FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

perpecahan sekte di Yehuda dan Palestina

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

perpecahan sekte di Yehuda dan Palestina

Post by hamba tuhan on Tue Jul 31, 2012 10:58 am


Kuil Harodes, tengah persemakmuran Yahudi-Arab. Pintu gerbang Nicanor dilihat (gerbang kecil di tengah)

Sumber utama untuk periode kedua adalah kuil Yosefus dan Perjanjian Baru, meskipun sejarawan Yunani berbagai serta kitab Makabe menambah pemahaman kita. Sekte-sekte utama yang muncul adalah orang Farisi, Saduki dan Eseni, serta Herodian Zelot, dan Sicarii.

Mereka memiliki akar dalam empat gubernur Yahudi Persia yang dikirim untuk memerintah daerah yang dulunya di bawah Kerajaan Shalomo As (Nabi Sulaiman) sebelum pembuangan ke Babel. Empat gubernur adalah: Zerubavel, Sanbalat, Tobia dan Gashmu.

1) Zerubavel memerintah di Yudea. Dia tetap bertanggung jawab untuk ibadah agama untuk seluruh Trans-Efrat. Semua gubernur lainnya harus membayar pajak kepadanya untuk mendukung ibadah Bait Suci di Yerusalem. Dia mengharuskan semua keluarga bangsawan untuk menceraikan istri asing mereka yang masih terus praktek penyembahan berhala dan kemusyrikan.

2) Sanbalat memerintah pantai dan bertanggung jawab atas koloni militer dari Mesir dan Saudi untuk apa yang sekarang Libanon. Umat-Nya, sisa-sisa Kerajaan Utara Israel dicampur dengan penduduk setempat, berusaha untuk memiliki basis independen mereka sendiri ibadah. Setelah Alexander Agung, ini didirikan pada Gunung Gezirim. Meskipun awalnya bersekutu dengan Mesir, mereka makmur di bawah Seleukus dan penduduk di Asia kecil dan berat menikah dengan penduduk setempat. Kepemimpinan agama mereka tidak terlibat dalam populasi umum. Pengikutnya dikenal sebagai Shomrim, atau orang Samaria.

3) Tobia memerintah Yordania-trans dan bertugas mengumpulkan pajak dan upeti untuk raja Persia. Basisnya adalah di Irak Al-Amir di Yordania. Keluarga dekat berusaha untuk menikah dengan garis nabi: Zakharia, Meshulam, dll Dia menggunakan sistem merpati untuk komunikasi cepat antara Yerusalem, Yordania dan Persia. Umat-Nya adalah sisa-sisa suku Yusuf dicampur dengan penduduk asli setempat. Agama yang dikembangkan di bawahnya didasarkan pada apa yang mereka pikir merupakan karakteristik Yusuf (as). Penggunaan merpati sebagai sarana untuk mendapatkan "kabar dari langit", meramalkan masa depan, membaca bintang, dan merangkul kelompok dikenal sebagai "anak-anak para nabi" mereka mengembangkan gerakan monastik, yang tinggal di gurun dan gua-gua, mencari wahyu kenabian . Pengikutnya dikenal sebagai Notzrim, satu kelompok ini adalah orang-orang Esseni.

4) Gashmu memerintah Semenanjung Arab yang bertanggung jawab mengelola jalur perdagangan yang melewati sana. Basisnya adalah di Marib. Mengaku sebagai keturunan Ratu Sheba, mereka mengikuti suatu bentuk monoteisme Ibrahim, tapi masih memberikan kontribusi untuk mendukung Bait Suci di Yerusalem. Pengikutnya dikenal sebagai Sabi'in (TSaBiuN) yang beberapa berasal bahasa dari kata "ger ToSaBiN".

Agama Samaria terbatas cakupannya, sehingga agama Tobiad mulai menyebar baik di utara ke Damaskus dan selatan ke Mesir dan Saudi. Didukung oleh kerajaan-kerajaan Ptolemeus dan kemudian Seleukus, "agama" mereka menjadi menjadi campuran Yudaisme dan Helenisme. Ini telah sukses besar dengan dinasti Ptolemaic di Mesir, yang berkontribusi terhadap pembangunan kembali seluruh Bait Suci di Yerusalem, dan upaya misionaris besar terjadi. Akhirnya Tobiads set situs mereka pada kontrol Yerusalem itu sendiri, karena mereka merasa telah dinubuatkan untuk nenek moyang mereka dalam Zakharia 6:12.
Melalui pernikahan putri ke cucu Zaddokite imam Shimon HaTzadik, mereka memperkenalkan Shimon / Jason, Onias / Menelaus dan terakhir Alcimus ke Imamat Tinggi. Dengan kekuasaan yang baru mereka memperkenalkan budaya yunani dan tradisi. Hal ini, pada gilirannya, membawa benih-benih pemberontakan oleh kaum tradisionalis dan kaum nasionalis. Para Yahudi Helenis kemudian dikenal sebagai Saduki.

Akhirnya pemberontakan berubah menjadi perang terbuka ketika pasukan Suriah mencoba untuk menyerang perbendaharaan Bait Allah. Pasukan Suriah menginvasi pemasukan darurat militer dan melarang adat istiadat Yahudi. Hal ini menyebabkan perang Makabe dan mengusir dari Zaddokite, Imamat Oniad. Onias IV melarikan diri ke Mesir dan melanjutkan gerakan cita citanya di sana. Berdasarkan Nubuat dalam Yesaya 19:19 mengatakan bahwa akan ada sebuah mezbah di Mesir (Heliopolis) dan sebuah monumen di perbatasan Mesir (Mekkah). Ini altar dijalankan oleh Zaddokite / Oniad imam, tetapi orang-orang yang membawa persembahan non-Yahudi beriman monoteistik.

Reaksi anti-Yunani, didukung oleh meningkatnya daya baru dari Roma, menyebabkan pembentukan partai Farisi, yang mengaku mewakili rantai sebenarnya dari tradisi yang telah kembali dengan orang-orang buangan Babel dari Persia. Partai ini ikut dalam perang melawan Suriah. Tetapi ketika para penguasa Hasmonean sendiri mulai mengadopsi Hellenisme, ada meletus konfrontasi. Salah satu konfrontasi dengan Alexander Yannai mengakibatkan penyaliban seribu pemimpin Farisi. Setelah Farisi yang tidak lagi menjadi partai politik dan menjadi gerakan konservatif populer.

Sementara itu, para Tobiads telah terpecah menjadi dua pihak. Mereka yang mendukung monarki (Mesir) Ptolemaic dan mereka yang mendukung monarki (Suriah) Seleukus. Para Tobiads Ptolemaic kehilangan kekuasaan dan mundur ke padang pasir dan gua. Agama mereka tumbuh subur dan Yohanes Pembaptis, serta Eseni, itu mungkin anggota kelompok ini. Mereka membenci Hasmoneans yang bersekutu dengan orang Saduki yang Helenis kaya. Mereka menunggu kembalinya Guru Kebenaran (Onias IV), pemulihan imamat Zaddokite, dan Mesias keturunan Nabi Yusuf (as).

Para Hasmoneans, dengan sanksi Roma, memulai periode ekspansi. Mereka mencoba untuk membangun kembali kekaisaran Solomonaic seluruh Trans-Efrat. Mereka bertemu dengan keberhasilan yang terbatas, tetapi Alexander Yannai menaklukkan Edom dan apa yang tersisa dari bani Amon dan Moab. Dia menjadikan mereka "budak" dan menggunakan teknik hukum Yahudi ia membebaskan mereka, memaksa mereka untuk menjadi mualaf Yahudi. Ini ditentang oleh orang-orang Farisi dan merupakan salah satu faktor yang menyebabkan konfrontasi yang disebutkan di atas. Apa ini tidak berarti bahwa orang Yahudi dan Idumeans (Edom) kini mencampur dengan bebas di Yerusalem.

Sementara itu, salah satu cabang dari Tobiads Ptolemaic berhasil mendapatkan kembali kekuasaan. Antipater telah dididik di Roma dan menjadi penasehat raja Hasmonean Hirkanus. Ketika perang saudara pecah antara Hirkanus dan Aristobulus, Roma campur tangan dan Pompey dikembalikan Hirkanus sebagai raja boneka tapi memberikan Antipater orang Edom otoritas nyata. Akhirnya anaknya Herodes berkuasa, dan ia memulai kampanye untuk memenuhi nubuat Zakharia 6:12. Dia megah dibangun kembali Bait Allah. Dia mengobarkan perang di Arabia, berusaha untuk membawanya di bawah kontrol, dan ia bernegosiasi dengan Roma untuk menguasai tanah lebih besar di utara dan timur Israel. Yahudi-Arab kerajaan Herodes melihat bait suci di Yerusalem menjadi pusat budaya dan agama untuk seluruh wilayah. Mereka yang melihat dia sebagai mesias yang disebut Herodian.

Sementara itu Tobiads Ptolemaic memulai gerakan Kebangkitan/perubahan, dan penolakan terhadap pengaruh Romawi diimpor oleh Herodian. Hal ini pada gilirannya memicu gerakan perubahan yang sesuai di antara orang-orang Farisi. Meskipun ada perbedaan dalam teologi antara notzrut dari Tobiads Ptolemaic dan "tradisi nenek moyang" dari orang-orang Farisi, mereka umumnya bersimpati satu sama lain. Herodes ditolak sebagai Mesias, adegan didirikan untuk munculnya Mesias, anak Daud.

Keyakinan masing-masing kelompok bervariasi
1) Orang-orang Farisi pada berbagai partai politik, gerakan sosial, dan sebuah sekolah pemikiran yang dimulai di bawah dinasti Hasmonea (140-37 SM) di belakang Pemberontakan Makabe sebagai penolakan terhadap pengaruh politeistik Yunani. Orang-orang Farisi percaya bahwa Allah juga memberi Musa (as) pengetahuan tentang apa hukum-hukum ini berarti dan bagaimana mereka harus diterapkan. Tradisi oral dikodifikasi dan ditulis sekitar tiga abad kemudian dalam apa yang dikenal sebagai Talmud. Sebagaimana dilaporkan dalam buku Kristen Kisah Para Rasul, orang-orang Farisi pada umumnya bersimpati pada Notzrim tersebut. Orang-orang Farisi juga menyatakan bahwa ada kehidupan setelah kematian dan bahwa Allah menghukum orang fasik dan dihargai orang benar di dunia yang akan datang. Mereka juga percaya pada Mesias yang akan menandai era perdamaian dunia.

2) Orang Saduki adalah kaum elit yang ingin mempertahankan kasta imam, tapi mereka juga liberal dalam kesediaan mereka untuk memasukkan Hellenisme ke dalam kehidupan mereka, sesuatu yang orang-orang Farisi menentang. Orang Saduki menolak ide tentang Hukum Lisan dan bersikeras pada penafsiran harfiah dari Hukum Tertulis; akibatnya, mereka tidak percaya pada kehidupan setelah kematian, karena tidak disebutkan dalam Taurat. Fokus utama dari kehidupan Saduki adalah ritual yang terkait dengan Bait Allah. Setelah kehancuran Bait Suci Kedua oleh orang Romawi, kepemimpinan Farisi secara bertahap dipindahkan ke Persia. Kepemimpinan Saduki secara bertahap dipindahkan ke Mesir dan Saudi. Tak satu pun dari tulisan-tulisan orang-orang Saduki selamat, sehingga sedikit yang kita tahu tentang mereka datang dari lawan Farisi mereka. Dalam rekening Injil crucifiction, kitab Kisah Para Rasul, dan Yosefus, orang-orang Saduki digambarkan sebagai para penganiaya yang paling bersemangat dari orang Kristen. Meskipun pada akhirnya, hampir semua penduduk Saduki seluruh Asia Kecil menjadi Kristen. Sebuah keturunan Tobia, di Edessa (Sanliurfa Turki), dikreditkan untuk memungkinkan Tadeus Rasul untuk memberitakan ke Asia Kecil.


3) Kaum Eseni yang diusulkan menjadi sebuah cabang dari Tobiads Ptolemaic, yang disebut Notzrim tersebut. Ia telah mengemukakan bahwa alasan bahwa kaum Eseni tidak pernah disebutkan namanya di dalam Perjanjian Baru, adalah karena mereka proto-Kristen adalah "Essene". Dalam pengertian ini istilah Notzri dan bahkan mungkin Nazereth tidak akan hanya menunjukkan kota atau kota, tetapi akan menunjukkan sebuah kelompok keagamaan terkait dengan Tobiad, pengumpulan pajak, merpati, monastisisme dan menghabiskan waktu di padang gurun untuk "dipimpin oleh roh".


4) Para Zelot dan Sicarii. Ketika Herodian (Idumeans) dan Helenists lain, menghadapi penaklukan dari Roma, mereka mendorong pemberontakan. Setelah kekalahan mengucapkan dalam Pemberontakan Pertama yang juga mengakibatkan kehancuran Bait Allah. Rabi Gamliel ditekan setiap pemberontakan lebih lanjut selama ia masih hidup. Tapi setelah kematiannya, Rabi Akiva Farisi, meskipun dari garis keturunan Edom, memberikan persetujuannya ke Bar Kokhba untuk memberontak lagi terhadap Roma. Akhirnya orang Farisi melihat keputusasaan situasi dan mulai menuntut perdamaian. Pasukan Bar Kokhba menewaskan Rabi Eleazar dan dukungan Farisi untuk pemberontakan ditarik. Bangsa Romawi membantai sebagian besar tentara Bar Kokhba di Beitar, meskipun beberapa mengulurkan di Masada. Setiap selamat dari fanatik melarikan diri, beberapa ke Mesir Saudi tetapi banyak ke Arab. Bangsa Romawi menutup Onias 'di Mesir untuk mencegah akan menjadi titik kumpul bagi pemberontakan lebih lanjut. Bangsa Romawi membuat perampokan ke Saudi (untuk menghancurkan Kuil Onias di Mekah?) Tapi mereka digagalkan oleh padang pasir.

Para Herodian juga merupakan cabang dari Tobiads Ptolemaic, sebagian kecil akademisi menunjukkan bahwa Paulus adalah seorang Herodian. Beberapa keturunan sebenarnya Herodes diberi posisi minor oleh Roma di luar Israel. Aristobulus melarikan diri ke Yordania mendirikan kerajaan di sana, tapi Roma hancur kota itu. Ia dan keluarganya melarikan diri ke selatan ke Saudi, akhirnya menikah dengan keluarga kerajaan Himyar, revitalisasi sebuah dinasti sekarat, dan menciptakan yang pertama dari raja-raja yang Tubba 'yang akan berperan untuk empat ratus tahun depan di Saudi.

Sebuah keturunan kecil dari Tobiads, perwira tentara Romawi, Vaballathus (Wahballath) dibuat penguasa sebuah pos Suriah disebut Palmyra. Keluarganya menerima kewarganegaraan Romawi di bawah seorang kaisar dari dinasti Severan. Akhirnya cucu nya Lucius Septimius Odaenathus mengambil keuntungan dari kondisi kacau di Roma untuk mengklaim sebagai Kaisar dari Kekaisaran Romawi Timur. Dia tidak lupa akar Tobiad dan dirujuk ke dalam Talmud sebagai "Ben Netzer (Notzri)". Ketika Palmyra hancur oleh Roma di 270CE, para pengungsi melarikan diri ke Yatsrib. Di sana mereka disambut oleh raja Himyarite Shamir Yuhar'esh II Tubba ', 275 CE. Ini musyrik Arab-Yahudi dan Yaman diadopsi, kemudian akan disebut sebagai Aus dan Kazraj.

Terakhir kita membaca tentang pangeran Yahudi "Tobiyah" dijelaskan oleh Musa dari Khorene yang dikatakan telah diperkenalkan Tadeus, dan dengan demikian agama Kristen, ke Edessa (di Sanliurfa modern, Turki). Ini Tobiyah dikatakan nenek moyang keluarga kerajaan Armenia-Georgia Bagratuni dan oleh beberapa rekening dasar klaim mereka untuk "keturunan dari raja-raja Israel"
avatar
hamba tuhan
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 1666
Kepercayaan : Islam
Location : Aceh - Pekanbaru
Join date : 07.10.11
Reputation : 18

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik