FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

bekal dalam perjuangan dakwah

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

bekal dalam perjuangan dakwah

Post by keroncong on Thu Nov 10, 2011 5:05 pm

Ada sebagian yang berputus harapan dalam perjuangan Dakwah Islam lantaran fenomena ketidakmampuan umat Islam dalam kekuatan material, seraya mengatakan: Bangsa-bangsa Timur tidak akan mampu bangkit dan berpacu dengan bangsa-bangsa Barat, karena mereka tidak memiliki kekuatan fisik yang memadai untuk perjuangan mereka, seperti dana, sarana tempur, prasarana dakwah dsb. Lain halnya dengan Barat yang memiliki sejumlah kekuatan fisik dengan perkembangan teknologi yang begitu sangat canggih”.
Kita tidak dapat menyalahkan asumsi seperti itu, namun sebenarnya mereka melupakan satu hal yang lebih penting, bahwa ada kekuatan yang terpenting dalam perjuangan Dakwah Islam, yaitu kekuatan spiritual; akhlak luhur, jiwa mulia, kebenaran akidah dan ideologi, pengetahuan tinggi, tekad sekuat baja, semangat pengorbanan, kesatuan fikrah, kesetiaan rasional dan loyalitas yang proporsional, semuanya modal utama dalam perjuangan.
Seyogianya orang-orang Timur menyadari, bahwa sesungguhnya Barat telah merampas haknya dan menghancurkan hidupnya. “Jika mereka menyadari akan haknya tersebut, kemudian berusaha merubah diri sendiri, membangun kekuatan spiritual yang dahsyat dan membina keluhuran budi pekerti, niscaya sarana-sarana kekuatan fisik itu dengan sendirinya akan datang kepada mereka dari berbagai arah. Sungguh terlalu banyak lembaran sejarah yang membuktikan akan hal itu”.
Ikhwan meyakini ini sepenuhnya. Keyakinan itulah yang mendorong mereka untuk terus mensucikan hati, menguatkan jiwa dan meluhurkan budi pekerti. Keyakinan itu pulalah yang mendorong mereka untuk terus berjuang menyebarkan dakwah, memahamkan umat manusia akan hakikat misi dan ideologi yang mereka seru, kemudian menyeru umat untuk turut membersihkan jiwa dan meluruskan kehidupan mereka. Keyakinan ini bukan suatu yang dibuat-buat mereka sendiri, tetapi merupakan taujih Ilahi dalam Alquran:
... إِنَّ اللَّهَ لا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءاً فَلا مَرَدَّ لَهُ وَمَا لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ وَالٍ) الرعد:11 (
(Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan suatu kaum sehingga kaum itu merubah keadaan yang ada dalam diri mereka sendiri) QS. Ar-Ra’d: 11 .
Betapa luhur bekal perjuangan di jalan Dakwah ini.
Memang benar, sungguh luhur dan besar bekal dan kekuatan yang harus dimiliki Ikhwan; karena masalah-masalah yang dihadapinya pun demikian membutuhkan kekuatan spiritual –utamanya- dan kekuatan fisik. Taklid buta, kerusakan hukum, penyimpangan kehidupan sosial, sikap-sikap hedonis yang telah akrab dengan masyarakat, merajalelanya isme-isme dan pemikiran destruktif yang begitu kuat mencengkram negeri ini, amburadul pendidikan, hubungan silaturahmi yang kacau; adalah sebagian dari sekian permasalahan yang dihadapi dakwah.
Akankah masalah-masalah kompleks tersebut dapat terselesaikan? Mungkinkah? Jika kita telah meyakini, bahwa masalah tersebut akan terselesaikan dan sangat mungkin, namun bilakah akan selesai?
Ya akhi, jalan ini amatlah panjang….sungguh panjang..
Para pakar ilmu sosial menyatakan, bahwa kenyataan hari ini adalah mimpi kemarin, dan mimpi hari ini akan menjadi kenyataan esok hari. Siapa yang menyangka sebelumnya kalau para ilmuwan akan sampai pada penemuan penemuan dahsyat seperti yang kita saksikan sekarang. Bahkan para ilmuwan itu sebelum tidak percaya, tetapi ketika hal itu terjadi mereka semakin yakin terhadap pernyataan dalam perspektif filsafat sosial itu.
Dalam perspektif sejarah, kebangunan semua bangsa di dunia selalu bermula dari kelemahan; sesuatu yang sering membuat orang percaya bahwa kemajuan uyang mereka capai kemudian adalah sebentuk kemustahilan. Tapi di balik anggapan kemustahilan itu, sejarah sesungguhnya telah mengajarkan kepada kita bahwa kesabaran, keteguhan, kearifan dan ketenangan dalam melangkah, telah mengantarkan bangsa-bangsa lemah merangkak dari ketidakberdayaan menuju kejayaan.
Siapa yang bisa percaya sebelumnya, bahwa di tengah gurun pasir Jazirah Arab yang gersang dan kering kerontang itu akan memancar seberkas cahaya kearifan, dimana dengan kekuatan spiritual dan kemampuan berpolitik putra-putranya dapat menguasai semua kekuatan adidaya dunia? Siapakah yang menyangka, sosok seperti Abu Bakar yang lemah lembut itu tiba-tiba saja mengirim pasukan untuk memerangi para pembangkang, pemberontak dan kaum murtad di Yamamah. Siapa yang menyangka sosok-sosok pribadi yang dahulunya mengajar di surau-surau, tiba-tiba suaranya terdengar di seantero nusantara lewat mikrofon gedung DPR-RI.
Ikhwan fillah ……
Walau demikian hebatnya cobaan dan tantangan yang harus dihadapi, walau demikian berat beban perjuangan ini, walau demikian besar biaya persiapan bekal dakwah ini, walaupun demikian panjangnya jalan dakwah ini, namun semuanya tetap harus dijalankan, harus diyakini, bahwa tak ada jalan lain untuk membangun kejayaan umat dengan benar.
Seorang pekerja pertama kali harus bekerja menunaikan kewajibannya, baru kemudian boleh mengharap hasil kerjanya. Jika ia telah bekerja, berarti ia telah menunaikan kewajiban dan pasti kelak akan mendapat balasan dari Allah. Tak ada keraguan dalam hal ini, selagi syarat-syarat terpenuhi. Sedang masalah hasil, itu terserah kepada Allah swt. Boleh jadi peluang kemenangan itu datang tanpa terduga, sehingga ia memperoleh hasil yang sangat memuaskan dan penuh berkah. Sementara bila ia tidak bekerja, ia akan mendapat dosa karena tidak berbuat, ia juga akan kehilangan pahala jihad, dan tentu saja dia sama sekali tidak akan mendapatkan hasil di dunia.
Allah menegaskan hal itu dalam firman-Nya:
وَإِذْ قَالَتْ أُمَّةٌ مِنْهُمْ لِمَ تَعِظُونَ قَوْماً اللَّهُ مُهْلِكُهُمْ أَوْ مُعَذِّبُهُمْ عَذَاباً شَدِيداً قَالُوا مَعْذِرَةً إِلَى رَبِّكُمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ أَنْجَيْنَا الَّذِينَ يَنْهَوْنَ عَنِ السُّوءِ وَأَخَذْنَا الَّذِينَ ظَلَمُوا بِعَذَابٍ بَئِيسٍ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ) الأعراف:164-165(
“Dan ingatlah ketika suatu umat di antara mereka berkata: Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab dengan keras? Mereka menjawab: Agar kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu, dan supaya mereka bertakwa ! Maka tatkala mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang dari perbuatan jahat dan Kami timpakan kepada orang-orang yang zhalim siksaan yang keras, disebabkan mereka selalu berbuat fasik” (QS. Al-A’raf: 164-165).
Ikhwan Fillah…
Mari kita dengarkan bersama senandung ayat-ayat Alquran yang menggema pada segenap ufuk, yang memenuhi mayapada dan tujuh susun langit, yang membisikkan dalam diri setiap mukmin makna kebanggaan dan kemuliaan tertinggi..
Sungguh Allah adalah Pelindung orang-orang yang beriman (al-Baqarah: 257).
Benar wahai Ikhwan, benar, itulah panggilan Allah pada kita semua. Maka kita menjawab panggilan-Nya: Ya Allah, segala puji, segala syukur yang tiada terbilang hanya untuk-Mu. Engkau dan hanya Engkaulah Pelindung orang-orang beriman, Penolong orang-orang yang berbuat kebaikan, Pembela orang-orang tertindas, yang diperangi dalam rumah-rumah mereka. Sungguh terhormatlah orang yang bersandar pada-Mu, dan niscaya menanglah orang yang berlindung di bawah perlindungan-Mu.
Karenanya, seyogianya kita tetap optimis dan yakin dengan janji-janji-Nya, serta tegar dan bersabar dalam menapaki langkah-langkah perjuangan sampai ke tujuan. Karena dengan keyakinan dan kesabaran itulah Allah akan menjadikan orang-orang beriman mampu memimpin umat manusia di dunia ini “Dan Kami jadikan dari mereka pemimpin ketika mereka bersabar dan mereka pun yakin dengan ayat-ayat Kami” QS. As-Sajdah.
Kita sandarkan semuanya kepada Allah, kita tapaki langkah-langkah ini dengan al-Islam milik-Nya:
Jangan panggil aku
Kecuali dengan seruan “Hai hamba-Nya”,
Karena itulah semulia-mulia namaku.

Islamlah ayahku,
Aku tak punya ayah selain itu
Biarlah mereka bangga dengan Qais atau Tamim

Selamat bekerja. Allah bersama kita. Wallahu a’lam
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Re: bekal dalam perjuangan dakwah

Post by voorman on Sun Jun 23, 2013 5:53 am

Awal abad 20 menandakan sebuah perkembangan yang cukup menarik tentang pembaruan Islam di Indonesia. Berdirinya organisasi keislaman seperti Persis dengan tokohnya A. Hassan, Isa Anshari, M. Natsir, dkk., Al-Irsyad Al-Islamiyyah dengan pendirinya Syaikh Ahmad As-Surkati dan Muhammadiyah dengan pendirinya KH. Ahmad Dahlan membawa misi secara serempak tentang perlunya tajdid dalam substansinya yang paling dalam adalah: kembali pada Al-Qur'an dan As-Sunnah serta memerangi segala bentuk syirik, bid'ah, khurafat dan takhyul.

Hal ini bukanlah suatu kebetulan sejarah, sebab proses yang mendahuluinya adalah adanya sebuah wacana umum kebangkitan Islam yang dipicu oleh tokoh-tokoh yang menyerukan Pan Islamisme semisal Jalaluddin Al-Afghani, Syaikh M. Rasyid Ridha, dll. sebagai respon alami terhadap keterbelakangan, kejumudan dan kebodohan secara spiritual, sosial, politik dan budaya yang melanda kaum Muslimin. Puncaknya adalah runtuhnya Daulah Utsmaniyah sebagai representasi dari sebuah khilafah Islamiyah yang diakui kaum Muslimin di masa Sultan Abdul Hamid II oleh seorang agen Yahudi bernama Mustafa Kemal Attaturk. Seiring dengan itu, mulai masuknya kitab-kitab referensi penting ke tanah air melalui para hujjaj yang berasal dari tanah air, seperti "Subulus Salam" karya Syaikh Ash-Shan'any dari Yaman, "Irsyadul Fuhul" karya Imam Asy-Syaukany (tentang Ushul Fiqh), dll. Oleh sebagian kalangan, pemikiran pembaruan itu lalu dicap sebagai Gerakan Wahabi (suatu citra yang sengaja diciptakan oleh imperialis Inggris sebagai wujud perlawanan terhadap gerakan pembaruan Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab di Saudi Arabia yang menyerukan ijtihad dan melawan taqlid). Sayangnya, cap Wahabi di sebagian kalangan cukup berhasil sehingga mematahkan upaya-upaya komunikasi dan dialog secara lebih sehat dan ilmiah serta jauh dari politicing, fitnah dan tuduhan tanpa bukti; dalam waktu yang cukup lama.

Upaya pembaruan ini cukup berhasil dengan berdirinya berbagai sekolah-sekolah dan pranata sosial lainnya, hingga pada momentum yang cukup mengesankan adalah berdirinya kekuatan politik umat Islam Indonesia bernama Masyumi yang dimotori oleh tokoh-tokoh pembaru. Jika kemudian terjadi preseden buruk dengan dibubarkannya Masyumi oleh presiden Soekarno di tahun 1951, hal itu tidak bisa meruntuhkan begitu saja militansi mereka untuk menyebarkan gagasan-gagasan Islam tentang visi kehidupan secara menyeluruh melalui gerakan dakwah, pendidikan dan sosial di masa-masa selanjutnya. Justru sebaliknya, terdapat suatu opini yang jamak diketahui oleh para pemerhati problematika umat Islam yang jujur bahwa Indonesia meskipun mayoritas muslim bahkan sebagai negara terbesar yang berpenduduk muslim, tapi secara politik, sosial, ekonomi dan kultural masih didominasi oleh wacana-wacana sekuler dan nasionalisme yang sangat kontra produktif dengan Islam.

Oleh karena itu proses penyadaran, pemahaman dan pemberdayaan harus terus digalang oleh tidak saja oleh segenap institusi umat Islam, tapi juga oleh semua kekuatan elemen umat melalui gerakan dakwah yang merupakan ajakan-ajakan sistematis dan terencana dengan obyek manusia secara umum agar beraqidah tauhid yang lurus dan murni, beribadah yang benar dan berakhlaq yang mulia.
Dari sini, muncul sebuah problem praksis, bagaimanakah roda dakwah mesti digulirkan ? Kenyataannya, bahwa sebagian du'at lebih mendahulukan aspek syi'ar daripada substansi Islam berupa aqidah yang benar. Tanpa mengurangi makna totalitas Islam, dakwah tetap butuh pada prioritas (awlawiyah). Merujuk pada kehidupan dakwah Rasulullah SAW. pada periode Makkah, dimana beliau melakukan pembenahan aqidah secara simultan dengan menekankan keharusan mengesakan Allah dan menjauhi segala indikasi penyekutuan terhadap-Nya. Karenanya, perbaikan umat, kemarin, sekarang, dan akan datang harus diupayakan berda di jalan ini. Sebab kita tidak butuh seorang yang melek budaya Islam (islamic cultural literate) atau 'melek' politik Islam tetapi tidak mengerti aqidah yang lurus dan cara beribadah yang benar.

Problematika Dakwah di Indonesia

Tantangan dalam prespektif kehidupan, sejatinya mengasah kecerdasan dan kreatifitas manusia untuk menyelesaikannya dan merubahnya menjadi harapan. Dalam konteks Indonesia, problematika yang menyangkut dakwah akan selalu ada selama denyut nadi umat Islam masih berdetak. Tantangan kristenisasi, kebodohan, maraknya kelompok-kelompok yang mengaku menyuarakan Islam, disharmoni dengan pemerintah setempat ataupun policy nasional, kebebasan pers dan media massa yang tidak terkendali dan bertanggung jawab, dsb adalah wacana-wacana eksternal dalam problematika dakwah. Dalam kasus internal, profesionalisme da'i dalam pengertian yang seluas-luasnya masih menjadi keluhan mendasar. Karena da'i sebagai agent of change harus mempunyai visi yang jelas, tidak saja menyangkut wawasan Islam yang utuh tapi juga visi menyeluruh Islam tentang politik, ekonomi, sosial dan budaya dalam mengarahkan umat Islam kepada suatu tatanan yang lebih mapan, establish, maju dan diperhitungkan di hadapan umat-umat lain. Misi Islam tidak saja agar Islam menjadi sebuah keniscayaan nilai yang terimplementasikan dalam kehidupan menyeluruh umat manusia. Ia adalah sebuah wacana praksis yang meskipun tidak bisa dipaksakan kepada manusia, akan tetapi hanya dengan itulah keadilan dalam maknanya yang paling luas dan dalam dapat terlaksana; dalam sebuah kekhilafahan yang berpegang teguh pada Al-Qur'an dan As-Sunnah.

Sepintas, hal diatas terlalu diatas awang-awang dan "bagaikan pungguk merindukan bulan". Tapi sesungguhnya, ia tidak seperti impian cinta Romeo kepada Juliet, yang dibuat oleh Shakespeare -akhirnya- tak tersampaikan. Ia adalah sebuah cita-cita adiluhung, sekaligus merupakan kewajiban dan amanah yang diemban oleh setiap individu muslim. Setiap upaya ishlah (reformasi/perubahan) hendaknya tidak diupayakan secara tambal sulam, tapi merupakan episode-episode yang berurutan dan tak mengenal henti hingga visi rahmatan lil 'alamin menjadi payung bagi peradaban kemanusiaan secara universal.

Paragraf ini hendak menekankan bahwa kemunduran umat Islam di akhir Abad Pertengahan dicirikan dengan hilangnya tradisi belajar dan semangat spiritualis kaum Muslimin. Terdapat cukup bukti dalam sejarah, bahwa maraknya perkembangan pemikiran-pemikiran dan pemahaman yang destruktif terhadap Islam, turut mengambil peran bagi keruntuhan peradabannya. Ini adalah sebuah kenyataan kompleks, dimana semangat keislaman yang kaffah menjadi merosot, tradisi belajar yang hilang, pemahaman aqidah yang rancu, upaya-upaya destruktif musuh-musuh Islam, pertikaian-pertikaian internal yang tak kunjung padam dan runtuhnya sendi-sendi amar ma'ruf nahi mungkar merupakan sebab-sebab utama dari keruntuhan peradaban umat Islam. Oleh karena itu, bukanlah sebuah penyederhanaan masalah, jika dalam memulai sebuah "penyusunan kekuatan" umat Islam harus merebut kembali tradisi belajarnya yang belum pernah dikenal dalam sejarah kemanusiaan, sebelum dan sesudah mereka. Adalah Jabir bin Abdullah Al-Anshari yang menempuh perjalanan sebulan untuk menemui Abdullah bin Unas Al-Juhani "hanya" untuk mendapatkan sebuah hadits, sebagaimana disebutkan dalam Shahih Bukhari. Pun, pesan perdana yang diperintahkan oleh Allah SWT. kepada Nabi Muhammad SAW. dan umatnya adalah "membaca" dalam pengertian yang seluas-luasnya. Hanya dengan usaha yang sungguh-sungguh, aqidah yang benar, dan pengetahuan yang luas sebuah "rennaisance" umat Islam menjadi niscaya. Lebih lanjut, "Masa depan kaum Muslim akan lebih banyak ditentukan oleh perencanaan yang hati-hati dan langkah-langkah konkret, bukan oleh keindahan rumusan dan kegairahan memberikan nasihat-nasihat moral. Lembaga-lembaga belajar dan intelektual Muslim harus berdiri di barisan terdepan dalam mengampanyekan reformasi sosial dan ekonomi di seluruh dunia Islam."

Adalah kenyataan bahwa Barat menaklukkan negeri-negeri Islam setelah melewati proses mempelajari, menelaah, mengetahui lalu menguasai. Dalam sebuah kuliahnya di Kalkutta pada 1882, Jamaluddin Al-Afghani menegaskan: "Kini para imperialis Eropa itu sudah menancapkan kuku mereka di seluruh penjuru dunia. Orang-orang Inggris sudah sampai di Afghanistan; sedangkan orang-orang Prancis sudah menduduki Tunisia. Penjajahan, penyerangan, dan penaklukan ini dalam kenyataannya bukanlah berasal dari orang-orang Inggris atau Perancis. Itu merupakan ilmu pengetahuan yang dimana-mana memanifestasikan kebesaran dan kekuatannya."

Musibah terbesar yang menimpa dunia ilmu pengetahuan Islam adalah adanya dikotomi sekular yang intinya adalah pemisahan ilmu-ilmu agama dan ilmu non agama, yang kemudian memisahkan antara ajaran agama yang bersifat mahdhah (spesifik) dan tuntunan Islam yang utuh tentang kehidupan; hal yang tidak pernah dikenal oleh kaum Muslimin generasi sebelumnya. Dikotomi ini tidak saja bertentangan dengan pesan integral Al-Qur'an tetapi juga kenyataan bahwa cendekiawan-cendekiawan Islam Abad Pertengahan adalah meminjam istilah Ibnu Khaldun- para mutafannin (cendekiawan lintas disiplin ilmu). Ibnu Qayyim Al-Jauziyah tidak saja seorang alim dalam berbagai ilmu Islam (sekedar untuk klasifikasi) tapi juga seorang pujangga kenamaan yang melahirkan karya-karya brilian. Kemudian berderetlah nama-nama seperti Ibnu Rusyd, Al-Biruni, Al-Farabi, dll. Karenanya, semua disiplin ilmu yang ditekuni secara spesialis oleh para pelajar dan mahasiswa tidak bisa dilepaskan, bahkan harus sejalan, dengan ajaran Islam. Agar semua capaian-capaian ilmu dan teknologi membawa kemaslahatan dan kedamaian di muka bumi dan bukan justru kontra produktif bagi kehidupan manusia. Bagi umat Islam Indonesia, hal di atas tampaknya masih seperti kereta yang baru saja meninggalkan stasiun.

Urgensi Kaderisasi Dakwah

Merujuk pada profesionalisme da'i, upaya untuk meningkatkan kualitas da'i harus terus ditumbuhsuburkan. Maraknya training pelatihan-pelatihan da'i yang diselenggarakan oleh berbagai organisasi dakwah, tidak saja dalam bingkai diatas, tapi juga dalam rangka menyatukan rentak dan langkah para du'at. Di samping itu, para du'at dituntut untuk memperbarui keikhlasan mereka agar dapat melahirkan ketekunan dan kesungguhan yang tak lekang oleh panas. Harus dipahami bahwa kewajiban dakwah bukanlah sebuah pekerjaan sambil lalu, tapi merupakan kewajiban atas setiap muslim (QS. Ali Imran:104 & 110). Karenanya, setiap muslim -apapun profesinya-, adalah juga da'i yang dituntut untuk menyampaikan misi Islam seluas-luasnya sesuai dengan kemampuan. Memahami dakwah hanya sebatas ceramah dan khutbah saja adalah sebuah preseden buruk bagi masa depan dakwah. Karena itu, kaderisasi da'i melalui individu, institusi keluarga di mana orang tua menjadi sokoguru, institusi-institusi dakwah, media massa, dll harus terus disemarakkan sehingga masalah mandeknya proses belajar mengajar di sebuah TPA karena ketiadaan tenaga pengajar, tidak lagi terdengar.

Fajar Sedang Menyingsing

Di balik capaian-capaian dakwah yang cukup mengesankan mulai awal dekade 80-an dengan berbagai variabelnya dalam bentuk intensitas pengamalan Islam yang menguat, tidak boleh melenakan kita dari kenyataan yang sangat menyeramkan tentang degradasi moral yang berlangsung secara sangat sistemik dan dinamis melalui berbagai alat penyebaran informasi. Bukan satu kebetulan, jika membanjirnya film-film pornografi, seiring dengan turunnya harga barang-barang elektronik. Pada saat yang sama, narkoba menjadi suatu kenyataan yang biasa-biasa saja. Untuk generasi muda Islam saat ini, sebagai akibat logis, adalah munculnya sebuah wajah generasi muda yang kabur akan identitas dan tujuan hidup dengan mentalitas lemah dan keropos. Jika kemudian kantong-kantong mayoritas muslim menjadi ladang pembantaian oleh kaum kafir di masa yang akan datang, itu adalah sebuah kelumrahan jika umat Islam tidak segera berbenah diri.

Walau demikian, Islam mengajarkan optimisme untuk berjuang dengan niat yang ikhlash, tekad membaja dan perjuangan yang sungguh-sungguh tak kenal lelah. Seorang muslim dalam persfektif Islam, dituntut untuk "menjual" dirinya dan hartanya dalam bentuk beriman pada Allah SWT. dan Rasul-Nya serta berjihad di jalan Allah dengan harta dan dirinya dengan imbalan ampunan, kenikmatan sorga, pertolongan Allah dan kemenangan yang dekat waktunya (Q.S. Ash-Shaf:10-13).

Ulama, cendekiawan, dan setiap muslim yang memiliki kesadaran akan nasib umat Islam, tidak bisa tinggal diam dan terus "sakit gigi" menyaksikan kenyataan memilukan ini "Jika kita masih ingin mendengar kumandang adzan dari masjid di dekat rumah kita." (Muhammad Nurkholis Ridwan).

Catatan akhir :


Baca: Sejarah Umat Islam, Josuf Syo'ub, bagian akhir dari Bab Sejarah Daulah Turki Utsmaniyah.
A. Hassan, Wajah dan Wijhah Seorang Mujtahid, Syafiq A. Mughni.
Lebih lanjut baca: Fiqh Prioritas, Dr. Yusuf Al-Qardhawi.
Kutubus Sittah, Dr. Muhammad M. Abu Syuhbah, (terjemahan), terbitan Pustaka Progresif.
Anwar Ibrahim, Renaisans Asia, hal. 128-129.
Lebih lanjut baca: Orientalisme, Edward W. Said, (terj.) terbitan Pustaka.
Nikki R. Keddie, An Islamic Response to Imperialism: Political and Religious Writings of Sayyid Jamal Ad-Din Al-Afghani (Berkeley: University of California Press 1983), hal 102-103, sebagaimana dikutip oleh Anwar Ibrahim, ibid, hal. 123-124).


avatar
voorman
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 155
Kepercayaan : Islam
Location : voorwagens
Join date : 23.05.13
Reputation : 8

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik