FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

View previous topic View next topic Go down

kenapa islam berkembang pesat?

Post by darussalam on Tue Jan 03, 2012 12:13 am

Pedang Dari Orang Yang Pandai
Musuh-musuh, orang yang skeptis, juga kaum missionaris tidak pernah berhenti mengejek bahwa "Islam disebarkan dengan menggunakan pedang"; tetapi mereka tidak pernah berusaha menjawab pertanyaan kita: "... siapa yang menyuap Carlyle!?" Di tahun 1840, ketika Carlyle membela Muhammad dan menyangkal pernyataan tentang pedang, tidak ada seorang pun yang disuap. Seluruh Muslim saat itu berada dalam kemiskinan. Negara-negara Islam berada di bawah kekuasaan bangsa Kristen kecuali untuk beberapa negara kecil seperti Iran, Afghanistan dan Turki yang tetap merdeka. Tidak ada kekayaan yang bisa disombongkan dan tidak ada uang untuk menyuap seseorang.

Ini adalah kondisi masa lalu, tetapi bagaimana dengan kondisi saat ini, dalam jaman modern? Ini terlihat pada grafik di bawah ini yang menggambarkan bahwa "Islam adalah agama yang paling cepat berkembang di dunia" Pertumbuhan agama Kristen dari total seluruh sekte dan agama di dunia ini adalah 138% dan pertumbuhan Islam adalah 235% pada periode yang sama selama setengah abad. Bahkan di Inggris dan Amerika Serikat, Islam merupakan agama yang berkembang paling cepat. Dapat dikatakan bahwa di Inggris "Ada lebih banyak Muslim dibanding Methodis" Kamu boleh saja bertanya "Pedang apa?"

Jawabannya adalah "tentu saja pedang!" Thomas Carlyle. Itu adalah pedang dari Intelektual! Ini adalah kenyataan dari ramalan.

"Dialah yangmengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama. Dan, cukuplah Allah sebagai saksi." (QS. Al-Fath: 28).

Tujuan dari Islam disebutkan di dalam ayat ini. Islam adalah pemimpin, penguasa dan pengganti semua agama dan kepercayaan --agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama.

Dalam bahasa Arab, kata Dien (secara harfiah berarti "Cara hidup") untuk menggantikan semua agama, yaitu Hindu, Buddha, Kristen, Yahudi, Komunis dan isme-isme (paham-paham) lainnya. Inilah tujuan dari 'Dien Allah'.

Ayat yang sama juga diulang pada Surat Ash-Shaff ayat 9 dengan tambahan dibelakangnya:

"... meskipun orang-orang musyrik benci. "

Kejayaan Islam
Islam akan menang. Ini adalah janji Allah dan janji-Nya selalu benar. Tetapi bagaimana? Dengan pedang? Tidak, bahkan apabila kita mempunyai senjata laser! Bisakah kita menggunakannya? Dalam Al-Qur' an disebutkan bahwa kita dilarang menggunakan kekerasan dalam mengajak orang lain untuk masuk Islam. Namun ayat-ayat Kitab Suci meramalkan bahwa Islam akan menjadi ajaran yang paling dominan dari semua agama.

Kejayaan dari ajaran Islam ini sudah dimulai dan diperoleh dengan mengajarkan ideologi melalui sekolah-sekolah agama di seluruh dunia. Meskipun tidak dengan nama Islam, tetapi atas nama reformasi dan amandemen, Islam tetap bercabang menjadi berbagai aliran. Banyak hal-hal yang bersifat Islami tetapi bentuknya tidak diketahui atau sesuatu yang dulunya dilarang bahkan meskipun hanya diucapkan, kini mulai timbul di berbagai tempat.

"Persaudaraan sesama manusia
Penghilangan sistem kasta dan warna kulit
Emansipasi wanita
Pembukaan tempat beribadah bagi semua orang
Pelarangan minuman keras
Konsep yang benar tentang Tuhan Yang Maha Esa
dan lain-lain, dan lain-lain."
Hanya satu kata pada point terakhir, sebelum kita melangkah lebih jauh. Tanyakan pada tiap-tiap isme yang ada, baik polytheisme, pantheisme atau trinitas; berapa banyak Tuhan yang dia imani? Dia akan ngeri mengatakan tidak ada yang lain selain Yang Maha Esa! Ini adalah efek dari ajaran monotheisme dalam Islam.

"Keimanan Muhammad adalah bebas dari sifat mendua dan Al-Qur'an adalah bukti yang nyata dari keesaan Tuhan." [Gibbon dalam bukunya Decline and Fall of The Roman Empire (Kemunduran dan Keruntuhan Kekaisaran Romawi)].

Pernyataan Kaum Orientalis non-Muslim
Hampir semua musuh Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam yang mengemukakan teori yang salah bahwa Beliau menyebarkan ajarannya dengan menggunakan pedang adalah orang Barat. Mari kita dengar apa yang dikatakan oleh bangsa non-Muslim Timur tentang hal tersebut:

8a. "Semakin saya pelajari semalam saya temukan bahwa kekuatan Islam bukan berasal dari pedang." Mahatma Gandhi, Bapak India Modern dalam "Young India" (India Muda).

b. "Mereka (pengkritik Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam) melihat api bukannya cahaya, mendapat kebodohan bukan kebaikan. Mereka mengubah setiap kebaikan dengan kejahatan yang besar. Ha1 ini menggambarkan kebejatan moral mereka....kritikan tersebut adalah buta. Mereka tidak bisa melihat bahwa satu-satunya pedang Muhammad adalah pedang kemurahan hati, petunjuk, persahabatan, kemauan untuk memaafkan -pedang yang menaklukan musuh-musuhnya dan membersihkan hati mereka. Pedangnya lebih tajam daripada pedang baja." [Pandit Gyanandra Dev Sharma Shastri, pada suatu rapat di Gorakhpur (India), 1928].

c. "Beliau memilih untuk hijrah daripada harus berpe-rang melawan rakyatnya sendin; tetapi ketika penindasan mereka sudah di luar batas toleransi barulah beliau mengangkat pedang untuk membela diri. Mereka yang percaya bahwa suatu agama bisa disebarkan dengan kekerasan adalah orang yang bodoh yang tidak tahu jalannya suatu agama ataupun jalannya dunia. Mereka bangga dengan kepercayaannya karena mereka berada di suatu jalan, jalan yang jauh dari kebenaran" (Seorang jurnalis Sikh dalam Nawan Hindustan, New Delhi, 17 November 1947).

Rudyard Kipling berkata, "Timur adalah Timur dan Barat adalah Barat, keduanya tidak pernah bisa bertemu!" Dia salah besar. Dalam penjagaan Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam, semuanya, yang tidak dibutakan oleh prasangka, akan berkumpul.

Tiga Standar Lain
Empat belas tahun sesudah Thomas Carlyle mengantarkan kuliahnya dalam "Hero Prophet", seorang berkebangsaan Perancis, Lamartine menulis sejarah Turki. Kebetulan sebagian besar bangsa Turki adalah Muslim dan Lamartine menyentuh beberapa aspek Islam. Seperti Jules Masserman pada saat itu, yang mengemukakan tiga standar untuk pemimpin yang besar; Lamartine juga mengemukakan tiga standar lain yang menunjukkan kebesaran. Kita kagum pada mereka yang telah mengamati tipe ini. Pendapat Lamartine:

9a. "Jika kebesaran tujuan, keterbatasan peralatan dan hasil-hasil yang mencengangkan adalah tiga krrteria kebesaran manusia, siapa yang bisa mempertaruhkannya di jaman modern ini dengan sejarah Muhammad? (Lamartine mengakhiri buku karyanya yang panjang ini dengan kata-kata): ... Ahli filsafat, ahli pidato, rasul, pemimpin negara, pejuang, pencetus ide-ide, penemu keyakinan yang rasional, penemu 20 kekaisaran di bumi dan menjadikannya menjadi satu kekaisaran spiritual, dia adalah Muhammad. Berdasarkan semua standar kebesaran dan kejayaan yang bisa diukur, kita bisa bertanya, apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau?" [Lamartine dalam Historie de la Turquie (Sejarah Turki), Paris 1854].

Jawaban dari pertanyaan, "Apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau? terletak pada pertanyaan itu sendiri. Pengertian dari pertanyaan itu adalah -- "tidak ada manusia yang lebih agung daripada Muhammad. Muhammad adalah manusia yang paling agung yang pernah ada."

QS 94:4 "Dan, Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu." (QS. Alam Nasyrah: 4)

Maha Suci Engkau, ya Allah!

Sebelum kita membebaskan Lamartine dari persangkaan memihak ataupun disuap, kita akan meneliti dengan cermat ketiga standar tersebut dan apakah bisa dibenarkan dalam kasus Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sa1lam.

1. Kebesaran Tujuan
Sejarah memberitahukan bahwa ada suatu masa kegelapan dalam sejarah umat manusia ketika Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam pertama kali menjalankan missinya. Yang dibutuhkan adalah Rasul-rasul di setiap sudut dunia atau seorang Rasul yang ulung bagi seluruh umat manusia, untuk membawa mereka dari kepalsuan, tahyul, egoisme, polytheisme, kesalahan dan kebrutalan. Hal-hal tersebut harus dihilangkan dari kehidupan manusia. Dan, Allah yang Maha Bijaksana memilih Rasul-Nya dari tanah Arab sebagai utusan sedunia. Firman-Nya dalam Al-Qur'an,

"Dan; tiadalah Kami mengutus kamu melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam." (QS. Al-Anbiya': 107).

"Di sini tidak ada perbedaan antar ras atau bangsa, orang-orang terpilih; keturunan Ibrahim atau keturunan Daud; Hindu, Yahudi atau bukan; Arab atau Iran, Turki atau Tajik, Eropa atau Asia, kulit putih atau kulit berwarna, Bangsa Aria atau Semit, Mongol atau Afrika, Amerika, Australia atau Polenesia. Bagi setiap orang dan makhluk yang mempunyai tanggung jawab spiritual, semua prinsipnya adalah sama." (Abdullah Yusuf Ali)

Yesus Melakukan Diskriminasi
Rasul sebelum Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam menasihatkan para murid-muridnya: "... jangan kamu memberikan barang yang kudus kepada anjing" (yang berarti non-Yahudi). "Dan,jangan kamu melemparkan mutiaramu kepada babi" (Matius 7:6). Penulis kitab tersebut sepakat untuk mencatat bahwa Kristus hidup dengan murid-muridnya. Dalam hidupnya dia tidak mengajarkan pada non-Yahudi. Buktinya dia telah menolak seorang wanita bukan Yahudi yang hendak mengikuti acara spiritualnya. ("Wanita itu seorang Yunani" Mark 7: 26). Lalu ketika acara Paskah di Yerusalem, sewaktu Yesus dan murid-muridnya sedang berkumpul, beberapa orang Yunani yang mendengar acara tersebut datang dan ingin bergabung dengan mereka, tetapi Yesus memberi "cold shoulder" seperti yang dituliskan Yohanes:

"Di antara mereka yang berangkat untuk beribadah pada hari raya itu terdapat beberapa orang Yunani.

Orang-orang itu pergi kepada Philipus, yang berasal dari Betsaida di Galilea, lalu berkata kepadanya: "Tuan, kami ingin bertemu dengan Yesus".

Philipus pergi memberitahukannya pada Andreas; Andreas dan Philipus menyampaikannya kepada Yesus" (Yohanes 12: 20-23).

Pemujaan Diri
Ayat-ayat berikutnya bahkan tidak menyebutkan kesopan-santunan "Jika ya, hendaklah kamu katakan ya; atau jika tidak hendaklah kamu katakan tidak." (Matius 5:37). Mereka melanjutkan dengan pujian pada dirinya sendiri: "Tetapi Yesus menjawab mereka, katanya: 'Telah tiba saatnya anak manusia dimuliakan'... " (Yohanes 12: 23)

Standar Tertinggi
Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam tidak pernah bisa melakukan kebebasan seperti itu. Ingat, bagaimana Allah Yang Maha Besar mengingatkan Beliau tentang etika. Bahkan hal itu dilakukan melalui seorang yang buta (lihat: "Beliau Bermuka Masam"). Sebagai seorang utusan universal, Allah membentuk Beliau dengan standar yang mulia:

"Dan, sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung. (QS Al-Qalam: 4).

Dan; dimanakah ladang missinya? Seluruh umat manusia!"

Dan; tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam." (QS Al-Anbiya': 107).

Utusan Sedunia
Ini bukanlah basa basi belaka. Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam melaksanakan apa yang diajarkannya. Di antara sahabat-sahabatnya yang pertama dan orang-orang yang baru masuk Islam, ada yang bukan keturunan Arab seperti Bilal (Abbasia), Salman (Iran) dan Abdullah bin Salaam (Yahudi). Orang yang sinis mungkin akan mengatakan bahwa hal itu hanya kebetulan saja, tetapi apa yang bisa mereka katakan tentang kenyataan sejarah bahwa sebelum Beliau meninggal, Beliau mengirim 5 surat ke 5 negara-negara sekitarnya untuk mengajak mereka menerima Islam sebagai agamanya.

Kaisar Iran

Raja Mesir

Negus Abbasia (Ethiopia)

Kaisar Heraclius di Konstaninopel

Raja Yaman

Jadi Beliau memberi contoh untuk melengkapi missinya, "Kebesaran tujuan", mengumpulkan seluruh umat manusia dalam satu kesatuan. Apakah ada contoh lain yang menunjukkan kesatuan di antara agama yang lain? Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam hanya memberikan kebenaran yang diberikan Allah melalui dirinya.

2. Keterbatasan Peralatan
Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam dilahirkan tanpa sendok perak di mulutnya. Hidupnya dimulai dengan dukungan yang pas-pasan. Ayahnya telah meninggal ketika beliau lahir. Ibunya meninggal ketika usianya baru enam tahun. Beliau yatim piatu pada usia yang sangat muda. Kakeknya memeliharanya setelah itu, tetapi 3 tahun kemudian, kakeknya meninggal dunia. Kemudian Beliau diasuh oleh pamannya Abu Thalib dan membantu pamannya dengan menggembala sapi dan kambing. Meskipun miskin, yatim piatu, Beliau mempunyai kepribadian yang religius dan Anda pasti kagum terhadap apa yang terdapat dalam dirinya.

Ibrahim Alaihis-salam yang merupakan nenek moyang dari Musa Alaihis-salam, Yesus dan Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah anak dari seorang pengusaha yang sukses pada jaman itu. Musa Alaihis-salam dibesarkan di istana Fir'aun. Yesus meskipun digambarkan sebagai "Tukang kayu dan anak dari tukang kayu" dilengkapi dengan pelajaran dan peralatan. Petrus, Philipus, Andreas dan lain-lain semuanya merupakan peralatan dan mereka mengikutinya untuk melindunginya, bukan karena dia mempunyai "halo" di atas kepalanya, tetapi karena pakaiannya yang bagus dan sikapnya yang mirip bangsawan. Dia menguasai rumah besar di Yerusalem bersama dengan murid-muridnya. Selama masa panen, dia akan mendapat sumbangan bahan makanan; Anda bisa mendengar celaan beliau kepada Yahudi yang materialistis.

Dan ketika orang banyak menemukan Yesus di seberang laut itu, mereka berkata kepadanya, "Rabbi, bilamana engkau tiba disini?

Yesus menjawab mereka, "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari aku bukan karena kamu telah melihat tanda-tanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang" (Yohanes 6: 25-26).

Tidak Ada Yang Ditawarkan
Muhammad Shallallahu Alalhi wa Sallam tidak mempunyai roti atau daging untuk ditawarkan pada pengikutnya. Yang bisa Beliau tawarkan adalah hidupnya yang miskin, yang penuh dengan cobaan dan kesengsaraan selama di dunia tetapi kesenangan dan kebahagiaan dari Allah di akhirat nanti. Kehidupan Rasulullah seperti buku yang terbuka yang menjadi panutan yang menunjukkan bagaimana karakter dirinya dan integritasnya terhadap tujuan hidup, kesungguhan dan semangatnya terhadap kebenaran yang beliau ajarkan. Mr. Stanley Lane mengagumi sikap dan kejujurannya seperti yang dikatakannya sebagai berikut:

"Dia adalah orang yang bersemangat terhadap nilai-nilai yang mulia dan antusias ini menjadi garam bagi dunia, yang menjaga manusia dari kerusakan hidup mereka.

Semangat ini kadang-kadang digunakan dengan salah karena digabungkan menjadi alasan bagi tindakan yang salah. Tapi tidak dengan Muhammad. Beliau bersemangat ketika semangat diperlukan untuk menyalakan dunia dan semangat ini adalah mulia untuk alasan yang mulia.

Beliau adalah orang yang membahagiakan bagi orang yang mengakui kebenaran akan kebenaran hidup.

Beliau adalah utusan dari satu Tuhan dan tidak pernah dalam hidupnya, beliau melupakan siapa dirinya dan tugas yang dibebankan pada dirinya. Beliau membawa berita kepada umatnya untuk meninggikan martabat manusia bersama dengan kerendahan hati dan pengetahuan dari kelemahan dirinya."

Mungkin mudah untuk mengakui bahwa Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam diberkahi dengan sejumlah sumber daya manusia. Kenyataannya rintangan banyak menghambat jalannya. Tetapi bagaimana dengan keberuntungan yang diperolehnya diakhir pelayanannya selanjutnya? Kita akan biarkan seorang missionaris Kristen menjawab bahwa,

"Dia adalah gabungan dari Kaisar dan Paus. Tetapi dia adalah Paus tanpa keinginan menjadi Paus, dan Kaisar tanpa tentara kerajaan. Tanpa tentara, tanpa bodyguard, tanpa sebuah istana, tanpa pendapatan tetap. Jika ada orang yang mempunyai hak untuk mengatakan bahwa dia diatur oleh tuhan yang benar, itu adalah Muhammad dimana dia mempunyai kekuatan tanpa peralatan dan tanpa dukungan." (R. Bosworth Smith, dalam Mohammed and Mohammedanism, London 1874, halaman 92).

Kelemahannya adalah kekuatannya. Buktinya adalah walaupun Beliau tidak mempunyai peralatan yang mendukungnya, tetapi Beliau tetap yakin pada Allah dan Allah Yang Maha Pengasih tidak membiarkannya sendiri. Keberhasilannya mencengangkan semua orang. Bisakah kita mengatakan bahwa hasil kerjanya adalah hasil kerja Allah? Dan, Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah sebagai alat-Nya?

3. Hasil Yang Mengagumkan
Dalam istilah Thomas Carlyle -- "Seorang laki-laki melawan semua orang" untuk seratus dua puluh ribu pada musim haji pertama. Berapa banyak lagi sesudahnya, laki-laki, wanita dan anak-anak yang menjadi pengikutnya? Pada 12 Rabiul Awal, tahun ke-11 Hijriah, tepatnya 8 Juni 632 Masehi, Rasulullah menghembuskan napas terakhir menuju "tempat tertinggi di sisi Allah" (Ibnu Hisham).

Umar bin Khattab RadhiyallahuAnhu (salah seorang sahabat Beliau) setelah mendengar berita tentang meninggalnya Rasulullah sangat terkejut dan berteriak "Jika ada yang mengatakan bahwa Muhammad telah meninggal, saya akan memenggal kepalanya!" Abu Bakar Shiddiq Radhiyallahu Anhu membenarkan bahwa Rasulullah benar telah meninggal dan dia mengingatkan Umar dengan kata-kata, "Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam telah meninggal dunia. Bagi mereka yang menyembah Muhammad" Dia melanjutkan, "ketahuilah bahwa Muhammad sudah meninggal, tetapi bagi mereka yang menyembah Allah, ketahuilah bahwa Allah hidup selamanya!"

Mendengar perkataan ini; Umar bin Khattab Radhi-yallahu Anhu kembali sadar. Bisakah laki-laki yang akhirnya menjadi Khalifah Islam yang kedua, pada saat itu membayangkan bahwa empat belas abad kemudian ada satu milyar lebih pengikut Muhammad? Bisakah dia membayangkan bahwa agama Rasulullah menjadi agama yang paling cepat berkembang di dunia?"

Kristen telah dimulai 600 tahun sebelum Islam. Orang Kristen mengaku bahwa pengikut agama Kristen secara statistik melebihi pengikut agama-agama lain. Ini adalah benar, tetapi mari kita lihat gambaran yang benar.

"Di dunia ini, ada lebih banyak yang mengaku sebagai Kristen daripada mengaku Muslim, tetapi lebih banyak yang berlaku sebagai Muslim daripada berlaku sebagai Kristen. " [R.VC. Bodley (orang Amerika) dalam The Messenger: The life of Muhammad (Rasul: Kehidupan Muhammad), USA, 1969].

Saya mengerti bahwa Mr. Bodley mencoba mengatakan pada kita bahwa di dunia ini ada orang-orang yang ketika diadakan sensus, mereka mengaku bahwa agama mereka adalah Kristen. Ini tidak berarti mereka menganut kepercayaan Kristen. Mereka sebenarnya adalah Atheis atau 'bush-Baptist' dan menentang Yahudi, Hindu atau Muslim. Walau berasal dari Kristen, mereka tidak mau mengaku dirinya Kristen. Dari segi pandang bahwa seseorang yang melaksanakan apa yang mereka percayai, maka lebih banyak Islam di dunia ini dibandingkan Kristen.

Berdasarkan urutan waktu, Islam berada 600 tahun di belakang Kristen, tetapi secara mengagumkan, Islam berkembang dengan cepat. "Satu Milyard". Ini gambaran tentang keunggulan dan kesungguhan penganut Islam.

Berdasarkan ketiga standar objektif (a) "Kebesaran Tujuan" (b) "Keterbatasan Peralatan" dan (c) "Keunggulan Hasil", apakah Lamartine mempunyai calon lain yang lebih agung daripada Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam? Dan, dia secara lebih jauh, mempesonakan pembacanya dengan mengemukakan sifat-sifat Muhammad yang dia kagumi yaitu "... Ahli filsafat, ahli pidato, rasul, pemimpin negara, pejuang, pencetus ide-ide, penemu keyakinan yang rasional, penemu 20 kekaisaran di bumi dan menjadikannya menjadi satu kekaisaran spiritual, dia adalah Muhammad. Berdasarkan semua standar kebesaran dan kejayaan yang bisa diukur, kita bisa bertanya, apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau?" Tidak! Muhammad adalah orang yang paling agung yang pernah hidup!" Menurut Lamartine ahli sejarah berkebangsaan Perancis. Dan firman Allah:

"Dan, Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu. " (QS. Alam Nasyrah: 4)

Maha Benar Allah dengan segala firman-Nya.

Kualitas Kebaikan Hati
Propagandis Kristen menyombongkan diri bahwa dalam sejarah umat manusia tidak ada yang paling baik hati dan pemaaf dibandingkan Yesus, yang sewaktu disalib berkata,

"Yesus berkata, 'Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan', " (Lukas 23: 34).

Kedengarannya luar biasa, dari empat penulis resmi Kitab Injil, hanya Lukas yang diilhami oleh Roh Kudus untuk menuliskan kata-kata di atas. Ketiga penulis yang lain, Matius, Markus dan Yohanes tidak pernah mendengar kata-kata tersebut atau mereka merasa bahwa kata-kata itu tidak terlalu penting untuk dicatat. Lukas bukanlah salah satu dari dua belas murid terpilih Yesus. Berdasarkan Injil revisi dari 'Revised Standard Version' (RVS: versi revisi standar), kata-kata tersebut tidak ada dalam catatan asli yang berarti bahwa kata-kata tersebut merupakan tambahan yang tidak resmi.

Dalam versi King James baru (diterbit ulang oleh Thomas Nelson Publisher tahun 1984), dikatakan bahwa kata-kata itu 'bukanlah original teks' dari catatan Lukas. Dengan kata lain bahwa kata-kata tersebut dibuat oleh beberapa orang yang fanatik. Meskipun pernyataan itu tidak otentik, kita mengetahui bahwa itu menunjukkan keimanan seseorang dan sifat pemaaf dari pemimpinnya.

Karena sifat pemaaf merupakan sesuatu yang berharga, orang yang memaafkan harus berada dalam posisi pemaaf. Jika korban dari ketidakadilan masih berada dalam genggaman musuhnya dan dalam posisi tersebut dia berteriak, "Saya maafkan Kamu!" Itu tidak akan berarti apa-apa. Akan tetapi apabila korban ketidakadilan itu sudah terlepas dari genggaman musuh dan menang melawan musuh tersebut, dan dalam posisi tersebut ia berkata, "Ya, saya maafkan kamu", barulah itu berarti sangat besar

Sifat Pemaaf Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam
Berlawanan sekali pernyataan maaf dari "Salib" dengan sejarah pertumpahan darah penaklukan kota Mekkah oleh Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam, dihadapan sahabat-sahabatnya.

"Kota yang telah memperlakukannya dengan sangat kejam, menindas, mengutuk dirinya dan pengikutnya, berada di bawah kakinya kini. Orang-orang yang dulu menindas dan menganiaya dirinya dengan tanpa belas kasihan sekarang berada di bawah belas kasihan beliau. Tetapi di saat kemenangannya, segala kesalahan mereka dimaafkan dan mereka dibebaskan untuk tetap tinggal di Makkah." [Sayed Amir Ali dalam Spirit of Islam (Semangat Islam)].

Sebelum beliau membebaskan mereka untuk tetap tinggal di kota tersebut, Beliau bertanya kepada mereka "Apa yang kamu harapkan dari tanganku hari ini?" Orang-orang yang telah mengenal Beliau bahkan sejak masa kanak-kanak itu berkata, "Kemurahan hati, wahai saudara dan keponakanku!" Air mata keluar dari kedua mata Rasulullah dan Beliau berkata, "Saya akan berbuat seperti apa yang diper-buat Yusuf pada saudara-saudaranya. Kalian boleh bebas pergi!"

Dan, sekarang peristiwa seperti ini tidak ada persamaannya yang lain dalam sejarah dunia. Sekelompok demi sekelompok manusia datang dan masuk Islam. Firman Allah yang menggambarkan sifat agung Rasulullah:

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu."

Seperti yang Lamartine katakan, "Berdasarkan semua standar kebesaran dan kejayaan yang bisa diukur, kita bisa bertanya, apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau?"

Saya ulangi, kita juga bisa mengatakan sekali lagi, "Tidak! Tidak ada manusia yang lebih agung dari Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam. Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah orang yang paling agung yang pernah hidup!"

Sejauh ini, pahlawan kita mendapat penghormatan dan penghargaan dari banyak non-Muslim yang berasal dari berbagai agama dan berbagai bidang intelektual. Tetapi semuanya masih belum lengkap tanpa putusan Yesus - pendahulu Muhammad. Kita sekarang akan melihat standarnya dalam menganalisa kebesaran.

Yohanes Pembaptis
Yohanes Pembaptis seperti yang dalam dunia Islam dikenal sebagai Yahya Alaihis-salam adalah Rasul yang sejaman dengan Al-Masih. Mereka adalah sepupu. Ini adalah apa yang dikatakan Al-Masih tentang sepupunya itu:

Aku berkata kepadamu, "Sesungguhnya di antara mereka yang dilahirkan oleh perempuan tidak pernah tampil seorang yang lebih besar daripada Yohanes Pembaptis" (Matius 11: 11 ).

Setiap anak manusia 'dilahirkan oleh seorang perempuan'. Dengan kenyataan ini berarti Yohanes Pembaptis lebih besar daripada Musa, Daud, Sulaiman, Ibrahim atau Isaiah. Tak satu pun dari nabi keturunan Bani Israel ini masuk. Apa yang membuat Yohanes lebih besar dibanding Nabi yang lain?

Itu tak mungkin karena mukjizatnya sebab tak satu pun ayat di Injil yang mencatatnya. Itu tak mungkin karena ajarannya, karena dia tidak membawa hukum atau peraturan baru. Lalu apa yang membuatnya besar? Mudah, karena dia adalah pembawa berita, pembawa tanda-tanda dari berita gembira akan kedatangan A1-Masih. Inilah yang membuat Yohanes Pembaptis menjadi besar tetapi Yesus mengaku bahwa dirinya lebih agung dibandingkan yang paling agung (misalnya Yohanes). Mengapa?

"Tetapi aku mempunyai kesaksian yang lebih penting daripada kesaksian Yohanes yaitu segala pekerjaan yang diserahkan Bapa kepadaku supaya aku melaksanakan Nya." (Yohanes 5: 36).

Jadi "persaksian" yang diberikan Tuhan Yang Maha Besarlah yang membuat Yesus lebih besar daripada Yohanes. Berdasarkan standar dari Al-Masih ini, kita menemukan bahwa:

Yohanes Pembaptis adalah Nabi yang paling besar di antara Nabi-nabi keturunan Bani Israel, karena dia pembawa berita kedatangan Al-Masih (Yesus). Hampir sama, Yesus adalah lebih besar daripada Yohanes karena dia pembawa berita kedatangan "Roh kebenaran, Pembawa Kebahagiaan" yang akan mengantarkan umat manusia kepada segala kebenaran (Dari Kitab Injil, Yohanes pasal 16)

Keuskupan, missi Yesus, atau "Pekerjaan yang diserahkan Bapa kepada-Nya supaya dilaksanakan-Nya" dibatasi menjadi penggembala kambing dari rumah Israel (Matius 15: 24), sedangkan missi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah universal. Beliau telah diberitahukan,

"Dan, tiadalah Kami mengutus kamu melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam" (QS Al--Anbiya': 107).

Dalam menjaga tugas besarnya, Muhammad selalu menyampaikan Firman-Nya kepada orang-orang yang mau mendengarnya, tanpa perbedaan ras, kelas atau keturunan. Beliau menerima mereka semua dalam agama Tuhan tanpa diskriminasi. Beliau tidak pernah berpikir untuk membedakan makhluk Tuhan menjadi "Anjing dan Babi" (Matius 7: 6) atau menjadi "Kambing dan Sapi" (Matius 25: 32). Beliau adalah utusan dari Tuhan Yang Maha Esa yang memberikan rahmat bagi seluruh umat manusia, dan Beliau tidak pernah lupa dengan missinya bahkan di saat akhir hidupnya.

Menjelang akhir hayatnya, ketika beliau bisa melihat kembali masa lalu yang susah dan berbahaya, dan masa sekarang yang penuh dengan kesuksesan, Beliau sekarang merasa bisa menikmati hidup dengan tenang dan rileks.

Tetapi tidak buat Beliau! Tidak ada waktu untuk beristirahat atau bersantai bagi dirinya. Masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Allah Subhanahu wa Ta'ala mengingatkannya,

"Dan, Kami tidak mengutus kamu melainkan kepada umat manusia seluruhnya sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan, tetapi keba-nyakan manusia tiada mengetahui." (QS. Saba': 28).

Bagaimana Beliau menanggapi tugas ini selama masa tuanya? Pada masa itu tidak ada peralatan komunikasi elektronik modern untuk mengatur tugasnya. Tidak ada teleks dan mesin facsimile yang bisa digunakan. Apa yang Beliau lakukan? Karena Beliau adalah seorang yang Ummi (buta huruf), Beliau mendiktekan 5 surat-surat yang ditujukan pada Kaisar Konstantinopel, Raja Mesir, Negus Abbesinia, Raja Yaman dan Kaisar Iran. Beliau memanggil 5 sahabatnya dan memberikan masing-masing 5 kuda Arab, lalu menugaskan mereka mengirim surat-surat tersebut untuk mengajak Raja-raja tersebut masuk dalam agama Allah.

Saya beruntung karena bisa melihat surat-surat tersebut di Museum Topkapi di Istambul, Turki. Surat-surat tersebut sudah berdebu! Turki sebenarnya mempunyai pengawet untuk kulit. tetapi surat-surat itu sudah terlalu lama. Surat itu dimulai, "Dari Muhammad Rasulullah, kepada Heraclius, Kaisar di Konstantinopel; Terimalah Islam dan Anda akan beruntung."

Diikuti oleh kalimat dalam Al-Qur'an:

"Katakanlah: 'Hai Ahli kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kami sembah kecual Allah dan tidak kita persekutukan dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai Tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka, 'Saksikanlah, bahwa kami adalah orang orang yang berserah diri (kepada Allah)'... " (QS. Ali Imran: 64).

Setelah penyisipan ayat Al-Qur'an dalam surat tersebut, lalu diakhiri dengan ucapan selamat dan disegel dengan kalimat -- "Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Utusan-Nya."

Surat di Turki menimbulkan rasa penasaran dan ketertarikan kita untuk menjaganya, tetapi penjagaannya juga sering dirusak oleh pelancong. Ayat-ayat Al-Qur'an yang sama juga berada di hampir setiap rumah Muslim, dibaca dan dibaca ulang ratusan kali, akan tetapi seringkali pembaca tidak mengamalkan apa yang dibacanya dalam kehidupan sehari-hari.

Kita teliti sekali lagi ayat-ayat di atas. Ayat ini ditujukan kepada "Ahli Kitab" --Yahudi dan Kristen. Tetapi setelah lebih dari seribu tahun, kita telah mengacuhkan bahwa tujuan umum dari ayat itu adalah untuk diri kita sendiri. Kita duduk mendengarkan ayat tersebut tetapi kita tidak melaksanakannya. Pengabaian ini akan terus berlanjut pada umat kita generasi selanjutnya.

Setelah lebih dari 14 abad, ayat-ayat Al-Qur'an masih tetap sama. Kita masih mendengar kalimat,

"Tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." (QS. Saba':28).

Ini adalah kesimpulan dari ayat yang turun 14 abad yang lalu. Ini adalah situasi yang sebenarnya dari dunia keagamaan. Pertanyaannya adalah, "Apakah ada yang berbeda sekarang ini?" Tidak ada sama sekali! Sekarang ini lebih banyak Musyrik di dunia ini daripada orang yang percaya pada Allah Yang Maha Esa.

Apakah ada harapan untuk merubah situasi ini?

Allah menugaskan Rasul-Nya, lalu Dia memerintahkan kita sekarang melalui ayat pertama dari surat Muddats-tsir (surat 74):

A. Hai orang-orang yang berkemul (berselimut),
"Seperti biasa, ada beberapa pengertian dari ayat ini (termasuk yang di atas), tiga pemikiran itu adalah:

Suatu peristiwa atau individu tertentu yang ditunjuk. Rasulullah sedang merenungkan diri dengan menggunakan selimut, Beliau sedang memikirkan bagaimana menyampaikan wahyu Allah dan menyiarkan bahwa Allah adalah satu-satunya Tuhan Yang Benar. Hatinya selalu bersih, tetapi sekarang kegiatan menyiarkan agama Allah akan bertentangan dengan kebiasaan kaumnya selama ini. Pekerjaannya sebagai utusan Allah adalah pekerjaan yang paling sesuai dengan kepribadiannya, tetapi tidak akan ada balasan dan penghargaan yang dapat diharapkan dari masyarakatnya. Tetapi sebaliknya, diperlukan banyak kesabaran, dan kepuasan hati akan diperoleh dari Allah.

Suatu pelajaran spiritual umum sedang diajarkan. Tahap yang hampir sama dalam tingkatan hidup setiap laki-laki yang baik, dimana dalam hidup Rasulullah adalah contoh yang universal.

Anjuran tentang adanya khayalan mistik yang lebih. Kaum sufi mengerti, bahwa dengan berselimut dan berkemul, keadaan lebih menyenangkan, yang diperlukan bagi fisik kita pada suatu tahap. Tetapi kita akan segera bangkit dan sifat dasar kita akan menegaskan diri sendiri. Walaupun itu tidak membawa keberuntungan dan penghargaan dari orang-orang, tetapi akan membawa keberuntungan dari Tuhan.

B. Bangunlah; lalu berilah peringatan
C. Dan Tuhanmu Agungkanlah
D. Dan pakaianmu bersihkanlah
E. Dan perbuatan dosa (menyembab berhala) tinggalkanllah
Rujz atau Rijz berarti penyembahan dan biasanya juga berarti pemujaan. Mungkin di sana ada idola yang disebut Rujz. Tetapi sekararig ini, bisa berarti luas menjadi men-tal yang melawan pemujaan yang benar atau tahap keraguan.

F. Dan janganlah kamu membeli (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak.
Menurut kebiasaan, jika kamu memberi adalah agar menerima apa yang berharga bagimu lebih dari apa yang kamu berikan. Tetapi jangan mengharapkan apa-apa dari penerima. Kamu melayani Tuhan dan Makhluk Tuhan.

G. Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah.
Kemauan kita untuk melayani Tuhan memerlukan kesabaran dan kita harus menunjukkan konsistensi dalam pelayanan kita. Karena kita yakin, kita tahu bahwa Dia-lah Yang Maha Besar, Maha Bijaksana dan Maha Kuasa dan segala sesuatu pasti akan baik. (Abdullah Yusuf Ali).

Bagi bangsa Arab secara umum dan khususnya bagi Rasulullah "selimut" adalah penutup untuk melindungi matahari, angin dan pasir. Dia berarti harus bersiap-siap, menyingsingkan lengan baju untuk menyelesaikan tugasnya. Meskipun sebagian besar Muslim di dunia tidak menutupi dirinya dengan selimut, dalam kehidupan sehari-hari, mereka mengenakan mantel untuk menutup rasa rendah diri.

"Apa yang bisa kita lakukan untuk membuat cahaya Ilahi bersinar menerangi kegelapan di sekitar kita?

Pertama-tama kita harus membiarkannya bersinar dalam diri kita yang sebenarnya. Dengan adanya sinar tersebut dalam lubuk hati kita, kita bisa berjalan dengan langkah yang yakin dan mantap. Kita dengan rendah hati dapat melanjutkan langkah-langkah yang berat dan membimbing langkah-langkah kita. Bukan kita, tetapi cahaya yang akan membimbing! Tetapi oh! Kesenangan menemukan cahaya dan untuk mengatakan pada saudara kita; 'Saya juga berada dalam kegelapan, kesusahan dan akhirnya saya telah menemukan kebahagiaan dan takdir yang menyenangkan!' Lalu, haruskah kita mengajak saudara kita, dengan berjalan berdampingan dalam jalan Tuhan, dengan saling membantu dan kerjasama, dan sepenuh hati berdoa, diikuti dengan tindakan. Itu adalah maksud baik Allah yang bisa dilakukan oleh kita bersama-sama." (Abdullah Yusuf Ali.).

"Tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui." (QS. Saba': 28).

Lalu Sabda Rasulullah Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam kepada siapapun kami memohonkan rahmat bagi semua dan selamanya. Amien.



--------------------------------------------------------------------------------


LAMPIRAN I


Beliau mencapai tingkat keunggulan dengan kesempurnaannya


Beliau menerangi kegelapan (dunia) dengan cahaya-nya


Kesempurnaan adalah semua kualitasnya


Rahmat bagi dirinya dan keturunannya


(Shaikh Sa'di Sheeraazi)



--------------------------------------------------------------------------------


LAMPIRAN II

Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam yang Paling Agung

"Jika kebesaran tujuan
Keterbatasan Peralatan
Dan Hasil Yang Mengagumkan"
Adalah tiga kriteria dari kejeniusan manusia, siapa yang berani bertaruh apakah ada orang lain dalam sejarah modern yang lebih besar daripada Muhammad?

Hampir semua orang terkenal menciptakan senjata-senjata, hukum-hukum dan kerajaan-kerajaan. Mereka menemukan, yang semuanya tidak lebih dari kekuatan materi yang mudah hancur di depan mata. Muhammad menghasilkan tidak hanya tentara, undang-undang, kekaisaran, rakyat dan menyatukan jutaan orang, altar-altar, dewa-dewa, agama-agama, ide-ide, kepercayaan-kepercayaan dan roh-roh.

Sebagai dasar dari suatu buku, setiap huruf menjadi hukum, Beliau menciptakan nasionalisme spiritual yang menyatukan orang-orang dari berbagai bahasa dan ras.

Ide Tuhan Yang Maha Esa, yang dikemukakan di tengah-tengah teologi yang menakjubkan adalah suatu keajaiban yang sering diucapkan yang mengubah semua pemujaan terhadap nenek moyang dan tahayul.

Ibadahnya yang terakhir, komunikasi mistik dengan Tuhan, kematiannya, kejayaan setelah kematiannya; semuanya membuktikan bahwa Beliau memiliki kemampuan untuk memberikan ajaran agama. Ajaran ini mempunyai 2 pokok, yaitu: Keesaan Allah dan Keberadaan Allah;

"....Ahli filsafat, ahli pidato, rasul, pemimpin negara pejuang, pencetus ide-ide, penemu keyakinan yang rasional, penemu 20 kekaisaran di bumi dan menjadikannya menjadi satu kekaisaran spiritual, dia adalah Muhammad. Berdasarkan semua standar kebesaran dan kejayaan yang bisa diukur, kita bisa bertanya, apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau?"

(Lamartine, Sejarah Turki, Paris, 1854, volume II, halaman 276-277)



--------------------------------------------------------------------------------


LAMPIRAN III

JULES MASSERMAN, PSIKOANALIS AMERIKA

TIME, 15 Juli, 1974

Pemimpin harus memenuhi tiga fungsi --Menyediakan kesejahteraan bagi pengikutnya, menyediakan organisasi sosial di mana rakyatnya merasa aman, dan menyediakan mereka dengan suatu bentuk kepercayaan. Orang-orang seperti Pasteur dan Salk adalah pemimpin dalam fungsi yang pertama.

Orang-orang seperti Gandhi dan Confucius, di satu pihak, dan Alexander, Caesar dan Hitler di pihak lain, adalah pemimpin yang memenuhi fungsi yang kedua atau mungkin yang ketiga. Yesus dan Buddha memenuhi fungsi ketiga. Mungkin pemimpin yang terbesar sepanjang waktu adalah Muhammad yang mengkombinasikan ketiga fungsi. Untuk kriteria yang sama, Musa menduduki tempat kedua.



--------------------------------------------------------------------------------


LAMPIRAN IV

"Kesetiaan dikatakan menjadi sifat manusia. Yang membuat perbedaan antara manusia beradab dengan yang tidak beradab. Tetapi kesetiaan yang sejati, merupakan pembawaan sejak lahir. Yang menandai seorang teman sejati. Pada manusia, hal ini jarang ditemukan!" (Suatu sajak Afrika Selatan).

darussalam
Co-Administrator
Co-Administrator

Total Like dan Thanks: 10
Male
Posts: 372
Location: Brunei Darussalam
Job/hobbies: dakwah
Join date: 2011-11-25

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Tue Jan 03, 2012 4:34 pm

menurut saya karena:
- kalau murtad harus dibunuh
- isteri boleh 4
- beranak-pinak bak kelinci


SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by den panjul on Tue Jan 03, 2012 11:28 pm

KARENA KRISTEN GA MASUK AKAL
TUHANNYA 3 IN 1
TUHANNYA PAKE SEMPAK
DAN PENDETA + PASTORNYA BEJAT
KITABNYA CABUL
ketawa guling

den panjul
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Total Like dan Thanks: 0
Male
Posts: 91
Join date: 2011-12-14

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Tue Jan 03, 2012 11:38 pm

mualapin bisa dihitung dengan jari
maka penyebab pertumbuhannya adalah:

- kalau murtad harus dibunuh
- beristeri boleh > 4
- beranak-pinak bak kelinci

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by den panjul on Tue Jan 03, 2012 11:42 pm

KARENA KRISTEN GA MASUK AKAL
TUHANNYA 3 IN 1
TUHANNYA PAKE SEMPAK
DAN PENDETA + PASTORNYA BEJAT
KITABNYA CABUL
ketawa guling

den panjul
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Total Like dan Thanks: 0
Male
Posts: 91
Join date: 2011-12-14

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Tue Jan 03, 2012 11:45 pm

den panjul wrote:KARENA KRISTEN GA MASUK AKAL
TUHANNYA 3 IN 1
TUHANNYA PAKE SEMPAK
DAN PENDETA + PASTORNYA BEJAT
KITABNYA CABUL
ketawa guling

topiknya islam, slim!

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by den panjul on Tue Jan 03, 2012 11:47 pm

ketawa guling LAH KALO GW BILANG
KARENA KRISTEN GA MASUK AKAL
TUHANNYA 3 IN 1
TUHANNYA PAKE SEMPAK
DAN PENDETA + PASTORNYA BEJAT
KITABNYA CABUL
KAN SEKALIAN KASIH INFO ketawa guling

den panjul
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Total Like dan Thanks: 0
Male
Posts: 91
Join date: 2011-12-14

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Wed Jan 04, 2012 6:08 pm

topiknya islam, njul
lagipula alasanmu itu tidak logis sebagai dasar berkembangnya kristen
hanya menunjukkan kebodohan

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by den panjul on Wed Jan 04, 2012 7:09 pm

IYE BENER KEBODOHAN PENGANUT KRISTEN ketawa guling ketawa guling

den panjul
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Total Like dan Thanks: 0
Male
Posts: 91
Join date: 2011-12-14

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Thu Jan 05, 2012 7:20 am

kalau dulu faktornya politik
begitu ada pengasa mualap, maka rakyatnya dipaksa atau terpaksa ikut

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by den panjul on Thu Jan 05, 2012 12:39 pm

SOK IYE ENTE ketawa guling KASIH BUKTI JGN ASAL NGEJEPLAK
YG BIASA MAKSAIN AGAMA KAN AJARAN LOE2 PADA

den panjul
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Total Like dan Thanks: 0
Male
Posts: 91
Join date: 2011-12-14

Back to top Go down

forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by keroncong on Sun Mar 04, 2012 4:27 pm

Pedang Dari Orang Yang Pandai

Musuh-musuh, orang yang skeptis, juga kaum missionaris tidak pernah berhenti mengejek bahwa "Islam disebarkan dengan menggunakan pedang"; tetapi mereka tidak pernah berusaha menjawab pertanyaan kita: "... siapa yang menyuap Carlyle!?" Di tahun 1840, ketika Carlyle membela Muhammad dan menyangkal pernyataan tentang pedang, tidak ada seorang pun yang disuap. Seluruh Muslim saat itu berada dalam kemiskinan. Negara-negara Islam berada di bawah kekuasaan bangsa Kristen kecuali untuk beberapa negara kecil seperti Iran, Afghanistan dan Turki yang tetap merdeka. Tidak ada kekayaan yang bisa disombongkan dan tidak ada uang untuk menyuap seseorang.

Ini adalah kondisi masa lalu, tetapi bagaimana dengan kondisi saat ini, dalam jaman modern? Ini terlihat pada grafik di bawah ini yang menggambarkan bahwa "Islam adalah agama yang paling cepat berkembang di dunia" Pertumbuhan agama Kristen dari total seluruh sekte dan agama di dunia ini adalah 138% dan pertumbuhan Islam adalah 235% pada periode yang sama selama setengah abad. Bahkan di Inggris dan Amerika Serikat, Islam merupakan agama yang berkembang paling cepat. Dapat dikatakan bahwa di Inggris "Ada lebih banyak Muslim dibanding Methodis" Kamu boleh saja bertanya "Pedang apa?"

Jawabannya adalah "tentu saja pedang!" Thomas Carlyle. Itu adalah pedang dari Intelektual! Ini adalah kenyataan dari ramalan.

"Dialah yangmengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama. Dan, cukuplah Allah sebagai saksi." (QS. Al-Fath: 28).

Tujuan dari Islam disebutkan di dalam ayat ini. Islam adalah pemimpin, penguasa dan pengganti semua agama dan kepercayaan --agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama.

Dalam bahasa Arab, kata Dien (secara harfiah berarti "Cara hidup") untuk menggantikan semua agama, yaitu Hindu, Buddha, Kristen, Yahudi, Komunis dan isme-isme (paham-paham) lainnya. Inilah tujuan dari 'Dien Allah'.

Ayat yang sama juga diulang pada Surat Ash-Shaff ayat 9 dengan tambahan dibelakangnya:

"... meskipun orang-orang musyrik benci. "

Kejayaan Islam

Islam akan menang. Ini adalah janji Allah dan janji-Nya selalu benar. Tetapi bagaimana? Dengan pedang? Tidak, bahkan apabila kita mempunyai senjata laser! Bisakah kita menggunakannya? Dalam Al-Qur' an disebutkan bahwa kita dilarang menggunakan kekerasan dalam mengajak orang lain untuk masuk Islam. Namun ayat-ayat Kitab Suci meramalkan bahwa Islam akan menjadi ajaran yang paling dominan dari semua agama.

Kejayaan dari ajaran Islam ini sudah dimulai dan diperoleh dengan mengajarkan ideologi melalui sekolah-sekolah agama di seluruh dunia. Meskipun tidak dengan nama Islam, tetapi atas nama reformasi dan amandemen, Islam tetap bercabang menjadi berbagai aliran. Banyak hal-hal yang bersifat Islami tetapi bentuknya tidak diketahui atau sesuatu yang dulunya dilarang bahkan meskipun hanya diucapkan, kini mulai timbul di berbagai tempat.

"Persaudaraan sesama manusia
Penghilangan sistem kasta dan warna kulit
Emansipasi wanita
Pembukaan tempat beribadah bagi semua orang
Pelarangan minuman keras
Konsep yang benar tentang Tuhan Yang Maha Esa
dan lain-lain, dan lain-lain."

Hanya satu kata pada point terakhir, sebelum kita melangkah lebih jauh. Tanyakan pada tiap-tiap isme yang ada, baik polytheisme, pantheisme atau trinitas; berapa banyak Tuhan yang dia imani? Dia akan ngeri mengatakan tidak ada yang lain selain Yang Maha Esa! Ini adalah efek dari ajaran monotheisme dalam Islam.

"Keimanan Muhammad adalah bebas dari sifat mendua dan Al-Qur'an adalah bukti yang nyata dari keesaan Tuhan." [Gibbon dalam bukunya Decline and Fall of The Roman Empire (Kemunduran dan Keruntuhan Kekaisaran Romawi)].

Pernyataan Kaum Orientalis non-Muslim

Hampir semua musuh Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam yang mengemukakan teori yang salah bahwa Beliau menyebarkan ajarannya dengan menggunakan pedang adalah orang Barat. Mari kita dengar apa yang dikatakan oleh bangsa non-Muslim Timur tentang hal tersebut:

8a. "Semakin saya pelajari semalam saya temukan bahwa kekuatan Islam bukan berasal dari pedang." Mahatma Gandhi, Bapak India Modern dalam "Young India" (India Muda).

b. "Mereka (pengkritik Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam) melihat api bukannya cahaya, mendapat kebodohan bukan kebaikan. Mereka mengubah setiap kebaikan dengan kejahatan yang besar. Ha1 ini menggambarkan kebejatan moral mereka....kritikan tersebut adalah buta. Mereka tidak bisa melihat bahwa satu-satunya pedang Muhammad adalah pedang kemurahan hati, petunjuk, persahabatan, kemauan untuk memaafkan -pedang yang menaklukan musuh-musuhnya dan membersihkan hati mereka. Pedangnya lebih tajam daripada pedang baja." [Pandit Gyanandra Dev Sharma Shastri, pada suatu rapat di Gorakhpur (India), 1928].

c. "Beliau memilih untuk hijrah daripada harus berpe-rang melawan rakyatnya sendin; tetapi ketika penindasan mereka sudah di luar batas toleransi barulah beliau mengangkat pedang untuk membela diri. Mereka yang percaya bahwa suatu agama bisa disebarkan dengan kekerasan adalah orang yang bodoh yang tidak tahu jalannya suatu agama ataupun jalannya dunia. Mereka bangga dengan kepercayaannya karena mereka berada di suatu jalan, jalan yang jauh dari kebenaran" (Seorang jurnalis Sikh dalam Nawan Hindustan, New Delhi, 17 November 1947).

Rudyard Kipling berkata, "Timur adalah Timur dan Barat adalah Barat, keduanya tidak pernah bisa bertemu!" Dia salah besar. Dalam penjagaan Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam, semuanya, yang tidak dibutakan oleh prasangka, akan berkumpul.
Tiga Standar Lain

Empat belas tahun sesudah Thomas Carlyle mengantarkan kuliahnya dalam "Hero Prophet", seorang berkebangsaan Perancis, Lamartine menulis sejarah Turki. Kebetulan sebagian besar bangsa Turki adalah Muslim dan Lamartine menyentuh beberapa aspek Islam. Seperti Jules Masserman pada saat itu, yang mengemukakan tiga standar untuk pemimpin yang besar; Lamartine juga mengemukakan tiga standar lain yang menunjukkan kebesaran. Kita kagum pada mereka yang telah mengamati tipe ini. Pendapat Lamartine:

9a. "Jika kebesaran tujuan, keterbatasan peralatan dan hasil-hasil yang mencengangkan adalah tiga krrteria kebesaran manusia, siapa yang bisa mempertaruhkannya di jaman modern ini dengan sejarah Muhammad? (Lamartine mengakhiri buku karyanya yang panjang ini dengan kata-kata): ... Ahli filsafat, ahli pidato, rasul, pemimpin negara, pejuang, pencetus ide-ide, penemu keyakinan yang rasional, penemu 20 kekaisaran di bumi dan menjadikannya menjadi satu kekaisaran spiritual, dia adalah Muhammad. Berdasarkan semua standar kebesaran dan kejayaan yang bisa diukur, kita bisa bertanya, apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau?" [Lamartine dalam Historie de la Turquie (Sejarah Turki), Paris 1854].

Jawaban dari pertanyaan, "Apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau? terletak pada pertanyaan itu sendiri. Pengertian dari pertanyaan itu adalah -- "tidak ada manusia yang lebih agung daripada Muhammad. Muhammad adalah manusia yang paling agung yang pernah ada."

QS 94:4 "Dan, Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu." (QS. Alam Nasyrah: 4)

Maha Suci Engkau, ya Allah!

Sebelum kita membebaskan Lamartine dari persangkaan memihak ataupun disuap, kita akan meneliti dengan cermat ketiga standar tersebut dan apakah bisa dibenarkan dalam kasus Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sa1lam.
1. Kebesaran Tujuan

Sejarah memberitahukan bahwa ada suatu masa kegelapan dalam sejarah umat manusia ketika Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam pertama kali menjalankan missinya. Yang dibutuhkan adalah Rasul-rasul di setiap sudut dunia atau seorang Rasul yang ulung bagi seluruh umat manusia, untuk membawa mereka dari kepalsuan, tahyul, egoisme, polytheisme, kesalahan dan kebrutalan. Hal-hal tersebut harus dihilangkan dari kehidupan manusia. Dan, Allah yang Maha Bijaksana memilih Rasul-Nya dari tanah Arab sebagai utusan sedunia. Firman-Nya dalam Al-Qur'an,

"Dan; tiadalah Kami mengutus kamu melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam." (QS. Al-Anbiya': 107).

"Di sini tidak ada perbedaan antar ras atau bangsa, orang-orang terpilih; keturunan Ibrahim atau keturunan Daud; Hindu, Yahudi atau bukan; Arab atau Iran, Turki atau Tajik, Eropa atau Asia, kulit putih atau kulit berwarna, Bangsa Aria atau Semit, Mongol atau Afrika, Amerika, Australia atau Polenesia. Bagi setiap orang dan makhluk yang mempunyai tanggung jawab spiritual, semua prinsipnya adalah sama." (Abdullah Yusuf Ali)

Yesus Melakukan Diskriminasi

Rasul sebelum Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam menasihatkan para murid-muridnya: "... jangan kamu memberikan barang yang kudus kepada anjing" (yang berarti non-Yahudi). "Dan,jangan kamu melemparkan mutiaramu kepada babi" (Matius 7:6). Penulis kitab tersebut sepakat untuk mencatat bahwa Kristus hidup dengan murid-muridnya. Dalam hidupnya dia tidak mengajarkan pada non-Yahudi. Buktinya dia telah menolak seorang wanita bukan Yahudi yang hendak mengikuti acara spiritualnya. ("Wanita itu seorang Yunani" Mark 7: 26). Lalu ketika acara Paskah di Yerusalem, sewaktu Yesus dan murid-muridnya sedang berkumpul, beberapa orang Yunani yang mendengar acara tersebut datang dan ingin bergabung dengan mereka, tetapi Yesus memberi "cold shoulder" seperti yang dituliskan Yohanes:

"Di antara mereka yang berangkat untuk beribadah pada hari raya itu terdapat beberapa orang Yunani.

Orang-orang itu pergi kepada Philipus, yang berasal dari Betsaida di Galilea, lalu berkata kepadanya: "Tuan, kami ingin bertemu dengan Yesus".

Philipus pergi memberitahukannya pada Andreas; Andreas dan Philipus menyampaikannya kepada Yesus" (Yohanes 12: 20-23).

Pemujaan Diri

Ayat-ayat berikutnya bahkan tidak menyebutkan kesopan-santunan "Jika ya, hendaklah kamu katakan ya; atau jika tidak hendaklah kamu katakan tidak." (Matius 5:37). Mereka melanjutkan dengan pujian pada dirinya sendiri: "Tetapi Yesus menjawab mereka, katanya: 'Telah tiba saatnya anak manusia dimuliakan'... " (Yohanes 12: 23)
Standar Tertinggi

Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam tidak pernah bisa melakukan kebebasan seperti itu. Ingat, bagaimana Allah Yang Maha Besar mengingatkan Beliau tentang etika. Bahkan hal itu dilakukan melalui seorang yang buta (lihat: "Beliau Bermuka Masam"). Sebagai seorang utusan universal, Allah membentuk Beliau dengan standar yang mulia:

"Dan, sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung. (QS Al-Qalam: 4).

Dan; dimanakah ladang missinya? Seluruh umat manusia!"

Dan; tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam." (QS Al-Anbiya': 107).

Utusan Sedunia

Ini bukanlah basa basi belaka. Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam melaksanakan apa yang diajarkannya. Di antara sahabat-sahabatnya yang pertama dan orang-orang yang baru masuk Islam, ada yang bukan keturunan Arab seperti Bilal (Abbasia), Salman (Iran) dan Abdullah bin Salaam (Yahudi). Orang yang sinis mungkin akan mengatakan bahwa hal itu hanya kebetulan saja, tetapi apa yang bisa mereka katakan tentang kenyataan sejarah bahwa sebelum Beliau meninggal, Beliau mengirim 5 surat ke 5 negara-negara sekitarnya untuk mengajak mereka menerima Islam sebagai agamanya.

1. Kaisar Iran
2. Raja Mesir
3. Negus Abbasia (Ethiopia)
4. Kaisar Heraclius di Konstaninopel
5. Raja Yaman

Jadi Beliau memberi contoh untuk melengkapi missinya, "Kebesaran tujuan", mengumpulkan seluruh umat manusia dalam satu kesatuan. Apakah ada contoh lain yang menunjukkan kesatuan di antara agama yang lain? Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam hanya memberikan kebenaran yang diberikan Allah melalui dirinya.
2. Keterbatasan Peralatan

Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam dilahirkan tanpa sendok perak di mulutnya. Hidupnya dimulai dengan dukungan yang pas-pasan. Ayahnya telah meninggal ketika beliau lahir. Ibunya meninggal ketika usianya baru enam tahun. Beliau yatim piatu pada usia yang sangat muda. Kakeknya memeliharanya setelah itu, tetapi 3 tahun kemudian, kakeknya meninggal dunia. Kemudian Beliau diasuh oleh pamannya Abu Thalib dan membantu pamannya dengan menggembala sapi dan kambing. Meskipun miskin, yatim piatu, Beliau mempunyai kepribadian yang religius dan Anda pasti kagum terhadap apa yang terdapat dalam dirinya.

Ibrahim Alaihis-salam yang merupakan nenek moyang dari Musa Alaihis-salam, Yesus dan Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah anak dari seorang pengusaha yang sukses pada jaman itu. Musa Alaihis-salam dibesarkan di istana Fir'aun. Yesus meskipun digambarkan sebagai "Tukang kayu dan anak dari tukang kayu" dilengkapi dengan pelajaran dan peralatan. Petrus, Philipus, Andreas dan lain-lain semuanya merupakan peralatan dan mereka mengikutinya untuk melindunginya, bukan karena dia mempunyai "halo" di atas kepalanya, tetapi karena pakaiannya yang bagus dan sikapnya yang mirip bangsawan. Dia menguasai rumah besar di Yerusalem bersama dengan murid-muridnya. Selama masa panen, dia akan mendapat sumbangan bahan makanan; Anda bisa mendengar celaan beliau kepada Yahudi yang materialistis.

Dan ketika orang banyak menemukan Yesus di seberang laut itu, mereka berkata kepadanya, "Rabbi, bilamana engkau tiba disini?

Yesus menjawab mereka, "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari aku bukan karena kamu telah melihat tanda-tanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang" (Yohanes 6: 25-26).

Tidak Ada Yang Ditawarkan

Muhammad Shallallahu Alalhi wa Sallam tidak mempunyai roti atau daging untuk ditawarkan pada pengikutnya. Yang bisa Beliau tawarkan adalah hidupnya yang miskin, yang penuh dengan cobaan dan kesengsaraan selama di dunia tetapi kesenangan dan kebahagiaan dari Allah di akhirat nanti. Kehidupan Rasulullah seperti buku yang terbuka yang menjadi panutan yang menunjukkan bagaimana karakter dirinya dan integritasnya terhadap tujuan hidup, kesungguhan dan semangatnya terhadap kebenaran yang beliau ajarkan. Mr. Stanley Lane mengagumi sikap dan kejujurannya seperti yang dikatakannya sebagai berikut:

"Dia adalah orang yang bersemangat terhadap nilai-nilai yang mulia dan antusias ini menjadi garam bagi dunia, yang menjaga manusia dari kerusakan hidup mereka.

Semangat ini kadang-kadang digunakan dengan salah karena digabungkan menjadi alasan bagi tindakan yang salah. Tapi tidak dengan Muhammad. Beliau bersemangat ketika semangat diperlukan untuk menyalakan dunia dan semangat ini adalah mulia untuk alasan yang mulia.

Beliau adalah orang yang membahagiakan bagi orang yang mengakui kebenaran akan kebenaran hidup.

Beliau adalah utusan dari satu Tuhan dan tidak pernah dalam hidupnya, beliau melupakan siapa dirinya dan tugas yang dibebankan pada dirinya. Beliau membawa berita kepada umatnya untuk meninggikan martabat manusia bersama dengan kerendahan hati dan pengetahuan dari kelemahan dirinya."

Mungkin mudah untuk mengakui bahwa Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam diberkahi dengan sejumlah sumber daya manusia. Kenyataannya rintangan banyak menghambat jalannya. Tetapi bagaimana dengan keberuntungan yang diperolehnya diakhir pelayanannya selanjutnya? Kita akan biarkan seorang missionaris Kristen menjawab bahwa,

"Dia adalah gabungan dari Kaisar dan Paus. Tetapi dia adalah Paus tanpa keinginan menjadi Paus, dan Kaisar tanpa tentara kerajaan. Tanpa tentara, tanpa bodyguard, tanpa sebuah istana, tanpa pendapatan tetap. Jika ada orang yang mempunyai hak untuk mengatakan bahwa dia diatur oleh tuhan yang benar, itu adalah Muhammad dimana dia mempunyai kekuatan tanpa peralatan dan tanpa dukungan." (R. Bosworth Smith, dalam Mohammed and Mohammedanism, London 1874, halaman 92).

Kelemahannya adalah kekuatannya. Buktinya adalah walaupun Beliau tidak mempunyai peralatan yang mendukungnya, tetapi Beliau tetap yakin pada Allah dan Allah Yang Maha Pengasih tidak membiarkannya sendiri. Keberhasilannya mencengangkan semua orang. Bisakah kita mengatakan bahwa hasil kerjanya adalah hasil kerja Allah? Dan, Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah sebagai alat-Nya?
3. Hasil YangMengagumkan

Dalam istilah Thomas Carlyle -- "Seorang laki-laki melawan semua orang" untuk seratus dua puluh ribu pada musim haji pertama. Berapa banyak lagi sesudahnya, laki-laki, wanita dan anak-anak yang menjadi pengikutnya? Pada 12 Rabiul Awal, tahun ke-11 Hijriah, tepatnya 8 Juni 632 Masehi, Rasulullah menghembuskan napas terakhir menuju "tempat tertinggi di sisi Allah" (Ibnu Hisham).

Umar bin Khattab RadhiyallahuAnhu (salah seorang sahabat Beliau) setelah mendengar berita tentang meninggalnya Rasulullah sangat terkejut dan berteriak "Jika ada yang mengatakan bahwa Muhammad telah meninggal, saya akan memenggal kepalanya!" Abu Bakar Shiddiq Radhiyallahu Anhu membenarkan bahwa Rasulullah benar telah meninggal dan dia mengingatkan Umar dengan kata-kata, "Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam telah meninggal dunia. Bagi mereka yang menyembah Muhammad" Dia melanjutkan, "ketahuilah bahwa Muhammad sudah meninggal, tetapi bagi mereka yang menyembah Allah, ketahuilah bahwa Allah hidup selamanya!"

Mendengar perkataan ini; Umar bin Khattab Radhi-yallahu Anhu kembali sadar. Bisakah laki-laki yang akhirnya menjadi Khalifah Islam yang kedua, pada saat itu membayangkan bahwa empat belas abad kemudian ada satu milyar lebih pengikut Muhammad? Bisakah dia membayangkan bahwa agama Rasulullah menjadi agama yang paling cepat berkembang di dunia?"

Kristen telah dimulai 600 tahun sebelum Islam. Orang Kristen mengaku bahwa pengikut agama Kristen secara statistik melebihi pengikut agama-agama lain. Ini adalah benar, tetapi mari kita lihat gambaran yang benar.

"Di dunia ini, ada lebih banyak yang mengaku sebagai Kristen daripada mengaku Muslim, tetapi lebih banyak yang berlaku sebagai Muslim daripada berlaku sebagai Kristen. " [R.VC. Bodley (orang Amerika) dalam The Messenger: The life of Muhammad (Rasul: Kehidupan Muhammad), USA, 1969].

Saya mengerti bahwa Mr. Bodley mencoba mengatakan pada kita bahwa di dunia ini ada orang-orang yang ketika diadakan sensus, mereka mengaku bahwa agama mereka adalah Kristen. Ini tidak berarti mereka menganut kepercayaan Kristen. Mereka sebenarnya adalah Atheis atau 'bush-Baptist' dan menentang Yahudi, Hindu atau Muslim. Walau berasal dari Kristen, mereka tidak mau mengaku dirinya Kristen. Dari segi pandang bahwa seseorang yang melaksanakan apa yang mereka percayai, maka lebih banyak Islam di dunia ini dibandingkan Kristen.

Berdasarkan urutan waktu, Islam berada 600 tahun di belakang Kristen, tetapi secara mengagumkan, Islam berkembang dengan cepat. "Satu Milyard". Ini gambaran tentang keunggulan dan kesungguhan penganut Islam.

Berdasarkan ketiga standar objektif (a) "Kebesaran Tujuan" (b) "Keterbatasan Peralatan" dan (c) "Keunggulan Hasil", apakah Lamartine mempunyai calon lain yang lebih agung daripada Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam? Dan, dia secara lebih jauh, mempesonakan pembacanya dengan mengemukakan sifat-sifat Muhammad yang dia kagumi yaitu "... Ahli filsafat, ahli pidato, rasul, pemimpin negara, pejuang, pencetus ide-ide, penemu keyakinan yang rasional, penemu 20 kekaisaran di bumi dan menjadikannya menjadi satu kekaisaran spiritual, dia adalah Muhammad. Berdasarkan semua standar kebesaran dan kejayaan yang bisa diukur, kita bisa bertanya, apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau?" Tidak! Muhammad adalah orang yang paling agung yang pernah hidup!" Menurut Lamartine ahli sejarah berkebangsaan Perancis. Dan firman Allah:

"Dan, Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu. " (QS. Alam Nasyrah: 4)

Maha Benar Allah dengan segala firman-Nya.
Kualitas Kebaikan Hati

Propagandis Kristen menyombongkan diri bahwa dalam sejarah umat manusia tidak ada yang paling baik hati dan pemaaf dibandingkan Yesus, yang sewaktu disalib berkata,

"Yesus berkata, 'Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan', " (Lukas 23: 34).

Kedengarannya luar biasa, dari empat penulis resmi Kitab Injil, hanya Lukas yang diilhami oleh Roh Kudus untuk menuliskan kata-kata di atas. Ketiga penulis yang lain, Matius, Markus dan Yohanes tidak pernah mendengar kata-kata tersebut atau mereka merasa bahwa kata-kata itu tidak terlalu penting untuk dicatat. Lukas bukanlah salah satu dari dua belas murid terpilih Yesus. Berdasarkan Injil revisi dari 'Revised Standard Version' (RVS: versi revisi standar), kata-kata tersebut tidak ada dalam catatan asli yang berarti bahwa kata-kata tersebut merupakan tambahan yang tidak resmi.

Dalam versi King James baru (diterbit ulang oleh Thomas Nelson Publisher tahun 1984), dikatakan bahwa kata-kata itu 'bukanlah original teks' dari catatan Lukas. Dengan kata lain bahwa kata-kata tersebut dibuat oleh beberapa orang yang fanatik. Meskipun pernyataan itu tidak otentik, kita mengetahui bahwa itu menunjukkan keimanan seseorang dan sifat pemaaf dari pemimpinnya.

Karena sifat pemaaf merupakan sesuatu yang berharga, orang yang memaafkan harus berada dalam posisi pemaaf. Jika korban dari ketidakadilan masih berada dalam genggaman musuhnya dan dalam posisi tersebut dia berteriak, "Saya maafkan Kamu!" Itu tidak akan berarti apa-apa. Akan tetapi apabila korban ketidakadilan itu sudah terlepas dari genggaman musuh dan menang melawan musuh tersebut, dan dalam posisi tersebut ia berkata, "Ya, saya maafkan kamu", barulah itu berarti sangat besar
Sifat Pemaaf Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam

Berlawanan sekali pernyataan maaf dari "Salib" dengan sejarah pertumpahan darah penaklukan kota Mekkah oleh Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam, dihadapan sahabat-sahabatnya.

"Kota yang telah memperlakukannya dengan sangat kejam, menindas, mengutuk dirinya dan pengikutnya, berada di bawah kakinya kini. Orang-orang yang dulu menindas dan menganiaya dirinya dengan tanpa belas kasihan sekarang berada di bawah belas kasihan beliau. Tetapi di saat kemenangannya, segala kesalahan mereka dimaafkan dan mereka dibebaskan untuk tetap tinggal di Makkah." [Sayed Amir Ali dalam Spirit of Islam (Semangat Islam)].

Sebelum beliau membebaskan mereka untuk tetap tinggal di kota tersebut, Beliau bertanya kepada mereka "Apa yang kamu harapkan dari tanganku hari ini?" Orang-orang yang telah mengenal Beliau bahkan sejak masa kanak-kanak itu berkata, "Kemurahan hati, wahai saudara dan keponakanku!" Air mata keluar dari kedua mata Rasulullah dan Beliau berkata, "Saya akan berbuat seperti apa yang diper-buat Yusuf pada saudara-saudaranya. Kalian boleh bebas pergi!"

Dan, sekarang peristiwa seperti ini tidak ada persamaannya yang lain dalam sejarah dunia. Sekelompok demi sekelompok manusia datang dan masuk Islam. Firman Allah yang menggambarkan sifat agung Rasulullah:

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu."

Seperti yang Lamartine katakan, "Berdasarkan semua standar kebesaran dan kejayaan yang bisa diukur, kita bisa bertanya, apakah ada orang lain yang lebih besar dari beliau?"

Saya ulangi, kita juga bisa mengatakan sekali lagi, "Tidak! Tidak ada manusia yang lebih agung dari Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam. Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah orang yang paling agung yang pernah hidup!"

Sejauh ini, pahlawan kita mendapat penghormatan dan penghargaan dari banyak non-Muslim yang berasal dari berbagai agama dan berbagai bidang intelektual. Tetapi semuanya masih belum lengkap tanpa putusan Yesus - pendahulu Muhammad. Kita sekarang akan melihat standarnya dalam menganalisa kebesaran.
Yohanes Pembaptis

Yohanes Pembaptis seperti yang dalam dunia Islam dikenal sebagai Yahya Alaihis-salam adalah Rasul yang sejaman dengan Al-Masih. Mereka adalah sepupu. Ini adalah apa yang dikatakan Al-Masih tentang sepupunya itu:

Aku berkata kepadamu, "Sesungguhnya di antara mereka yang dilahirkan oleh perempuan tidak pernah tampil seorang yang lebih besar daripada Yohanes Pembaptis" (Matius 11: 11 ).

Setiap anak manusia 'dilahirkan oleh seorang perempuan'. Dengan kenyataan ini berarti Yohanes Pembaptis lebih besar daripada Musa, Daud, Sulaiman, Ibrahim atau Isaiah. Tak satu pun dari nabi keturunan Bani Israel ini masuk. Apa yang membuat Yohanes lebih besar dibanding Nabi yang lain?

Itu tak mungkin karena mukjizatnya sebab tak satu pun ayat di Injil yang mencatatnya. Itu tak mungkin karena ajarannya, karena dia tidak membawa hukum atau peraturan baru. Lalu apa yang membuatnya besar? Mudah, karena dia adalah pembawa berita, pembawa tanda-tanda dari berita gembira akan kedatangan A1-Masih. Inilah yang membuat Yohanes Pembaptis menjadi besar tetapi Yesus mengaku bahwa dirinya lebih agung dibandingkan yang paling agung (misalnya Yohanes). Mengapa?

"Tetapi aku mempunyai kesaksian yang lebih penting daripada kesaksian Yohanes yaitu segala pekerjaan yang diserahkan Bapa kepadaku supaya aku melaksanakan Nya." (Yohanes 5: 36).

Jadi "persaksian" yang diberikan Tuhan Yang Maha Besarlah yang membuat Yesus lebih besar daripada Yohanes. Berdasarkan standar dari Al-Masih ini, kita menemukan bahwa:

1. Yohanes Pembaptis adalah Nabi yang paling besar di antara Nabi-nabi keturunan Bani Israel, karena dia pembawa berita kedatangan Al-Masih (Yesus). Hampir sama, Yesus adalah lebih besar daripada Yohanes karena dia pembawa berita kedatangan "Roh kebenaran, Pembawa Kebahagiaan" yang akan mengantarkan umat manusia kepada segala kebenaran (Dari Kitab Injil, Yohanes pasal 16)
2. Keuskupan, missi Yesus, atau "Pekerjaan yang diserahkan Bapa kepada-Nya supaya dilaksanakan-Nya" dibatasi menjadi penggembala kambing dari rumah Israel (Matius 15: 24), sedangkan missi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah universal. Beliau telah diberitahukan,

"Dan, tiadalah Kami mengutus kamu melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam" (QS Al--Anbiya': 107).

Dalam menjaga tugas besarnya, Muhammad selalu menyampaikan Firman-Nya kepada orang-orang yang mau mendengarnya, tanpa perbedaan ras, kelas atau keturunan. Beliau menerima mereka semua dalam agama Tuhan tanpa diskriminasi. Beliau tidak pernah berpikir untuk membedakan makhluk Tuhan menjadi "Anjing dan Babi" (Matius 7: 6) atau menjadi "Kambing dan Sapi" (Matius 25: 32). Beliau adalah utusan dari Tuhan Yang Maha Esa yang memberikan rahmat bagi seluruh umat manusia, dan Beliau tidak pernah lupa dengan missinya bahkan di saat akhir hidupnya.

Menjelang akhir hayatnya, ketika beliau bisa melihat kembali masa lalu yang susah dan berbahaya, dan masa sekarang yang penuh dengan kesuksesan, Beliau sekarang merasa bisa menikmati hidup dengan tenang dan rileks.

Tetapi tidak buat Beliau! Tidak ada waktu untuk beristirahat atau bersantai bagi dirinya. Masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Allah Subhanahu wa Ta'ala mengingatkannya,

"Dan, Kami tidak mengutus kamu melainkan kepada umat manusia seluruhnya sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan, tetapi keba-nyakan manusia tiada mengetahui." (QS. Saba': 28).

Bagaimana Beliau menanggapi tugas ini selama masa tuanya? Pada masa itu tidak ada peralatan komunikasi elektronik modern untuk mengatur tugasnya. Tidak ada teleks dan mesin facsimile yang bisa digunakan. Apa yang Beliau lakukan? Karena Beliau adalah seorang yang Ummi (buta huruf), Beliau mendiktekan 5 surat-surat yang ditujukan pada Kaisar Konstantinopel, Raja Mesir, Negus Abbesinia, Raja Yaman dan Kaisar Iran. Beliau memanggil 5 sahabatnya dan memberikan masing-masing 5 kuda Arab, lalu menugaskan mereka mengirim surat-surat tersebut untuk mengajak Raja-raja tersebut masuk dalam agama Allah.

Saya beruntung karena bisa melihat surat-surat tersebut di Museum Topkapi di Istambul, Turki. Surat-surat tersebut sudah berdebu! Turki sebenarnya mempunyai pengawet untuk kulit. tetapi surat-surat itu sudah terlalu lama. Surat itu dimulai, "Dari Muhammad Rasulullah, kepada Heraclius, Kaisar di Konstantinopel; Terimalah Islam dan Anda akan beruntung."

Diikuti oleh kalimat dalam Al-Qur'an:

"Katakanlah: 'Hai Ahli kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kami sembah kecual Allah dan tidak kita persekutukan dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai Tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka, 'Saksikanlah, bahwa kami adalah orang orang yang berserah diri (kepada Allah)'... " (QS. Ali Imran: 64).

Setelah penyisipan ayat Al-Qur'an dalam surat tersebut, lalu diakhiri dengan ucapan selamat dan disegel dengan kalimat -- "Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Utusan-Nya."

Surat di Turki menimbulkan rasa penasaran dan ketertarikan kita untuk menjaganya, tetapi penjagaannya juga sering dirusak oleh pelancong. Ayat-ayat Al-Qur'an yang sama juga berada di hampir setiap rumah Muslim, dibaca dan dibaca ulang ratusan kali, akan tetapi seringkali pembaca tidak mengamalkan apa yang dibacanya dalam kehidupan sehari-hari.

Kita teliti sekali lagi ayat-ayat di atas. Ayat ini ditujukan kepada "Ahli Kitab" --Yahudi dan Kristen. Tetapi setelah lebih dari seribu tahun, kita telah mengacuhkan bahwa tujuan umum dari ayat itu adalah untuk diri kita sendiri. Kita duduk mendengarkan ayat tersebut tetapi kita tidak melaksanakannya. Pengabaian ini akan terus berlanjut pada umat kita generasi selanjutnya.

Setelah lebih dari 14 abad, ayat-ayat Al-Qur'an masih tetap sama. Kita masih mendengar kalimat,

"Tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." (QS. Saba':28).

Ini adalah kesimpulan dari ayat yang turun 14 abad yang lalu. Ini adalah situasi yang sebenarnya dari dunia keagamaan. Pertanyaannya adalah, "Apakah ada yang berbeda sekarang ini?" Tidak ada sama sekali! Sekarang ini lebih banyak Musyrik di dunia ini daripada orang yang percaya pada Allah Yang Maha Esa.

Apakah ada harapan untuk merubah situasi ini?

Allah menugaskan Rasul-Nya, lalu Dia memerintahkan kita sekarang melalui ayat pertama dari surat Muddats-tsir (surat 74):
A. Hai orang-orang yang berkemul (berselimut),

"Seperti biasa, ada beberapa pengertian dari ayat ini (termasuk yang di atas), tiga pemikiran itu adalah:

1. Suatu peristiwa atau individu tertentu yang ditunjuk. Rasulullah sedang merenungkan diri dengan menggunakan selimut, Beliau sedang memikirkan bagaimana menyampaikan wahyu Allah dan menyiarkan bahwa Allah adalah satu-satunya Tuhan Yang Benar. Hatinya selalu bersih, tetapi sekarang kegiatan menyiarkan agama Allah akan bertentangan dengan kebiasaan kaumnya selama ini. Pekerjaannya sebagai utusan Allah adalah pekerjaan yang paling sesuai dengan kepribadiannya, tetapi tidak akan ada balasan dan penghargaan yang dapat diharapkan dari masyarakatnya. Tetapi sebaliknya, diperlukan banyak kesabaran, dan kepuasan hati akan diperoleh dari Allah.
2. Suatu pelajaran spiritual umum sedang diajarkan. Tahap yang hampir sama dalam tingkatan hidup setiap laki-laki yang baik, dimana dalam hidup Rasulullah adalah contoh yang universal.
3. Anjuran tentang adanya khayalan mistik yang lebih. Kaum sufi mengerti, bahwa dengan berselimut dan berkemul, keadaan lebih menyenangkan, yang diperlukan bagi fisik kita pada suatu tahap. Tetapi kita akan segera bangkit dan sifat dasar kita akan menegaskan diri sendiri. Walaupun itu tidak membawa keberuntungan dan penghargaan dari orang-orang, tetapi akan membawa keberuntungan dari Tuhan.

B. Bangunlah; lalu berilah peringatan
C. Dan Tuhanmu Agungkanlah
D. Dan pakaianmu bersihkanlah
E. Dan perbuatan dosa (menyembab berhala) tinggalkanllah

Rujz atau Rijz berarti penyembahan dan biasanya juga berarti pemujaan. Mungkin di sana ada idola yang disebut Rujz. Tetapi sekararig ini, bisa berarti luas menjadi men-tal yang melawan pemujaan yang benar atau tahap keraguan.
F. Dan janganlah kamu membeli (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak.

Menurut kebiasaan, jika kamu memberi adalah agar menerima apa yang berharga bagimu lebih dari apa yang kamu berikan. Tetapi jangan mengharapkan apa-apa dari penerima. Kamu melayani Tuhan dan Makhluk Tuhan.
G. Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah.

Kemauan kita untuk melayani Tuhan memerlukan kesabaran dan kita harus menunjukkan konsistensi dalam pelayanan kita. Karena kita yakin, kita tahu bahwa Dia-lah Yang Maha Besar, Maha Bijaksana dan Maha Kuasa dan segala sesuatu pasti akan baik. (Abdullah Yusuf Ali).

Bagi bangsa Arab secara umum dan khususnya bagi Rasulullah "selimut" adalah penutup untuk melindungi matahari, angin dan pasir. Dia berarti harus bersiap-siap, menyingsingkan lengan baju untuk menyelesaikan tugasnya. Meskipun sebagian besar Muslim di dunia tidak menutupi dirinya dengan selimut, dalam kehidupan sehari-hari, mereka mengenakan mantel untuk menutup rasa rendah diri.

"Apa yang bisa kita lakukan untuk membuat cahaya Ilahi bersinar menerangi kegelapan di sekitar kita?

Pertama-tama kita harus membiarkannya bersinar dalam diri kita yang sebenarnya. Dengan adanya sinar tersebut dalam lubuk hati kita, kita bisa berjalan dengan langkah yang yakin dan mantap. Kita dengan rendah hati dapat melanjutkan langkah-langkah yang berat dan membimbing langkah-langkah kita. Bukan kita, tetapi cahaya yang akan membimbing! Tetapi oh! Kesenangan menemukan cahaya dan untuk mengatakan pada saudara kita; 'Saya juga berada dalam kegelapan, kesusahan dan akhirnya saya telah menemukan kebahagiaan dan takdir yang menyenangkan!' Lalu, haruskah kita mengajak saudara kita, dengan berjalan berdampingan dalam jalan Tuhan, dengan saling membantu dan kerjasama, dan sepenuh hati berdoa, diikuti dengan tindakan. Itu adalah maksud baik Allah yang bisa dilakukan oleh kita bersama-sama." (Abdullah Yusuf Ali.).

"Tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui." (QS. Saba': 28).

Lalu Sabda Rasulullah Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam kepada siapapun kami memohonkan rahmat bagi semua dan selamanya. Amien.


berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik. yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh, tetapi yang kesukaannya ialah taurat Tuhan, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam (MAZMUR 1:1-2).


keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Total Like dan Thanks: 57
Male
Age: 60
Posts: 4177
Location: di rumah saya
Job/hobbies: posting2
Join date: 2011-11-09

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Mon Mar 05, 2012 7:29 am

cepat pertumbuhannya karena:
- negara islam miskin-miskin, signifikan dengan laju pertambahan penduduk
- boleh beristeri dan beranak tak terbatas, sejauh quota per-runing 4 isteri

bukan karena mualaf
dan mualaf bukan karena pengalaman spiritual
melainkan karena pekerjaan/karir; suami/isteri; dan lain-lain

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by islam pasti jaya on Mon Mar 05, 2012 8:10 am

SEGOROWEDI wrote:cepat pertumbuhannya karena:
- negara islam miskin-miskin, signifikan dengan laju pertambahan penduduk
- boleh beristeri dan beranak tak terbatas, sejauh quota per-runing 4 isteri

bukan karena mualaf
dan mualaf bukan karena pengalaman spiritual
melainkan karena pekerjaan/karir; suami/isteri; dan lain-lain

Oh belum tahu ya laju peningkatan jumlah muallaf yg ada di Eropa dan benua2 lainnya, lihat tuh di Room Video yg judulnya ''ketakutan Barat'' itu....

justru saya merasa salut sama pengalaman rohani orang2 yg diberi sekotak mie indomie rasa kaldu ayam untuk kemudian ditukar keimanannya menjadi kristen..

Dan lihatlah jam tengah malam di sctv...acara kesaksian orang2 yg masuk Kristen (entah itu palsu atau tidak) itu semua adalah orang2 yg sebelumnya bejat seperti perampok, pembunuh, preman dll... Emang sih positif karena berubah menjadi baik..

Tp bandingkan dengan orang yg masuk Islam yaitu orang2 yg berpendidikan, ilmuwan (karena membedah Al-Qur'an), tokoh2 dunia...
:lkj:

islam pasti jaya
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Total Like dan Thanks: 14
Male
Posts: 345
Join date: 2012-01-16

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Mon Mar 05, 2012 8:34 am

alasan mualap pasti karena:
- pekerjaan/karir
- suami/isteri

GAK PERNAH ADA PENGALAMAN ROHANI DAN SPIRITUAL APAPUN
itu fakta

di sctv
PASTI KARENA PENGALAMAN ROHANI DAN SPIRITUALNYA SECARA PRIBADI
bukan karena pekerjaan/karir; suami/isteri; apalagi indomie

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by Admin on Mon Mar 05, 2012 3:54 pm

@Segorowedi

Pengalaman spiritual tidak mesti harus diceritakan dan cukup hanya diri saja yg tahu itu sudah cukup baik, agar menghindari sifat sombong.. namun juga tidak apa2 untuk diceritakan tergantung situasi/kondisi/tempat....


Namun saya sedikit tersenyum ketika anda dengan optimis mengatakan bahwa tidak ada orang muallaf yg masuk Islam karena pengalaman spiritual dsb ditambah lg dengan kata ''itu fakta..!!''
piss

Saya tidak menyalahkan bahwa memang betul ada yg masuk Islam hanya gara2 Istri/Suami, pekerjaan dsb, namun itu adalah hal yg juga sama terjadi ketika seseorang masuk agama kalian, juga pasti ada karena pekerjaan, ataupun ikatan perkawinan..bahkan ada yg karena mendapatkan sembako2 gratis dr para pendeta/missionaris...
Ehehh

Ketika seorang manusia hendak masuk Islam dan bersyahadat itu tidak cukup hanya dengan lisan, tapi juga melibatkan Hati dan juga perbuatan/'amal..
Jadi tidak sembarangan dan untuk kemudian adalah tugas bagi Ummat Muslimlah yg membimbing mereka untuk belajar Islam, sholat dsb..


Video ini sangat bagus anda tonton..
http://www.laskarislam.com/t1059-watch-this-video-ketakutan-barat-atas-jumlah-kaum-muslimin/

Dan ini kumpulan cerita daripada kesaksian seorang muallaf...
http://www.laskarislam.com/f44-muallaf

Admin
Administrator
Administrator

Total Like dan Thanks: 47
Male
Posts: 1048
Location: Tanah Melayu
Join date: 2011-08-03

http://www.laskarislam.com

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Tue Mar 06, 2012 9:39 am

Admin wrote:@Segorowedi
[color=brown]
Video ini sangat bagus anda tonton..
http://www.laskarislam.com/t1059-watch-this-video-ketakutan-barat-atas-jumlah-kaum-muslimin/

Dan ini kumpulan cerita daripada kesaksian seorang muallaf...
http://www.laskarislam.com/f44-muallaf

takut karena muslim beranak-pinak bak kelinci, padahal sebagai pendatang yang cari makan
gak bisa mengendalikan kelahiran, menimbulkan kemiskinan dan masalah sosial yang parah
mestinya malu, bukan malah bangga

emang saya boleh ngetes mereka di situ?

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by Admin on Tue Mar 06, 2012 10:01 am

SEGOROWEDI wrote:
Admin wrote:@Segorowedi
[color=brown]
Video ini sangat bagus anda tonton..
http://www.laskarislam.com/t1059-watch-this-video-ketakutan-barat-atas-jumlah-kaum-muslimin/

Dan ini kumpulan cerita daripada kesaksian seorang muallaf...
http://www.laskarislam.com/f44-muallaf

takut karena muslim beranak-pinak bak kelinci, padahal sebagai pendatang yang cari makan
gak bisa mengendalikan kelahiran, menimbulkan kemiskinan dan masalah sosial yang parah
mestinya malu, bukan malah bangga

emang saya boleh ngetes mereka di situ?

-kalau begitu Amerika dan sekutunya tidak akan mati-matian menyerang Dunia Islam.
-ngetest muallafnya..??
kalau para muallaf itu ada disini silahkan saja.
:lkj:

Admin
Administrator
Administrator

Total Like dan Thanks: 47
Male
Posts: 1048
Location: Tanah Melayu
Join date: 2011-08-03

http://www.laskarislam.com

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by SEGOROWEDI on Tue Mar 06, 2012 11:44 am

Admin wrote:
-kalau begitu Amerika dan sekutunya tidak akan mati-matian menyerang Dunia Islam.
-ngetest muallafnya..??
kalau para muallaf itu ada disini silahkan saja.
:lkj:

- emang alasan nyerang karena banyak muslim/mualapnya?
- siapa mualap yang berani ngacung!

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Total Like dan Thanks: 107
Posts: 29527
Join date: 2011-11-12

Back to top Go down

Re: forum pait pridem didirikan untuk menghambat laju pertumbuhan agama islam yang semakin cepat

Post by Admin on Wed Mar 07, 2012 4:08 pm

SEGOROWEDI wrote:
Admin wrote:
-kalau begitu Amerika dan sekutunya tidak akan mati-matian menyerang Dunia Islam.
-ngetest muallafnya..??
kalau para muallaf itu ada disini silahkan saja.

- emang alasan nyerang karena banyak muslim/mualapnya?
- siapa mualap yang berani ngacung!

Karena takut akan kekuatan Islam lihatlah perlahan-lahan tokoh2 Dunia bahkan beberapa pendeta di Vatikan masuk Islam, Amerika/Israel dan orang2 Non Muslim lannya kebakaran jenggot ketika terjadi peningkatan drastis jumlah muallaf di Eropa..

Dan mengapa sampai bisa terjadi aksi pembakaran Al-Qur'an?? tidak lain adalah karena mereka sudah kebakaran jenggot sama kekuatan Islam...


Admin
Administrator
Administrator

Total Like dan Thanks: 47
Male
Posts: 1048
Location: Tanah Melayu
Join date: 2011-08-03

http://www.laskarislam.com

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum