FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

lahir itu alamat batin

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

lahir itu alamat batin

Post by keroncong on Tue Nov 13, 2012 5:43 pm


Terungkap dari sebagian ulama sebuah kalimat yang sangat bermakna: lahir itu alamat batin. Artinya, apa yang nampak dari perbuatan lahir seseorang menunjukkan apa isi hatinya. Ungkapan ini jika kita cermati akan didapati kebenarannya di mana hubungan keduanya mirip dengan dua wajah uang logam, tidak bisa dipisahkan. Bisa jadi dalam hubungan lahir dan batin terkadang tidak cocok, tapi itu jarang sekali. Yang sering adalah amalan lahir merupakan cermin dari amalan batin (isi hati). Hal itu telah disinyalir oleh Rasulullah dalam haditsnya:
etahuilah bahwa sesungguhnya dalam jasad ada segumpal darah, jika ia baik maka seluruh jasad akan baik dan jika rusak maka seluruh jasad akan rusak. Ketahuilah bahwa itu adalah qalbu.”ahih, riwayat Al Bukhari dan Muslim)

Dari hadits ini dipahami bahwa kerusakan pada amal jasmani timbul dari kerusakan batin dan baiknya amal jasmani timbul dari baiknya amal batin. Sebaliknya, adanya kerusakan pada amal lahiriah akan menyebabkan kerusakan pada batin.

Hakekat ini ditegaskan oleh Nabi dalam hadits yang lain di mana beliau sedang meluruskan shaf (barisan) jamaah shalat, katanya:
“Wahai hamba-hamba Allah! Luruskan benar-benar shaf kalian atau Allah akan memalingkan antara wajah-wajah kalian.” Dalam riwayat lain: “Antara qalbu kalian.”(Shahih diriwayatkan oleh Muslim, lihat Jilbabul Mar’ah Al Muslimah hal. 210)

Nabi mengisyaratkan bahwa perbedaan dalam amal lahiriah walaupun sekedar meluruskan shaf termasuk sesuatu yang mengakibatkan perselisihan dalam batin. Oleh karenanya beliau melarang berpencar-pencar walaupun dalam duduk berjamaah.

Rasulullah keluar kepada kami lalu melihat kami berkelompok-kelompok, beliau berkata: “Mengapa aku melihat kalian berkelopok-kelompok terpencar?” (HR Abu Dawud, Ibnu Hibban, Al Hakim dan Al Baihaqi, Asy Syaikh Al Albani mengatakan sanadnya shahih dan bersambung. Lihat Jilbabul Mar’ah Al Muslimah, hal. 211)

Ibnu Taimiyyah mendekatkan permasalahan ini kepada kita dengan memberikan contoh, katanya: “Sesungguhnya dua orang yang sama-sama berada di satu negeri lalu bertemu di sebuah daerah perantauan yang asing maka akan tumbuh pada keduanya kecocokan dan kecintaan yang besar walaupun mereka di negeri asal mereka tidak saling kenal. Demikian pula dua orang yang sama-sama dalam perjalanan atau di negeri yang asing lalu antara keduanya ada kesamaan pada sorbannya atau pakaiannya atau rambutnya atau tunggangannya dan semacamnya maka tentu kedekatan antara keduanya lebih daripada dengan yang lainnya. Maka jika keserupaan pada urusan duniawi saja menumbuhkan kecintaan dan loyal, lalu bagaimana dengan keserupaan dalam urusan agama. Oleh karenanya Allah tiadakan (larang) seorang mukmin mencintai orang kafir. Maka barang siapa mencintai orang kafir dia bukan mukmin. Jadi perkara-perkara lahir dan batin, antara keduanya ada ikatan dan kesesuaian karena sesungguhnya apa yang terdapat dalam qalbu dari perasaan dan keadaan akan mewujudkan perkara-perkara lahiriyah. Dan apa yang terdapat pada penampilan lahiriyah dari seluruh amalan akan mewujudkan perasaan-perasaan dan keadaan tertentu pada qalbu.” (Dinukil oleh Asy Syaikh Al Albani dalam Jilbabul Mar’ah Al Muslimah, hal. 207-208)

Atas dasar itu – wallahu a’lam - Ali bin Abi Thalib mengatakan kepada kelompok Khawarij, yaitu orang-orang yang memberontak kepada beliau ketika mereka mengatakan “Hukum hanyalah milik Allah,” dengan mengatakan, “Kalimat yang benar tapi dibalik itu ada keinginan yang bathil.”

Mengapa Ali memvonis keinginan mereka padahal keinginan itu berada dalam batin? Karena nampak jelas dari gelagat amal lahiriah mereka yaitu dengan memberontak kepemimpinan Ali, sehingga bisa diketahui bahwa kalimat itu hanya sebatas tameng yang mereka bersembunyi di belakangnya. Karena itu bisa dinilai bahwa batin mereka memiliki niat yang jelek.

Jika hal ini telah kita ketahui bersama maka dengan itu kita mesti menjaga dan memperbaiki dua sisi amal kita yang lahir maupun yang batin. Dan dengan ini pula kita ketahui bahwa seseorang yang berbuat jelek dan mengatakan bahwa yang penting batinnya bertakwa adalah ucapan bohong dan jauh dari kebenaran.
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Re: lahir itu alamat batin

Post by F-22 on Wed Nov 14, 2012 11:55 am

ichreza wrote:Terungkap dari sebagian ulama sebuah kalimat yang sangat bermakna: lahir itu alamat batin. Artinya, apa yang nampak dari perbuatan lahir seseorang menunjukkan apa isi hatinya.
Gw pikir bayi baru lahir. Sptnya lebih mudah dimengerti kalo judulnya 'Perbuatan itu alamat batin'.


basi
avatar
F-22
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2399
Kepercayaan : Protestan
Location : Indonesia
Join date : 02.11.12
Reputation : 28

Kembali Ke Atas Go down

Re: lahir itu alamat batin

Post by dodoyjombang on Sun Dec 30, 2012 11:48 am

lahir= born atau natal panas



ketawa guling


avatar
dodoyjombang
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Male
Posts : 55
Kepercayaan : Islam
Location : JOMBANG
Join date : 18.11.12
Reputation : 1

http://www.facebook.com/dodoyjombang

Kembali Ke Atas Go down

Re: lahir itu alamat batin

Post by BiasaSaja on Tue Jan 01, 2013 4:28 pm

yang ngebom itu menurut muslim batinnya gimana sih?? usil
avatar
BiasaSaja
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 660
Kepercayaan : Protestan
Location : warnet langganan
Join date : 08.12.12
Reputation : 11

Kembali Ke Atas Go down

Re: lahir itu alamat batin

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik