FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

dialog musa dengan firaun

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

dialog musa dengan firaun

Post by keroncong on Wed Dec 05, 2012 5:43 pm

"Fir'aun bertanya, 'Siapa Tuhan semesta alam itu?' Musa menjawab, 'Tuhan Pencipta langit dan bumi serta apa-apa yang terdapat di antara keduanya. (Itulah Tuhanmu) jika kamu sekalian orang-orang yang percaya'. Fir'aun berkata pada orang-orang di sekelilingnya, 'Apakah kamu tidak mendengarkan?' Musa berkata (pula), 'Tuhan kamu dan Tuhan nenek moyangmu yang terdahulu'. Fir'aun berkata, 'Sesungguhnya Rasul kalian yang diutus pada kalian benar-benar orang gila'. Musa berkata, 'Tuhan yang menguasai timur dan barat dan apa-apa yang terdapat di antara keduanya, (itulah Tuhanmu) jika kamu menggunakan akal'. Fir'aun berkata, 'Sungguh jika kamu menyembah Tuhan selain aku, aku benar-benar akan menjadikan kamu salah seorang yang dipenjarakan'." (Asy-Syu'raa': 23--29)

Kisah Musa 'Alaihis-salaam dengan Fir'aun adalah kisah terkenal. Kisah ini paling sering disebut dalam Alquran. Fir'aun adalah contoh kesombongan manusia tingkat tinggi. Dia telah menganggap dirinya sebagai tuhan, ia menjadi gelap mata dengan kerajaannya yang besar, sehingga ia merasa paling berkuasa. Lalu ia mempertuhankan dirinya dan memaksa rakyatnya untuk menyembahnya.
Lalu Allah mengutus Musa 'Alaihis-salaam bersama Harun 'Alaihis-salaam kepada Fir'aun untuk mengingatkannya dan menyerunya agar menyembah Allah semata. Kemudian terjadilah dialog antara Musa 'Alaihis-salaam dengan Fir'aun tentang siapa Tuhan semesta alam. Ini diawali dengan peringatan Musa bahwa dia adalah utusan (rasul) Tuhan semesta alam. Mendengar itu kecongkakan dan kesombongan Fir'aun bangkit, karena Musa ternyata tidak mempertuhankan dirinya, lalu siapa Tuhannya Musa, pikirnya. Dengan penasaran dan nada meremahkan ia bertanya pada Musa 'Alaihis-salaam siapa Tuhan semesta alam itu. Musa 'Alaihis-salaam menjawab, "Dia adalah Tuhan yang telah menciptakan langit dan bumi beserta isinya serta apa-apa yang terdapat di antara keduanya. Dialah Tuhan kamu sekalian, jika kalian percaya."

Mendengar jawaban yang sangat logis ini, Fir'aun terpana, namun kesombongannya belum berkurang, malah dengan nada mengejek ia berkata pada orang-orangnya, "Tidakkah kalian mendengarkan?" Lantas Musa melanjutkan, "Dialah Tuhan kamu sekalian dan Tuhan nenek moyang kalian terdahulu" Mendengar perkataan Musa ini, Fir'aun tidak punya alasan menyanggah, karena yang diucapkan Musa benar adanya dan sangat masuk akal. Namun, sekali lagi demi gengsi dan kesombongannya ia malah menuduh Musa dengan ucapannya, "Sesungguhnya rasul kalian yang diutus pada kalian ini benar-benar orang gila." Namun, Musa terus menegakkan hujjah kebenaran seruannya agar Fir'aun mau sadar dan orang-orang menggunakan akalnya dengan benar untuk mengetahui siapa yang sebenarnya berhak disembah: Fir'aun atau Allah Tuhan pencipta semesta alam, Tuhan sekalian manusia. Ia kemudian berkata, "Dialah Tuhan Penguasa timur dan barat dan segala sesuatu yang terdapat di antara keduanya. Dialah Tuhan kalian jika kalian orang-orang yang berakal."

Seruan Musa yang tidak memaksakan kehendak, dan justru mengajak orang-orang menggunakan akal dengan baik, tidak dapat dibantah oleh Fir'aun maupun orang-orangnya sedikit pun. Mereka sebenarnya meyakini kebenaran seruan Musa 'Alaihis-salaam di dalam hati mereka, termasuk Fir'aun. Namun, kezaliman dan kesombongan telah menghalangi Fir'aun dan pengikutnya dari iman. Hal ini sebagaimana terdapat dalam surah An-Naml: 14 yang artinya, "Dan mereka mengingkarinya karena kezhaliman dan kesombongan mereka, padahal hati mereka meyakini (kebenarannya). Maka perhatikanlah akibat orang-orang yang berbuat kebinasaan."

Sekali lagi, Fir'aun tidak dapat membantah kebenaran ucapan Musa tentang Tuhan yang sebenarnya. Bahkan, ia tidak bisa memberikan sepatah kata pun untuk membenarkan pengakuannya sebagai tuhan. Akhirnya, ia mengancam Musa dengan ancaman penjara, jika Musa menyembah selain dia. Ini menunjukkan kelemahan Fir'aun sendiri, bahwa ketika ia tidak mampu menunjukkan bukti-bukti kebenarannya, ia malah main kasar dengan kekuasaan yang dimilikinya. Ia malah menentang perintah Allah. Akhir kisah, Fir'aun mau beriman kepada Allah, namun sudah terlambat, karena ia mau beriman ketika ia akan tenggelam di lautan saat mengejar Musa dan pengikutnya. Saat ia merasa tidak ada yang mampu menolongnya, kecuali Allah, ia pun mengaku beriman, namun segalanya telah terlambat. Salah satu saat tertutupnya pintu taubat adalah saat azab telah datang. Imannya tidak diterima oleh Allah.

Banyak sekali pelajaran yang dapat kita ambil dari kisah Fir'aun ini, di antaranya:


Cara berpikir yang baik tentang bagaimana mengenal Allah, yaitu dengan menggunakan akal dan memikirkan segala ciptaan-Nya yang penuh dengan tanda-tanda kekuasaan-Nya.
Bahwa yang berhak disembah semata hanyalah Sang Pencipta seluruh alam semesta ini, Dialah Allah Subhaanahu wa Ta'ala.
Kesombongan dan kecongkakan dapat menghalangi seseorang dari beriman kepada Allah.
Bahwa banyak orang yang meyakini dalam hati suatu kebenaran namun tidak mau mengakuinya.
Bahwa Allah pun menetapkan alasan-alasan logis agar manusia mau beriman kepada-Nya dan menyembah diri-Nya semata. Padahal jika Allah menghendaki semua manusia beriman, niscaya semua manusia akan beriman.
Namun manusia harus tahu bahwa setiap pilihan punya akibat sendiri-sendiri, dan itu akibat dari pilihannya. Jika iman yang dipilihnya maka ridha dan surga Allah balasannya, namun jika kufur yang dipilihnya, maka murka dan neraka Allah balasannya.
Bahwa orang yang punya kekuasaan di dunia cenderung memaksakan kehendaknya dengan menggunakan kekuasaannya, walaupun ia berada di pihak yang salah.
Kebanyakan orang yang punya kedudukan tinggi, merasa malu menerima dan mengakui kebenaran dari seseorang yang lebih rendah darinya.
Orang yang benar sering dijuluki orang gila oleh orang-orang yang tidak menyukai kebenarannya, atau julukan lainnya yang mengandung penghinaan dan pelecehan.

Demikianlah, mungkin masih banyak pelajaran yang dapat kita ambil jika kita mau berpikir dan merenung sejenak. Sekian wallahu a'lam.
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 64
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 67

Kembali Ke Atas Go down

Re: dialog musa dengan firaun

Post by BiasaSaja on Thu Dec 20, 2012 7:21 pm

ene kagak salah kamar ne moderator? lapor
avatar
BiasaSaja
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 660
Kepercayaan : Protestan
Location : warnet langganan
Join date : 08.12.12
Reputation : 11

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik