FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

curhat bakul kopi ( part 1 )

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Tue Oct 25, 2011 2:18 pm

sebelumnya mohon jg tertawa ya dgn judulnya (senyum boleh,tertawa = tabok) :lul:
ini tentang cerita pribadi saya (kebetulan bukan bukan copas :nono: )

kisah berawal ketika minggu siang menjelang sore (ashar)
kebetulan rumah berada di depan sebuah masjid,kira2 jam 15:00 - 15:30 karena panas dan gerah didalam rumah (maaf miskin,ga ada AC,kipas angin pun tak membantu) saya memilih utk nyantai didepan rumah dan menikmati rokok serta kupi buatan istri tercinta,disaat yg sama istri saya sedang berada di teras rumah sambil menyuapi anak kami yg baru berusia 2th. (saya duduk di luar rumah dekat masjid,dan saya bisa melihat aktifitas istri dan anak saya dgn jelas dari situ)
rokok hampir habis satu batang,namun kopi baru saya minum seperempat (masih fanas soalnya :3: ) kurang lebih lima belas menit sudah saya duduk terdiam sambil menikmati angin yg tidak begitu kencang,sesaat saya hisap rokok dalam2 sambil melepaskan pandangan jauh ke langit... (ngelamun ga jelas) tiba2 saya dikagetkan dengan suara yg parau,serak dan berat "assalamualaykum mas...." namun salam itu tak langsung saya balas. karena kaget bukan main saya arahkan mata ke sumber suara dan melongo sejenak :shock: lalu baru saya balas salam itu setelah saya melihat sesosok bapak2 (>40th) yg terlihat kucel,berbalut pakaian lusuh lengkap dengan topi yg ngetrend tahun 80an namun senyum tulus terlihat dari wajahnya.

A : "waalaykumsalam, nggih pak.?"
B : Mas kulo pamit numpang sholat boleh? tempat wudhlunya dimana ya.?
A : "boleh pak,mboten nopo2..." (sembari saya tunjukkan tempat wudhunya)
B : Oh nggih mas,matur nuwun...! (lalu ia bergegas masuk masid jadi mengambil wudhu)

kembali saya nikmati kopi yg sudah mulai hangat (tadi msh fanas) tanpa saya perhatikan orang itu tadi.
angin semakin kencang dan sejuk mulai terasa,lima menit berlalu,sebatang rokok kembali saya nyalakan,sambil melemparkan pandangan ke teras rumah,kutemukan anak ku yg sedang bermain dengan ibunya disana. lalu terdengar suara langkah kaki mendekati saya.... saya coba lirikkan mata ini,ternyata orang yang tadi numpang sholat,ia keluar dari masjid dan berjalan kearah saya berada.

B : "maturnuwun ya mas,sudah dibolehkan numpang sholat"
A : "lah biasa saja pak,masjid gunanya ya buat sholat,ga usah terima kasih ke saya"

lalu ia duduk bersebelahan dengan saya,nah dari sinilah saya muali merasakan keanehan,dimana yg tadinya hawa terasa panas,tiba2 sirna,matahari tertutup awan dan angin bertiup cukup kencang,sejuknya bukan main.... lalu kami (saya dan si bapak tadi) saling berbincang,ternyata ia asli kota malang (jatim),ia keluarkan KTP dan Surat keterangan Tidak Mampu (keluarga miskin) dari kelurahan dalam tas usangnya. lalu ia sodorkan ke saya sembari minta tolong untuk diberikan pekerjaan. kontan saya bingung (ini orang maksudnya gimana...?) wong penghasilan saya juga pas2an dan tidak sedang membutuhkan tenaga seseorang (karyawan).

Sempat juga ia bercerita sedikit tentang perjalanannya hingga sampai ke sini (kampung saya) bahwa ia berjalan kaki dari malang hingga surabaya,sempat ia bekerja tiga hari di surabaya sebagai kuli bangunan,lalu melanjutkan perjalanan ke gresik,disana ia juga sempat bekerja,membantu tukang bangunan mengecat rumah (dua hari). lalu melanjutkan perjalanannya dan sampailah ia disini (kampung saya) ia juga bilang kalo kemarin ia seharian tidak makan,baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan.

angin masih bertiup cukup kencang dan matahari masih tertutupi awan,tertegun saya mendengar cerita beliau tanpa ada komentar apapun. setelah beliau berhenti bercerita baru saya bicara...

A : Pak,maaf sebelumnya bukan saya ndak mau bantu njenengan (anda) tapi memang saya tidak sedang lagi butuh tenaga seseorang.
tapi kalo bapak laper,monggo toh mlebet teng griyo kulo (masuk kerumah saya) ada makanan yg bisa bpk makan...
B : lah mboten (ndak) mas,wong saya sdh makan.
A : nah yawes,njenengan tunggu sini,saya suruh istri saya bungkuskan nasi n lauk buat makan nanti malem..!
B : loh mboten mas sa' estu (bener mas,sungguh) kulo niki mboten nyuwun maem (saya ndak minta makanan) kulo niki nyuwun kerjaan mas....!
A : (tambah bingung) waduh pak kalo kerjaan ya ndak ada,wong sini daerah rumah tangga,bukan industri/pabrik. saya juga bingung mau kasih njenengan kerjaan apa. ( mau ngecat rumah..? yg buat beli cat aja kaga ada, apa lagi buat bayar si bapak :( )
B : Nggih sampun mas yen ngoten,kulo ta' pamit lanjut perjalanan (ya sudah mas kalo gitu,saya mau lanjutkan perjalanan)
A : mpun pak,ngeten mawon... (udah pak,gini aja...) ini ada sedikit rejeki buat bapak,mohon diterima,buat bekal perjalanan bapak,kalo2 nanti dijalan bapak butuh sesuatu. mohon diterima,jgn ditolak,ga baik nolak rejeki,tapi ya maaf pak ga banyak (sambil saya ambilkan uang dri dompet lalu saya masukkan uang tsb kedalam saku kemeja yg dipakenya)
B : (ia keluarkan uang pemberian saya,dan ia kembalikan ke saya.... sambil tersenyum ia bilang...) "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2,sepuntenipun,sampean beto mawon artane njenengan, monggo kulo pamit rumiyin mas" (mas,saya ndak ngemis,saya bukan pengemis/peminta2,maaf anda bawa saya uang anda,saya pamit dulu mas)

Ia kembalikan uang dari saya,ia genggamkan ke kenggaman saya dan berlalu begitu saja setelah pamit. saya cuma bengong,melongo,bingung,merasa bersalah,merasa ga enak,merasa berdosa... sesaat dalam hati perasaan2 itu berkecamuk,seakan saya telah mendapatkan TAMPARAN hebat tanpa bisa saya balas....! kosong pandangan saya melihat si bapak itu tadi berlalu begitu saja,tanpa bisa berkata apa2 lagi.... uang itu masih saya genggam,lalu saya masukkan saku samping celana yg saya kenakan.... diiringi rasa panas karena matahari yg tadinya tertutup awan,kini menyengat tubuhku.

akhirnya keheningan terpecah setelah saya rasakan ada yg memegang kaki saya... Ah ternyata anakku,ibunya sengaja membuka pagar supaya ia (anakku) bisa keluar menghampiriku... Sembari ku pangku anakku,aq lihat istriku dengan mimik wajah yg aneh berjalan menghampiriku. dan berkata......

I : "dari tadi dipaggil anakmu loh", dia (anakku) teriak2 dari teras manggil kamu masa ga denger.? ata emang sengaja ga didengerin.?
A : "heh....? masa...?"
I : "hmmm capek deh" wong anakmu manggil2 sampe nangis masa ya ga denger.?
A : "hmmm ya tadi itu loh ada yg ngajak ngobrol aku disini,sekarang orangnya udah pergi"
I : "orang....? yg mana.? cewek ya...? hmmmm biasa"
A : "lah piye toh.?" bapak2 yg tadi duduk disini,disebelahku,masa ga liat.? "ahemmm"
I : "wis ora usah ngarang,wong aku n anakmu dari tadi diteras liat kamu duduk sendirian disini kok"
A : "Astagfirullah" demi Allah tadi ada bapak2 yg duduk disini ngajak saya ngobrol"

mimik wajah curiga masih nampak jelas dari raut muka istri saya,tanpa banyak kata,lalu saya gendong anak saya dan saya ajak masuk rumah, istriku pun mengikuti dari belakang. waktu menunjukkan pukul 16:30 saya pun bergegas utk mandi (karena minggu sore adl waktu kami sekeluarga utk jalan2).

*singkat cerita

hingga saat malam,kejadian tadi siang masih saja ada dalam pikiran saya,dan setelah mendengar bahwa istri saya pun hanya melihat saya SENDIRIAN waktu kejadian itu,saya semakin bertanya2.... ada apa gerangan ini....? karena kurang yakin maka saya ajak istri saya utk ngobrol tentang kejadian siang tadi,saya ceritakan semuanya,namun istri saya masih tetep ga percaya dan menganggap saya mengada2 (ngarang). Tiba2 saya teringat dengan uang yang tidak jadi saya berikan kpd bapak itu,seingat saya uang itu masih dalam saku celana yg tadi siang aku pakai,kebetulan celana itu masih ada di gantungan baju dalam kamar. dan al hasil,uang itu masih di saku celana,berarti uang itu benar2 sempat keluar dari dompet saya dan saya masukkan saku celana.

Hmmmm entahlah apa yg telah terjadi pada saya miggu siang kemarin,yang jelas saya yakin bahwa kejadian itu benar2 terjadi. Untuk sahabat2ku di Forum Laskar Islam, adakah yang bisa memberikan saya suatu pencerahan ataupun sedikit penjelasan tentang apa yg sudah saya alami...! atau mungkin ada saudara2ku disini yg pernah mengalami hal yang sama / mirip dengan apa yang pernah saya alami....?


:3gk: :3gk:
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by abu hanan on Tue Oct 25, 2011 2:28 pm

@BAKUL KOPI wrote:sebelumnya mohon jg tertawa ya dgn judulnya (senyum boleh,tertawa = tabok) :lul:
ini tentang cerita pribadi saya (kebetulan bukan bukan copas :nono: )

kisah berawal ketika minggu siang menjelang sore (ashar)
kebetulan rumah berada di depan sebuah masjid,kira2 jam 15:00 - 15:30 karena panas dan gerah didalam rumah (maaf miskin,ga ada AC,kipas angin pun tak membantu) saya memilih utk nyantai didepan rumah dan menikmati rokok serta kupi buatan istri tercinta,disaat yg sama istri saya sedang berada di teras rumah sambil menyuapi anak kami yg baru berusia 2th. (saya duduk di luar rumah dekat masjid,dan saya bisa melihat aktifitas istri dan anak saya dgn jelas dari situ)
rokok hampir habis satu batang,namun kopi baru saya minum seperempat (masih fanas soalnya :3: ) kurang lebih lima belas menit sudah saya duduk terdiam sambil menikmati angin yg tidak begitu kencang,sesaat saya hisap rokok dalam2 sambil melepaskan pandangan jauh ke langit... (ngelamun ga jelas) tiba2 saya dikagetkan dengan suara yg parau,serak dan berat "assalamualaykum mas...." namun salam itu tak langsung saya balas. karena kaget bukan main saya arahkan mata ke sumber suara dan melongo sejenak :shock: lalu baru saya balas salam itu setelah saya melihat sesosok bapak2 (>40th) yg terlihat kucel,berbalut pakaian lusuh lengkap dengan topi yg ngetrend tahun 80an namun senyum tulus terlihat dari wajahnya.

A : "waalaykumsalam, nggih pak.?"
B : Mas kulo pamit numpang sholat boleh? tempat wudhlunya dimana ya.?
A : "boleh pak,mboten nopo2..." (sembari saya tunjukkan tempat wudhunya)
B : Oh nggih mas,matur nuwun...! (lalu ia bergegas masuk masid jadi mengambil wudhu)

kembali saya nikmati kopi yg sudah mulai hangat (tadi msh fanas) tanpa saya perhatikan orang itu tadi.
angin semakin kencang dan sejuk mulai terasa,lima menit berlalu,sebatang rokok kembali saya nyalakan,sambil melemparkan pandangan ke teras rumah,kutemukan anak ku yg sedang bermain dengan ibunya disana. lalu terdengar suara langkah kaki mendekati saya.... saya coba lirikkan mata ini,ternyata orang yang tadi numpang sholat,ia keluar dari masjid dan berjalan kearah saya berada.

B : "maturnuwun ya mas,sudah dibolehkan numpang sholat"
A : "lah biasa saja pak,masjid gunanya ya buat sholat,ga usah terima kasih ke saya"

lalu ia duduk bersebelahan dengan saya,nah dari sinilah saya muali merasakan keanehan,dimana yg tadinya hawa terasa panas,tiba2 sirna,matahari tertutup awan dan angin bertiup cukup kencang,sejuknya bukan main.... lalu kami (saya dan si bapak tadi) saling berbincang,ternyata ia asli kota malang (jatim),ia keluarkan KTP dan Surat keterangan Tidak Mampu (keluarga miskin) dari kelurahan dalam tas usangnya. lalu ia sodorkan ke saya sembari minta tolong untuk diberikan pekerjaan. kontan saya bingung (ini orang maksudnya gimana...?) wong penghasilan saya juga pas2an dan tidak sedang membutuhkan tenaga seseorang (karyawan).

Sempat juga ia bercerita sedikit tentang perjalanannya hingga sampai ke sini (kampung saya) bahwa ia berjalan kaki dari malang hingga surabaya,sempat ia bekerja tiga hari di surabaya sebagai kuli bangunan,lalu melanjutkan perjalanan ke gresik,disana ia juga sempat bekerja,membantu tukang bangunan mengecat rumah (dua hari). lalu melanjutkan perjalanannya dan sampailah ia disini (kampung saya) ia juga bilang kalo kemarin ia seharian tidak makan,baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan.

angin masih bertiup cukup kencang dan matahari masih tertutupi awan,tertegun saya mendengar cerita beliau tanpa ada komentar apapun. setelah beliau berhenti bercerita baru saya bicara...

A : Pak,maaf sebelumnya bukan saya ndak mau bantu njenengan (anda) tapi memang saya tidak sedang lagi butuh tenaga seseorang.
tapi kalo bapak laper,monggo toh mlebet teng griyo kulo (masuk kerumah saya) ada makanan yg bisa bpk makan...
B : lah mboten (ndak) mas,wong saya sdh makan.
A : nah yawes,njenengan tunggu sini,saya suruh istri saya bungkuskan nasi n lauk buat makan nanti malem..!
B : loh mboten mas sa' estu (bener mas,sungguh) kulo niki mboten nyuwun maem (saya ndak minta makanan) kulo niki nyuwun kerjaan mas....!
A : (tambah bingung) waduh pak kalo kerjaan ya ndak ada,wong sini daerah rumah tangga,bukan industri/pabrik. saya juga bingung mau kasih njenengan kerjaan apa. ( mau ngecat rumah..? yg buat beli cat aja kaga ada, apa lagi buat bayar si bapak :( )
B : Nggih sampun mas yen ngoten,kulo ta' pamit lanjut perjalanan (ya sudah mas kalo gitu,saya mau lanjutkan perjalanan)
A : mpun pak,ngeten mawon... (udah pak,gini aja...) ini ada sedikit rejeki buat bapak,mohon diterima,buat bekal perjalanan bapak,kalo2 nanti dijalan bapak butuh sesuatu. mohon diterima,jgn ditolak,ga baik nolak rejeki,tapi ya maaf pak ga banyak (sambil saya ambilkan uang dri dompet lalu saya masukkan uang tsb kedalam saku kemeja yg dipakenya)
B : (ia keluarkan uang pemberian saya,dan ia kembalikan ke saya.... sambil tersenyum ia bilang...) "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2,sepuntenipun,sampean beto mawon artane njenengan, monggo kulo pamit rumiyin mas" (mas,saya ndak ngemis,saya bukan pengemis/peminta2,maaf anda bawa saya uang anda,saya pamit dulu mas)

Ia kembalikan uang dari saya,ia genggamkan ke kenggaman saya dan berlalu begitu saja setelah pamit. saya cuma bengong,melongo,bingung,merasa bersalah,merasa ga enak,merasa berdosa... sesaat dalam hati perasaan2 itu berkecamuk,seakan saya telah mendapatkan TAMPARAN hebat tanpa bisa saya balas....! kosong pandangan saya melihat si bapak itu tadi berlalu begitu saja,tanpa bisa berkata apa2 lagi.... uang itu masih saya genggam,lalu saya masukkan saku samping celana yg saya kenakan.... diiringi rasa panas karena matahari yg tadinya tertutup awan,kini menyengat tubuhku.

akhirnya keheningan terpecah setelah saya rasakan ada yg memegang kaki saya... Ah ternyata anakku,ibunya sengaja membuka pagar supaya ia (anakku) bisa keluar menghampiriku... Sembari ku pangku anakku,aq lihat istriku dengan mimik wajah yg aneh berjalan menghampiriku. dan berkata......

I : "dari tadi dipaggil anakmu loh", dia (anakku) teriak2 dari teras manggil kamu masa ga denger.? ata emang sengaja ga didengerin.?
A : "heh....? masa...?"
I : "hmmm capek deh" wong anakmu manggil2 sampe nangis masa ya ga denger.?
A : "hmmm ya tadi itu loh ada yg ngajak ngobrol aku disini,sekarang orangnya udah pergi"
I : "orang....? yg mana.? cewek ya...? hmmmm biasa"
A : "lah piye toh.?" bapak2 yg tadi duduk disini,disebelahku,masa ga liat.? "ahemmm"
I : "wis ora usah ngarang,wong aku n anakmu dari tadi diteras liat kamu duduk sendirian disini kok"
A : "Astagfirullah" demi Allah tadi ada bapak2 yg duduk disini ngajak saya ngobrol"

mimik wajah curiga masih nampak jelas dari raut muka istri saya,tanpa banyak kata,lalu saya gendong anak saya dan saya ajak masuk rumah, istriku pun mengikuti dari belakang. waktu menunjukkan pukul 16:30 saya pun bergegas utk mandi (karena minggu sore adl waktu kami sekeluarga utk jalan2).

*singkat cerita

hingga saat malam,kejadian tadi siang masih saja ada dalam pikiran saya,dan setelah mendengar bahwa istri saya pun hanya melihat saya SENDIRIAN waktu kejadian itu,saya semakin bertanya2.... ada apa gerangan ini....? karena kurang yakin maka saya ajak istri saya utk ngobrol tentang kejadian siang tadi,saya ceritakan semuanya,namun istri saya masih tetep ga percaya dan menganggap saya mengada2 (ngarang). Tiba2 saya teringat dengan uang yang tidak jadi saya berikan kpd bapak itu,seingat saya uang itu masih dalam saku celana yg tadi siang aku pakai,kebetulan celana itu masih ada di gantungan baju dalam kamar. dan al hasil,uang itu masih di saku celana,berarti uang itu benar2 sempat keluar dari dompet saya dan saya masukkan saku celana.

Hmmmm entahlah apa yg telah terjadi pada saya miggu siang kemarin,yang jelas saya yakin bahwa kejadian itu benar2 terjadi. Untuk sahabat2ku di Forum Laskar Islam, adakah yang bisa memberikan saya suatu pencerahan ataupun sedikit penjelasan tentang apa yg sudah saya alami...! atau mungkin ada saudara2ku disini yg pernah mengalami hal yang sama / mirip dengan apa yang pernah saya alami....?


:3gk: :3gk:
nikmatnyah dibahas di warkop gedangan kang.....


PERATURAN DAN PANDUAN UMUM | FAQ | ADA MASALAH..?? l PENGADUAN
Like dan Follow !
facebook.com/laskarislamcom
@LaskarIslamcom
untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 218

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Tue Oct 25, 2011 2:58 pm

@Gus Abu :
gus kalo bahas yg ginian kok lbh seneng offline mode on,berteman kufi dan kemenyan ketawa guling ketawa guling
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by Admin on Tue Oct 25, 2011 3:12 pm

Cerita-nya bagus, saya jadi terlarut dalam ceritanya... tepuk tangan tepuk tangan
Saya rasa tidak ada pesan penting yang dibawa oleh Bapak2 misterius tersebut, hanya mungkin ''ia'' ingin menguji ke-ikhlasan dan kejujuran Bung BK....
:3e:


PERATURAN DAN PANDUAN UMUM ~ FAQ ~ ADA MASALAH..??
| | |
Like dan Follow !
facebook.com/laskarislamcom
@LaskarIslamcom

avatar
Admin
Administrator
Administrator

Male
Posts : 1099
Kepercayaan : Islam
Location : Tanah Melayu
Join date : 03.08.11
Reputation : 56

http://www.laskarislam.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by abu hanan on Tue Oct 25, 2011 4:00 pm

@Admin wrote:Cerita-nya bagus, saya jadi terlarut dalam ceritanya... tepuk tangan tepuk tangan
Saya rasa tidak ada pesan penting yang dibawa oleh Bapak2 misterius tersebut, hanya mungkin ''ia'' ingin menguji ke-ikhlasan dan kejujuran Bung BK....
:3e:
@BK...
penjelasan dalam mode on tanpa kupih dan kemenyan bisah mengakibatkan "salah tangkap" lantas tiba2 "mengandung" darih Abu Hanan.
Kaloh mode off,kesimpulan tanpah simpang siyur dapat dicapaih sehinggah "tidak mengandung" apah-apah..

@pak re te (RT)
bukan tidak adah pesan penting,tetapih justruh "pesan sangat penting"..
permasalahan yg disodorkan padah @BK ternyatah tidak adah solusih darih beliow kecualih bingung mode on.

untungyah si bapak tidak menghampirih sayah.....minum kopih bersamah dan begadang di forum inih adalah alternatif utk refresh.



PERATURAN DAN PANDUAN UMUM | FAQ | ADA MASALAH..?? l PENGADUAN
Like dan Follow !
facebook.com/laskarislamcom
@LaskarIslamcom
untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 218

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Tue Oct 25, 2011 4:10 pm

saya sendiri masih diselimuti tanda tanya besar...
yang jelas kekhusyukan mulai saya rasakan (bertambah) :surban: :surban:
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by Admin on Tue Oct 25, 2011 4:16 pm

@abu hanan wrote:
@Admin wrote:Cerita-nya bagus, saya jadi terlarut dalam ceritanya... tepuk tangan tepuk tangan
Saya rasa tidak ada pesan penting yang dibawa oleh Bapak2 misterius tersebut, hanya mungkin ''ia'' ingin menguji ke-ikhlasan dan kejujuran Bung BK....
:3e:
@BK...
penjelasan dalam mode on tanpa kupih dan kemenyan bisah mengakibatkan "salah tangkap" lantas tiba2 "mengandung" darih Abu Hanan.
Kaloh mode off,kesimpulan tanpah simpang siyur dapat dicapaih sehinggah "tidak mengandung" apah-apah..

@pak re te (RT)
bukan tidak adah pesan penting,tetapih justruh "pesan sangat penting"..
permasalahan yg disodorkan padah @BK ternyatah tidak adah solusih darih beliow kecualih bingung mode on.

untungyah si bapak tidak menghampirih sayah.....minum kopih bersamah dan begadang di forum inih adalah alternatif utk refresh.


Begitu ya Rekan Abu... :3:
Lantas Pesan yang diberi Bapa iku opo..??

Selain menunjukkan sikap yang sedikit sombong karena menolak berbagai pemberian (ala kadarnya) dari Bung BK...
:3gk:
:) :)


PERATURAN DAN PANDUAN UMUM ~ FAQ ~ ADA MASALAH..??
| | |
Like dan Follow !
facebook.com/laskarislamcom
@LaskarIslamcom

avatar
Admin
Administrator
Administrator

Male
Posts : 1099
Kepercayaan : Islam
Location : Tanah Melayu
Join date : 03.08.11
Reputation : 56

http://www.laskarislam.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by abu hanan on Tue Oct 25, 2011 5:44 pm

@Admin wrote:
@abu hanan wrote:
@Admin wrote:Cerita-nya bagus, saya jadi terlarut dalam ceritanya... tepuk tangan tepuk tangan
Saya rasa tidak ada pesan penting yang dibawa oleh Bapak2 misterius tersebut, hanya mungkin ''ia'' ingin menguji ke-ikhlasan dan kejujuran Bung BK....
:3e:
@BK...
penjelasan dalam mode on tanpa kupih dan kemenyan bisah mengakibatkan "salah tangkap" lantas tiba2 "mengandung" darih Abu Hanan.
Kaloh mode off,kesimpulan tanpah simpang siyur dapat dicapaih sehinggah "tidak mengandung" apah-apah..

@pak re te (RT)
bukan tidak adah pesan penting,tetapih justruh "pesan sangat penting"..
permasalahan yg disodorkan padah @BK ternyatah tidak adah solusih darih beliow kecualih bingung mode on.

untungyah si bapak tidak menghampirih sayah.....minum kopih bersamah dan begadang di forum inih adalah alternatif utk refresh.


Begitu ya Rekan Abu... :3:
Lantas Pesan yang diberi Bapa iku opo..??

Selain menunjukkan sikap yang sedikit sombong karena menolak berbagai pemberian (ala kadarnya) dari Bung BK...
:3gk:
:) :)
rahasiyah pabrik kupih.........
hehehe.... :P


PERATURAN DAN PANDUAN UMUM | FAQ | ADA MASALAH..?? l PENGADUAN
Like dan Follow !
facebook.com/laskarislamcom
@LaskarIslamcom
untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 218

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Tue Oct 25, 2011 7:03 pm

@abu hanan wrote:
@Admin wrote:
@abu hanan wrote:
@Admin wrote:Cerita-nya bagus, saya jadi terlarut dalam ceritanya... tepuk tangan tepuk tangan
Saya rasa tidak ada pesan penting yang dibawa oleh Bapak2 misterius tersebut, hanya mungkin ''ia'' ingin menguji ke-ikhlasan dan kejujuran Bung BK....
:3e:
@BK...
penjelasan dalam mode on tanpa kupih dan kemenyan bisah mengakibatkan "salah tangkap" lantas tiba2 "mengandung" darih Abu Hanan.
Kaloh mode off,kesimpulan tanpah simpang siyur dapat dicapaih sehinggah "tidak mengandung" apah-apah..

@pak re te (RT)
bukan tidak adah pesan penting,tetapih justruh "pesan sangat penting"..
permasalahan yg disodorkan padah @BK ternyatah tidak adah solusih darih beliow kecualih bingung mode on.

untungyah si bapak tidak menghampirih sayah.....minum kopih bersamah dan begadang di forum inih adalah alternatif utk refresh.


Begitu ya Rekan Abu... :3:
Lantas Pesan yang diberi Bapa iku opo..??

Selain menunjukkan sikap yang sedikit sombong karena menolak berbagai pemberian (ala kadarnya) dari Bung BK...
:3gk:
:) :)
rahasiyah pabrik kupih.........
hehehe.... :P
ketawa guling ketawa guling
@bro b*****m (kok kaga bisa yah ane tulih nick aslinya :scratch: ) : ane jg penasaran,tar deh nunggu wejangan offline dari gus abu besok kamis,tar bro admin ane kasih bocoran dah... lol lol
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Wed Oct 26, 2011 8:04 pm

jika memang semua itu adalah gambaran yang akan datang,atau jika semua itu adalah suatu petunjuk / nubuah, maka hambamu ini hanya bisa mengharapkan yang terbaik menurutMU ya Robb...

Ada apa gerangan
Adakah salahku menghambat semua keberkahan
Ada apa gerangan
Adakah raguku tutup semua keberkahan

Pada-Mu ya Allah kami gantungkan semua do'a
Dan ikhtiar niat kehidupan kami
Pada-Mu ya Allah harapan semua keberkahan
Tutunlah kami selalu berjalan dalam syariatMu

Nafasku yang menghela dalam ketakutan
Jiwaku yang bergetir dalam kesunyian
Tentang kerinduanku padamu ya Allah
Di setiap langkahku
Di dalam jiwaku

Engkaulah yang maha memberikan rahmat
Engkaulah yang penuh dengan jutaan maaf
Maafkanlah disetiap amalku
Yang tak pernah sempurna
Yang penuh dengan noda

Ampunilah kami yang begitu sering dustakan nikmatMu
Tuntunlah kami selalu dalam jalanMu
Maafkanlah diri ini di setiap amal yang tak sempurna ini
Ke surgaMu
Bawalah kami kembali berkumpul bersama dengan kekasihMu
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Mr. Enigma (Mistery)_based on true story

Post by Ichwanzein on Thu Oct 27, 2011 2:21 pm

Asslamu 'alaikum warokhmah wabaroQah.
Kang Bakul Kopi, minjem tritnya buat dagang nehh! di 86-kan yah...
numpang..numpang..anak orang mau bagi cerita!
begini sodaraku sekalian...

Sekedar berbagi, ada kisah mistik, kisah nyata tapi masih simpang siur sih! Terjadi masih di dalam bulan oktober 2011 ini, Begini critanya…
Di kawasan tempat gw kerja, KBN cakung , alkisah ada seorang perempuan yang masih dalam masa Nifas (habis melahirkan) mencari pekerjaan di kawasan industry garment tsb. Dia di antar oleh suaminya, ketika sampai di salah satu PT, kemudian dia di tinggalkan oleh suaminya atas permintaannya. Singkat cerita, mungkin setelah dia keliling kawasan itu dengan hasil NIHIL, dia singgah di sebuah pohon rindang tepat di depan sebuah pabrik garment yang telah lama tutup (alkisah, di dekat PT Inatai-Hansae#2-Inkosindo dan sekitarnya. Namun ada berbagai macam versi) dan terkesan berbau mistik, di panas terik antara sekitar jam 9-10an di berteduh di bawah pohon rindang itu kelelahan dan seketika itu juga, datang seorang berpenampilan layaknya petugas keamanan (security) pabrik yang anehnya berseragam serba putih (biasanya security putih-biru/biru-biru) yang menawarkannya untuk melamar di pabriknya di depan pohon tempat dia berteduh, mungkin dengan muslihat ghoibnya pabrik kosong itu dirubah menjadi seolah pabrik yang masih aktif. Dengan perasaan senang, dia menerima tawaran security yg berseragam aneh itu dan hari itu juga dia mulai bekerja. Menurut cerita yg simpang siur ini, dia bekerja dengan kondisi masih Nifas dan situasi janggal mengenai semua pekerja di pabrik itu. Mereka semua berseragam putih-putih dan tak ada tegur sapa antara sesama pekerjanya, bahkan ketika break rehat, semua orang serius bekerja. Di sela-sela pekrjaannya di tempat aneh itu, dia mengaku di beri makan dan minuman oleh pengawas di tempatnya bekerja. Bahkan sampai mengalami waktu lembur (overtime). Anehnya, dia (si wanita ini) pun dibolehkan pulang ketika masa lemburnya berakhir dan menurut cerita, diapun sampai di antar pulang oleh security aneh tadi karena memang di kawasan itu, jarang ada lagi AJP (Antar Jemput Pegawai) ketika lewat jam 9 malam atupun ojek motor. Dan lebih anehnya lagi, kejadian itu terus berulang selama 3 hari, dalam arti, keesokan harinya dia berangkat kembali untuk bekerja di pabrik aneh tadi selama 3 hari berturut-turut. Ketika memasuki hari ke 3, dia merasa masa Nifasnya telah habis dan hendak menunaikan ibadah sholat ashar, ketika dia selesai berwudhu dilanjut berniat sholat, seketika itu juga suasana pabrik yang tadinya ramai orang berubah menjadi sepi, kosong, gelap dan seolah menunjukan wajah asli pabrik kosong itu. Seketika itu pula dia terkejut se terkejut-kejutnnya (kekekekeke) ketika dia menyadari bahwa dia berada di ruangan kosong berupa pabrik yang telah lama terbengkalai. Menurut cerita, dia sempat lari keluar pabrik itu dan pingsan di bawah pohon tempat dia berteduh 3 hari yang lalu. Dia di selamatkan oleh orang yang kebetulan (jarang orang melalui jalan di depan pabrik kosong itu) berlalu lalang di depan pabrik itu dan di bawa ke rumah sakit SUKMUL (alkisah), setelah di hubungi keluarga dan suaminya, dia sempat sadar di rumah sakit itu dan menceritakan kejadian yg di alaminya. Setelah 2 hari di rawat, diapun meninggal dunia.

Kisah ini cukup HEBOH di tempat gw kerja dan sekitar kawasan KBN Cakung. Percaya atawa kaga, terserah kawan sekalian menanggapinya. Kalo gw sih percaya tentang kisah mistiknya, kalo jalan ceritanya masih simpang siur, karena berbeda antara cerita orang yg satu dengan yang lain. Yaaahh…
WaLLohu a’lam bisshowaabb.

mohon di tawar Akang, dagangan sayah...
:lkj: ketiwi ketiwi ketiwi
avatar
Ichwanzein
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Male
Posts : 77
Location : Cilincingston
Join date : 06.10.11
Reputation : 4

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Thu Oct 27, 2011 4:09 pm

@ATAS
menarik,jd mirip KISMIS (Kisah Misteri,di RCTI lol )
saya sendiri kurang paham dengan yg begituan,yg jelas mahluk ghoib itu ada dan saya percaya itu. namun kalo sampe bikin pabrik kek gitu,tau dagh bro..... no comment
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by sun-moon on Fri Oct 28, 2011 5:13 am

@BAKUL KOPI wrote:sebelumnya mohon jg tertawa ya dgn judulnya (senyum boleh,tertawa = tabok) :lul:
ini tentang cerita pribadi saya (kebetulan bukan bukan copas :nono: )

kisah berawal ketika minggu siang menjelang sore (ashar)
kebetulan rumah berada di depan sebuah masjid,kira2 jam 15:00 - 15:30 karena panas dan gerah didalam rumah (maaf miskin,ga ada AC,kipas angin pun tak membantu) saya memilih utk nyantai didepan rumah dan menikmati rokok serta kupi buatan istri tercinta,disaat yg sama istri saya sedang berada di teras rumah sambil menyuapi anak kami yg baru berusia 2th. (saya duduk di luar rumah dekat masjid,dan saya bisa melihat aktifitas istri dan anak saya dgn jelas dari situ)
rokok hampir habis satu batang,namun kopi baru saya minum seperempat (masih fanas soalnya :3: ) kurang lebih lima belas menit sudah saya duduk terdiam sambil menikmati angin yg tidak begitu kencang,sesaat saya hisap rokok dalam2 sambil melepaskan pandangan jauh ke langit... (ngelamun ga jelas) tiba2 saya dikagetkan dengan suara yg parau,serak dan berat "assalamualaykum mas...." namun salam itu tak langsung saya balas. karena kaget bukan main saya arahkan mata ke sumber suara dan melongo sejenak :shock: lalu baru saya balas salam itu setelah saya melihat sesosok bapak2 (>40th) yg terlihat kucel,berbalut pakaian lusuh lengkap dengan topi yg ngetrend tahun 80an namun senyum tulus terlihat dari wajahnya.

A : "waalaykumsalam, nggih pak.?"
B : Mas kulo pamit numpang sholat boleh? tempat wudhlunya dimana ya.?
A : "boleh pak,mboten nopo2..." (sembari saya tunjukkan tempat wudhunya)
B : Oh nggih mas,matur nuwun...! (lalu ia bergegas masuk masid jadi mengambil wudhu)

kembali saya nikmati kopi yg sudah mulai hangat (tadi msh fanas) tanpa saya perhatikan orang itu tadi.
angin semakin kencang dan sejuk mulai terasa,lima menit berlalu,sebatang rokok kembali saya nyalakan,sambil melemparkan pandangan ke teras rumah,kutemukan anak ku yg sedang bermain dengan ibunya disana. lalu terdengar suara langkah kaki mendekati saya.... saya coba lirikkan mata ini,ternyata orang yang tadi numpang sholat,ia keluar dari masjid dan berjalan kearah saya berada.

B : "maturnuwun ya mas,sudah dibolehkan numpang sholat"
A : "lah biasa saja pak,masjid gunanya ya buat sholat,ga usah terima kasih ke saya"

lalu ia duduk bersebelahan dengan saya,nah dari sinilah saya muali merasakan keanehan,dimana yg tadinya hawa terasa panas,tiba2 sirna,matahari tertutup awan dan angin bertiup cukup kencang,sejuknya bukan main.... lalu kami (saya dan si bapak tadi) saling berbincang,ternyata ia asli kota malang (jatim),ia keluarkan KTP dan Surat keterangan Tidak Mampu (keluarga miskin) dari kelurahan dalam tas usangnya. lalu ia sodorkan ke saya sembari minta tolong untuk diberikan pekerjaan. kontan saya bingung (ini orang maksudnya gimana...?) wong penghasilan saya juga pas2an dan tidak sedang membutuhkan tenaga seseorang (karyawan).

Sempat juga ia bercerita sedikit tentang perjalanannya hingga sampai ke sini (kampung saya) bahwa ia berjalan kaki dari malang hingga surabaya,sempat ia bekerja tiga hari di surabaya sebagai kuli bangunan,lalu melanjutkan perjalanan ke gresik,disana ia juga sempat bekerja,membantu tukang bangunan mengecat rumah (dua hari). lalu melanjutkan perjalanannya dan sampailah ia disini (kampung saya) ia juga bilang kalo kemarin ia seharian tidak makan,baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan.

angin masih bertiup cukup kencang dan matahari masih tertutupi awan,tertegun saya mendengar cerita beliau tanpa ada komentar apapun. setelah beliau berhenti bercerita baru saya bicara...

A : Pak,maaf sebelumnya bukan saya ndak mau bantu njenengan (anda) tapi memang saya tidak sedang lagi butuh tenaga seseorang.
tapi kalo bapak laper,monggo toh mlebet teng griyo kulo (masuk kerumah saya) ada makanan yg bisa bpk makan...
B : lah mboten (ndak) mas,wong saya sdh makan.
A : nah yawes,njenengan tunggu sini,saya suruh istri saya bungkuskan nasi n lauk buat makan nanti malem..!
B : loh mboten mas sa' estu (bener mas,sungguh) kulo niki mboten nyuwun maem (saya ndak minta makanan) kulo niki nyuwun kerjaan mas....!
A : (tambah bingung) waduh pak kalo kerjaan ya ndak ada,wong sini daerah rumah tangga,bukan industri/pabrik. saya juga bingung mau kasih njenengan kerjaan apa. ( mau ngecat rumah..? yg buat beli cat aja kaga ada, apa lagi buat bayar si bapak :( )
B : Nggih sampun mas yen ngoten,kulo ta' pamit lanjut perjalanan (ya sudah mas kalo gitu,saya mau lanjutkan perjalanan)
A : mpun pak,ngeten mawon... (udah pak,gini aja...) ini ada sedikit rejeki buat bapak,mohon diterima,buat bekal perjalanan bapak,kalo2 nanti dijalan bapak butuh sesuatu. mohon diterima,jgn ditolak,ga baik nolak rejeki,tapi ya maaf pak ga banyak (sambil saya ambilkan uang dri dompet lalu saya masukkan uang tsb kedalam saku kemeja yg dipakenya)
B : (ia keluarkan uang pemberian saya,dan ia kembalikan ke saya.... sambil tersenyum ia bilang...) "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2,sepuntenipun,sampean beto mawon artane njenengan, monggo kulo pamit rumiyin mas" (mas,saya ndak ngemis,saya bukan pengemis/peminta2,maaf anda bawa saya uang anda,saya pamit dulu mas)

Ia kembalikan uang dari saya,ia genggamkan ke kenggaman saya dan berlalu begitu saja setelah pamit. saya cuma bengong,melongo,bingung,merasa bersalah,merasa ga enak,merasa berdosa... sesaat dalam hati perasaan2 itu berkecamuk,seakan saya telah mendapatkan TAMPARAN hebat tanpa bisa saya balas....! kosong pandangan saya melihat si bapak itu tadi berlalu begitu saja,tanpa bisa berkata apa2 lagi.... uang itu masih saya genggam,lalu saya masukkan saku samping celana yg saya kenakan.... diiringi rasa panas karena matahari yg tadinya tertutup awan,kini menyengat tubuhku.

akhirnya keheningan terpecah setelah saya rasakan ada yg memegang kaki saya... Ah ternyata anakku,ibunya sengaja membuka pagar supaya ia (anakku) bisa keluar menghampiriku... Sembari ku pangku anakku,aq lihat istriku dengan mimik wajah yg aneh berjalan menghampiriku. dan berkata......

I : "dari tadi dipaggil anakmu loh", dia (anakku) teriak2 dari teras manggil kamu masa ga denger.? ata emang sengaja ga didengerin.?
A : "heh....? masa...?"
I : "hmmm capek deh" wong anakmu manggil2 sampe nangis masa ya ga denger.?
A : "hmmm ya tadi itu loh ada yg ngajak ngobrol aku disini,sekarang orangnya udah pergi"
I : "orang....? yg mana.? cewek ya...? hmmmm biasa"
A : "lah piye toh.?" bapak2 yg tadi duduk disini,disebelahku,masa ga liat.? "ahemmm"
I : "wis ora usah ngarang,wong aku n anakmu dari tadi diteras liat kamu duduk sendirian disini kok"
A : "Astagfirullah" demi Allah tadi ada bapak2 yg duduk disini ngajak saya ngobrol"

mimik wajah curiga masih nampak jelas dari raut muka istri saya,tanpa banyak kata,lalu saya gendong anak saya dan saya ajak masuk rumah, istriku pun mengikuti dari belakang. waktu menunjukkan pukul 16:30 saya pun bergegas utk mandi (karena minggu sore adl waktu kami sekeluarga utk jalan2).

*singkat cerita

hingga saat malam,kejadian tadi siang masih saja ada dalam pikiran saya,dan setelah mendengar bahwa istri saya pun hanya melihat saya SENDIRIAN waktu kejadian itu,saya semakin bertanya2.... ada apa gerangan ini....? karena kurang yakin maka saya ajak istri saya utk ngobrol tentang kejadian siang tadi,saya ceritakan semuanya,namun istri saya masih tetep ga percaya dan menganggap saya mengada2 (ngarang). Tiba2 saya teringat dengan uang yang tidak jadi saya berikan kpd bapak itu,seingat saya uang itu masih dalam saku celana yg tadi siang aku pakai,kebetulan celana itu masih ada di gantungan baju dalam kamar. dan al hasil,uang itu masih di saku celana,berarti uang itu benar2 sempat keluar dari dompet saya dan saya masukkan saku celana.

Hmmmm entahlah apa yg telah terjadi pada saya miggu siang kemarin,yang jelas saya yakin bahwa kejadian itu benar2 terjadi. Untuk sahabat2ku di Forum Laskar Islam, adakah yang bisa memberikan saya suatu pencerahan ataupun sedikit penjelasan tentang apa yg sudah saya alami...! atau mungkin ada saudara2ku disini yg pernah mengalami hal yang sama / mirip dengan apa yang pernah saya alami....?


:3gk: :3gk:

@BK,
nunsewu mas, bukannya saya 'sok tahu', tapi, koq bagus sekali moment nya pas di musim haji & bentar lagi iedul Qurban ya...
jadi begini, ini mungkin ya...(mungkin = relative);
kuncinya ada di:
- "dia minta tolong untuk diberikan pekerjaan"
- dia memberikan clue: "baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan" --> ini contoh, bila ingin bersedekah, please jangan direct kasih dia makan/uang, tapi beri dia "pekerjaan" dulu...sehingga dia pun menerimanya tidak dengan 'free/cuma2' (seperti pengemis)...
- "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2". "kulo niki nyuwun kerjaan mas....!"
- 'kerjaan' atau pekerjaan yang diminta kan tidak bersifat long-term atau jangka panjang, petunjuknya jelas dari 2 (dua) pertanda: surat keterangan miskin, 1 (satu) contoh cara dia mendapatkan makan/makanan pagi itu (kerjaan: nyapu halaman).

saran saya:
- bersyukur mas BK sudah mendapatkan anugrah ujian dari seseorang yang mungkin (orang mulia/dimuliakan atau malaikat atau jin).
- tetap berbesar hati, walaupun terdapat 2 ujian, 1 lulus, dan 1 remidial (nanti diperbaiki lagi).

apa yang lulus? ujian untuk bersedekahnya (pengorbanan untuk memberikan sebagian rejeki/harta) kepada fakir miskin.

apa yang perlu remidial? cara memberikan sedekah itu, bersedekah memang berkorban, tapi tingkatan "pengorbanan" yang lebih ada pada 'memberikan sesuatu yang berat yang hampir tidak mungkin untuk diberikan' yaitu 'sebuah pekerjaan' bagi dia, memberikan suatu 'hak' bagi dia untuk menagih upahnya kepada anda nantinya, sehingga dia pun menerima 'final sedekah' tadi berupa uang atau makanan menjadi 'value' yang lain daripada (dibandingkan) bila dia langsung menerima uang/makanan secara cuma-cuma (rasanya lebih hina - maaf).

Nabi Ibrahim a.s. diuji lebih berat lagi, tatkala ia sangat mencintai putranya (nabi Ismail), maka ia pun diuji dengan pilihan: "apakah lebih mencintai Allah SWT? atau lebih mencintai putranya?", jika lebih mencintai Allah SWT, maka perintah-Nya (wahyu-Nya via mimpi) adalah menyembelih putranya, mengikhlaskan - mengorbankan - memutuskan/menyembelih kecintaannya pada harta tertingginya di dunia: putranya sendiri (nabi Ismail)...
di moment tersebut ternyata putranya (Ismail) pun ikhlas menjadi 'objek' ujian dari nabi Ibrahim a.s., sehingga ia pun naik derajat menjadi 'nabi' juga.
di tengah perjalanan untuk menunaikan 'ujian' tersebut terdapat sub-ujian, yaitu godaan dari iblis/syetan, yang pada saat terjadinya 'ujian' nabi Ibrahim a.s. tersebut malah seperti orang waras umum kebanyakan, yaitu: menyuarakan 'hati nurani rakyat/masyarakat waras'...yang mana menjadi fitnah: "mosok ada bapak mau nyembelih anaknya...", dan dari sub-ujian ini nabi Ibrahim & putranya pun lulus dengan mengusir & 'melontarkan batu' kepada iblis/syetan (dikenal dengan/dalam rukun haji: lontar jumroh)...
di titik terakhir ujian "menyembelih" rasa cinta terhadap dunia (dalam hal ini diwakili oleh rasa cinta terhadap anaknya: Ismail a.s.), nabi Ibrahim a.s. pun lulus, sehingga yang ia sembelih adalah seekor domba yang telah disediakan (untuk menggantikan posisi putranya) oleh-Nya Yang Maha Cinta, Maha Pengasih, Maha Pemurah, Maha Memiliki segala sesuatu...
domba adalah objek lahiriyah
nabi Ismail a.s. adalah objek lahiriyah
namun objek hakikatnya adalah: "pengorbanan" memberikan/melepaskan/meng-ikhlaskan sesuatu yang teramat/sangat berat untuk diberikan/dilepaskan secara sadar....dalam tema: 'daripada menjadi penghalang/hijab atau yang menjauhkan diri kepada Allah SWT'.
((karena kalau secara tidak sadar, kata lainnya adalah "dipaksa" untuk melepaskan, contoh: kecurian, kerampok, kehilangan karena bencana/kecelakaan, ke-sita/beslah sama bank dsb)..

:3: :surban: :3:


Terakhir diubah oleh sun-moon tanggal Fri Oct 28, 2011 9:38 am, total 1 kali diubah
avatar
sun-moon
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 191
Kepercayaan : Islam
Location : West Java
Join date : 15.08.11
Reputation : 4

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by sun-moon on Fri Oct 28, 2011 5:19 am

@Ichwanzein wrote:Asslamu 'alaikum warokhmah wabaroQah.
Kang Bakul Kopi, minjem tritnya buat dagang nehh! di 86-kan yah...
numpang..numpang..anak orang mau bagi cerita!
begini sodaraku sekalian...

Sekedar berbagi, ada kisah mistik, kisah nyata tapi masih simpang siur sih! Terjadi masih di dalam bulan oktober 2011 ini, Begini critanya…
Di kawasan tempat gw kerja, KBN cakung , alkisah ada seorang perempuan yang masih dalam masa Nifas (habis melahirkan) mencari pekerjaan di kawasan industry garment tsb. Dia di antar oleh suaminya, ketika sampai di salah satu PT, kemudian dia di tinggalkan oleh suaminya atas permintaannya. Singkat cerita, mungkin setelah dia keliling kawasan itu dengan hasil NIHIL, dia singgah di sebuah pohon rindang tepat di depan sebuah pabrik garment yang telah lama tutup (alkisah, di dekat PT Inatai-Hansae#2-Inkosindo dan sekitarnya. Namun ada berbagai macam versi) dan terkesan berbau mistik, di panas terik antara sekitar jam 9-10an di berteduh di bawah pohon rindang itu kelelahan dan seketika itu juga, datang seorang berpenampilan layaknya petugas keamanan (security) pabrik yang anehnya berseragam serba putih (biasanya security putih-biru/biru-biru) yang menawarkannya untuk melamar di pabriknya di depan pohon tempat dia berteduh, mungkin dengan muslihat ghoibnya pabrik kosong itu dirubah menjadi seolah pabrik yang masih aktif. Dengan perasaan senang, dia menerima tawaran security yg berseragam aneh itu dan hari itu juga dia mulai bekerja. Menurut cerita yg simpang siur ini, dia bekerja dengan kondisi masih Nifas dan situasi janggal mengenai semua pekerja di pabrik itu. Mereka semua berseragam putih-putih dan tak ada tegur sapa antara sesama pekerjanya, bahkan ketika break rehat, semua orang serius bekerja. Di sela-sela pekrjaannya di tempat aneh itu, dia mengaku di beri makan dan minuman oleh pengawas di tempatnya bekerja. Bahkan sampai mengalami waktu lembur (overtime). Anehnya, dia (si wanita ini) pun dibolehkan pulang ketika masa lemburnya berakhir dan menurut cerita, diapun sampai di antar pulang oleh security aneh tadi karena memang di kawasan itu, jarang ada lagi AJP (Antar Jemput Pegawai) ketika lewat jam 9 malam atupun ojek motor. Dan lebih anehnya lagi, kejadian itu terus berulang selama 3 hari, dalam arti, keesokan harinya dia berangkat kembali untuk bekerja di pabrik aneh tadi selama 3 hari berturut-turut. Ketika memasuki hari ke 3, dia merasa masa Nifasnya telah habis dan hendak menunaikan ibadah sholat ashar, ketika dia selesai berwudhu dilanjut berniat sholat, seketika itu juga suasana pabrik yang tadinya ramai orang berubah menjadi sepi, kosong, gelap dan seolah menunjukan wajah asli pabrik kosong itu. Seketika itu pula dia terkejut se terkejut-kejutnnya (kekekekeke) ketika dia menyadari bahwa dia berada di ruangan kosong berupa pabrik yang telah lama terbengkalai. Menurut cerita, dia sempat lari keluar pabrik itu dan pingsan di bawah pohon tempat dia berteduh 3 hari yang lalu. Dia di selamatkan oleh orang yang kebetulan (jarang orang melalui jalan di depan pabrik kosong itu) berlalu lalang di depan pabrik itu dan di bawa ke rumah sakit SUKMUL (alkisah), setelah di hubungi keluarga dan suaminya, dia sempat sadar di rumah sakit itu dan menceritakan kejadian yg di alaminya. Setelah 2 hari di rawat, diapun meninggal dunia.

Kisah ini cukup HEBOH di tempat gw kerja dan sekitar kawasan KBN Cakung. Percaya atawa kaga, terserah kawan sekalian menanggapinya. Kalo gw sih percaya tentang kisah mistiknya, kalo jalan ceritanya masih simpang siur, karena berbeda antara cerita orang yg satu dengan yang lain. Yaaahh…
WaLLohu a’lam bisshowaabb.

mohon di tawar Akang, dagangan sayah...
:lkj: ketiwi ketiwi ketiwi

boleh jadi tempat itu salah satu tempat (basecamp) nya para jin ngumpul disitu.
boleh jadi tempat itu salah satu cabang dari suatu kerajaan jin...
boleh jadi 'kejadian itu' sangat mungkin berkaitan erat dengan (sehubungan dgn) "jin"...
:3:
avatar
sun-moon
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 191
Kepercayaan : Islam
Location : West Java
Join date : 15.08.11
Reputation : 4

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by Ichwanzein on Fri Oct 28, 2011 8:19 am

@sun-moon wrote:
@Ichwanzein wrote:Asslamu 'alaikum warokhmah wabaroQah.
Kang Bakul Kopi, minjem tritnya buat dagang nehh! di 86-kan yah...
numpang..numpang..anak orang mau bagi cerita!
begini sodaraku sekalian...

Sekedar berbagi, ada kisah mistik, kisah nyata tapi masih simpang siur sih! Terjadi masih di dalam bulan oktober 2011 ini, Begini critanya…
Di kawasan tempat gw kerja, KBN cakung , alkisah ada seorang perempuan yang masih dalam masa Nifas (habis melahirkan) mencari pekerjaan di kawasan industry garment tsb. Dia di antar oleh suaminya, ketika sampai di salah satu PT, kemudian dia di tinggalkan oleh suaminya atas permintaannya. Singkat cerita, mungkin setelah dia keliling kawasan itu dengan hasil NIHIL, dia singgah di sebuah pohon rindang tepat di depan sebuah pabrik garment yang telah lama tutup (alkisah, di dekat PT Inatai-Hansae#2-Inkosindo dan sekitarnya. Namun ada berbagai macam versi) dan terkesan berbau mistik, di panas terik antara sekitar jam 9-10an di berteduh di bawah pohon rindang itu kelelahan dan seketika itu juga, datang seorang berpenampilan layaknya petugas keamanan (security) pabrik yang anehnya berseragam serba putih (biasanya security putih-biru/biru-biru) yang menawarkannya untuk melamar di pabriknya di depan pohon tempat dia berteduh, mungkin dengan muslihat ghoibnya pabrik kosong itu dirubah menjadi seolah pabrik yang masih aktif. Dengan perasaan senang, dia menerima tawaran security yg berseragam aneh itu dan hari itu juga dia mulai bekerja. Menurut cerita yg simpang siur ini, dia bekerja dengan kondisi masih Nifas dan situasi janggal mengenai semua pekerja di pabrik itu. Mereka semua berseragam putih-putih dan tak ada tegur sapa antara sesama pekerjanya, bahkan ketika break rehat, semua orang serius bekerja. Di sela-sela pekrjaannya di tempat aneh itu, dia mengaku di beri makan dan minuman oleh pengawas di tempatnya bekerja. Bahkan sampai mengalami waktu lembur (overtime). Anehnya, dia (si wanita ini) pun dibolehkan pulang ketika masa lemburnya berakhir dan menurut cerita, diapun sampai di antar pulang oleh security aneh tadi karena memang di kawasan itu, jarang ada lagi AJP (Antar Jemput Pegawai) ketika lewat jam 9 malam atupun ojek motor. Dan lebih anehnya lagi, kejadian itu terus berulang selama 3 hari, dalam arti, keesokan harinya dia berangkat kembali untuk bekerja di pabrik aneh tadi selama 3 hari berturut-turut. Ketika memasuki hari ke 3, dia merasa masa Nifasnya telah habis dan hendak menunaikan ibadah sholat ashar, ketika dia selesai berwudhu dilanjut berniat sholat, seketika itu juga suasana pabrik yang tadinya ramai orang berubah menjadi sepi, kosong, gelap dan seolah menunjukan wajah asli pabrik kosong itu. Seketika itu pula dia terkejut se terkejut-kejutnnya (kekekekeke) ketika dia menyadari bahwa dia berada di ruangan kosong berupa pabrik yang telah lama terbengkalai. Menurut cerita, dia sempat lari keluar pabrik itu dan pingsan di bawah pohon tempat dia berteduh 3 hari yang lalu. Dia di selamatkan oleh orang yang kebetulan (jarang orang melalui jalan di depan pabrik kosong itu) berlalu lalang di depan pabrik itu dan di bawa ke rumah sakit SUKMUL (alkisah), setelah di hubungi keluarga dan suaminya, dia sempat sadar di rumah sakit itu dan menceritakan kejadian yg di alaminya. Setelah 2 hari di rawat, diapun meninggal dunia.

Kisah ini cukup HEBOH di tempat gw kerja dan sekitar kawasan KBN Cakung. Percaya atawa kaga, terserah kawan sekalian menanggapinya. Kalo gw sih percaya tentang kisah mistiknya, kalo jalan ceritanya masih simpang siur, karena berbeda antara cerita orang yg satu dengan yang lain. Yaaahh…
WaLLohu a’lam bisshowaabb.

mohon di tawar Akang, dagangan sayah...
:lkj: ketiwi ketiwi ketiwi

boleh jadi tempat itu salah satu tempat (basecamp) nya para jin ngumpul disitu.
boleh jadi tempat itu salah satu cabang dari suatu kerajaan jin...
boleh jadi 'kejadian itu' sangat mungkin berkaitan erat dengan (sehubungan dgn) "jin"...
:3:
bisa jadi tuch Kang...
emang dulunya Kawasan itu rawa-tebentang sebelom di uruk, tempat Jin mbuang anak apa yah ??
:3e:
avatar
Ichwanzein
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Male
Posts : 77
Location : Cilincingston
Join date : 06.10.11
Reputation : 4

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by sun-moon on Fri Oct 28, 2011 9:40 am

@Ichwanzein wrote:
@sun-moon wrote:
@Ichwanzein wrote:Asslamu 'alaikum warokhmah wabaroQah.
Kang Bakul Kopi, minjem tritnya buat dagang nehh! di 86-kan yah...
numpang..numpang..anak orang mau bagi cerita!
begini sodaraku sekalian...

Sekedar berbagi, ada kisah mistik, kisah nyata tapi masih simpang siur sih! Terjadi masih di dalam bulan oktober 2011 ini, Begini critanya…
Di kawasan tempat gw kerja, KBN cakung , alkisah ada seorang perempuan yang masih dalam masa Nifas (habis melahirkan) mencari pekerjaan di kawasan industry garment tsb. Dia di antar oleh suaminya, ketika sampai di salah satu PT, kemudian dia di tinggalkan oleh suaminya atas permintaannya. Singkat cerita, mungkin setelah dia keliling kawasan itu dengan hasil NIHIL, dia singgah di sebuah pohon rindang tepat di depan sebuah pabrik garment yang telah lama tutup (alkisah, di dekat PT Inatai-Hansae#2-Inkosindo dan sekitarnya. Namun ada berbagai macam versi) dan terkesan berbau mistik, di panas terik antara sekitar jam 9-10an di berteduh di bawah pohon rindang itu kelelahan dan seketika itu juga, datang seorang berpenampilan layaknya petugas keamanan (security) pabrik yang anehnya berseragam serba putih (biasanya security putih-biru/biru-biru) yang menawarkannya untuk melamar di pabriknya di depan pohon tempat dia berteduh, mungkin dengan muslihat ghoibnya pabrik kosong itu dirubah menjadi seolah pabrik yang masih aktif. Dengan perasaan senang, dia menerima tawaran security yg berseragam aneh itu dan hari itu juga dia mulai bekerja. Menurut cerita yg simpang siur ini, dia bekerja dengan kondisi masih Nifas dan situasi janggal mengenai semua pekerja di pabrik itu. Mereka semua berseragam putih-putih dan tak ada tegur sapa antara sesama pekerjanya, bahkan ketika break rehat, semua orang serius bekerja. Di sela-sela pekrjaannya di tempat aneh itu, dia mengaku di beri makan dan minuman oleh pengawas di tempatnya bekerja. Bahkan sampai mengalami waktu lembur (overtime). Anehnya, dia (si wanita ini) pun dibolehkan pulang ketika masa lemburnya berakhir dan menurut cerita, diapun sampai di antar pulang oleh security aneh tadi karena memang di kawasan itu, jarang ada lagi AJP (Antar Jemput Pegawai) ketika lewat jam 9 malam atupun ojek motor. Dan lebih anehnya lagi, kejadian itu terus berulang selama 3 hari, dalam arti, keesokan harinya dia berangkat kembali untuk bekerja di pabrik aneh tadi selama 3 hari berturut-turut. Ketika memasuki hari ke 3, dia merasa masa Nifasnya telah habis dan hendak menunaikan ibadah sholat ashar, ketika dia selesai berwudhu dilanjut berniat sholat, seketika itu juga suasana pabrik yang tadinya ramai orang berubah menjadi sepi, kosong, gelap dan seolah menunjukan wajah asli pabrik kosong itu. Seketika itu pula dia terkejut se terkejut-kejutnnya (kekekekeke) ketika dia menyadari bahwa dia berada di ruangan kosong berupa pabrik yang telah lama terbengkalai. Menurut cerita, dia sempat lari keluar pabrik itu dan pingsan di bawah pohon tempat dia berteduh 3 hari yang lalu. Dia di selamatkan oleh orang yang kebetulan (jarang orang melalui jalan di depan pabrik kosong itu) berlalu lalang di depan pabrik itu dan di bawa ke rumah sakit SUKMUL (alkisah), setelah di hubungi keluarga dan suaminya, dia sempat sadar di rumah sakit itu dan menceritakan kejadian yg di alaminya. Setelah 2 hari di rawat, diapun meninggal dunia.

Kisah ini cukup HEBOH di tempat gw kerja dan sekitar kawasan KBN Cakung. Percaya atawa kaga, terserah kawan sekalian menanggapinya. Kalo gw sih percaya tentang kisah mistiknya, kalo jalan ceritanya masih simpang siur, karena berbeda antara cerita orang yg satu dengan yang lain. Yaaahh…
WaLLohu a’lam bisshowaabb.

mohon di tawar Akang, dagangan sayah...
:lkj: ketiwi ketiwi ketiwi

boleh jadi tempat itu salah satu tempat (basecamp) nya para jin ngumpul disitu.
boleh jadi tempat itu salah satu cabang dari suatu kerajaan jin...
boleh jadi 'kejadian itu' sangat mungkin berkaitan erat dengan (sehubungan dgn) "jin"...
:3:
bisa jadi tuch Kang...
emang dulunya Kawasan itu rawa-tebentang sebelom di uruk, tempat Jin mbuang anak apa yah ??
:3e:
hehehehe :3:
mungkin saja...
avatar
sun-moon
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 191
Kepercayaan : Islam
Location : West Java
Join date : 15.08.11
Reputation : 4

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Fri Oct 28, 2011 10:20 am

@sun-moon wrote:
@BAKUL KOPI wrote:sebelumnya mohon jg tertawa ya dgn judulnya (senyum boleh,tertawa = tabok) :lul:
ini tentang cerita pribadi saya (kebetulan bukan bukan copas :nono: )

kisah berawal ketika minggu siang menjelang sore (ashar)
kebetulan rumah berada di depan sebuah masjid,kira2 jam 15:00 - 15:30 karena panas dan gerah didalam rumah (maaf miskin,ga ada AC,kipas angin pun tak membantu) saya memilih utk nyantai didepan rumah dan menikmati rokok serta kupi buatan istri tercinta,disaat yg sama istri saya sedang berada di teras rumah sambil menyuapi anak kami yg baru berusia 2th. (saya duduk di luar rumah dekat masjid,dan saya bisa melihat aktifitas istri dan anak saya dgn jelas dari situ)
rokok hampir habis satu batang,namun kopi baru saya minum seperempat (masih fanas soalnya :3: ) kurang lebih lima belas menit sudah saya duduk terdiam sambil menikmati angin yg tidak begitu kencang,sesaat saya hisap rokok dalam2 sambil melepaskan pandangan jauh ke langit... (ngelamun ga jelas) tiba2 saya dikagetkan dengan suara yg parau,serak dan berat "assalamualaykum mas...." namun salam itu tak langsung saya balas. karena kaget bukan main saya arahkan mata ke sumber suara dan melongo sejenak :shock: lalu baru saya balas salam itu setelah saya melihat sesosok bapak2 (>40th) yg terlihat kucel,berbalut pakaian lusuh lengkap dengan topi yg ngetrend tahun 80an namun senyum tulus terlihat dari wajahnya.

A : "waalaykumsalam, nggih pak.?"
B : Mas kulo pamit numpang sholat boleh? tempat wudhlunya dimana ya.?
A : "boleh pak,mboten nopo2..." (sembari saya tunjukkan tempat wudhunya)
B : Oh nggih mas,matur nuwun...! (lalu ia bergegas masuk masid jadi mengambil wudhu)

kembali saya nikmati kopi yg sudah mulai hangat (tadi msh fanas) tanpa saya perhatikan orang itu tadi.
angin semakin kencang dan sejuk mulai terasa,lima menit berlalu,sebatang rokok kembali saya nyalakan,sambil melemparkan pandangan ke teras rumah,kutemukan anak ku yg sedang bermain dengan ibunya disana. lalu terdengar suara langkah kaki mendekati saya.... saya coba lirikkan mata ini,ternyata orang yang tadi numpang sholat,ia keluar dari masjid dan berjalan kearah saya berada.

B : "maturnuwun ya mas,sudah dibolehkan numpang sholat"
A : "lah biasa saja pak,masjid gunanya ya buat sholat,ga usah terima kasih ke saya"

lalu ia duduk bersebelahan dengan saya,nah dari sinilah saya muali merasakan keanehan,dimana yg tadinya hawa terasa panas,tiba2 sirna,matahari tertutup awan dan angin bertiup cukup kencang,sejuknya bukan main.... lalu kami (saya dan si bapak tadi) saling berbincang,ternyata ia asli kota malang (jatim),ia keluarkan KTP dan Surat keterangan Tidak Mampu (keluarga miskin) dari kelurahan dalam tas usangnya. lalu ia sodorkan ke saya sembari minta tolong untuk diberikan pekerjaan. kontan saya bingung (ini orang maksudnya gimana...?) wong penghasilan saya juga pas2an dan tidak sedang membutuhkan tenaga seseorang (karyawan).

Sempat juga ia bercerita sedikit tentang perjalanannya hingga sampai ke sini (kampung saya) bahwa ia berjalan kaki dari malang hingga surabaya,sempat ia bekerja tiga hari di surabaya sebagai kuli bangunan,lalu melanjutkan perjalanan ke gresik,disana ia juga sempat bekerja,membantu tukang bangunan mengecat rumah (dua hari). lalu melanjutkan perjalanannya dan sampailah ia disini (kampung saya) ia juga bilang kalo kemarin ia seharian tidak makan,baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan.

angin masih bertiup cukup kencang dan matahari masih tertutupi awan,tertegun saya mendengar cerita beliau tanpa ada komentar apapun. setelah beliau berhenti bercerita baru saya bicara...

A : Pak,maaf sebelumnya bukan saya ndak mau bantu njenengan (anda) tapi memang saya tidak sedang lagi butuh tenaga seseorang.
tapi kalo bapak laper,monggo toh mlebet teng griyo kulo (masuk kerumah saya) ada makanan yg bisa bpk makan...
B : lah mboten (ndak) mas,wong saya sdh makan.
A : nah yawes,njenengan tunggu sini,saya suruh istri saya bungkuskan nasi n lauk buat makan nanti malem..!
B : loh mboten mas sa' estu (bener mas,sungguh) kulo niki mboten nyuwun maem (saya ndak minta makanan) kulo niki nyuwun kerjaan mas....!
A : (tambah bingung) waduh pak kalo kerjaan ya ndak ada,wong sini daerah rumah tangga,bukan industri/pabrik. saya juga bingung mau kasih njenengan kerjaan apa. ( mau ngecat rumah..? yg buat beli cat aja kaga ada, apa lagi buat bayar si bapak :( )
B : Nggih sampun mas yen ngoten,kulo ta' pamit lanjut perjalanan (ya sudah mas kalo gitu,saya mau lanjutkan perjalanan)
A : mpun pak,ngeten mawon... (udah pak,gini aja...) ini ada sedikit rejeki buat bapak,mohon diterima,buat bekal perjalanan bapak,kalo2 nanti dijalan bapak butuh sesuatu. mohon diterima,jgn ditolak,ga baik nolak rejeki,tapi ya maaf pak ga banyak (sambil saya ambilkan uang dri dompet lalu saya masukkan uang tsb kedalam saku kemeja yg dipakenya)
B : (ia keluarkan uang pemberian saya,dan ia kembalikan ke saya.... sambil tersenyum ia bilang...) "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2,sepuntenipun,sampean beto mawon artane njenengan, monggo kulo pamit rumiyin mas" (mas,saya ndak ngemis,saya bukan pengemis/peminta2,maaf anda bawa saya uang anda,saya pamit dulu mas)

Ia kembalikan uang dari saya,ia genggamkan ke kenggaman saya dan berlalu begitu saja setelah pamit. saya cuma bengong,melongo,bingung,merasa bersalah,merasa ga enak,merasa berdosa... sesaat dalam hati perasaan2 itu berkecamuk,seakan saya telah mendapatkan TAMPARAN hebat tanpa bisa saya balas....! kosong pandangan saya melihat si bapak itu tadi berlalu begitu saja,tanpa bisa berkata apa2 lagi.... uang itu masih saya genggam,lalu saya masukkan saku samping celana yg saya kenakan.... diiringi rasa panas karena matahari yg tadinya tertutup awan,kini menyengat tubuhku.

akhirnya keheningan terpecah setelah saya rasakan ada yg memegang kaki saya... Ah ternyata anakku,ibunya sengaja membuka pagar supaya ia (anakku) bisa keluar menghampiriku... Sembari ku pangku anakku,aq lihat istriku dengan mimik wajah yg aneh berjalan menghampiriku. dan berkata......

I : "dari tadi dipaggil anakmu loh", dia (anakku) teriak2 dari teras manggil kamu masa ga denger.? ata emang sengaja ga didengerin.?
A : "heh....? masa...?"
I : "hmmm capek deh" wong anakmu manggil2 sampe nangis masa ya ga denger.?
A : "hmmm ya tadi itu loh ada yg ngajak ngobrol aku disini,sekarang orangnya udah pergi"
I : "orang....? yg mana.? cewek ya...? hmmmm biasa"
A : "lah piye toh.?" bapak2 yg tadi duduk disini,disebelahku,masa ga liat.? "ahemmm"
I : "wis ora usah ngarang,wong aku n anakmu dari tadi diteras liat kamu duduk sendirian disini kok"
A : "Astagfirullah" demi Allah tadi ada bapak2 yg duduk disini ngajak saya ngobrol"

mimik wajah curiga masih nampak jelas dari raut muka istri saya,tanpa banyak kata,lalu saya gendong anak saya dan saya ajak masuk rumah, istriku pun mengikuti dari belakang. waktu menunjukkan pukul 16:30 saya pun bergegas utk mandi (karena minggu sore adl waktu kami sekeluarga utk jalan2).

*singkat cerita

hingga saat malam,kejadian tadi siang masih saja ada dalam pikiran saya,dan setelah mendengar bahwa istri saya pun hanya melihat saya SENDIRIAN waktu kejadian itu,saya semakin bertanya2.... ada apa gerangan ini....? karena kurang yakin maka saya ajak istri saya utk ngobrol tentang kejadian siang tadi,saya ceritakan semuanya,namun istri saya masih tetep ga percaya dan menganggap saya mengada2 (ngarang). Tiba2 saya teringat dengan uang yang tidak jadi saya berikan kpd bapak itu,seingat saya uang itu masih dalam saku celana yg tadi siang aku pakai,kebetulan celana itu masih ada di gantungan baju dalam kamar. dan al hasil,uang itu masih di saku celana,berarti uang itu benar2 sempat keluar dari dompet saya dan saya masukkan saku celana.

Hmmmm entahlah apa yg telah terjadi pada saya miggu siang kemarin,yang jelas saya yakin bahwa kejadian itu benar2 terjadi. Untuk sahabat2ku di Forum Laskar Islam, adakah yang bisa memberikan saya suatu pencerahan ataupun sedikit penjelasan tentang apa yg sudah saya alami...! atau mungkin ada saudara2ku disini yg pernah mengalami hal yang sama / mirip dengan apa yang pernah saya alami....?


:3gk: :3gk:

@BK,
nunsewu mas, bukannya saya 'sok tahu', tapi, koq bagus sekali moment nya pas di musim haji & bentar lagi iedul Qurban ya...
jadi begini, ini mungkin ya...(mungkin = relative);
kuncinya ada di:
- "dia minta tolong untuk diberikan pekerjaan"
- dia memberikan clue: "baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan" --> ini contoh, bila ingin bersedekah, please jangan direct kasih dia makan/uang, tapi beri dia "pekerjaan" dulu...sehingga dia pun menerimanya tidak dengan 'free/cuma2' (seperti pengemis)...
- "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2". "kulo niki nyuwun kerjaan mas....!"
- 'kerjaan' atau pekerjaan yang diminta kan tidak bersifat long-term atau jangka panjang, petunjuknya jelas dari 2 (dua) pertanda: surat keterangan miskin, 1 (satu) contoh cara dia mendapatkan makan/makanan pagi itu (kerjaan: nyapu halaman).

saran saya:
- bersyukur mas BK sudah mendapatkan anugrah ujian dari seseorang yang mungkin (orang mulia/dimuliakan atau malaikat atau jin).
- tetap berbesar hati, walaupun terdapat 2 ujian, 1 lulus, dan 1 remidial (nanti diperbaiki lagi).

apa yang lulus? ujian untuk bersedekahnya (pengorbanan untuk memberikan sebagian rejeki/harta) kepada fakir miskin.

apa yang perlu remidial? cara memberikan sedekah itu, bersedekah memang berkorban, tapi tingkatan "pengorbanan" yang lebih ada pada 'memberikan sesuatu yang berat yang hampir tidak mungkin untuk diberikan' yaitu 'sebuah pekerjaan' bagi dia, memberikan suatu 'hak' bagi dia untuk menagih upahnya kepada anda nantinya, sehingga dia pun menerima 'final sedekah' tadi berupa uang atau makanan menjadi 'value' yang lain daripada (dibandingkan) bila dia langsung menerima uang/makanan secara cuma-cuma (rasanya lebih hina - maaf).

Nabi Ibrahim a.s. diuji lebih berat lagi, tatkala ia sangat mencintai putranya (nabi Ismail), maka ia pun diuji dengan pilihan: "apakah lebih mencintai Allah SWT? atau lebih mencintai putranya?", jika lebih mencintai Allah SWT, maka perintah-Nya (wahyu-Nya via mimpi) adalah menyembelih putranya, mengikhlaskan - mengorbankan - memutuskan/menyembelih kecintaannya pada harta tertingginya di dunia: putranya sendiri (nabi Ismail)...
di moment tersebut ternyata putranya (Ismail) pun ikhlas menjadi 'objek' ujian dari nabi Ibrahim a.s., sehingga ia pun naik derajat menjadi 'nabi' juga.
di tengah perjalanan untuk menunaikan 'ujian' tersebut terdapat sub-ujian, yaitu godaan dari iblis/syetan, yang pada saat terjadinya 'ujian' nabi Ibrahim a.s. tersebut malah seperti orang waras umum kebanyakan, yaitu: menyuarakan 'hati nurani rakyat/masyarakat waras'...yang mana menjadi fitnah: "mosok ada bapak mau nyembelih anaknya...", dan dari sub-ujian ini nabi Ibrahim & putranya pun lulus dengan mengusir & 'melontarkan batu' kepada iblis/syetan (dikenal dengan/dalam rukun haji: lontar jumroh)...
di titik terakhir ujian "menyembelih" rasa cinta terhadap dunia (dalam hal ini diwakili oleh rasa cinta terhadap anaknya: Ismail a.s.), nabi Ibrahim a.s. pun lulus, sehingga yang ia sembelih adalah seekor domba yang telah disediakan (untuk menggantikan posisi putranya) oleh-Nya Yang Maha Cinta, Maha Pengasih, Maha Pemurah, Maha Memiliki segala sesuatu...
domba adalah objek lahiriyah
nabi Ismail a.s. adalah objek lahiriyah
namun objek hakikatnya adalah: "pengorbanan" memberikan/melepaskan/meng-ikhlaskan sesuatu yang teramat/sangat berat untuk diberikan/dilepaskan secara sadar....dalam tema: 'daripada menjadi penghalang/hijab atau yang menjauhkan diri kepada Allah SWT'.
((karena kalau secara tidak sadar, kata lainnya adalah "dipaksa" untuk melepaskan, contoh: kecurian, kerampok, kehilangan karena bencana/kecelakaan, ke-sita/beslah sama bank dsb)..

:3: :surban: :3:

:mon2: :mon2: :mon2:
entah karena masih tipisnya iman saya,atau masih terbelenggu duniawi serta faktor2 negatif dari saya yg masih blm bisa lepas ditambah faktor ketidak siapan saya mungkin ya akang.....? jadinya saya baru sadar n terus kepikiran setelah kejadian itu berlalu,bukannya pada saat terjadinya kejadian itu...... :mon2: :mon2:
seeep tetep bersyukur kang....!
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by sun-moon on Fri Oct 28, 2011 11:07 am

@BAKUL KOPI wrote:
@sun-moon wrote:
@BAKUL KOPI wrote:sebelumnya mohon jg tertawa ya dgn judulnya (senyum boleh,tertawa = tabok) :lul:
ini tentang cerita pribadi saya (kebetulan bukan bukan copas :nono: )

kisah berawal ketika minggu siang menjelang sore (ashar)
kebetulan rumah berada di depan sebuah masjid,kira2 jam 15:00 - 15:30 karena panas dan gerah didalam rumah (maaf miskin,ga ada AC,kipas angin pun tak membantu) saya memilih utk nyantai didepan rumah dan menikmati rokok serta kupi buatan istri tercinta,disaat yg sama istri saya sedang berada di teras rumah sambil menyuapi anak kami yg baru berusia 2th. (saya duduk di luar rumah dekat masjid,dan saya bisa melihat aktifitas istri dan anak saya dgn jelas dari situ)
rokok hampir habis satu batang,namun kopi baru saya minum seperempat (masih fanas soalnya :3: ) kurang lebih lima belas menit sudah saya duduk terdiam sambil menikmati angin yg tidak begitu kencang,sesaat saya hisap rokok dalam2 sambil melepaskan pandangan jauh ke langit... (ngelamun ga jelas) tiba2 saya dikagetkan dengan suara yg parau,serak dan berat "assalamualaykum mas...." namun salam itu tak langsung saya balas. karena kaget bukan main saya arahkan mata ke sumber suara dan melongo sejenak :shock: lalu baru saya balas salam itu setelah saya melihat sesosok bapak2 (>40th) yg terlihat kucel,berbalut pakaian lusuh lengkap dengan topi yg ngetrend tahun 80an namun senyum tulus terlihat dari wajahnya.

A : "waalaykumsalam, nggih pak.?"
B : Mas kulo pamit numpang sholat boleh? tempat wudhlunya dimana ya.?
A : "boleh pak,mboten nopo2..." (sembari saya tunjukkan tempat wudhunya)
B : Oh nggih mas,matur nuwun...! (lalu ia bergegas masuk masid jadi mengambil wudhu)

kembali saya nikmati kopi yg sudah mulai hangat (tadi msh fanas) tanpa saya perhatikan orang itu tadi.
angin semakin kencang dan sejuk mulai terasa,lima menit berlalu,sebatang rokok kembali saya nyalakan,sambil melemparkan pandangan ke teras rumah,kutemukan anak ku yg sedang bermain dengan ibunya disana. lalu terdengar suara langkah kaki mendekati saya.... saya coba lirikkan mata ini,ternyata orang yang tadi numpang sholat,ia keluar dari masjid dan berjalan kearah saya berada.

B : "maturnuwun ya mas,sudah dibolehkan numpang sholat"
A : "lah biasa saja pak,masjid gunanya ya buat sholat,ga usah terima kasih ke saya"

lalu ia duduk bersebelahan dengan saya,nah dari sinilah saya muali merasakan keanehan,dimana yg tadinya hawa terasa panas,tiba2 sirna,matahari tertutup awan dan angin bertiup cukup kencang,sejuknya bukan main.... lalu kami (saya dan si bapak tadi) saling berbincang,ternyata ia asli kota malang (jatim),ia keluarkan KTP dan Surat keterangan Tidak Mampu (keluarga miskin) dari kelurahan dalam tas usangnya. lalu ia sodorkan ke saya sembari minta tolong untuk diberikan pekerjaan. kontan saya bingung (ini orang maksudnya gimana...?) wong penghasilan saya juga pas2an dan tidak sedang membutuhkan tenaga seseorang (karyawan).

Sempat juga ia bercerita sedikit tentang perjalanannya hingga sampai ke sini (kampung saya) bahwa ia berjalan kaki dari malang hingga surabaya,sempat ia bekerja tiga hari di surabaya sebagai kuli bangunan,lalu melanjutkan perjalanan ke gresik,disana ia juga sempat bekerja,membantu tukang bangunan mengecat rumah (dua hari). lalu melanjutkan perjalanannya dan sampailah ia disini (kampung saya) ia juga bilang kalo kemarin ia seharian tidak makan,baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan.

angin masih bertiup cukup kencang dan matahari masih tertutupi awan,tertegun saya mendengar cerita beliau tanpa ada komentar apapun. setelah beliau berhenti bercerita baru saya bicara...

A : Pak,maaf sebelumnya bukan saya ndak mau bantu njenengan (anda) tapi memang saya tidak sedang lagi butuh tenaga seseorang.
tapi kalo bapak laper,monggo toh mlebet teng griyo kulo (masuk kerumah saya) ada makanan yg bisa bpk makan...
B : lah mboten (ndak) mas,wong saya sdh makan.
A : nah yawes,njenengan tunggu sini,saya suruh istri saya bungkuskan nasi n lauk buat makan nanti malem..!
B : loh mboten mas sa' estu (bener mas,sungguh) kulo niki mboten nyuwun maem (saya ndak minta makanan) kulo niki nyuwun kerjaan mas....!
A : (tambah bingung) waduh pak kalo kerjaan ya ndak ada,wong sini daerah rumah tangga,bukan industri/pabrik. saya juga bingung mau kasih njenengan kerjaan apa. ( mau ngecat rumah..? yg buat beli cat aja kaga ada, apa lagi buat bayar si bapak :( )
B : Nggih sampun mas yen ngoten,kulo ta' pamit lanjut perjalanan (ya sudah mas kalo gitu,saya mau lanjutkan perjalanan)
A : mpun pak,ngeten mawon... (udah pak,gini aja...) ini ada sedikit rejeki buat bapak,mohon diterima,buat bekal perjalanan bapak,kalo2 nanti dijalan bapak butuh sesuatu. mohon diterima,jgn ditolak,ga baik nolak rejeki,tapi ya maaf pak ga banyak (sambil saya ambilkan uang dri dompet lalu saya masukkan uang tsb kedalam saku kemeja yg dipakenya)
B : (ia keluarkan uang pemberian saya,dan ia kembalikan ke saya.... sambil tersenyum ia bilang...) "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2,sepuntenipun,sampean beto mawon artane njenengan, monggo kulo pamit rumiyin mas" (mas,saya ndak ngemis,saya bukan pengemis/peminta2,maaf anda bawa saya uang anda,saya pamit dulu mas)

Ia kembalikan uang dari saya,ia genggamkan ke kenggaman saya dan berlalu begitu saja setelah pamit. saya cuma bengong,melongo,bingung,merasa bersalah,merasa ga enak,merasa berdosa... sesaat dalam hati perasaan2 itu berkecamuk,seakan saya telah mendapatkan TAMPARAN hebat tanpa bisa saya balas....! kosong pandangan saya melihat si bapak itu tadi berlalu begitu saja,tanpa bisa berkata apa2 lagi.... uang itu masih saya genggam,lalu saya masukkan saku samping celana yg saya kenakan.... diiringi rasa panas karena matahari yg tadinya tertutup awan,kini menyengat tubuhku.

akhirnya keheningan terpecah setelah saya rasakan ada yg memegang kaki saya... Ah ternyata anakku,ibunya sengaja membuka pagar supaya ia (anakku) bisa keluar menghampiriku... Sembari ku pangku anakku,aq lihat istriku dengan mimik wajah yg aneh berjalan menghampiriku. dan berkata......

I : "dari tadi dipaggil anakmu loh", dia (anakku) teriak2 dari teras manggil kamu masa ga denger.? ata emang sengaja ga didengerin.?
A : "heh....? masa...?"
I : "hmmm capek deh" wong anakmu manggil2 sampe nangis masa ya ga denger.?
A : "hmmm ya tadi itu loh ada yg ngajak ngobrol aku disini,sekarang orangnya udah pergi"
I : "orang....? yg mana.? cewek ya...? hmmmm biasa"
A : "lah piye toh.?" bapak2 yg tadi duduk disini,disebelahku,masa ga liat.? "ahemmm"
I : "wis ora usah ngarang,wong aku n anakmu dari tadi diteras liat kamu duduk sendirian disini kok"
A : "Astagfirullah" demi Allah tadi ada bapak2 yg duduk disini ngajak saya ngobrol"

mimik wajah curiga masih nampak jelas dari raut muka istri saya,tanpa banyak kata,lalu saya gendong anak saya dan saya ajak masuk rumah, istriku pun mengikuti dari belakang. waktu menunjukkan pukul 16:30 saya pun bergegas utk mandi (karena minggu sore adl waktu kami sekeluarga utk jalan2).

*singkat cerita

hingga saat malam,kejadian tadi siang masih saja ada dalam pikiran saya,dan setelah mendengar bahwa istri saya pun hanya melihat saya SENDIRIAN waktu kejadian itu,saya semakin bertanya2.... ada apa gerangan ini....? karena kurang yakin maka saya ajak istri saya utk ngobrol tentang kejadian siang tadi,saya ceritakan semuanya,namun istri saya masih tetep ga percaya dan menganggap saya mengada2 (ngarang). Tiba2 saya teringat dengan uang yang tidak jadi saya berikan kpd bapak itu,seingat saya uang itu masih dalam saku celana yg tadi siang aku pakai,kebetulan celana itu masih ada di gantungan baju dalam kamar. dan al hasil,uang itu masih di saku celana,berarti uang itu benar2 sempat keluar dari dompet saya dan saya masukkan saku celana.

Hmmmm entahlah apa yg telah terjadi pada saya miggu siang kemarin,yang jelas saya yakin bahwa kejadian itu benar2 terjadi. Untuk sahabat2ku di Forum Laskar Islam, adakah yang bisa memberikan saya suatu pencerahan ataupun sedikit penjelasan tentang apa yg sudah saya alami...! atau mungkin ada saudara2ku disini yg pernah mengalami hal yang sama / mirip dengan apa yang pernah saya alami....?


:3gk: :3gk:

@BK,
nunsewu mas, bukannya saya 'sok tahu', tapi, koq bagus sekali moment nya pas di musim haji & bentar lagi iedul Qurban ya...
jadi begini, ini mungkin ya...(mungkin = relative);
kuncinya ada di:
- "dia minta tolong untuk diberikan pekerjaan"
- dia memberikan clue: "baru tadi pagi ia makan,itupun ia perolah sesudah menyapu halaman sebuah warung makan" --> ini contoh, bila ingin bersedekah, please jangan direct kasih dia makan/uang, tapi beri dia "pekerjaan" dulu...sehingga dia pun menerimanya tidak dengan 'free/cuma2' (seperti pengemis)...
- "mas kulo mboten ngemis,kulo mboten tiang nyuwun2". "kulo niki nyuwun kerjaan mas....!"
- 'kerjaan' atau pekerjaan yang diminta kan tidak bersifat long-term atau jangka panjang, petunjuknya jelas dari 2 (dua) pertanda: surat keterangan miskin, 1 (satu) contoh cara dia mendapatkan makan/makanan pagi itu (kerjaan: nyapu halaman).

saran saya:
- bersyukur mas BK sudah mendapatkan anugrah ujian dari seseorang yang mungkin (orang mulia/dimuliakan atau malaikat atau jin).
- tetap berbesar hati, walaupun terdapat 2 ujian, 1 lulus, dan 1 remidial (nanti diperbaiki lagi).

apa yang lulus? ujian untuk bersedekahnya (pengorbanan untuk memberikan sebagian rejeki/harta) kepada fakir miskin.

apa yang perlu remidial? cara memberikan sedekah itu, bersedekah memang berkorban, tapi tingkatan "pengorbanan" yang lebih ada pada 'memberikan sesuatu yang berat yang hampir tidak mungkin untuk diberikan' yaitu 'sebuah pekerjaan' bagi dia, memberikan suatu 'hak' bagi dia untuk menagih upahnya kepada anda nantinya, sehingga dia pun menerima 'final sedekah' tadi berupa uang atau makanan menjadi 'value' yang lain daripada (dibandingkan) bila dia langsung menerima uang/makanan secara cuma-cuma (rasanya lebih hina - maaf).

Nabi Ibrahim a.s. diuji lebih berat lagi, tatkala ia sangat mencintai putranya (nabi Ismail), maka ia pun diuji dengan pilihan: "apakah lebih mencintai Allah SWT? atau lebih mencintai putranya?", jika lebih mencintai Allah SWT, maka perintah-Nya (wahyu-Nya via mimpi) adalah menyembelih putranya, mengikhlaskan - mengorbankan - memutuskan/menyembelih kecintaannya pada harta tertingginya di dunia: putranya sendiri (nabi Ismail)...
di moment tersebut ternyata putranya (Ismail) pun ikhlas menjadi 'objek' ujian dari nabi Ibrahim a.s., sehingga ia pun naik derajat menjadi 'nabi' juga.
di tengah perjalanan untuk menunaikan 'ujian' tersebut terdapat sub-ujian, yaitu godaan dari iblis/syetan, yang pada saat terjadinya 'ujian' nabi Ibrahim a.s. tersebut malah seperti orang waras umum kebanyakan, yaitu: menyuarakan 'hati nurani rakyat/masyarakat waras'...yang mana menjadi fitnah: "mosok ada bapak mau nyembelih anaknya...", dan dari sub-ujian ini nabi Ibrahim & putranya pun lulus dengan mengusir & 'melontarkan batu' kepada iblis/syetan (dikenal dengan/dalam rukun haji: lontar jumroh)...
di titik terakhir ujian "menyembelih" rasa cinta terhadap dunia (dalam hal ini diwakili oleh rasa cinta terhadap anaknya: Ismail a.s.), nabi Ibrahim a.s. pun lulus, sehingga yang ia sembelih adalah seekor domba yang telah disediakan (untuk menggantikan posisi putranya) oleh-Nya Yang Maha Cinta, Maha Pengasih, Maha Pemurah, Maha Memiliki segala sesuatu...
domba adalah objek lahiriyah
nabi Ismail a.s. adalah objek lahiriyah
namun objek hakikatnya adalah: "pengorbanan" memberikan/melepaskan/meng-ikhlaskan sesuatu yang teramat/sangat berat untuk diberikan/dilepaskan secara sadar....dalam tema: 'daripada menjadi penghalang/hijab atau yang menjauhkan diri kepada Allah SWT'.
((karena kalau secara tidak sadar, kata lainnya adalah "dipaksa" untuk melepaskan, contoh: kecurian, kerampok, kehilangan karena bencana/kecelakaan, ke-sita/beslah sama bank dsb)..

:3: :surban: :3:

:mon2: :mon2: :mon2:
entah karena masih tipisnya iman saya,atau masih terbelenggu duniawi serta faktor2 negatif dari saya yg masih blm bisa lepas ditambah faktor ketidak siapan saya mungkin ya akang.....? jadinya saya baru sadar n terus kepikiran setelah kejadian itu berlalu,bukannya pada saat terjadinya kejadian itu...... :mon2: :mon2:
seeep tetep bersyukur kang....!
:lkj:
avatar
sun-moon
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 191
Kepercayaan : Islam
Location : West Java
Join date : 15.08.11
Reputation : 4

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Fri Oct 28, 2011 5:05 pm

Duh Gusti Alloh kang Moho Agung Sang Hyang Widhi kang Murbeng Dumadi Ora Sare, Ora Sayah, Ora Cidro ing janji Mugi peparingi welas asih kangge kulo ingkang alit niki....
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by BAKUL KOPI on Fri Nov 25, 2011 2:51 pm

Subhanallah........ Tepat satu bulan
tanggal 23 Oktober kejadian tsb terjadi, dan kmaren 24 Nopember misteri tsb terjawab.......
apa yang saya panjatkan dalam doa terkabul sudah,tinggal tunggu prosesnya saja....
diluar konteks bahwa semua ini berhubungan atau tidak dgn kejadian waktu itu,hanya Allah yg Maha Tahu
Wallahu A'lam biswahab
naksir
@mbah abu : nice info
Aamiin Yaa Robb.....
avatar
BAKUL KOPI
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 28
Posts : 757
Location : warkop
Join date : 07.10.11
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down

Re: curhat bakul kopi ( part 1 )

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik