FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

hikmah dibalik beriman kepada takdir

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

hikmah dibalik beriman kepada takdir

Post by keroncong on Mon Nov 19, 2012 6:19 am

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan tiada (pula suatu bencana) menimpa dirimu kecuali telah tertulis di dalam kitab (al-Lauh al-Mahfuzh) sebelum kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. Supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput darimu, dan supaya kamu tidak merasa bangga dengan apa yang telah diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri." (Al-Hadiid: 22--23).

Beriman kepada qadar baik dan buruk adalah salah satu rukun iman yang wajib diyakini oleh setiap mukmin. Itu merupakan awal dari tawakal kepada Allah dalam segala usaha yang dilakukannya. Dengan iman pada qadar setiap mukmin akan optimis dan selalu optimis dalam segala tindak tanduk dan perbuatan serta usahanya. Karena setelah ia mencurahkan segala kemampuan yang ada padanya, ia akan bertawakkal kepada Allah semata dalam hasil yang akan dicapainya.

Allah Maha Bijaksana dan Maha Mengetahui. Dia tidak melakukan dan menetapkan sesuatu pada hamba-Nya kecuali ada hikmahnya. Lagi pula Dialah yang mengetahui apa yang baik dan buruk bagi hamba-Nya. Dengan modal iman akan qadar baik dan buruk, dan bahwa semua itu telah ditulis di al-Lauh al-Mahfuzh, seorang mu'min akan siap jiwa raga menerima apa pun hasil yang diraih, apa pun yang menimpanya. Jika buruk yang dicapai, atau musibah yang menimpa, itu tidak akan membuatnya sedih dan larut dalam kesedihan dan duka lara. Jika ia tidak mencapai apa yang diinginkannya walau pun sudah mengerahkan segala daya upaya, ia tidak akan berkecil hati karenanya. Ia tahu bahwa apa yang disukainya belum tentu baik baginya, dan apa yang dibencinya belum tentu buruk baginya.
Sebaliknya, jika kesuksesan dan keberhasilan serta untung yang diraihnya, ia tidak serta merta merasa bahwa itu semua merupakan hasil jerih payahnya semata. Ia sadar bahwa semua itu adalah karunia Allah semata. Ia tidak akan menyombongkan dirinya dengan segala keberhasilan itu. Tentunya dengan menyadari ini semua ia tidak akan kikir atau pelit dalam berbagi dengan sesama sebagian dari keberhasilan dan keuntungan yang diraihnya.

Jika iman akan qadar baik dan buruknya kurang mantap, hal itu akan membawa dampak negatif pada seseorang dalam menyikapi segala yang terjadi dalam kehidupan dunia ini. Apabila buruk yang diraih dan menimpanya ia akan larut dalam kesedihan dan kepesimisan. Bahkan akan mudah tumbuh subur di hatinya rasa dengki dan iri terhadap orang lain yang berhasil. Namun jika keberhasilan dan kesuksesan yang diraihnya, secara perlahan akan tumbuh rasa bangga dan sombong dalam jiwanya, karena merasa bahwa apa yang diraihnya adalah hasil usahanya semata. Akibatnya ia akan membanggakan diri pada orang lain, kikir dan pelit untuk berbagi, kecuali ada tujuan tertentu. Itulah sifat si Qarun, yang dulunya miskin, kemudian menjadi kaya raya setelah Allah mengabulkan doa nabi Musa 'Alaihissalaam untuk si Qarun. Kekayaannya melimpah ruah, sampai-sampai kunci gudang-gudang penyimpanan hartanya tidak mampu diangkat oleh beberapa orang yang kuat. Tetapi, rupanya dia tidak tahu diri dan tidak mau bersyukur. Dia malah membanggakan dirinya bahwa apa yang dimilikinya adalah karena kepintarannya. Dia lupa bagaimana dia dulu merengek-rengek kepada nabi Musa 'Alaihissalaam agar didoakan supaya Allah memberinya kekayaan. Dia kikir dan pelit luar biasa, karena baginya ia tidak perlu berbagi dengan orang-orang miskin yang bodoh menurutnya. Akhirnya, Allah menenggelamkan si Qarun dan seluruh harta kekayaannya ke dalam perut bumi tanpa ada yang tersisa.

Itulah salah satu contoh orang congkak akan segala nikmat yang diraihnya. Ia tidak menyadari bahwa baik dan buruk merupakan qadar yang sudah Allah tetapkan di al-Lauh al-Mahfuzh, dan bahwa semua itu adalah ujian baginya. Kalaulah seseorang menyadari hal yang demikian, ia akan sadar bahwa ia tidak punya alasan untuk menyombongkan diri atas orang lain, apalagi di hadapan Allah Subhaanahu wa Ta'ala. Wallahu a'lam.
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik