baik untuk memperhatikan persepsi Ketimuran abad sembilan belas sebagai sesuatu yang baru yang memungkinkan setelah kekuatan-kekuatan bangsa Eropa berhenti memandang Kerajaan Ottoman sebagai ancaman militer yang berbahaya.
Edward Said menyusun tesisnya secara rinci, namun beberapa poin interpretasinya tentang motif orang-orang yang terlibat rupanya diragukan. Satu poin yang dia diskusikan dengan Edward William Lane dalam Manner and Customs of the Modern Egyptions, dimana Lane menjelaskan bagaimana dia menolak untuk mengawini wanita Mesir yang dibahas dalam pernyataan marriage de convenance [16] (Perkawinan yang tepat).
Secara bahasa dia menafikan dirinya sebagai orang yang tidak mau kawin pada masyarakat manusia. Jadi dia menjaga identitas otoritatif sebagai partisipan semu dan mendorong obyektifitas naratifnya. Bila kami tahu bahwa Lane adalah seorang non-muslim, maka kami tahu juga bahwa menurutnya untuk menjadi seorang Orientalis -- bukan seorang Oriental -- harus mengabaikan kelezatan sensual kehidupan domestik dirinya sendiri ... Hanya pada cara yang negatif saja dia dapat menyimpan otoritasnya sebagai pengamat dan peneliti yang tak kenal lelah.
Alasan ini tentu tidak meyakinkan karena ada alasan-alasan lain tidak mau mengawini wanita Mesir tersebut, namun yang lebih beralasan adalah karena ia ingin mengejar karirnya. Lebih dari itu, pada periode menetap ketiga di Mesir Lane benar-benar mengawini wanita Mesir, walaupun seorang budak yang dibebaskan berasal-usul Yunani; sebagai orang non-muslim dia tidak dapat mengawini wanita muslimah
Dua contoh askripsi motif-motif yang meragukan atau salah terhadap para penulis ini lebih lanjut didapatkan pada pernyataan buku Sir Hamilton Gibb yang berjudul Mohammedanism: An Historical Survey (1949). Said menyebutkan "preferensi Gibb tentang kata Mohammedanism terhadap Islam" dan "ilmu Islam yang paling penting adalah hukum Islam (fiqh), yang menggantikan teologi" [18]. Dinyatakan bahwa Gibb lebih memilih kata "Mohammedanisme" untuk "Islam" sama sekali tidak tepat. Semua bukti menunjukkan bahwa judul tersebut terpaksa diberikan oleh para penerbit, lantaran buku itu menggantikan buku terdahulu yang ditulis oleh D.S. Margoliouth yang berjudul Mohammedanism (1911). Dalam beberapa halaman awalnya Gibb banyak menjelaskan tentang Mohammedan dan Mohammedanisme yang paling dipahami sebagai semacam apologi terhadap judul yang dibuatnya, sebab berbeda dengan pernnyataan ini dia tidak pernah menggunakan istilah tersebut kecuali buku itu seluruhnya hanya untuk Islam dan umat Islam semata. Lebih dari itu, pada edisi berikutnya nama Mohammedan ini telah berubah menjadi Islam.
Lebih lanjut ditegaskan bahwa Gibb telah salah dalam menyebut bahwa ilmu Islam yang paling penting adalah hukum (fiqh) dan bukannya teologi. Ini agaknya yang menunjukkan ketidaktahuan Said terhadap Islam, karena dia adalah seorang yang berasal dari latar belakang Kristen. Sebenamya Gibb mengoreksi ide mahasiswa-mahasiswa dari Eropa terdahulu yang mempelajari Islam yang karena interes-interes agama telah memberikan tempat sentral kepada teologi. Secara umum yang kini diakui oleh para ilmuwan barat bahwa inti pendidikan Islam yang lebih tinggi adalah jurisprudensi (fiqh), sebagaimana telah dijelaskan di sini, sebagai contoh, bahwa di perguruan-perguruan atau madrasah abad pertengahan ada seorang profesor utama dan tugas yang paling penting orang ini adalah mengajarkan jurisprudensi (fiqh)
Poin lebih penting makin dikembangkan oleh halaman yang lain. Setelah menguraikan bahwa "sebagaimana buku ini mencoba menunjukkan, Islam secara mendasar digambarkan secara salah di Barat", dia melanjutkan penjelasannya [20]:
Isu yang sesungguhnya baik yang dapat menjadi representasi yang benar terhadap sesuatu, sebagian maupun semua, sebab semua itu adalah gambaran-gambaran, yang pertama melekat pada bahasa dan kemudian melekat pada kebudayaan, pranata sosial dan ambiensi politik yang mewakili.
Penjelasan di atas agaknya dimaksudkan bahwa para orientalis telah salah memberi gambaran tentang Islam sebab pemyataan-pernyataan para orientalis ini dilekatkan pada latar belakang linguistik dan latar belakang kebudayaan mereka; dan ini jelas berlaku terhadap pokok persoalan ini. Tetapi pertanyaan penting yang lebih meluas bagi penggambaran yang salah ini, disebabkan oleh pendirian pengamat dari luar Islam. Sebagian terbesar ilmuwan Barat tentang Islam di masa lampau secara pasti telah gagal mengapresiasi nilai-nilai agama Islam yang positif, meskipun dalam beberapa hal, yang mereka nyatakan itu benar. Pengamat suatu agama dari dalam terpengaruh oleh faktor-faktor yang sama sebagai pengamat dari luar, sungguhpun dalam bentuk yang berbeda. Pengamat dari dalam biasanya melekat pada satu aliran agama khusus tertentu dan oleh karenanya sulit untuk memperoleh hasil nilai imbang terhadap keseluruhan. Maka para penganut agama tertentu harus belajar dari yang diinformasikan sedemikian baiknya oleh pengamat dari luar yang harus mengatakan tentang suatu agama itu apa adanya. Sebagaimana penyair Skotlandia, Robert Burns, menggubah sebuah syair:
Wahai gumpalan kekuasaan yang dikaruniakan kepada kita
Untuk melihat diri kita sebagai yang sesungguhnya melihat kita.
Suatu saat penggambaran salah dari penyimpangan image benar-benar dibakukan pada pandangan umum dari suatu keseluruhan komunitas kultural, yang sulit sekali berubah. Generasi-generasi baru dari para ilmuwan diajarkan oleh orang-orang yang menerima persepsi lama dan ketika mereka sendiri mendapatkan fakta-fakta baru, masih tetap disesuaikan dengan persepsi lama tersebut. Hanya ketika ketidaksesuaian itu menjadi serius, maka para ilmuwan baru mulai memikirkan kembali kebenaran persepsi lama tersebut.
Dalam kasus Islam, yang pertama kali dicatat oleh para ilmuwan adalah ketidaksesuaian antara Islam sebagai yang mereka pahami dari tulisan-tulisan orang Islam yang sempat mereka baca dan konsep populer Islam, secara luas didasarkan pada ide-ide ganjil dan khayali. Pada abad tujuh belas, sejalan dengan gerakan-gerakan intelektual baru di Eropa, kecenderungan bangkit kembali ke buku-buku Arab. Satu produk yang penting dari kebangkitan kembali ini adalah sebuah buku yang berjudul De religõone Mohammedica hasil pemikiran Hadrian Reland of Utrecht, yang terbit pada tahun 1705. Dalam buku ini dia memberi pertimbangan yang didasarkan atas sumber-sumber umat Islam, dan mengecam dongeng- dongeng dan legenda-legenda yang belakangan muncul di Eropa. Dia tidak mengecam titik-titik persepsi menyimpang abad pertengahan seperti dijelaskan terdahulu, malah walaupun buku itu ditempatkan pada Indeks Romawi sebab rupanya terlalu menguntungkan untuk Islam. Selain buku ini diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda, Inggris, Perancis, Jerman dan Spanyol, juga berpengaruh baik bagi pemikiran bangsa Eropa [21].
Keinginan untuk mendapatkan informasi tentang Islam yang lebih akurat nampak pula pada penerjemahan Al-Qur'an dalam bahasa Latin oleh Ludovico Marracci, terbit di Padua tahun 1698. Terjemahan ini lebih akurat daripada terjemahan Robert Ketton, akan tetapi diikuti oleh penolakan beberapa hal secara rinci tentang ajarannya yang berbeda dengan keimanan Kristen. Kontribusi penting lainnya terhadap pengetahuan Islam yang akurat adalah terjemahan Al-Qur'an ke dalam bahasa Inggris oleh George Sale, terbit pada tahun 1734 disertai dengan wacana Kata Pengantar [22]. Terjemahan Sale ini dengan lantang diserang oleh umat Islam di tahun-tahun belakangan ini, namun secara menyeluruh tanpa dasar pembenaran. Sale memiliki petunjuk bahasa Arab yang bagus dan sudah menyelidiki komentar-komentar penting orang Islam, terutama komentar al-Baidawi. Penerjemahannya terhadap Al-Qur'an ini bertujuan untuk mengikuti komentar-komentar tersebut. Para pembaca muslim modern barangkali ditolak oleh fakta bahwa dalam Kata Pengantar dan Pendahuluannya, Sale harus memperkenalkan penjelasan-penjelasan yang hampir kritis sebagai kesimpulan untuk membela diri dari reaksi-reaksi musuh. Maka pada tahun 1734 Kerajaan Ottoman masih menjadi obyek dari rasa takut. Abad ke sembilan belas nampak makin meningkatnya volume kegiatan keilmuan. Yang paling nampak adalah yang ditujukan bagi makin meningkatnya kuantitas informasi akurat tentang Islam yang tersedia di Eropa, dan berdasarkan atas prinsip yang kembali ke sumber-sumber Islam. Ada naskah tentang karya-karya fundamental yang diedit oleh orang Eropa secara cermat seperti Sira buah pena Ibn Hisyam dan banyak lagi karya-karya ilmiah tentang kehidupan pribadi Muhammad SAW sendiri. Salah satunya adalah yang ditulis oleh Sir William Muir (1819-1905), pertama diterbitkan dalam empat jilid antara tahun 1858 dan 1861. Maksud saya yang belakangan ini adalah saya menggunakan edisi ke tiga, yang aslinya merupakan ringkasan satu jilid dengan beberapa perubahan yang didorong oleh refleksi lebih lanjut [23]. Sir William adalah administrator kolonialis di India yang menduduki peringkat atas, namun pada saat yang sama Sir William adalah seorang anggota gereja yang setia dan pendukung misi Kristen yang giat. Dia juga sebagai ilmuwan yang menambahkan perbedaan yang tegas lewat kehidupan Muhammad SAW dan sejarah Kekhalifahan awal, dan dia adalah seorang Wakil Rektor dan Penanggung jawab Universitas Eidenburgh sejak tahun 1885 sampai tahun 1903. Pengaktualannya terhadap gambaran Islam lama yang disimpangkan (sebagaimana dijelaskan terdahulu) berkaitan dengan kepercayaan bahwa karakter Muhammad SAW benar-benar buruk setelah beliau memperoleh kekuasaan politik di Madinah; karena ini sangat boleh jadi telah memperkenankan asas orang-orang yang menang untuk melakukan segala kekuasaan korup dan tentu saja kekuasaan korup secara mutlak. Sungguhpun demikian, setelah refleksi matang dalam sumber-sumber material kehidupan awal Muhammad, dia menerima ketulusan hati dan kejujuran Muhammad serta mempunyai kekaguman tertentu terhadap Nabi SAW di Mekah itu. Ada kutipan yang baik dalam kesimpulan di bawah ini:
Pertumbuhan dalam pemikiran Muhammad tentang keyakinan itu bahwa beliau ditetapkan menjadi Nabi dan Pembaharu yang dengan akrab dikaitkan dengan kepercayaan beliau kepada Taqdir khusus yang mencakup kehidupan ruhani sama halnya dunia material; dan diluar keyakinan itu makin meningkatkan percaya diri bahwa Tuhan Yang Maha Kuasa akan memberkati misinya dengan sukses. Sekalipun masih berada di Mekah, tidak ada alasan untuk ragu bahwa permasalahan-permasalahan dan aspirasi-aspirasi ruhnya yang mendalam dipandang olehnya sebagai petunjuk langsung dari Allah. Cahaya yang secara perlahan tapi pasti menerangi pikiran ilmu kesatuan ilahi dan kesempurnaan-kesempurnaan, serta tugas-tugas dan ketentuan nasib manusia, -- cahaya di tengah kegelapan yang mencekam, -- mesti keluar dari sumber yang sama; dan Dialah yang dalam kenikmatan-Nya telah mengawali kerja yang benar- benar akan membawanya sampai ke suatu akhir yang sukses. Apakah itu Muhammad sendiri kecuali instrumen di tangan Pekerja Yang Maha Besar? Dengan demikian, tak pelak lagi, pikiran-pikirannya itulah yang menguatkan dirinya sendiri dan tidak ada yang mendukung, selama bertahun-tahun memberanikan diri menghadapi cemoohan-cemoohan dan penganiayaan-penganiayaan seluruh bangsa manusia. [24]
Sementara itu Muir di sini tetap berpegang teguh pada pendirian bahwa selama periode Mekah Muhammad, sungguh diyakini bahwa pesan-pesan risalah yang beliau terima itu berasal dari Allah dan bukan berasal dari pemikirannya sendiri beliau yang kebanyakan dinyatakan di dalam Al- Qur'an sebagai susunan Muhammad sendiri, sebagaimana dinyatakan oleh semua sarjana Eropa tentang Islam pada periode ini. Inilah yang menyakitkan umat Islam sebab mereka mengambil Islam yang menyiratkan bahwa Al-Qur'an itu bukan dari Allah melainkan dari Muhammad. Kenyataan itulah yang dipikirkan oleh sebagian terbesar bangsa Eropa, sekalipun kutipan terdahulu itu memperlihatkan bahwa mereka itu mulai memperkenankan bahwa Muhammad mempunyai pengalaman pengalaman keagamaan yang murni. Umat Islam juga mengacu kepada hasrat sarjana-sarjana Eropa untuk memeroleh sumber-sumber yang tepat akan bentuk kisah-kisah Al-Qur'an tentang nabi- nabi terdahulu. Bagi orang tradisionalis muslim adalah menggelikan untuk menyatakan bahwa Allah sebagai pencipta (pengarang) Al-Qur'an yang menghajatkan banyak sumber, atau dapat menjadi subyek pengaruh-pengaruh dari luar. Sasaran lebih serius untuk meneliti pengaruh-pengaruh yang mengalihkan perhatian dari dinamika khusus Al-Qur'an yang unik, merupakan sesuatu yang penting. [25]
Penerapan bahan-bahan Islam dalam kritik historis modern membawa para ilmuwan Eropa memegangi pendapat bahwa banyak pokok kepercayaan orang Islam itu tidak berdasarkan sejarah; namun secara umum memperhatikan bahan-bahan sekunder atau bahan-bahan yang tidak berkenaan dengan pokok persoalannya, tidak sentral terhadap agama. Satu contoh adalah argumetasi bahwa asal-usul keilahiahan Al-Qur'an itu dibuktikan oleh fakta bahwa Muhammad SAW itu betul-betul buta huruf, tidak dapat membaca maupun menulis. Gambaran Muhammad SAW itu didasarkan atas ayat Al-Qur'an yang menyatakan orang ini sebagai nabi yang ummi dan tafsir ummi memberi makna kepada "buta huruf." Para ilmuwan Eropa telah menolak penafsiran ummi ini, dan telah memperlihatkan secara meyakinkan bahwa dalam Al-Qur'an kata ummi dan jama'nya ummiyun berarti "non Yahudi" atau "orang kafir." [26] Secara aktual, kebutahurufan Muhammad SAW itu bukanlah argumen apologis yang baik, karena hal ini menyingkirkan kemungkinan kalau Muhammad itu dapat pula memiliki kitab Suci Yahudi dan kitab Kristen yang dibacakan kepadanya, bilamana diperlukan dalam terjemahan. Jadi titik masalah tentang kata ummi tidak melemahkan dasar-dasar orang lslam untuk beriman kepada keaslian Al-Qur'an yang bersifat ilahiah. Lebih dari itu, tidak ada ilmuwan Eropa dewasa ini yang suatu saat hendak memberi kesan bahwa Muhammad SAW membaca Bibel atau memiliki Bibel untuk dibacakan kepada beliau, karena ketidaktahuannya kepada Bibel itu benar- benar nyata. Tentu saja, problem kontemporer lebih lanjut adalah menyatakan kekurangan-kekurangan terhadap persepsi-persepsi Al-Qur'an tentang Yahudi dan Kristiani.
Hal lain dalam kaitannya dengan perbedaan ini adalah kisah tentang "ayat-ayat setan" atau, dengan menengok ke belakang kita dapat menyebutnya sebagai "gangguan-gangguan setan." Pernyataan itu menjadi menonjol sebab Salman Rushdie memilih ayat-ayat setan ini sebagai judul bukunya yang terkenal berani menghujat Islam itu. Sebagian kecil orang yang membaca tentang masalah Rushdie atau bahkan orang-orang yang mengadukan buku itu kemungkinan mengetahui cerita yang asli. Hal itu menjadi berpengaruh karena di satu kesempatan, seperti Muhammad SAW sedang duduk bersama dengan para saudagar pelbegu dan mengharapkan beliau dapat menurunkan ayat (wahyu) yang memenangkan mereka, beliau mulai menerima sebuah ayat yang menyebutkan:
Maka apakah patut kamu (hai orang-orang musyrik) menganggap al-Latta, Uzza, dan Manah yang ketiga (sebagai anak perempuan Allah). (53: 19-20)
Selanjutnya ada dua (atau dalam beberapa versi ada tiga) ayat yang memberikan persembahan untuk memohon kepada dewa-dewa pagan tersebut untuk menjadi perantara atas nama Allah, Tuhan Yang Tinggi itu. Atas pendengaran ini para saudagar sangat gembira dan mengikuti Muhammad dalam ibadah. Namun begitu, kemudian beliau menyatakan bahwa kelompok ayat-ayat yang kedua telah dipaksakan oleh Setan dan tidak asli lagi.
Sekalipun kisah ini berasal dari sumber muslim yang sahih, namun kaum muslimin dari periode awal sudah tidak menyukainya dan cenderung menganggap kisah ini tidak pernah terjadi. Mereka memberi sasaran kepada implikasi bahwa seorang nabi seperti Muhammad SAW dapat diperdaya oleh Setan. Sementara Al-Qur'an dengan tegas menyatakan bahwa sesuatu yang terjadi itu dan kisah yang diceritakan tentang ayat-ayat Setan di atas diberitahukan oleh Al-Tabari dalam komentarnya tentang 22: 52, yang menyebutkan di bawah ini:
Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang Rasulpun dan tidak pula seorang nabi, melainkan apabila ia mempunyai suatu keinginan, setanpun memasukkan godaan-godaan terhadap keinginan itu. Maka Allah menghilangkan apa yang dimasukkan oleh setan itu.
Ada arti-arti lain yang memungkinkan terhadap "menginginkan" dan "hasrat" misalnya "menceritakan" dan "cerita", namun arti-arti itu tidak memengaruhi titik persoalan yang utama. Tidak masuk akal kalau orang muslim membuat-buat ceritera atau kisah tersebut, atau bahwa Al-Tabari sebagai seorang ilmuwan yang amat cermat, telah menerima kisah tersebut dari sumber yang meragukan.
Hal yang lebih serius lagi adalah kritik orang Eropa terhadap kumpulan Hadith. Hadith-hadith itu terdiri dari beribu-ribu anekdot tentang yang dikatakan atau diperbuat oleh Nabi Muhammad SAW dan terutama sekali dipakai sebagai landasan hukum (Shari'ah). Enam kitab kumpulan Hadith mempunyai semacam status dan dipercayai hanya berisi "matan" Hadith. (Dalam karya karya Hadith yang lebih tua disebut dalam bahasa Inggris sebagai Tradition, namun istilah ini sekarang secara luas sudah usang sebab mengandung makna ganda). Karya-karya para tokoh Eropa terkemuka di bidang ini adalah volume 2 dari Ignaz Goldziher dalam Mohammadanische Studien [27] dan Joseph Schacht dalam The Origin of Muhammadan Jurisprudence [28]. Dua buah karya tersebut dan masih banyak lagi karya para ilmuwan Eropa lain cenderung berpandangan bahwa sangat sedikit Hadith yang mempunyai sejarah yang sahih dan asli. Secara alamiah kaum muslimin melihat hal ini sebagai serangan terhadap keseluruhan sistem hukum Islam. Pandangan ilmuwan Eropa itu telah dikritik sendiri oleh Fuat Sezgin, yang menggunakan bahan terdahulu yang tidak dipakai oleh Goldziher dan Schacht [29]. Keseluruhan persoalan ini sedemikian kompleknya utuk didiskusikan di sini, kecuali satu poin yang cukup berguna, yakni, bahwa para ilmuwan Eropa itu tidak memberi perhatian sempurna terhadap fungsi Hadith dalam memberikan landasan yang tetap tak berubah terhadap sebagian terbesar rincian-rincian hukum Islam. Hal inilah yang agaknya menjadi salah satu wilayah dimana obyektifitas historis menjadi bahan yang sekunder.
Pertimbangan di atas mengacu kepada pernyataan final tentang kaum orientalis. Sungguhpun kebanyakan yang mereka katakan itu benar, namun mereka gagal menyeimbangkan kritik-kritiknya terhadap Islam dengan apresiasi yang positif bagi nilai-nilai dan prestasi-prestasi Islam sebagai agama. Jadi sama-sama tidak mengherankan kalau kaum muslimin senantiasa menjadi musuh terhadap orang-orang orientalis.

avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Re: titik temu islam dan kristen

Post by njlajahweb on Wed Jul 20, 2016 12:11 am

seandainya semua hati manusia lebih rindu pada titik temu dari pada titik tolak, alangkah indahnya dunia ini. tetap bisa berdampingan walaupun berbeda pendapat, hidup bergotong royong walaupun berbeda agama, semua keluarga berbahagia, anak cucupun ikut berbahagia...alangkah indahnya...
avatar
njlajahweb
KAPTEN
KAPTEN

Female
Posts : 4005
Kepercayaan : Protestan
Location : banyuwangi
Join date : 30.04.13
Reputation : 108

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik