FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

fungsi ibadah bagi muslim

View previous topic View next topic Go down

fungsi ibadah bagi muslim

Post by keroncong on Sun Nov 18, 2012 11:26 pm

Alhamdillah, segala puji bagi Allah Tuhan yang bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi, Tuhan Yang Maha Suci, Tuhan Yang Maha Perkasa dan Maha Bijaksana. Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW yang diutus untuk membacakan ayat-ayat Allah, mensucikan manusia dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah. Aku bersaksi tiada tuhan yang wajib disembah kecuali Allah dan aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah.

Kaum muslimin rahimakumullah !
Marilah kita meningkatkan kesungguhan dan kekhusyu'an dalam melaksanakan ibadah sebagai refleksi dari kwalitas takwa yang kita rajut, marilah kita tingkatkan kuantitas ibadah kita sebagai salah satu bukti dari meningkatnya taqwa kita.
"Wahai orang-orang yang beriman! Ruku' dan sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu, dan berbuatlah kebaikan, supaya kamu memperoleh kemenangan." (Q.S. Al-Hajj : 77)

Salah satu sikap yang harus dimunculkan pada diri seorang muslim adalah sikap tunduk dan patuh serta taat kepada Allah, menjunjung tinggi perintah-Nya, menghormati aturan-aturan-Nya di atas segala-galanya sebagai wujud rasa kehambaan kepada-Nya. Maka langkah pertama menyampaikan kepada ketundukan dan totalitas yang sempurna adalah menanamkan iman kepada Allah SWT kedalam hati, menghujamkan keyakainan yang kuat kedalam sanubari. Bahwa Allah adalah pencipta manusia, Dia lebih tahu seluk beluk manusia, Dia Maha mengetahui apa yang baik bagi manusia dan apa yang tidak baik. Rasa iman ini harus dibuktikan melalui kesiapan mengemban kewajiban yang telah diwajibkan Allah kepada manusia berupa syariat Islam,serta melaksanakannya dengan tulus ikhlas. Maka dalam hal ini ia tidak segan-segan berkata :
"Ya Tuhan kami, sungguh telah mendengar humbauan penyeru yang mengajak; "Berimanlah kamu kepada Tuhan kamu! "Maka kamipun beriman." (Q.S. Ali Imran :193)

Kaum muslimin rahimukullah !
Pengakuan seseorang bahwa ia telah beriman dan berislam tidak cukup untuk membuktikan ia seorang mu'min atau muslim sejati, akan tetapi iman dan islam membutuhkan pembuktian yang lebih kongkrit dan mendalam. Tak cukup tersimpan dalam jiwa dan hati saja, sebab Iman dan Islam adalah amalan lahir bathin. Maka dalam membuktikannya seseorang harus melaksanakan ibadah-ibadah yang telah diwajibkan Allah, baik dengan anggota tubuh, tenaga, harta dan jiwa. Karena iman yang tidak dibuktikan secara kongkrit, akan menjadikan orang diam seribu bahasa, menyeret orang menjadi jumud dan beku, duduk berpangku tangan, lalu menjauhkan diri ketempat yang sepi, dengan anggapan demi memelihara hati dan jiwa. Padahal sedikitpun pengakuannya itu tidak pernah terbukti.

Oleh sebab itu, disamping Allah SWT memerintahkan manusia untuk beriman, maka Ia juga menghimbau manusia untuk beribadah dan mengabdi sebagai bukti dari iman mereka. Begitulah ketentuan Allah sebagaimana yang difirmankan Allah dlam Al-Qur'an :"Wahai sekalian manusia! Beribadalah kamu kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu."(Q.S. Al-Baqarah :21)

Dan beribadah adalah merupakan hakikat tujuan penciptaan manusia dan jin, sebagimana yang tercantum dalam Al-Qur'an :
"Tiada Aku ciptakan jin dan manusia, hanyalah supaya supaya mereka beribadah, mengabdi, berbakti kepadaKu."(QS. Adzdzaariyaat: 56)

Karenanya, setiap muslim wajib menyambut himbauan Allah ini secara spontan, dan paling tidak 17 kali sehari semalam, dengan ucapan yang tercantum dalam surat Al-Fatihah ayat 5 :
"Hanya Engkau saja kami beribadah dan menghambakan diri, dan hanya kepada Engkau saja kami mohon pertolongan."

Kaum muslimin rahimukmullah !
Iman yang merupakan totalitas batin seseorang hamba, maka ibadah merupakan totalitas lahir. Ibadah sebagai totalitas lahir tidaklah hanya menyangkut hal-hal yang besar, namun juga menyangkut hal-hal kecil, selama motivasi dalam melaksanakan pekerjaan tersebut didasarkan pada iman dan ikhlas karena Allah. Ibadah dengan cakupan yang sangat luas ini tidaklah membuat seorang hamba meremehkan hal-hal yang kecil dan sepele, sebab semua itu adalah ibadah dan pengabdian yang akan mendapat perhatian dan penilaian dari Allah. Mulai senyum simpul dikulum dan ucapan salam yang ditujukan kepada seorang sahabat ketika berjumpa, sampai mencintai dan menyayangi diri kita sendiri; dari membuang duri dan kerikil sampai amal-amal untuk melepaskan orang dari bermacam-macam kesusahan dan malapetaka. Semua itu akan mendapatkan perhitungan yang sangat teliti dihadapan Allah SWT, sebagaimana janji Allah dalam Al-qur'an :
"Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya akan melihat (alasannya) pula." (Q.S. Azzilzaal : 78)

Untuk lebih meyakinkan kalbu kita marilah kita perhatikan sabda Rasullah SAW :
"Dari Abu Hurirah RA. Sesungguhnya Nabi SAW bersbda: "Demi sesungguhnya aku seseorang yang hilir mudik dalam surga, hanya sepotong kayu yang ditebangnya di tengah jalan, yang sebelumnya amat mengganggu orang-orang yang lalu lintas."(HR. Imam Muslim).

Kaum muslimin rahimakumullah !
Demikianlah banyak amal perbuatan yang dapat dilakukan oleh seorang muslim sebagai ibadah. Itulah sebabnya Allah SWT menganjurkan dalam Al-qur'an :
"Dan berbuat baiklah, sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu dan janganlah berbuat kerusakan di muka bumi." (Q.S. Al-Qashash : 77)

Bilamana direnungkan dan diteliti dengan cermat, maka sangat jelas, bahwa ibadah kepada Allah akan membebaskan dan memerdekakan jiwa manusia dari perhambaan kepada makhluk yang menyiksa batin, perhambaan yang menjerumuskan manusia pada kehinaan dan kesengsaraan. Karena nilai-nilai ibadah akan menghilangkan sifat ketergantungan manusia kepada yang lain, kecuali kepada Allah SWT, sang pencipta manusia Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah.

Kaum muslimin yang berbahagia !
Para ulama menyimpulkan bahwa efek positif ibadah yang dilaksanakan oleh seorang hamba akan menumbuhkan tiga hal dalam kehidupan manusia:

Ibadah membentuk manusia sempurna, dengan ibadah-ibadah yang dilakukan, maka hati nurani manusia akan diterangi dengan cahaya ilahiyah, lidahnya akan selalu terhiasi dengan perkataan-perkataan yang mulia, seperti zikir dan lain-lainya anggota tubuh menjadi indah dan segar sehingga ia mencapai tingkat kemanusian yang tinggi, dan akhirnya mencapai kebahagiaan dalam arti seluas-luasnya.
Ibadah membentuk sifat amanah.
Ibadah menciptakan kegembiraan dan suka cita.
Ibadah mengeluarkan manusia dari alam kesusahan ke alam kesenangan, dari alam gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang. Dan ia mengeluarkan manusia dari kesulitan, memberikan jalan keluar dan pemecahan dari kesulitan tersebut. Allah berfirman :
"Barang siapa yang bertaqwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar, dan memberikannya rizqi yang tidak tidak disangka-sangka." (Q.S. Ath-Thalaaq: 2-3)

Akhirnya, marilah kita renungkan firman Allah :
"Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud (shalat), dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal)." (QS. Al-Hijr: 98-99) [BAS]

keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Total Like dan Thanks: 57
Male
Age: 60
Posts: 4193
Location: di rumah saya
Job/hobbies: posting2
Join date: 2011-11-09

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum