FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Halaman 1 dari 6 1, 2, 3, 4, 5, 6  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Penyaran on Wed Dec 12, 2012 8:20 pm

Mayoritas agama Buddha tidak mengakui adanya Tuhan Yang Maha Esa. Namun secara formal seluruh organisasi agama Buddha "terpaksa" mengakui Ketuhanan Yang Maha Esa karena harus tunduk pada pancasila. Namun setelah Pancasila sudang kurang kesaktiannya setelah lengsernya Suharto, umat Buddha tidak perlu terlalu khawatir lagi untuk berterus terang bahwa mereka memang tidak percaya adanya Tuhan.

Itulah sebabnya negara mayoritas Buddha seperti Laos, Vietnam, Myanmar, dlsb malah membiarkan rezim komunis tumbuh subur disana untuk mendapatkan simpati dari penduduk setempat yang mayoritasnya adalah beragama Buddha.

Penyaran
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2559
Join date : 03.01.12
Reputation : 115

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by BiasaSaja on Thu Dec 13, 2012 7:37 pm

@BiasaSaja wrote:Menurut gue sih berdasarkan ajaran BUDHA itu, "TUHAN" adalah alam semesta itu sendiri yang bergerak bersama dengan WAKTU.

Oleh karena ALAM Bergerak (SEBAB) maka muncullah kehidupan (AKIBAT) begitulah berulang dari dulu sampai sekarang.

(Hukum sebab akibat)

Sorry kalau tulisan gue salah.
avatar
BiasaSaja
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 660
Kepercayaan : Protestan
Location : warnet langganan
Join date : 08.12.12
Reputation : 11

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Penyaran on Sun Dec 16, 2012 10:18 am

Tidak ada penjelasan sama sekali tentang Sang Pencipta dalam agama Buddha. Namun, banyak orang melakukan interpretasi terhadap pandangan Buddha tentang pencipta. Salah satunya adalah berusaha melakukan interpretasi tentang pencipta dari sudut pandang Buddhisme. Kebanyakan dari mereka menggunakan cuplikan kitab Udana VII:8. Tapi sebenarnya jika kitab itu dibaca secara utuh, kitab itu sebenarnya berbicara tentang pencerahan (Nibbana/Nirvana), bukan tentang Sang Pencipta/Tuhan.

Penyaran
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2559
Join date : 03.01.12
Reputation : 115

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by BiasaSaja on Sun Dec 16, 2012 12:51 pm

klo ga loe terima ya ga masalah kan usil
avatar
BiasaSaja
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 660
Kepercayaan : Protestan
Location : warnet langganan
Join date : 08.12.12
Reputation : 11

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Penyaran on Sat May 11, 2013 4:07 pm

Atheism and Devotion in Buddhism

By Barbara O'Brien, About.com Guide

If atheism is the absence of belief in gods, then many Buddhists are, indeed, atheists.

Buddhism is not about either believing or not believing in God or gods. Rather, the historical Buddha taught that believing in gods was not useful for those seeking to realize enlightenment. In other words, God is unnecessary in Buddhism. For this reason, Buddhism is more accurately called nontheistic than atheistic.

The Buddha also plainly said that he was not a god, but "awakened." Yet throughout Asia it is common to find people praying to the Buddha or to the many clearly mythical figures that populate Buddhist iconography. Pilgrims flock to stupas that are said to hold relics of the Buddha. Some schools of Buddhism are deeply devotional. Even in the nondevotional schools, such as Theravada or Zen, there are rituals that involve bowing and offering food, flowers and incense to a Buddha figure on an altar.

Philosophy or Religion?

Some in the West dismiss these devotional and worshipful aspects of Buddhism as corruptions of the original teachings of the Buddha. For example, Sam Harris, a self-identified atheist who has expressed admiration for Buddhism, has said Buddhism should be taken away from Buddhists. Buddhism would be so much better, Harris wrote, if it could be cleansed of the "naive, petitionary, and superstitious" trappings of religion altogether.
I have addressed the question of whether Buddhism is a philosophy or a religion elsewhere. I argue that it is both philosophy and religion, and the whole "philosophy versus religion" argument amounts to shoving Buddhism into ill-fitting conceptual packaging. But what about the "naïve, petitionary, and superstitious" trappings? Are these corruptions of the Buddha's teachings? Sometimes, perhaps, they are, but sometimes they aren't. Understanding the difference requires looking deeply beneath the surface of Buddhist teaching and practice.

Not Believing in Beliefs

It's not just belief in gods that are irrelevant to Buddhism. Beliefs play a different role in Buddhism than in many other religions.

Buddhism is a path to "waking up," or being enlightened, to a reality that is not consciously perceived by most of us. In most schools of Buddhism it is understood that enlightenment and nirvana cannot be conceptualized or explained with words. They must be intimately experienced to be understood. Merely "believing in" enlightenment and nirvana is pointless.

In Buddhism, all doctrines are provisional and are judged by their skillfulness. The Sanskrit word for this is upaya, or "skillful means." Any doctrine or practice that enables realization is a upaya. Whether the doctrine is factual or not is not the point.

The Role of Devotion

No gods, no beliefs, yet Buddhism encourages devotion. How can that be?

The Buddha taught that the biggest barrier to realization is the notion that "I" am a permanent, integral, autonomous entity. It is by seeing through the delusion of ego that realization blooms. Devotion is a upaya for breaking the bonds of ego.

For this reason, the Buddha taught his disciples to cultivate devotional and reverential habits of mind. Thus, devotion is not a "corruption" of Buddhism, but an expression of it.

Of course, devotion requires an object. To what is the Buddhist devoted? This is a question that may be clarified and re-clarified and answered in different ways at different times as one's understanding of the teachings deepens.

If Buddha was not a god, why bow to Buddha-figures? One might bow just to show gratitude for the Buddha's life and practice. But the Buddha figure also represents enlightenment itself and the unconditioned nature of all things.

In the Zen monastery where I first learned about Buddhism, the monks liked to point to the Buddha on the altar and say, "That's you up there. When you bow, you are bowing to yourself." What did they mean? How do you understand it? Who are you? Where do you find the self? Working with those questions is not a corruption of Buddhism; it is Buddhism.
See also the essay "Devotion in Buddhism" by Nyanaponika Thera.

All Mythological Creatures, Great and Small

The many mythological creatures and beings that populate Mahayana Buddhism art and literature are often called "gods" or "deities." But, again, just believing in them is not the point.

Most of the time, it's more accurate in western terms to think of the iconographic devas and bodhisattvas as archetypes rather than as supernatural beings. For example, a Buddhist might evoke the Bodhisattva of compassion in order to become more compassionate.

Do Buddhists believe these creatures exist? Certainly, in practice Buddhism has many of the same "literal versus allegorical" issues one finds in other religions. But the nature of existence is something Buddhism looks at deeply and in a different way from the way people ordinarily understand "existence."

To Be, or Not To Be?

Usually, when we ask if something exists we are asking if it is "real," as opposed to being a fantasy. But Buddhism begins with the premise that the way we understand the phenomenal world is delusional. The quest is to realize, or perceive, delusions as delusions.

So what's "real"? What's "fantasy"? What "exists"?

Libraries have been filled with the answers to those questions.

Mahayana Buddhism, which is the dominant form of Buddhism in China, Tibet, Japan and Korea, all phenomena are empty of intrinsic existence. One school of Buddhist philosophy, Madhyamika, says that phenomena exist only in relation to other phenomena. Another, called Yogachara, teaches that things exist only as processes of knowing and have no intrinsic reality.

One might say that in Buddhism, the big question is not whether gods exist, but what is the nature of existence? And what is the self?

Some medieval Christian mystics argued that it is incorrect to say that God exists, because existence amounts to taking a particular form within a space of time. God has no particular form and is outside of time. Therefore, God does not exist. However, God is. That's an argument that many of us atheistic Buddhists can appreciate.

http://buddhism.about.com/od/basicbuddhistteachings/a/buddhaatheism.htm

Penyaran
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2559
Join date : 03.01.12
Reputation : 115

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Emiliana on Sun May 12, 2013 2:07 pm

Wong saya sendiri aja baca buku "Ketuhanan dalam Agama Buddha"-Sebuah Pembicaraan Awal sampai "keluar uap" kepala saya. Memang ada yang beranggapan Nibbhana itu sebagai Tuhan, saya sendiri sempat melihatnya seperti itu karena Nibbhana itu sifatnya suci, tanpa cela. Tapi Nibbhana itu adalah hasil, bukan sebab.

Nah, klo mw diskusi, Buddha itu adalah manifestasi/perwujudan/dhayani dari sifat Cinta Kasih, Welas Asih, Kebijaksanaan, dsb. Secercah kumpulan rasa luhur itu bayangkanlah terletak pada satu titik, satu cahaya, sumber dari sumber rasa luhur itu, yang tak terjelaskan. Ada yang berpendapat seperti itu, dan ini disebut Sanghyang Adi Buddhaya.

Namun diskusi semacam ini seharusnya tidak menjadi "yang harus dicari-cari" pengetahuannya. Pengetahuan ada, tidak adakah Tuhan? Kalau ada, siapakah dia? Becoz simply to say, that's not the goal of Buddhist. Dan untuk perenungan mengapa ajaran Buddha yang terkesan tidak ber-Tuhan bisa eksis di dunia, adalah karena ia menjawab kebutuhan spiritual semua org mengenai Ketenangan. Sekali lagi, mau dianggap agnostik, atheis, kami tidak masalah. Yang perlu saya garis bawahi: Jangan anggap aneh orang yang tidak berTuhan tapi bisa jadi orang baik. Kasihinilah mereka yang membutuhkan Tuhan untuk jadi pribadi yang baik.

Definisikan arti Ketuhanan yang Maha Esa. Kalau diartikan sebagai satu wadah berkumpulnya sifat-sifat baik, maka agama Buddha tidak bisa dibilang bertentangan dengannya. Kalau diartikan sebagai Tuhan berpersonifikasi, memang tidak diakui dalam agama Buddha. Namun secara lebih luas, kalau Tuhan didefinisikan sebagai yang tak dapat terjelaskan, maka juga tidak bisa dibilang agama Buddha bertentangan dengannya. Sebab, Sang Buddha tidak memberi statement terkait itu, ya atau tidak. Bagi saya pribadi, pengetahuan yang sulit dijelaskan itu, bisa dijelaskan dengan: analisislah, telitilah sesuatu terlebih dahulu. Jika sudah kamu teliti, kamu lihat, hal itu baik padamu (interpretasi: bisa membuatmu bahagia), maka lakukanlah...

Juga sabda ini perlu diperhitungkan kalau Buddha mau dituduh sebagai ajaran nihilisme : "Para bhikkhu, ada sesuatu yang tidak dilahirkan, tidak tercipta dan tidak terkondisi. tetapi para bhikkhu, jika tidak ada sesuatu yang tidak dilahirkan, tidak tercipta dan tidak terkondisi maka tidak dapat ditemukan jalan menjadi yang tidak dilahirkan, tidak tercipta dan tidak terkondisi. tetapi para bhikkhu, karena ada sesuatu yang tidak dilahirkan, tidak tercipta dan tidak terkondisi maka dapat ditemukan jalan menjadi tidak dilahirkan, tidak tercipta dan tidak terkondisi".

Salam Damai, Salam Sejahtera, Salam Bijaksana, Salam Super piss
avatar
Emiliana
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Female
Posts : 258
Kepercayaan : Budha
Location : apa penting
Join date : 04.05.13
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Kang Asep on Wed Jun 26, 2013 7:58 am


@Emiliana wrote:Tapi Nibbhana itu adalah hasil, bukan sebab.

kalau Nibbana hasil, berarti Nibbana itu terkondisi. benar atau tidak?

apakah pernah sang Buddha menyatakan dengan tegas, bahwa Nibbana dalah sebuah hasil?

Kang Asep
PRAJURIT
PRAJURIT

Male
Posts : 11
Kepercayaan : Islam
Location : Bandung
Join date : 26.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Emiliana on Wed Jun 26, 2013 3:41 pm

Sori itu komentar ud nyaris 3 bulan yg lalu, Kang...begini, sy ceroboh dgn mengatakan Nibbhana adlh hasil saat itu...stlh baca2 lagi sana-sini, Nibbhana bukanlah hasil, maupun sebab...Jalan Mulia Berunsur 8 ibaratnya jalan menuju puncak gunung, tp puncak gunung bukanlah bentukan JMB 8..kira2 begitu yaaa

Sadhu sadhu sadu
avatar
Emiliana
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Female
Posts : 258
Kepercayaan : Budha
Location : apa penting
Join date : 04.05.13
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Emiliana on Wed Jun 26, 2013 3:42 pm

Selamat datang di forum ini..ayo kita diskusi tp pengetahuannya terbatas, jd mohon maklumi :)
avatar
Emiliana
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Female
Posts : 258
Kepercayaan : Budha
Location : apa penting
Join date : 04.05.13
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Kang Asep on Thu Jun 27, 2013 1:43 am

@Emiliana wrote:Sori itu komentar ud nyaris 3 bulan yg lalu, Kang...begini, sy ceroboh dgn mengatakan Nibbhana adlh hasil saat itu...stlh baca2 lagi sana-sini, Nibbhana bukanlah hasil, maupun sebab...Jalan Mulia Berunsur 8 ibaratnya jalan menuju puncak gunung, tp puncak gunung bukanlah bentukan JMB 8..kira2 begitu yaaa

Sadhu sadhu sadu

ya, benar, Nibbana bukan hasil, bukan sebab atau akibat. dia tidak di luar, tidak pula di dalam. tapi bukannya tidak diluar, bukan pula tidak di dalam. bukannya bukan sebab, bukan pula bukan hasil, juga bukannya bukan akibat.

jika dia adalah sebab, dan bukan akibat, maka ini adalah keliru. karena bagaimana suatu realitas tertinggi, sempurna dan tidak berkondisi, bisa melahirkan menyebabkan sesuatu yang rendah, terkondisi, dan tak sempurna? bila ia akibat, tapi bukan sebab, maka ini juga keliru. sebab, Nibbana tidak bergantung pada suatu sebab. karena yang sempurna tidak menyebabkan sesuatu, kecuali yang sempurna, maka ia disebut bukan sebab dan bukannya bukan sebab. dan karena ia tidak terkondisi oleh suatu apapun, maka tidaklah mungkin ia akibat. karena akibat itu terkondisi pada sebab. bagaimana mungkin realitas tertinggi, yang tidak terkondisi, yang sempurna bisa disebabkan oleh yang terkondisi, yang tak sempurna, dan bukan realitas tertinggi? yang sempurna tidak mungkin disebabkan oleh suatu sebab, kecuali yang sempurna pula. oleh karena itu, ia bukan akibat bukan pula bukan akibat. yang benar adalah Nibbana itu merupakan sebab-akibat itu sendiri.

Kang Asep
PRAJURIT
PRAJURIT

Male
Posts : 11
Kepercayaan : Islam
Location : Bandung
Join date : 26.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by abu hanan on Thu Jun 27, 2013 1:56 am

menarik..
sebab, Nibbana
tidak bergantung pada suatu
sebab.
nibbhana butuh proses..proses terkondisi untuk mencapai tak terkondisi..
bugimanah bisa menuju nibbhana bila tanfa proses?nibbhana tergantung dari latihan..apakah tanfa jmb8 dan sejenisnyah dapat menjadi nibbhana?

yup..nibbhana mungkin bukan hasil tetapi tak dapat diingkari bahwa nibbhana adalah impian buddhis..impian yang wajib diraih dan itu bicara hasil..


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 219

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Kang Asep on Thu Jun 27, 2013 5:44 am

seperti kejernihan kaca yang tertutup oleh debu yang tebal. itulah proses merealisasi nibbana. kejernihan kaca sebenarnya sudah merupakan sifat kacanya itu sendiri. sejak tadinya, sejak awalnya dia sudah jernih. ketika menjadi tidak jernih, itu karena ada suatu proses suatu yang bukan kaca menempel pada kaca. dengan menyingkirkan debu, maka kaca jernih kembali. tapi kejernihan kaca bukanlah hasil dari debu atau debu yang disingkirkan. debu yang disingkirkan bukanlah sebab bagi kejernihan kaca. walaupun dalam perumpmaan kaca ini orang bisa berkata,"karena debunya dibersihkan, maka kaca jadi jernih". padahal kejernihan itu sudah ada bahkan jauh sebelum kaca dibersihkan, yaitu sebelum debu itu ada.

kita ini bagaikan kotoran debu. Nibbana sudah ada sejak awalnya dan yang paling awal. ketika ia tidak terlihat, itu karena terhalang oleh kotoran debu. dengan menyingkirkan debut, kita tidak menciptakan Nibbana, tapi merealisasi Nibbana, membuat Nibbana itu terlihat terang.

Kang Asep
PRAJURIT
PRAJURIT

Male
Posts : 11
Kepercayaan : Islam
Location : Bandung
Join date : 26.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by abu hanan on Thu Jun 27, 2013 7:38 am

bila nibbhana uda ada sejak awal berarti ada permulaan sedangkan buddha tidak mengenal permulaan..kaca itu ada bukan ujug2 ada tetapi ada permulaan..bila nibbhana adalah permulaan yang tak terkondisi yah tetep ajah ada kondisi yang mengikatnyah,permulaan..



untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 219

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Kang Asep on Thu Jun 27, 2013 1:55 pm

ketika debu itu menempel, kaca itu sudah ada sejak awal.

awal apa maksudnya, awal kaca atau awal debu?

ketiga batin tertutup oleh moha, nibbana ada sudah ada di sana sejak awal.

awal nibbana atau awal moha?

Kang Asep
PRAJURIT
PRAJURIT

Male
Posts : 11
Kepercayaan : Islam
Location : Bandung
Join date : 26.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by abu hanan on Thu Jun 27, 2013 2:46 pm

@Kang Asep wrote:ketika debu itu menempel, kaca itu sudah ada sejak awal.

awal apa maksudnya, awal kaca atau awal debu?

ketiga batin tertutup oleh moha, nibbana ada sudah ada di sana sejak awal.

awal nibbana atau awal moha?
permulaan..ini yang sayah kamsutkan..debu datang kemudian dan nempel di kaca..tetapi penempelan itu adalah proses..
buddha gak mengenal konsep PERMULAAN-AWAL,
batin yang ternoda adalah kondisi dan moha adalah materi..keduanyah tidak dapat disepakati mana yang lebih awal..


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 219

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Emiliana on Thu Jun 27, 2013 5:38 pm

yup..nibbhana mungkin bukan hasil tetapi tak dapat diingkari bahwa nibbhana adalah impian buddhis..impian yang wajib diraih dan itu bicara hasil..

makanya sy blg ibarat kita jalan menuju gunung, jalan itu tdk menghasilkan gunung, hanya mengantarkan pd gunung, dan gunung bukan bentukan dr jalan yg kita lalui. Klo kata Kang Asep, ibaratnya kaca yg udah murni, tp tertutup 'debu' kotoran batin...

bila nibbhana uda ada sejak awal berarti ada permulaan sedangkan buddha tidak mengenal permulaan..kaca itu ada bukan ujug2 ada tetapi ada permulaan..bila nibbhana adalah permulaan yang tak terkondisi yah tetep ajah ada kondisi yang mengikatnyah,permulaan..

di sini Anda berbicara soal permulaan kaca, which means permulaan "batin"...dr mana statement Buddha tdk mengenal permulaan...? Hukum karma saja itu ud membuktikan ada permulaan/sebab, ada akibat. Permulaan "batin" ini yg dipertanyakan semua umat, yg dijawab ajaran lain dgn Penciptaan, tidak dibagikan Sang Buddha, dgn demikian tdk dpt dikatakan "tidak diakui" maupun "diakui". Batin murni dan nibbhana, serupa tapi tak sama..dengan batin murni tercapai Nibbhana, Nibbhana yg tak terkondisi.

permulaan..ini yang sayah kamsutkan..debu datang kemudian dan nempel di kaca..tetapi penempelan itu adalah proses..
buddha gak mengenal konsep PERMULAAN-AWAL,
batin yang ternoda adalah kondisi dan moha adalah materi..keduanyah tidak dapat disepakati mana yang lebih awal..

jd spt ngeles ya bung, udh jelas awalnya bicara ttg "permulaan kaca" jd belok kamsut-nya ke: "debu datang dan menempel"
"Debu datang dan menempel" adalah permulaan/sebab dari timbulnya dukkha...Batin yg ternoda adalah bentukan dari Kebodohan/Kegelapan, dgn demikian jelas disepakati Kebodohan ini adalah 'biang keladi'...bisa dilihat di 12 Rantai Kesalingbergantungan.


avatar
Emiliana
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Female
Posts : 258
Kepercayaan : Budha
Location : apa penting
Join date : 04.05.13
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Kang Asep on Thu Jun 27, 2013 5:43 pm

apa yang dimaksud dengan Konsep Permulaan-Awal oleh abu hanan?

Kang Asep
PRAJURIT
PRAJURIT

Male
Posts : 11
Kepercayaan : Islam
Location : Bandung
Join date : 26.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by abu hanan on Thu Jun 27, 2013 6:04 pm

sis emil wrote:
sis emil wrote:hanya mengantarkan pd gunung, dan gunung bukan bentukan dr jalan yg kita lalui
dr mana statement Buddha tdk mengenal permulaan...? Hukum karma saja itu ud membuktikan ada permulaan/sebab, ada akibat.
bukankah buddhis menolak awal dan akhir dari keseluruhan alam?
karena ada Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak, maka ada kemungkinan untuk bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu
pakah sutta itu hanya bicara tentang nibbhana?sayah tidak berpikir demikian karena menurut buddhis bahwa alam semesta ini tidak berawal..tidak ada awal yang benar-benar awal..sehingga ketika bicara sebab akibat maka itu adalah perputaran dan terus berputar tanpa henti maka pertanyaan sayah juga simpel ;
bila gunung diibaratkan nibbhana dan jalan2 adalah JMB 8,apakah keduanyah bersamaan pula lahirnyah atow berakhirnyah?atow keduanyah juga tidak berkondisi?
sis emil wrote:
jd spt ngeles ya bung, udh jelas awalnya bicara ttg "permulaan kaca" jd belok kamsut-nya ke: "debu datang dan menempel"
kaca itu uda ada dari dulunyah (refer ke penjelasan kang asep tentang nibbhana) artinya manusia dulunya uda berada di "nibbhana" atow nibbhana..kemudian "Vasetha, diantara makhluk-makhluk yang memiliki sifat serakah ( lolojatiko ) berkata : “O apakah ini ? “, dan mencicipi sari tanah itu dengan jarinya. Dengan mencicipinya, maka ia diliputi oleh sari itu, nafsu keinginan masuk dalam dirinya. dan itu adalah debu..sari tanah itu ibarat debu lalu ada nafsu keinginan..padahal ingin mencicipi uda ada sebelum sari tanah dimakan..dan itu dilakukan oleh makhluk yang punya sifat serakah..dan yang tidakserakah gimana nasibnyah saat itu?


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 219

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Emiliana on Thu Jun 27, 2013 9:50 pm

karena ada Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak, maka ada kemungkinan untuk bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu
pakah sutta itu hanya bicara tentang nibbhana?

Mostly Buddhis menginterpretasi itu sbg Nibbhana. Sila berbagi pandangan lain, klo seandainya ini bukan Nibbhana lalu apa? Apa alasannya? Biar kita sama2 bljr..

bila gunung diibaratkan nibbhana dan jalan2 adalah JMB 8,apakah keduanyah bersamaan pula lahirnyah atow berakhirnyah?atow keduanyah juga tidak berkondisi?

Karena kita mengibaratkan Nibbhana dan JMB 8 sbg Gunung dan Jalan Menuju Gunung, maka menjawabnya jg dgn pengibaratan yg sama. Sepakat ya?
Maka jawaban sy jg simpel: tujuanmu mau naik gunung, atau bagaimana? Kok nanya sampai gunung itu kpn terbentuknya, diciptakan siapa, duluan ada jalan atau gunung, dst...Yaelah kita cuman tour guide, mau naik gunung ayok bareng kita...

Klo mw neliti macam2 hal spt itu, situ salah milih jasa pelayanan...bgsnya datang ke peneliti gunung atau geologi...

kaca itu uda ada dari dulunyah (refer ke penjelasan kang asep tentang nibbhana) artinya manusia dulunya uda berada di "nibbhana" atow nibbhana..kemudian "Vasetha, diantara makhluk-makhluk yang memiliki sifat serakah ( lolojatiko ) berkata : “O apakah ini ? “, dan mencicipi sari tanah itu dengan jarinya. Dengan mencicipinya, maka ia diliputi oleh sari itu, nafsu keinginan masuk dalam dirinya. dan itu adalah debu..sari tanah itu ibarat debu lalu ada nafsu keinginan..padahal ingin mencicipi uda ada sebelum sari tanah dimakan..dan itu dilakukan oleh makhluk yang punya sifat serakah..dan yang tidakserakah gimana nasibnyah saat itu?

Klo tdk serakah yaa berarti kondisinya tetap murni

avatar
Emiliana
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Female
Posts : 258
Kepercayaan : Budha
Location : apa penting
Join date : 04.05.13
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Kang Asep on Thu Jun 27, 2013 10:03 pm

@abu hanan wrote:bila gunung diibaratkan nibbhana dan jalan2 adalah JMB 8,apakah keduanyah bersamaan pula lahirnyah atow berakhirnyah?atow keduanyah juga tidak berkondisi?

saya pikir, pesan yang hendak disampaikan dari perumpamaan puncak gunung itu adalah "untuk mencapai N perlu melalui A, tapi tidak berarti A merupakan sebab bagi N".

untuk mencapai puncak gunung, perlu melalui suatu jalan. tapi jalan bukan merupakan sebab puncak gunung.

untuk mencapai Nibbana, perlu melalui JMB8, tapi JMB8 bukan sebab Nibbana.

jadi, kalau kemudian yang ditanyakan kapan A dan B lahir dan berakhirnya dengan maksud untuk menguji kebenaran perumpamaan itu, tentu menjadi tidak relevan. untuk menguji kebenaran sebuah perumpamaan itu harus ditangkap dulu proposisi yang terkandung di dalam "pesan perumpamaan" tersebut. kalau tidak, kita akan selalu dapat membidik suatu titik yang berbeda antara perumpamaan dengan hal yang diumpamakan. dan akibatnya, diskusi menjadi tidak efektif.

Kang Asep
PRAJURIT
PRAJURIT

Male
Posts : 11
Kepercayaan : Islam
Location : Bandung
Join date : 26.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by abu hanan on Thu Jun 27, 2013 11:19 pm

@kang asep
salam kenal wal selamat diskusi..

Nibbana sudah ada sejak awalnya dan yang paling awal.
dengan permisalan kaca dan kejernihan kaca yang emang melekat sejak awalnyah..sedangkan kita mengetahui bahwa buddha tidak mengajarkan konsep permulaan/awal..dan bila dikembalikan ke gunung dan jalan menuju gunung maka kedua hal itu baik gunung dan jalannyah uda ada dengan cara yang tidak diketahui..ujug2 ada atow keduanyah merupakan bagian dari siklus yang gak berawal dan gak berakhir..
sayah tidak berkata jalan menyebabkan gunung itu ada atow sebaliknyah..tetapi untuk menuju gunung diperlukan jalan..untuk mencapai tak terkondisi dibutuhkan kondisi..

bila jmb 8 bukan sebab nibbhana,adakah cara lain mencapai nibbhana?
bila rute pendakian yang tersedia hingga 1000 bukan jalan untuk mencapai puncak,adakah cara alternatif untuk mencapai puncak?
ketika orang ber JMB 8 maka dia akan mencapai nibbhana sehingga nibbhana dan JMB 8 adalah satu kesatuan yang saling menyebabkan..keduanya terkait erat dan bila satu sisi runtuh maka sisi lain akan menjauh..

dalam permisalan kaca..kaca dan bening adalah melekat..dia uda begitu dari awalnyah,begitu pula debu dengan sifat mudah menempel yang emang bawaan dari awalnyah..
batin/ego/jiwa adalah jernih pada awalnyah..keinginan/moha/loba selalu atas nama jasad pun bawaan emang seperti itu..
mengafa kita menggunakan "awalnya"?sedangkan kejernihan batin tidak pernah berawal?

@sis emil
Klo tdk serakah yaa berarti
kondisinya tetap murni
apakah yang dikamsut dengan "murni"?

lain, klo seandainya ini bukan Nibbhana lalu apa?
owh..sabar ajah..karena bagian itu akan sayah muat di trit sebelah..


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 219

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Kang Asep on Fri Jun 28, 2013 10:54 am

@Abu Hanan wrote:bila jmb 8 bukan sebab nibbhana,adakah cara lain mencapai nibbhana?

jmb8 adalah satu-satu jalan, tidak ada jalan lainnya. jmb8 merupakan sebab tercapainya Nibbana, tapi bukan sebab terciptanya Nibbana, karena Nibbana tidak diciptakan.

Kang Asep
PRAJURIT
PRAJURIT

Male
Posts : 11
Kepercayaan : Islam
Location : Bandung
Join date : 26.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by abu hanan on Fri Jun 28, 2013 11:03 am

@Kang Asep wrote:
@abu hanan wrote:
bila jmb 8 bukan sebab nibbhana,adakah cara lain mencapai nibbhana?

jmb8 adalah satu-satu jalan, tidak ada jalan lainnya. jmb8 merupakan sebab tercapainya Nibbana, tapi bukan sebab terciptanya Nibbana, karena Nibbana tidak diciptakan.
bila jmb 8 adalah satu2nyah jalan maka apakah bisa sayah katakan bahwa nibbana tergantung pada proses (jmb 8)..?
keduanya terkait erat dan bila satu sisi runtuh maka sisi lain akan menjauh..nibbhana bila tidak tercipta/hasil yang dicapai dari sebuah proses maka adakah ungkapan yang tepat atow logis seperti 1+2 =3?


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 219

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by frontline defender on Fri Jun 28, 2013 11:25 am

@Kang Asep wrote:ketika debu itu menempel, kaca itu sudah ada sejak awal.

awal apa maksudnya, awal kaca atau awal debu?

ketiga batin tertutup oleh moha, nibbana ada sudah ada di sana sejak awal.

awal nibbana atau awal moha?
macam fitrah aja nih nibbhana :

QS. 7:172. Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi". (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)",

QS. 30:30. Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui,


piss
avatar
frontline defender
MAYOR
MAYOR

Posts : 6448
Kepercayaan : Islam
Join date : 17.11.11
Reputation : 137

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by abu hanan on Fri Jun 28, 2013 11:45 am

keadaan batin yang sudah terbebas dari penderitaan..itu gambaran nibbhana yang sayah pahami..
apabila Tidak ada Yang Tidak Dilahirkan,
Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Diciptakan, Yang Mutlak,
maka tidak akan mungkin kita dapat bebas dari kelahiran,
penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu.
Tetapi para Bhikkhu, karena ada Yang Tidak Dilahirkan,
Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak,
maka ada kemungkinan untuk bebas dari kelahiran,
penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu.”
(Udana VIII : 3)

ungkapan APABILA dan MAKA ada kemungkinan,memberi pengertian kepada sayah bahwa nibbhana adalah suatu kondisi yang -boleh ajah dianggap sebagai - suatu kondisi yang tidak tergambarkan oleh kata2/perasaan.. (anggap ajah seperti itu)..
secara harafiah,nibbana berarti terbebas dari kemelekatan..Nibbana adalah sesuatu yang “ tidak dilahirkan, tidak menjelma, tidak tercipta “..
dan bagi sayah itu adalah kondisi atow hasil akhir dari sebuah latihan..suatu akibat dari sebab karena menjalani jmb 8..bicara keadaan yah sayah bisa sepakat kalow nibbhana adalah keadaan yang tidak bisa digambarkan (atow tidak bisa dikondisikan berdasarkan alam fisik) tetapi bisa dirasakan dan diketahui oleh batin yang jernih..tanfa jmb 8 maka tidak ada nibbhana bagi seseorang..dengan bugituh, Nibbana adalah sesuatu yang “ tidak dilahirkan, tidak menjelma, tidak tercipta “. berarti nibbhana telah ada dalam diri tiap manusia dan jmb 8 pun juga telah ada dalam tiap jiwa manusia..sehingga dalam situasi seperti itu maka tidak ada kekekalan..karena kekekalan tidak membutuhkan sebab untuk mengakhiri dan tidak butuh sesuatu untuk mengawali..


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 83
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 219

Kembali Ke Atas Go down

Re: Tidak Bertuhannya Agama Buddha

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 1 dari 6 1, 2, 3, 4, 5, 6  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik