FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Ke-Kristenan (menurut Yahudi)

View previous topic View next topic Go down

Ke-Kristenan (menurut Yahudi)

Post by abu hanan on Thu Dec 27, 2012 12:29 pm

KEKRISTENAN....istilah umum yang menunjukkan masyarakat bersejarah yang berasal dari pengikut asli * Yesus dari Nazaret; lembaga, pola sosial dan budaya, serta keyakinan dan doktrin berevolusi oleh komunitas ini, dan - dalam terluas akal - bentuk peradaban yang diciptakan atau dipengaruhi. (Jadi banyak unsur dalam modern, peradaban sekuler, Barat masih, dalam satu atau lain cara, yang disebut "Kristen" atau dikaitkan dengan "Kristen.")

Karakter samar istilah ini menyediakan berbagai macam makna. Dalam tradisi Kristen itu sendiri, bagaimanapun, berbagai kata-kata yang lebih tepat digunakan untuk menunjukkan aspek-aspek tertentu dari agama, misalnya, tubuh semua orang percaya, dipahami sebagai entitas yang hidup religius dalam kesatuan dengan Kristus sebagai kepala, disebut Gereja.
Gereja itu sendiri dapat dipandang sebagai spiritual atau "tubuh mistik," dalam hal ini biasanya disebut dalam bentuk tunggal, melainkan dapat menunjukkan tertentu - secara nasional atau denominasi terorganisir - kelompok atau organisasi, dalam hal ini salah satu berbicara tentang " Gereja "(misalnya, Katolik Roma, Baptis, Lutheran, dll) dalam bentuk jamak. Sangat sering salah membedakan antara bentuk sejarah besar dan tradisi gereja (es), dan karenanya membedakan antara Katolik Roma, Protestan, dan Timur (ortodoks maupun non-Chalcedon) Kristen.

Kristen dapat dipandang sebagai lembaga keagamaan (baik sebagai gereja universal atau sebagai gereja yang berbeda), sebagai badan keyakinan dan doktrin (dogma Kristen dan teologi), atau sebagai realitas sosial, budaya, atau bahkan politik yang dibentuk oleh tradisi keagamaan tertentu dan sikap mental.
Ketika referensi adalah masyarakat manusia yang dibentuk oleh tradisi dan sikap, kata benda "Kristen" bukan Kristen kadang-kadang digunakan.

Istilah ini berasal dari kata Yunani christos (Eng. "Kristus") yang merupakan terjemahan, terjadi sudah di * Septuaginta , Dari mashi'aḥ Ibrani (yang dalam bahasa Inggris menjadi * Mesias ), "Yang diurapi." Sementara sifat yang tepat dari Yesus 'keyakinan tentang dirinya dan sifat dari tugas "mesianis" yang dihubungkan dengan dirinya masih menjadi kontroversi ilmiah, ada sedikit keraguan bahwa pada tanggal awal pengikutnya melihat dalam dirinya yang dijanjikan mashi' Ah, anak Daud.

Pandangan ini jelas dalam rekening Injil yang mencoba melacak keturunan dari belakang Yesus kepada David, jelas untuk tujuan melegitimasi statusnya Mesias. Yesus sendiri tampaknya telah menolak istilah dalam mendukung judul eskatologis lainnya (misalnya, "Anak Manusia"), tetapi masyarakat awal pengikutnya (lihat * Rasul ), Percaya pada kebangkitan-Nya setelah penyaliban, jelas diadakan istilah ini menjadi yang paling ekspresif dari peran yang mereka dianggap berasal dari guru mereka dan "Tuhan" (Gr. kyrios).

Pada waktunya judul ("Yesus, Kristus") menjadi sinonim dengan nama pribadi, dan kata Kristus digunakan oleh orang-orang percaya sebagai nama Yesus yang bangkit (lih. Gal 1:6;. Ibr 9:11. ). Para pengikut awal Yesus menyebut diri mereka sebagai ;
1."saudara-saudara" (Kisah Para Rasul 1:16),
2."murid-murid" (Kisah Para Rasul 11:26),
3.dan "percaya" (Kisah Para Rasul 2:44),
5.dan orang-orang Yahudi pada awalnya menyebut mereka "Nasrani" (Kisah Para Rasul 24:5) - yaitu, mungkin pengikut Yesus orang Nazaret (lih. Mat 2:23.).
6.Istilah "Kristen" tampaknya telah diterapkan kepada mereka pada awalnya oleh pihak luar (Kisah Para Rasul 11:26), tapi segera diadopsi oleh mereka sebagai istilah nyaman identifikasi.

Pada 64 M, selama penindasan oleh Nero, istilah tampaknya telah menjadi saat di Roma (Tacitus, Annals 15:44). Dalam penggunaan selanjutnya dalam bahasa Eropa modern, kata sifat "Kristen" telah datang berarti segalanya yang layak, moral, dan terpuji (misalnya, "orang Kristen sejati" adalah istilah pujian, dan "perilaku kristiani" merupakan ungkapan penghinaan) . Dalam penggunaan istilah Yahudi mengakuisisi nada merendahkan tertentu, merujuk terutama untuk kontras antara profesi cita-cita tinggi (agama cinta, memberikan pipi yang lain) tertandingi oleh kinerja aktual (pogrom, diskriminasi, antisemitisme).
Latar Belakang

Sebenarnya, karir dan pelayanan Yesus, dan hubungan dengan para murid-Nya, tidak datang di bawah judul "Kristen." Mereka agak bagian dari sejarah gerakan sektarian Yahudi menjelang akhir periode Bait Suci Kedua.
Sebagai soal fakta, itu sangat sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk merekonstruksi dengan tingkat kepastian karir dan ajaran Yesus, dan banyak sarjana telah menyerah pencarian untuk "Yesus sejarah" sebagai harapan.
Yang masih ada sumber (lihat * Perjanjian Baru ) Tidak mencerminkan kejadian yang sebenarnya hidupnya dan khotbah otentik, tetapi kesadaran yang muncul dari komunitas Kristen berkembang dan perspektif dari mana mereka melihat, artinya, dibentuk kembali dalam retrospeksi, tradisi dan keyakinan mereka tentang Yesus. Sebagai hasil dari "kembali telescoping" kesadaran dan keyakinan gereja mula-mula dengan kehidupan dan pelayanan pendiri, penggunaan Perjanjian Baru sebagai sumber sejarah membutuhkan banyak perawatan filologis dan kehati-hatian penting.
Sekitar satu pembangunan, bagaimanapun, tidak akan ada banyak keraguan: apa sifat dari hubungan Yesus dengan kelompok Yahudi berbagai waktunya ( * Farisi , * Saduki , Dan lain-lain - termasuk * Essenes dan * Qumran Covenanters), Perjanjian Baru mencerminkan tahap perkembangan saat hubungan antara Yahudi dan Kristen sudah mulai memburuk.
Oleh karena itu, Perjanjian Baru menggambarkan Yesus sebagai terlibat dalam polemik kekerasan terhadap "ahli-ahli Taurat dan orang Farisi," dan khususnya terhadap penafsiran Taurat dan Yudaisme yang mereka wakili. Ini penggambaran diperangi, serta kecenderungan untuk menganggap "orang Yahudi" tanggung jawab untuk penderitaan dan kematian Yesus - diartikulasikan dan dipamerkan di berbagai tingkat dalam buku yang berbeda dari Perjanjian Baru - telah membuat Perjanjian Baru, dengan kitab suci yang otoritas, sumber utama keliru kemudian Kristen Yudaisme dan antisemitisme teologis.

Kesulitan utama dalam melacak pertumbuhan Kekristenan dari awal sebagai sebuah sekte Yahudi mesianis, dan hubungannya dengan berbagai kelompok normatif-Yahudi, sektarian-Yahudi, dan Kristen-Yahudi lainnya disajikan oleh fakta bahwa apa yang akhirnya menjadi normatif Kekristenan awalnya tapi satu di antara berbagai tren Kristen bersaing. Setelah "kafir Kristen" tren menang, dan pengajaran * Paul menjadi diterima sebagai pernyataan doktrin Gereja, kelompok-kelompok Kristen Yahudi didorong ke margin dan akhirnya dikecualikan sebagai sesat. Ditolak baik oleh Yudaisme normatif dan Gereja, mereka akhirnya menghilang. Namun demikian, beberapa * Yahudi Kristen sekte (seperti Nasrani, Ebionit, Elchasaites, dan lain-lain) ada selama beberapa waktu, dan beberapa dari mereka tampaknya telah bertahan selama beberapa abad.

Beberapa sekte melihat dalam Yesus terutama seorang nabi dan bukan "Kristus," yang lain tampaknya telah percaya kepada-Nya sebagai Mesias, tetapi tidak menarik kesimpulan kristologis dan lainnya yang kemudian menjadi dasar dalam ajaran Gereja (ketuhanan dari Kristus, Trinitas konsepsi Ketuhanan, pencabutan UU). Setelah hilangnya sekte Kristen awal Yahudi dan kemenangan Kristen kafir, untuk menjadi seorang Kristen berarti, untuk seorang Yahudi, untuk murtad dan meninggalkan komunitas Yahudi. Hanya di zaman modern yang di beberapa kalangan misionaris dan lainnya, klaim lagi dibuat bahwa itu harus mungkin untuk merangkul iman dalam Yesus sebagai Kristus (yaitu, menjadi seorang Kristen) sambil tetap seorang Yahudi.

Kontroversi menemukan ekspresi dramatis dalam kasus Daniel Rufeisen (lihat * Kemurtadan , * Yahudi ) - A Yahudi masuk Kristen dan imam Katolik - yang menuntut pengakuan statusnya sebagai seorang Yahudi dan memiliki ketentuan UU Israel Kembali diterapkan kepadanya. Mayoritas pengadilan menyatakan - dengan alasan sekuler daripada penalaran teologis atau halachic - bahwa dalam kesadaran historicosocial dan penggunaan linguistik dari manusia biasa (dan karenanya, dengan implikasi, dari legislator Israel) orang Yahudi istilah tidak bisa ditafsirkan mencakup seorang Yahudi yang telah memeluk agama Kristen secara resmi, ini tindakan yang sama, dalam perasaan umum kebanyakan orang, untuk memilih keluar dari komunitas Yahudi sejarah.



untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Yesus dan Generasi Murid

Post by abu hanan on Thu Dec 27, 2012 12:34 pm

Seperti telah disebutkan sebelumnya, pengajaran dan aktivitas Yesus tidak dapat benar digambarkan di bawah judul "Kristen" melainkan harus dilihat dalam konteks gejolak agama, sosial, dan politik di Palestina pada akhir periode Bait Suci Kedua, dan dalam kaitannya dengan gerakan sektarian berbagai pada saat itu.

Pengetahuan tentang periode dan doktrin sektarian maka masih ada telah mengalami revolusi oleh gulungan Qumran (yaitu, tulisan-tulisan dari sekte Laut Mati disebut, mungkin identik dengan Essene), yang maknanya dalam penilaian kembali asal-usul Kristen masih sedang dievaluasi oleh para sarjana. Meskipun mungkin sulit untuk menembus lapisan tradisi dan legenda dalam rangka untuk sampai pada adanya kepastian tentang rincian kehidupan dan pelayanan Yesus, tidak ada alasan yang sah untuk meragukan realitas sejarah nya atau dengan asumsi dia menjadi sosok murni mitos . Hal ini berlaku umum bahwa sebagian besar keyakinan dan praktik, Yesus lebih dekat kepada orang Farisi daripada kelompok kontemporer lainnya, tetapi, pada saat yang sama, ia berbagi harapan eskatologis sangat intensif yang marak di kalangan tertentu (lihat * Eskatologi ; * Apocalypse ).

Pertemuannya dengan * John Pembaptis digambarkan dalam Perjanjian Baru sebagai memiliki merupakan titik balik penting dalam karir Yesus dan kesadarannya mengenai panggilannya. Khotbah berikutnya Yesus berpusat pada peristiwa apokaliptik dekat dan kedatangan Kerajaan Allah, tetapi banyak dari itu - mungkin sengaja - itu jelas. Setelah waktu yang relatif singkat aktivitas sebagai seorang pengkhotbah berkeliaran, terutama di Galilea di mana ia dihormati oleh orang banyak tidak begitu banyak untuk mengajar, tetapi untuk daya terkenal ajaib dalam penyembuhan orang sakit dan mengusir setan, ia pergi ke Yerusalem. Ada khotbahnya menyebabkan, dakwaan penangkapannya sebelum prokurator Romawi * Pontius Pilatus , Dan eksekusi berikutnya - mungkin atas dorongan kelompok terhubung dengan imamat Temple dan pembentukan Saduki.

Latar belakang yang tepat dan detail, pengadilannya penangkapan, gairah kematian, dan hampir mustahil untuk merekonstruksi, karena hanya account yang masih relatif terlambat, tendensius, dan terinspirasi oleh sikap para penginjil yang menulis pada saat celah antara Yahudi dan Kristen telah jauh melebar, dan Kristen mulai menyebar di Kekaisaran Romawi (maka kecenderungan untuk membebaskan para prokurator Romawi dan menganggap kematian Yesus secara eksklusif kepada intrik orang Yahudi).

Setelah kematian Yesus di kayu salib, banyak pengikutnya pasti kehilangan iman mereka, tetapi yang lain segera datang untuk berbagi keyakinan bahwa ia telah bangkit dari (mati dan naik ke surga dari mana ia akan kembali sebelum lama dalam kekuasaan dan kemuliaan " Kedatangan Kedua ").

Penjabaran dari tema-tema kembar penderitaan dan kemenangan, gairah (yaitu, kematian di kayu salib) dan kebangkitan, kemudian menjadi lungsin dan pakan dari teologi Kristen.The "bangkit Tuhan" datang untuk dilihat sebagai lebih dari sosok manusia, sementara penyelamat menderita dipandang sebagai pemenuhan nubuat jelas dari Deutero-Yesaya tentang Hamba Allah Menderita. Gagasan Mesias Daud, serta yang dari "Anak Manusia" surgawi penggabungan dengan pengalaman Kristen tertentu, pada akhirnya menghasilkan konsep Mesias, penyelamat, dan penebus pada dasarnya ilahi. Menjadi berkomitmen untuk monoteisme Alkitab tradisional, serta keyakinan paradoks dalam identitas Yesus manusia dengan penyelamat ilahi, Kristen mengembangkan konsepsi ketuhanan trinitarian dari di mana pelayanan mesias ilahi dan pra-ada dijelaskan dalam istilah dari inkarnasi. Doktrin ini dirumuskan dengan memanfaatkan gagasan filosofis dari ilahi * Logo seperti yang dikembangkan juga oleh * Philo .

Dalam Kristologi Gereja, namun, logo diidentifikasi dengan pribadi kedua dari Trinitas yang, dalam inkarnasi manusia sebagai Yesus dari Nazaret, adalah mesias dan Juruselamat dunia. Yesus selalu hadir - melalui Roh Kudus - dalam komunitas spiritual yang ia dirikan dan di mana ia tetap Tuhan. Hidup dalam dan dengan Allah berarti, dalam pandangan Kristen hal, hidup di dalam Kristus dan dalam Gereja. Dalam perkembangan mereka dari ide Gereja, * Bapa Gereja kemudian menarik berat pada penafsiran rabbi dari Kidung Agung sebagai representasi alegoris hubungan antara Allah dan Israel. Konsep Trinitas (Allah sebagai Bapa, Anak, dan Roh Kudus), Putra sebagai "Firman" menjelma dan Mesias (logo dan christos), dan Gereja (yaitu, komunitas orang-orang spiritual Allah) menjadi dasar dari semua teologi Kristen kemudian.

Meskipun banyak dari ide-ide khusus Kristen ternyata tidak sesuai dengan Yudaisme, mereka - atau beberapa elemen konstituen mereka - yang, untuk sebagian besar, transformasi dari ide awalnya Yahudi, misalnya, gagasan pemilu, dari Roh Kudus (lihat * Ru'aḥ ha-Kodesh ), Dari mesias, dan * Penebusan yang kematian martir membawa kepada masyarakat. Kekristenan awal mencoba untuk menopang klaim cara adalah dengan mengemukakan teks bukti dari "Perjanjian Lama," dan karenanya polemik antara Yahudi dan Kristen, untuk beberapa waktu, pada dasarnya eksegesis dalam karakter, yaitu, berkaitan dengan interpretasi yang tepat dari kitab suci, nubuat, dan prediksi. Dengan demikian bab hamba yang disebut dalam Yesaya (lih. Yesaya 53) yang ditafsirkan oleh orang Kristen sebagai mengacu pada perwakilan penderitaan dan penebusan kematian Yesus. Selain itu, ada muncul semacam Kristen Midrash (tafsir alegoris atau tropological) yang memungkinkan orang Kristen untuk menemukan kiasan untuk iman mereka dan doktrin-doktrin hampir di mana-mana dalam Alkitab (lihat * Apologetics , * Perdebatan-perdebatan , Dan * Polemik Sastra ).

Untuk orang-orang Yahudi, penafsiran Kristen sesat arti yang jelas dari Kitab Suci, karena orang-orang Kristen, orang-orang Yahudi yang buta secara rohani dan tidak mampu merasakan arti sebenarnya dari "Perjanjian Lama" (II Korintus 3:14 f..).

bersambyung......


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Re: Ke-Kristenan (menurut Yahudi)

Post by abu hanan on Fri Dec 28, 2012 5:55 pm

Liturgi Kristen dan bentuk ibadah menanggung tanda asal-usul Yahudi dan pengaruh.
Konsep ritual gereja (yaitu, perakitan beriman untuk berdoa, membaca Kitab Suci dan khotbah) yang berhutang kepada contoh rumah ibadat.

Pembacaan ayat-ayat dari "Lama" dan "New" Perjanjian adalah versi Kristen dari sinagoga membaca dari Taurat dan kitab para nabi. The Mazmur, khususnya, memainkan peran besar dalam liturgi Katolik maupun Protestan. Beberapa doa Kristen awal (bdk. Konstitusi Apostolik 7:35-38;. Bab Didache 9-10) merupakan kutipan atau adaptasi dari aslinya Yahudi.Asal Yahudi juga terlihat dalam formula doa banyak (misalnya, * Amin , * Haleluya ), Doa Bapa Kami ("Bapa kami yang di Surga"), dan di lembaga-lembaga ritual banyak (misalnya Baptisan) - apapun transformasi mereka secara
khusus Kristen.

Ritus pusat kekristenan, Ekaristi, Misa, atau Perjamuan Tuhan, didasarkan pada tradisi mengenai makanan terakhir Yesus dengan para murid-Nya (diwakili dalam beberapa catatan Perjanjian Baru sebagai perjamuan Paskah), dan berisi seperti tradisional Yahudi elemen sebagai pemecahan roti dan penggunaan cangkir (kos shel berakhah).

Kristen kemudian ditafsirkan ini "Last Supper" sebagai pemenuhan akhir dari Paskah di mana Yesus, "Anak Domba Allah," bertindak sebagai pengorbanan sejati. Meskipun itu benar untuk mengatakan bahwa Kristen, setelah pemisahan dari Yudaisme dan menyebar melalui dunia Romawi, semakin diserap non-Yahudi, unsur pagan dan pola pemikiran (yang disebut "Helenisasi Injil"), harus ingat bahwa banyak yang sebelumnya telah dianggap murni Helenistik mungkin, pada kenyataannya, telah diambil dari bentuk-bentuk kontemporer tertentu Yudaisme.

Teks-teks Qumran, serta literatur apokrif dan pseudepigraphic, menunjukkan bahwa ada berbagai jauh lebih besar dalam keyakinan Yahudi daripada sebelumnya telah diizinkan untuk, dan bahwa unsur-unsur dalam ajaran Kristen awal yang terang-terangan menyimpang dari norma-norma
Farisi dan Yudaisme rabinik mungkin berhutang budi kepada bentuk Yudaisme sektarian dan belum tentu, atau selalu secara langsung, untuk Hellenisme. Tak perlu dikatakan, keberadaan kesamaan hanya memperburuk konflik. Untuk orang-orang Kristen, kesamaan adalah bukti lebih lanjut bahwa
mereka adalah pemenuhan dari segala sesuatu yang berlaku dalam "Perjanjian Lama," dan bahwa orang-orang Yahudi diawetkan hanyalah cangkang kosong, bentuk merosot dan korup dari realitas disalahpahami. Untuk orang-orang Yahudi itu menjadi tidak mungkin untuk melihat orang-orang Kristen hanya sebagai agama yang aneh dan benar-benar asing,karena mereka tampil sebagai pengadu untuk warisan Israel, bertekad merampas orang-orang Yahudi dari validitas dan keaslian keberadaan agama. Pada waktunya orang Kristen Yahudi termasuk dalam kategori orang-orang sektarian (lihat * Min ) Siapa komunitas Yahudi ditolak dan anathematized.

The laknat dari minimnya terkandung dalam Amidah harian diperkenalkan, yaitu, dirumuskan., Dalam rangka untuk membuat partisipasi Kristen Yahudi tidak mungkin dalam pelayanan rumah ibadat, dan pemisahan sempurna mereka.
Perkembangan agama Kristen kafir yang berlangsung di bawah pengaruh kegiatan Paulus (dan yang berbeda dari orang-orang Kristen Yahudi dalam konflik mereka dalam komunitas Yahudi) membuat kerenggangan antara kedua bahkan lebih jelas.

Universalisasi konsep etnik dan agama Israel ("gereja" mengambil tempat orang-orang Yahudi) dan pencabutan perintah (iman dalam pemenuhan janji-janji Alkitab dalam diri Yesus Mesias mengambil tempat dari tugas untuk mengamati mitzvot tersebut) dieja terbelahnya cara.
Seharusnya tidak, bagaimanapun, dapat diabaikan bahwa orang Kristen kafir pertama bukan penyembah berhala benar-benar kenal dengan Yudaisme,mereka adalah orang-orang yang telah tertarik pada ajaran Yahudi dan etika dan siapa, karena itu, tinggal di pinggiran sinagog di Diaspora
tetapi tidak benar-benar siap untuk menerima yang "kuk perintah" (terutama sunat).
Untuk beberapa waktu pengaruh Yahudi dan contoh pasti kuat atau cukup persuasif untuk membentuk - di mata pendeta Kristen - bahaya yang pasti untuk kawanan mereka.

Dengan demikian, polemik melawan "Yudais" dalam surat-surat Perjanjian Baru, dan fitnah kekerasan, dan bahkan cabul, Yudaisme dalam khotbah-khotbah para pemimpin Kristen seperti, misalnya, * John Chrysostom (Lihat * Bapa Gereja ).

Dengan penyebarannya di kalangan orang kafir, karakteristik kafir Kristen yang diperoleh dalam pengaruh, dan setelah Konstantinus Agung dan adopsi Kristen sebagai agama resmi Kekaisaran Romawi, yang Helenistik-pagan tradisional bentuk sipil, sosial, dan budaya antisemitisme ( lihat * Apion ) Bergabung dengan motif teologis Kristen terhadap membentuk amalgam yang telah meninggalkan warisan tragis sejarah.


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Re: Ke-Kristenan (menurut Yahudi)

Post by abu hanan on Fri Dec 28, 2012 5:59 pm

Sementara upaya pemaksaan (lihat * Baptisan, Paksa
) Adalah tidak berarti langka, para Bapa Gereja awal dan Gereja abad
pertengahan tidak menumbuhkan aktivitas misionaris yang tulus terhadap
orang-orang Yahudi. Sebuah teologi misionaris mengasumsikan bahwa Injil, yaitu "kabar gembira," harus dibawa ke orang-orang yang tidak tahu itu.

Orang-orang Yahudi, bagaimanapun, adalah a priori
dalam kategori yang berbeda, menjadi penerima asli janji Allah dan
kabar gembira tetapi yang, setelah menolak mereka, tinggal kesaksian
sifat keras kepala, kebutaan jahat, dan murka Allah.


Penelitian tambahan masih diperlukan untuk menentukan tingkat validitas
untuk tuduhan, yang dibuat oleh para penulis Kristen kuno, serta oleh
beberapa sejarawan modern, bahwa orang-orang Yahudi menghasut
anti-Kristen penganiayaan oleh kaisar Romawi, seperti Nero.
Sejauh mana Kristen terus-menerus dianiaya dan dihina orang Yahudi
secara rinci dalam berbagai artikel yang berhubungan dengan sejarah
Yahudi di tanah Kristen.

Sejarah Yahudi di dunia Kristen ditandai dengan pergantian penindasan
kekerasan lebih atau kurang, toleransi relatif, pengusiran, dan
pembantaian sesekali, dan setiap saat, undang-undang membatasi.
Semua langkah-langkah ini bervariasi sesuai dengan waktu, tempat, dan
keadaan ekonomi atau lainnya, misalnya, pembatasan legislatif secara
berkala diabaikan oleh penguasa berbagai atau dikurangi dengan hak-hak
istimewa (lihat * Gereja ; Gereja * Dewan ).


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Sikap Terhadap Yahudi

Post by abu hanan on Fri Dec 28, 2012 6:02 pm

Berbagai faktor yang operatif, menciptakan kombinasi yang berbeda pada waktu yang berbeda.
Ada teori yang lebih spesifik teologis mengenai orang-orang Yahudi, status mereka dalam skema ilahi hal, dan takdir mereka, ada undang-undang mengenai orang-orang Yahudi dalam bentuk yang berbeda:
hukum Romawi (lihat * Justinian ), Hukum kanon (lihat terutama Keempat * Konsili Lateran), Dan berbagai keputusan dan peraturan diskriminatif (dan kadang-kadang pembebasan dari yang terakhir dengan hak-hak istimewa) yang dikeluarkan oleh penguasa, pangeran feodal, atau kota, dan ada sikap dibudidayakan oleh agama populer (misalnya, drama passion), diperkuat oleh pemahaman atau kesalahpahaman doktrin teologis.

Dimensi sakramental dari religiusitas Kristen menyebabkan kesimpulan bahwa orang-orang Yahudi berdiri di luar urutan sakramental masyarakat, pada kenyataannya, mereka dimasukkan dalam order, paralel anti-sakramental: jemaah Iblis.

Menurut Kode Hukum Justinian, Yahudi adalah "orang yang menjijikkan" bahwa "hidup dalam kegelapan dan yang jiwanya tidak merasakan misteri yang benar" (Novella 45). Meski begitu, Hukum Romawi disediakan untuk minimal menghormati kehidupan orang Yahudi dan orang, tapi sering menghancurkan budaya oleh fanatisme agama dan bentuk-bentuk alternatif dari undang-undang.

Dengan demikian, Thomas Aquinas * , Mendasarkan dirinya pada praktek tradisional Gereja, serta pada hukum alam (misalnya, hak-hak alami para orang tua kepada anak-anaknya), menentang mengambil anak-anak dari orang tua mereka untuk pembaptisan, meskipun kanonis lainnya membela praktek. Bahkan * Bernard dari Clairvaux , Yang penuh semangat menentang pembantaian orang Yahudi selama Kedua * Perang Salib , Sehingga menghemat banyak komunitas Yahudi dari pengulangan nasib mereka derita selama Perang Salib Pertama, digunakan sebagai argumennya terkuat teori bahwa Yahudi tidak dimaksudkan oleh Providence untuk dibunuh melainkan hidup dalam kehinaan dan kesengsaraan sampai hari terakhir kiamat sebagai saksi untuk penolakan mereka terhadap Kristus. Tuduhan penodaan terhadap * Host dan ritual pembunuhan ( * Darah fitnah ) Meningkat selama akhir Abad Pertengahan. Terlepas dari kepentingan penelitian dalam bahasa Ibrani, termasuk * Kabbalah , Dipamerkan oleh beberapa humanis (lihat * Kabbalah ; * Reuchlin ; * Pico della Mirandola ), Yang * Reformasi (Lihat * Luther ) Tidak dengan cara apapun mempengaruhi sikap umum terhadap orang Yahudi dan Yudaisme.

Barulah pada abadke-17 bahwa di antara kaum Puritan dan beberapa Calvinis dan Pietist lingkaran sikap baru terhadap orang-orang Yahudi mulai muncul. Sikap baru ini juga memberikan dorongan baru untuk kegiatan misionaris,karena orang-orang Yahudi - terutama jika dipandang positif - tidak bisa tetapi muncul sebagai "bangsa yang mulia" dari Perjanjian Lama, yang, dalam kepenuhan waktu, akan masuk ke dalam kesempurnaan Perjanjian Baru.

Pola dasar Kristen menghina dan negasi dari Yudaisme bertahan juga di seluruh seperti kemudian, meskipun tidak secara khusus Kristen, perkembangan sebagai Pencerahan (lihat juga * Voltaire ), Nasionalisme modern, dan gerakan sekuler lainnya (misalnya, Sosialisme). Bahkan tulisan-tulisan dari penulis anti-Kristen atau anti-klerikal menggemakan stereotip Kristen tradisional mengenai orang-orang Yahudi dan Yudaisme.

Kesadaran bahwa warisan Kristen yang tegas membentuk bentuk kesadaran nasional negara-negara Eropa, dan bukan hanya karakter umum dari peradaban Barat, disediakan dasar bagi antisemitisme nasional baru yang Kristen dalam sosio-budaya, meskipun tidak dalam ketat teologis, akal (lih. * Aksi Française , Atau peran Katolik di Perancis selama dan setelah * Dreyfus Affair, dan, untuk contoh Protestan, gerakan diluncurkan di Jerman oleh pengkhotbah pengadilan A. * Stoecker ).
Itu hanya ketika perkembangan ini telah menjalankan program penuh mereka dan diasumsikan bentuk yang terakhir dan paling kejam di abad ke 20 antisemitisme,bahwa kalangan tertentu di dunia Kristen mulai mempelajari kembali posisi mereka. Ada meraba-raba menuju kesadaran bahwa antisemitisme adalah dalam arti mendasar juga anti-Kristen dan mengakui pangsa Kristen tanggung jawab bahkan anti-Kristen antisemitisme.
Oleh karena itu, banyak pemikir Kristen modern berjuang untuk memahami kekristenan mereka sebagai pemenuhan asli janji Israel Alkitab dengan cara yang tidak akan melemahkan legitimasi dan keaslian keberadaan Yahudi.

Dengan berusaha untuk merumuskan pemahaman Yudaisme yang akan mengurangi baik dari martabat yang terakhir atau dari saksi dogmatis Kristen, sejumlah ulama dan teolog Kristen berusaha untuk memperbaiki tradisional karikatur pasca-Alkitab Yudaisme sebagai,mati membatu,atau fosil agama tanpa vitalitas spiritual dan dinamisme. Ini terlalu dini untuk mengatakan apakah upaya ini adalah saleh keinginan ditakdirkan untuk gagal, atau apakah itu memegang janji untuk jenis baru hubungan antara dua kelompok berkomitmen dengan apa yang dipegang oleh anggota kedua menjadi loyalitas umum untuk sama ( Alkitab) Allah, dan harapan umum dalam janji ini Allah kepada umat manusia dan penciptaan.

Banyak orang Kristen memikirkan kembali sikap mereka terhadap Yudaisme melakukannya secara sempit agama (yaitu, Yudaisme sebagai sebuah denominasi), dan akibatnya yang bingung oleh fakta bahwa orang-orang Yahudi telah pulih rasa nasional etnis keberadaan mereka dengan sosial dan dimensi politik.

Dengan demikian, banyak orang Kristen yang siap untuk masuk ke dalam "dialog" dengan Yudaisme sebagai agama (di mana mereka berarti denominasi, teologis, atau semi-gereja) entitas berada pada kerugian bagaimana menghadapi apa yang mereka "sekuler" fenomena Zionisme dan Negara Israel modern.


Last edited by abu hanan on Thu Jan 03, 2013 3:22 pm; edited 1 time in total


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Gereja Ortodoks

Post by abu hanan on Thu Jan 03, 2013 3:12 pm

Dalam kekristenan tradisi besar dan kecil berbagai (terutama tiga divisi utama, Katolik Roma, Protestan, dan Ortodoks Timur) menunjukkan perbedaan karakteristik gaya, cara berpikir, etos, penekanan teologis, bentuk kesalehan, dan orientasi liturgi.

Banyak dari apa yang telah dikatakan di atas mengenai pergeseran sikap Kristen terhadap Yudaisme adalah benar dari "Barat" (Katolik Roma dan Protestan) daripada "Timur" gereja-gereja di mana tradisionalisme lebih kuat dan warisan anti-Yahudi dalam liturgi dan teologi memiliki telah sedikit terpengaruh oleh peristiwa baru-baru. Bahkan, beberapa (Uniate) Oriental gereja-gereja di Timur Dekat aktif menentang deklarasi Vatikan II pada orang-orang Yahudi bukan hanya karena alasan politik tetapi karena sikap teologis dasar.

Memimpin intelektual Ortodoks Rusia telah sering dinyatakan anti-Yahudi ideologi (cf. Dostoevski, Gogol), dan bahkan pemikir yang mencari sebuah penilaian kembali teologis (misalnya Leon Shestov, Nikolai Berdyaev) tidak pernah berusaha untuk memahami realitas hidup Yudaisme tetapi hanya membahas filosofis membangun dari pikiran mereka sendiri.


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Sikap Terhadap Yahudi Kristen

Post by abu hanan on Thu Jan 03, 2013 3:14 pm

Sikap Yahudi terhadap agama Kristen telah ditentukan oleh faktor-faktor agama dan sosial sebagaimana dimaksud di atas. Kekristenan, terutama setelah tidak lagi menjadi sebuah sekte sesat Yahudi, menjadi agama yang dominan, dan diasumsikan bentuk abad pertengahan Katolik (termasuk penggunaan kultis gambar), dianggap oleh orang Yahudi sebagai musyrik.

Fakta bahwa selama berabad-abad filsafat Yahudi dipengaruhi terutama oleh pemikiran Islam hanya memperkuat pandangan ini, karena Islam bersama dengan Yudaisme konsepsi tentang Allah yang bisa digambarkan sebagai lebih monoteistik daripada Kristen.

Rabinik berwenang memperdebatkan apakah undang-undang dan perintah-perintah yang menyangkut perdagangan dan kontak dengan penyembah berhala juga diterapkan pada orang Kristen.

Untuk orang-orang Yahudi dunia Kristen muncul sebagai inkarnasi dari Roma, dilambangkan dengan Edom atau Esau, dan sebagai kekuatan jahat dari dunia ini bertekad menghancurkan Jacob, yang - tapi untuk janji Allah dan belas kasihan - akan berhasil. Kadang-kadang pemikir Yahudi akan menunjukkan bahwa Kristen, mengakui karakter ilahi dari Alkitab dan menjadi kurang politeistik dari paganisme klasik dan primitif, mungkin menjadi instrumen takdir yang digunakan oleh Tuhan untuk membawa orang kafir secara bertahap lebih dekat ke agama yang benar (lihat * Apologetics ; * Yehuda Halevi ; * Maimonides ).

Namun, terlepas dari sikap tradisional permusuhan dan ketidakpercayaan, diperkuat oleh pemaksaan Kristen Yahudi untuk berpartisipasi dalam perdebatan-perdebatan dan mendengarkan khotbah conversionary, selalu ada adalah - seperti tak terelakkan di mana budaya hidup berdampingan - sejumlah kepentingan bersama. Yahudi pemikir (misalnya Maimonides; Ibn * Gabirol , Di zaman modern terutama Martin Buber * ) Telah mempengaruhi teolog Kristen dan penafsir Alkitab (misalnya, * Nicholas de Lyra ).

Kehadiran Kristen terlihat tidak hanya dalam pengaruh langsung dan jelas pada pemikir Yahudi (lihat * Hillel Verona), tetapi juga dalam cara yang lebih halus dan tidak langsung yang dihasilkan dari apa yang mungkin disebut osmosis budaya. Demikian Y. * Baer telah berusaha untuk menunjukkan pengaruh Kristen tertentu pada aspek-aspek tertentu dari praktek pemikiran dan renungan dalam Zohar dan di Hasidisme Jerman.

Evaluasi teologis rabbinic Kristen juga memiliki dampak di bidang Halakhah, dan urgensi yang terakhir pada gilirannya sikap teoritis dipengaruhi (lihat J. Katz , Eksklusif dan Toleransi). Sementara beasiswa Alkitab modern Yahudi telah dipengaruhi oleh Christian penelitian "Perjanjian Lama" (lihat * Bible Riset dan Kritik), yang kedua masih memiliki dipamerkan cukup tradisional anti-Yahudi prasangka untuk memprovokasi Solomon * Schechter 'S komentar "kritik tinggi - antisemitisme yang lebih tinggi," dan Y. * Kaufmann 'S polemik. The liturgi reformasi * Reformasi Yudaisme telah jelas berhutang kepada contoh kontemporer Protestan.


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Perbandingan

Post by abu hanan on Thu Jan 03, 2013 3:19 pm

Perbandingan antara Kristen dan Yudaisme sebagai sistem agama, dan analisis poin mereka dari kontak dan divergensi sulit untuk melakukan, karena banyak tergantung pada definisi dan sudut pandang yang satu pendekatan tugas.

Ada stereotip Yahudi Kristen dan sebaliknya, dan unsur-unsur yang berbeda dari agama-agama telah diberikan berbagai tingkat menonjol pada periode yang berbeda. Seringkali ide yang sama dapat ditemukan dalam kedua agama (misalnya, dosa asal, atau penderitaan pengganti), namun peran mereka telah bermain dalam konteks total kehidupan dan sejarah iman masyarakat masing-masing bervariasi. Kristen "lainnya-keduniawian" telah sering dibandingkan dengan Yahudi "ini keduniawian-" (kadang-kadang dalam pujian dan kadang-kadang dalam hal menghina), karena memiliki asketisme Kristen dengan penegasan Yahudi ini hidup dan nilai-nilainya, doktrin Kristen mediasi dengan keyakinan Yahudi dalam persekutuan langsung dengan dan pengampunan dari Tuhan, agama Kristen "cinta" dengan agama Yahudi dari "Hukum," Christian "universalisme" dengan Yahudi "partikularisme," yang sacerdotalism hirarkis, yaitu, dominasi ulama di banyak bentuk kekristenan, dengan bentuk otoritas keagamaan di rabbi Yahudi.

Selain itu, perbandingan yang telah dibuat antara konsepsi masing-masing dosa dan penebusan, dan dualisme dalam jiwa / tubuh, yaitu, roh / daging. Meskipun beberapa perbedaan yang berlaku (misalnya, orang-orang Yahudi tidak percaya pada Trinitas atau dalam kurban penebusan Mesias, Anak Allah, di atas kayu salib, orang Kristen tidak menerima tradisi rabbi sebagai interpretasi otentik dari hukum ilahi masih berlaku) , banyak orang lain tidak memadai, atau harus memenuhi syarat, karena baik orang Yahudi dan Kristen memiliki, dalam berbagai periode sejarah, pandangan yang berbeda diartikulasikan tentang rincian dari keyakinan masing-masing dan sifat komunitas mereka. Ada, apalagi, cukup beragam dalam dua komunitas dan kepentingan apologetik, serta komitmen pribadi dan ideologi setiap penulis pada subjek, cenderung untuk mewarnai penilaian tentang isu-isu.

Masalah ini juga digambarkan oleh 19 th-abad filsafat idealis yang mengambil begitu saja bahwa kekristenan adalah bentuk yang superior dan inferior dari Yudaisme agama. Oleh karena itu, apa pun variasi dalam definisi "Kristen," filsuf (misalnya, * Hegel , * Fichte ) Dijelaskan bahwa yang mereka dianggap superior sebagai "Kristen" dan apa yang mereka anggap lebih rendah sebagai "orang Yahudi."

Beberapa pemikir Yahudi, juga akan menerima "Kristen" norma dan hanya mencoba untuk menunjukkan bahwa mereka juga diajarkan oleh Yudaisme, sementara yang lain menekankan kontras dan menolak apa yang diklaim sebagai norma-norma Kristen.

Sekularisme modern telah berpose untuk kedua agama - seperti, memang, semua agama pada umumnya, dan agama-agama teistik pada khususnya - beberapa masalah tampaknya serupa, meskipun di sini, juga, kesamaan dapat menyesatkan karena "sekularisasi" memiliki implikasi yang berbeda dalam Yahudi dan konteks Kristen masing-masing. Apa yang diragukan adalah kenyataan bahwa agama Kristen, meskipun awal Yahudi dan asosiasi Yahudi terus melalui Alkitab, telah menjadi suatu bentuk menyeluruh yang berbeda dari kehidupan beragama dengan konsepsi yang berbeda atas keselamatan, bentuk pengabdian dan kesalehan, sikap emosional dan intelektual , dan kesadaran sejarah. Ambivalensi diciptakan oleh rasa baik keterkaitan dan perbedaan masih jauh dari yang diselesaikan di dunia Kristen.

[RJ ZWI Werblowsky]


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Beberapa Persepsi Kristen Yudaisme dan Yahudi

Post by abu hanan on Thu Jan 03, 2013 3:42 pm

PENDAHULUAN

The "New Look" dalam sikap Kristen terhadap Yahudi dan Yudaisme kembali ke tahun 1930-an. Pelopor pemahaman baru Kristen Yahudi dan Yudaisme James Parkes diterbitkan zaman-nya membuat The Konflik Gereja dan sinagoga tahun 1934. Dia berangkat untuk mempelajari antisemitisme dan ini membawanya untuk mempelajari sejarah Yahudi dan Yudaisme. Kesimpulannya adalah bahwa Kekristenan berdasarkan teologi pada sejarah buruk. Dia menulis:

  • Masyarakat Kristen secara keseluruhan, mayoritas besar dan luar biasa dari ratusan juta orang Kristen nominal di dunia, masih percaya bahwa orang-orang Yahudi membunuh Yesus, bahwa mereka adalah orang-orang yang ditolak oleh Allah mereka, bahwa semua keindahan Alkitab milik ke Gereja Kristen dan bukan untuk orang oleh siapa itu ditulis, dan jika di tanah ini dengan hati-hati disiapkan, modern anti-Semit telah mengilhami struktur propaganda ras dan ekonomi, tanggung jawab akhir tetap berada di tangan orang-orang yang mempersiapkan tanah dan menciptakan deformasi rakyat. (J. Parkes, The Konflik Gereja dan sinagoga (1961), 376).

Parkes dikutip salah satu pendahulunya, Conrad Moehlman dari Divinity School Colgate-Rochester, penulis The Tragedy Kristen-Yahudi: A Study in Prasangka Agama (1933) yang mengajarkan bahwa tuduhan deicide terhadap Yahudi bertumpu pada akun palsu dalam Perjanjian Baru ( J. Parkes, Anti-Semitisme dan Yayasan Kristen, diedit oleh A. Davies (1979), viii). Karya lain pelopor dari tahun yang sama adalah Erik Peterson Die Kirche aus Juden und Heiden yang mencoba untuk menyajikan Yahudi dalam cahaya yang positif dari sudut pandang Kristen.

Tapi ini masih suara kesepian dan revisi dalam pemikiran tradisional pada dasarnya pasca-Perang Dunia II fenomena yang mulai berkembang di tahun 1950-an di bawah pengaruh yang agak tertunda dari Holocaust. Sudah pada tahun 1946, Konferensi Internasional pertama pertemuan Kristen dan Yahudi di Oxford mencari landasan bersama tentang isu-isu "Tanggung Jawab dan Keadilan" sementara dokumen perintis pada Yahudi-Kristen hubungan dihasilkan dari pertemuan lanjutan di Seeligsberg, Swiss, pada tahun berikutnya. Artikel ini akan memperlakukan isu-isu tematis, mengutip tidak hanya arah baru, tetapi juga contoh retensi keras kepala dari prasangka sejarah.


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Penolakan Yahudi

Post by abu hanan on Mon Jan 14, 2013 11:29 am

Bahkan di zaman pasca-perang, teolog Kristen tertentu terus untuk menemukan akar keyakinan mereka dalam "penolakan" Allah orang Yahudi sudah di zaman Perjanjian Lama. Setelah Konsili Vatikan II (Vatikan II) yang berakhir pada tahun 1965, itu sulit bagi umat Katolik untuk mengekspresikan pandangan ekstrem tersebut (lihat di bawah). Tetapi beberapa sumber Protestan, terutama di Jerman, masih melihat orang Yahudi sebagai mengkhianati Kovenan dalam periode setelah pembuangan Babel. Mereka mempertahankan bahwa agama Yahudi setelah Pembuangan adalah istirahat dengan iman yang benar dari Israel kuno dan mewakili penurunan dari "Israel" untuk "Yudaisme."

Dengan demikian, Alkitab sarjana Martin Noth merasa bahwa kehidupan nasional Israel berakhir setelah pembuangan Babel. Pada tahun 70, "Yerusalem tidak lagi menjadi simbol tanah air, Israel sudah tidak ada dan sejarah Israel berakhir." Hal ini ditulis pada tahun 1958 (lihat E. Fleischner, Yudaisme dalam Teologi Kristen Jerman (1975), 31). Baris yang sama berasal dari teologi Kristen klasik dapat ditemukan di lain sarjana Perjanjian Baru, seperti Martin Dibelius dan Rudolf Bultmann. Pemikiran Kristen Banyak yang menyatakan bahwa jika Yesus Kristus adalah kata terakhir, Perjanjian Baru adalah dalam analisis akhir penolakan dari Perjanjian Lama. Kristen tetap percaya bahwa Perjanjian Lama hanya dapat dilihat melalui prisma Perjanjian Baru, meskipun makna asli dan pentingnya Perjanjian Lama menjadi dikenal kalangan tumbuh Kristen kontemporer, berkat wawasan dari banyak Alkitab Kristen modern beasiswa. Vatikan II deklarasi, Nostra aetate, menyatakan: "Gereja Kristus mengakui bahwa awal dari iman dan pemilihannya sudah ditemukan di antara para leluhur, Musa dan para nabi Gereja tidak dapat melupakan bahwa dia menerima wahyu dari Perjanjian Lama. melalui orang-orang dengan siapa Tuhan yang dirancang untuk membangun perjanjian kuno "(H. Kroner, Stepping Stones-untuk lebih Yahudi-Kristen Hubungan: Sebuah Koleksi Unabridged Dokumen Christian (1977), 1).

Hal ini telah menjadi sinyal untuk perubahan radikal dalam Gereja Katolik dan dalam 20 tahun langkah besar telah dilakukan untuk memperkenalkan massa Katolik untuk Perjanjian Lama - yang kecewa tertentu kalangan Kristen Arab, misalnya di Lebanon dan Mesir, yang akan lebih memilih untuk melihat Perjanjian Lama terputus, terdegradasi, dan diabaikan. Hal ini tidak diharapkan, bagaimanapun, bahwa dorongan tradisional interpretasi Kristen dapat dijatuhkan. Misalnya, bahkan positif 1.973 dokumen Komite Katolik-Yahudi Hubungan didirikan oleh uskup Katolik Perancis, setelah menyatakan bahwa orang Kristen harus memahami tradisi Yahudi, harus mempelajari Alkitab secara keseluruhan dan bahwa perjanjian yang pertama tidak dibatalkan oleh kedua, terus "Memang benar bahwa Perjanjian Lama membuat maknanya kepada kita hanya dalam terang Perjanjian Baru" (H. Kroner, Stepping Stones, 62).

Ada juga suara-suara individual yang signifikan. The Catholic Cornelius Rijk menulis bahwa pembaharuan dalam pemikiran Alkitab Kristen adalah yang paling penting maksimal dan teologi menjadi lebih alkitabiah. Untuk Rijk (dalam sebuah makalah tentang "Teologi Yudaisme") seluruh Alkitab - Injil adalah karena seluruh Alkitab melempar terang roh Allah pada sejarah manusia, mengungkapkan Allah dan hubungan perjanjian - Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Atau, hanya sebagai dimasukkan ke dalam Pedoman Hubungan dengan orang-orang Yahudi yang dikeluarkan oleh Vatikan pada tahun 1974, "berbicara Allah yang sama dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru" (H. Kroner, Stepping Stones ..., 13). Di sisi Protestan, Markus Barth telah menulis:

Setiap halaman dari Perjanjian Baru memiliki kutipan atau konsep dari Perjanjian Lama - tidak hanya sebagai simbol abadi atau bukti minta maaf dari nubuatan tetapi karena mereka melihat kabar baik mereka sebagai kelanjutan dan penobatan sejarah Allah dengan Israel. Perjanjian Lama dikutip dalam Perjanjian Baru sebagai undangan untuk mendengarkan dialog antara Allah dan Israel - dan untuk bergabung di dalamnya (M. Barth, Yesus orang Yahudi (1978), 24).

Seperti hanya menempatkan oleh Paul Van Buren, "mengingatkan kita Alkitab kita bukan yang pertama disebut" (P. Van Buren, Discerning Jalan (1980, 156). Perhatian harus terbuat dari makna sangat khusus dari Perjanjian Lama bagi orang Kristen Afrika Afrika mengidentifikasi dengan Perjanjian Lama dan ritualnya (seperti pengorbanan) dan ini kadang-kadang membawa mereka ke dalam konflik dengan para misionaris yang menekankan Kristen didasarkan pada Perjanjian Baru dan rasa budaya Eropa Afrika ingin merangkul Perjanjian Lama harfiah.. - seperti adat perkawinan dan penekanannya pada masyarakat - dan menemukan inspirasi dan rezeki dalam tema Keluaran Pembebasan (J. Mbiti, "Kristen Afrika dan Agama Yahudi," dalam: Sikap Kristen Yahudi dan Yudaisme (Oktober 1977), 1 -4).


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Orang Farisi

Post by abu hanan on Mon Jan 14, 2013 11:32 am

Memasuki zaman Perjanjian Baru, kita menemukan upaya untuk mencapai pemahaman baru tentang orang Farisi - meskipun nada ofensif berlama-lama, misalnya, persamaan munafik dengan kemunafikan. Tapi ada pandangan yang lebih asli. Paul Tillich telah menjelaskan bahwa orang-orang Farisi adalah orang-orang saleh zaman mereka dan mereka mewakili Hukum Allah, wahyu persiapan yang tanpa wahyu terakhir tidak mungkin terjadi (C. Klein, Anti-Yahudi di Teologi Kristen (1978), 77). Pedoman yang ditetapkan oleh para uskup Katolik Amerika membuat titik menolak identifikasi munafik dengan kemunafikan (E. Fisher, Iman Tanpa Prejudice (1977), 26).

The American Katolik Eugene Fisher menulis bahwa sarjana modern telah direklamasi citra orang Farisi dan menggambarkan mereka sebagai mereka benar-benar (tentu saja ini dimulai jauh sebelum masa kita berhadapan dengan, dengan ulama seperti Travers Herford dan George Foote Moore). Fisher mengutip kecaman Talmud kemunafikan dan menambahkan bahwa kecaman Yesus 'kemunafikan adalah khotbah Farisi yang khas. "Untuk memahami ajaran Yesus," tulisnya, "seseorang harus terbuka terhadap ajaran orang Farisi, karena dalam banyak hal ia menunjukkan dirinya untuk menjadi salah satu dari mereka" (E. Fisher, ibid., 52).

Teolog lain Amerika, Pastor Gregory Baum, mencatat dua arah di mana Perjanjian Baru memang sengaja terdistorsi terhadap orang-orang Yahudi:

(1) Ayat-ayat yang secara khusus ditujukan kepada orang-orang Yahudi dari zaman Yesus hanya kemudian dengki diterapkan untuk semua orang Yahudi;

(2) bagian Nabi yang dibuat untuk tujuan propaganda iman dan tidak dimaksudkan sebagai deskripsi harfiah 1st-abad Yudaisme menerima anti-Yahudi makna ketika diulang oleh orang-orang Kristen bukan Yahudi sebagai penilaian pada agama Yahudi (Pengantar R. Ruether, Iman dan pembunuhan saudara ( (1974), 2).


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Yesus Yahudi

Post by abu hanan on Mon Jan 14, 2013 11:35 am

Para penulis Amerika Norman Cousins ​​telah berkomentar bahwa orang-orang Yahudi dan Kristen memiliki setidaknya satu kesamaan: keduanya telah bersedia publik untuk hidup dengan gagasan bahwa Yesus adalah orang Yahudi (lihat Journal of Studies Ekumenis (Fall 1984), 602). Dan Roy Eckhardt telah menulis bahwa antisemitisme adalah bagian dari perang melawan orang-orang Kristen Yesus orang Yahudi (AR Eckhardt, saudara Penatua dan Muda (1973), 22). Ini berarti bahwa antisemitisme adalah kemenangan kafir dalam kekristenan selama Judaic tersebut.

Sikap ini tercermin dalam Sepuluh Tempat Seeligsberg tahun 1947 yang menyatakan: "Ingatlah bahwa Yesus dilahirkan dari seorang ibu Yahudi dari keturunan Daud dan orang-orang Israel, dan bahwa kasih yang kekal dan pengampunan merangkul rakyatnya sendiri dan seluruh dunia "(P. Schneider, Sweeter Dari Madu (1966), 71). Namun, kemudian subjek telah ditangani hati-hati dan miring dalam dokumen resmi.

Teolog individu siap untuk pergi lebih jauh. Eugene Fisher mengutip pemberitaan uskup Katolik di Chicago pada tahun 1931 yang berani mengatakan Kristus adalah seorang Yahudi. Dia disambut dengan ejekan dan mendesis dan seorang wanita berteriak, "Anda tidak sedang uskup Kau rabbi.." "Terima kasih, Madam," jawabnya, "itu hanya apa yang mereka sebut Tuhan kita." Kita perlu, kata Fisher, untuk memperbaiki tradisional kita [Christian] pengajaran yang berusaha mendekati Yesus di isolasi dari umat-Nya, untuk penolakan Yahudi Yesus adalah penolakan kemanusiaannya. Untuk melewatkan konteks khas Yahudi ajarannya adalah untuk melewatkan titik seluruhnya (E.

Fisher, Iman Tanpa Prejudice, 30). Markus Barth di Yesus nya Yahudi menyebutkan karakteristik Yesus dan cara perilaku yang biasanya Yahudi:

(1) Dia tidak bisa dihalangi dari menghormati orang-orang Yahudi sebagai Orang Terpilih. Dia memegang Allahnya, bahkan di saat-saat kematian, dan Hukum dimana ia mengutip sampai akhir. Ia adalah anggota tubuh-dan-jiwa komunitas Yahudi.

(2) Dia menegaskan penciptaan, dan tidak mencela bumi sebagai lembah air mata. Pemilihan Allah panggilan untuk keputusan dan perbuatan.

(3) Ia dihindari setiap optimisme murah. Dia tahu dunia itu tidak ditebus. Dia tidak memberitakan dosa asal. Dia menyatakan pengampunan, penyembuhan, kebangkitan.

"Kita tidak bisa percaya kepada Yesus," tulis Barth, "tanpa merawat cinta dan kesetiaan kepada orang-orang dari mana ia datang dan yang misinya antara bangsa-bangsa lain yang dikonfirmasi untuk setiap saat" (M. Barth, Yesus orang Yahudi, 31).

Penulis Kristen juga sekarang menekankan fakta bahwa pesan Yesus adalah, setelah semua, untuk orang Yahudi. Hans Küng menulis: "Kristen telah menegaskan bahwa Yesus Kristus adalah manusia - namun tidak begitu siap untuk mengakui bahwa ia adalah seorang manusia Yahudi." Pada saat itu, dalam situasi ini, ia tidak bisa memikirkan proklamasi kepada orang kafir. Küng menunjukkan pesan Yesus sebagai sangat banyak kritik terhadap Yudaisme pada masanya, namun menekankan pesannya adalah untuk orang-orang Yahudi, tanpa Yudaisme tidak akan ada Kristen, dan hanya dengan Yudaisme memiliki hubungan Kristen asal (H. Küng, "Pseudo -Teologi tentang orang-orang Yahudi, "dalam: Sikap Kristen Yahudi dan Yudaisme (Juni, 1977), 1ff).. Tentu saja, sekutu ini adalah Keyahudian dari para Rasul dan Nostra aetate ingat bahwa para Rasul dan murid-murid awal muncul dari orang-orang Yahudi.

Kristen Arab cenderung untuk membaca pernyataan bahwa Yesus adalah seorang Yahudi seperti Yesus adalah sarjana Kristen Israel, dan Arab sering memprotes setiap refleksi tentang asal-usul Yahudi dan karakter Yesus.


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Kematian Yesus

Post by abu hanan on Mon Jan 14, 2013 12:02 pm

Pada subjek bersalah Yahudi untuk penyaliban, konsep tradisional sehingga tertanam dalam hati nurani Kristen tidak akan dihapuskan dalam satu atau dua dekade. The Catholic adik Charlotte Klein dalam dirinya Anti-Yudaisme dalam Teologi Kristen mengutip banyak sumber, sebagian besar Jerman, yang terus mengambil Perjanjian Baru harfiah, sementara mengekspresikan kejutan bahwa para sarjana Perjanjian Baru tidak mendeteksi tangan redaktur dalam cerita Injil . Misalnya, Martin Dibelius menulis "Dari Yudaisme tumbuh permusuhan yang menyebabkan kematian Yesus. Dalam hukuman mati, Yudaisme melewati penghakiman terhadap dirinya," (C. Klein, Anti-Yahudi di Teologi Kristen (1978), 112) dan Leonhard Goppelt menyatakan bahwa dalam penolakan orang-orang Yahudi 'dia, Yesus melihat kesimpulan dari konflik antara Allah dan Israel (ibid., 97).

Tetapi ada arah baru, jelas ditetapkan oleh Deklarasi Vatikan: ". Tidak semua yang terjadi dalam gairah Yesus dapat diisi terhadap semua orang Yahudi kemudian hidup maupun Yahudi saat ini orang-orang Yahudi tidak boleh disajikan sebagai ditolak atau terkutuk" (Biblical Studies, disunting oleh L. Boadt, Kroner H., dan L. Klenicki (1980)).

Fisher mengutip 16 th-abad Katekismus kepada Dewan Trent yang berbunyi: "Dalam rasa bersalah ini (yaitu, penyaliban) yang melibatkan semua orang yang jatuh ke dalam dosa sering, karena dosa-dosa kita konsinyasi Kristus sampai mati di kayu salib, pasti mereka yang berkubang dalam dosa dan kejahatan menyalibkan diri mereka sendiri lagi putra Allah sejauh di dalamnya kebohongan dan membuat olok dirinya bersalah ini tampaknya lebih besar dalam diri kita daripada orang-orang Yahudi karena menurut kesaksian rasul,. jika mereka sudah tahu itu, mereka tidak akan pernah menyalibkan Tuhan kemuliaan, sementara kita, sebaliknya, mengaku mengenalnya, namun menyangkal dia dengan tindakan kita, tampaknya dalam beberapa macam untuk meletakkan tangan kekerasan pada dirinya ". Fisher mencatat bahwa ajaran Kristen yang penting adalah bahwa seluruh umat manusia secara teologis bertanggung jawab atas kematian Yesus. Dewan sama Trent juga menyatakan bahwa penyaliban adalah keputusan bebas Kristus. Dengan demikian, pedoman yang ditetapkan lama. Kebutuhan ini tidak berkembang


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Re: Ke-Kristenan (menurut Yahudi)

Post by abu hanan on Mon Jan 14, 2013 12:23 pm

Kita sekarang sampai pada inti teologis dari hubungan Yahudi-Kristen. Isu-isu yang ditangani sejauh ini telah perifer untuk teologi Kristen, bahkan jika mereka telah memiliki sebuah dampak suram di sejarah Yahudi. Tetapi pertanyaan yang muncul setelah penyaliban dasar - pemilihan Kristen dan asumsi dari perjanjian antara manusia dan Tuhan. Sampai sekarang, orang-orang Yahudi telah menjadi pilihan, orang-orang terpilih dengan siapa Allah telah membuat perjanjian-Nya. Apa sekarang hubungan antara trinitas baru - Tuhan, Yudaisme, dan Kristen? Dengan Perjanjian Baru, apa status, jika ada, dari Old? Teks kunci di sini adalah Roma 9-11. Paulus menulis bahwa Allah telah melahirkan gereja dari antara orang kafir serta orang-orang Yahudi, tetapi Dia tidak membuang Israel dan tidak menolak orang-orang yang Dia mengakui tua sebagai milik-Nya. Telah terjadi keselamatan kepada orang kafir untuk aduk Israel emulasi. Negara yang terkenal metafora Paulus "Jika akar disucikan maka cabang-cabang ... itu bukan kamu yang menopang akar, akar menopang Anda." Setelah kafir telah mengakui dalam kekuatan penuh, seluruh Israel akan diselamatkan.

Paulus discerns kesinambungan besar antara Gereja dan Israel tapi diskontinuitas yang efektif lebih besar. Ini teks dasar telah dikutip dan diinterpretasikan dalam banyak cara. Perdebatan berkecamuk, apakah ini berarti bahwa orang-orang Yahudi ditolak, yang merupakan dorongan dari teologi Kristen klasik masih harus mendengar hari ini di kalangan fundamentalis - lagi, terutama di Eropa. Baum menyatakan bahwa anti-Yahudi dokumen sangat ditenun menjadi dokumen penting dari agama Kristen dan ekspresi iman. Pada suatu waktu, ia berusaha untuk menunjukkan bahwa anti-Yahudi yang kemudian tren perkembangan dalam sejarah Gereja, tetapi harus mengubah pikirannya, mengakui bahwa sudah bagian Perjanjian Baru mencerminkan konflik Gereja dan Sinagoga pada abad pertama. "Selama Gereja Kristen menganggap dirinya sebagai penerus Israel, sebagai umat Allah yang baru, tidak ada ruang yang tersisa untuk teologis agama lain dan terutama agama Yahudi," tulisnya. Menurut penjelasan ini, agama Israel telah digantikan, Taurat dibatalkan, janji-janji yang terpenuhi dalam Gereja Kristen, dan Yahudi dipukul dengan kebutaan (G. Baum, dalam: R. Ruether, Iman dan pembunuhan saudara, 1ff.).

Menulis tentang sudut pandang Protestan pada tahun 1978, Charlotte Klein menemukan bahwa buku teologi Jerman terus mulai dari tesis bahwa Yudaisme telah dan digantikan dengan Kristen, memiliki hampir tidak ada hak untuk hidup, ajaran-ajaran dan nilai-nilai etika yang lebih rendah Kristen, dan sebagainya pada. Dia memberikan beberapa kutipan:

Dengan hilangnya Bait Allah, dasi terakhir dengan tanah air rusak dan orang-orang Yahudi sebagai orang tidak lagi ada. Yudaisme pasca-pembuangan yang ahistoris dan jika bertindak sebagai bangsa dan campur tangan dalam sejarah, ini hanya menunjukkan kurangnya kepercayaan pada Tuhan. Ketegaran dan rasa bersalah mencabut Yahudi keselamatan. Orang-orang Yahudi saat ini berbeda dengan dalam Perjanjian Lama. Tidak hanya mereka tidak memasuki pesawat pemenuhan, tetapi bertentangan dengan itu. (Leonhard Goppelt) (C. Klein, Anti-Yahudi di Teologi Kristen, 30).

Pemikiran ini adalah signifikan dalam menunjukkan alasan teologis untuk Christian anti-Yudaisme, anti-Zionisme dapat ditemukan di kalangan Protestan tertentu dan yang telah dihadapi, misalnya, di World Council of Churches konteks. Michael Schmaus, penulis dari delapan jilid otoritatif Katholische Dogmatik menulis:

Israel adalah usang dan keberadaannya berarti. Hanya harapan eskatologis adalah penebusan oleh Kristus. Tragedi orang Yahudi, memang kesalahan mereka, terletak pada kenyataan bahwa mereka tidak menganggap diri mereka sebagai prekursor. Akibatnya, kutukan Allah terletak pada mereka. Israel tidak bisa hidup atau mati, hanya menunggu, buta dan mengeras. (Michael Schmaus, Katholische Dogmatik (1959)).

Yahudi telah kehilangan semua klaim untuk menjadi Orang Terpilih. Asal Yahudi Yesus hanyalah dari makna sejarah. Sejak kedatangan-Nya, Allah yang ibadah Yahudi tidak lagi sama dengan Allah orang Kristen. Orang-orang Yahudi, pada kenyataannya, adalah jemaah Iblis dan tidak ada cara yang mungkin orang Yahudi dan Kristen yang bekerja bersama-sama. Hubungan hanya mungkin adalah salah satu misionaris. (JG Mehl) (E. Fleischner, Yudaisme Teologi Kristen Jerman, 75).

Tapi di sini juga ada suara-suara yang menolak "penolakan" dan, yang paling penting, ini termasuk dokumen resmi yang mewakili pemikiran Gereja. Untuk Katolik, Nostra aetate adalah tengara dalam hal itu dieksplorasi kelangsungan Gereja dengan Israel, mengacu pada "umat Allah," "stok Abraham," "pemilu," "janji," dan "wahyu perjanjian" (H Kroner,. Stepping Stones, 1ff.). The 1974 Pedoman yang dikeluarkan oleh negara Vatikan bahwa sejarah Yahudi tidak berakhir dengan kehancuran Yerusalem tetapi terus mengembangkan tradisi yang kaya nilai agama (M.-T. Hoch dan B. Dupuy, Les Eglises devant le Judaïsme ( 1980), 360). Dewan Pastoral Gereja Katolik di Belanda menyatakan: "Orang-orang Yahudi memiliki tempat khusus dalam iman Gereja Mereka tidak pernah bisa begitu saja disamakan dengan non-Kristen masyarakat Gereja tahu bahwa dia tidak bisa menjadi Gereja bagi semua bangsa tanpa.. terhubung dengan orang-orang Yahudi yang hidup hari ini "(H. Kroner, Stepping Stones, 49).

Para uskup Amerika pada tahun 1975 mengatakan bahwa Gereja dapat memahami sifat sendiri hanya dalam dialog dengan Yudaisme (E. Fisher, Iman Tanpa Prejudice, 27), dan ada dokumen dari negara lain dalam semangat yang sama. Ini revolusi dalam pemikiran Katolik telah menjadi salah satu prestasi besar dalam hubungan Katolik-Yahudi sejak 1960-an.

Di sisi Protestan, teologi tidak begitu monolitik, yang membuatnya lebih mudah bagi liberalisme dan konservatisme ekstrim ekstrim untuk duduk berdampingan. Komisi Faith and Order dari Dewan Gereja Dunia pada tahun 1968 menyatakan bahwa pemisahan antara Gereja dan orang-orang Yahudi tidak pernah mutlak. Allah membentuk bangsa Israel dan itu kehendak Allah dan keputusan yang membuat satu ini orang yang berbeda dengan tempat khusus dalam sejarah. Orang-orang Yahudi masih mempertahankan signifikansi mereka bagi Gereja. Mereka membuatnya memanifestasikan bahwa Allah tidak meninggalkan mereka. "Kami menolak pemikiran bahwa penderitaan mereka selama berabad-abad adalah bukti dari rasa bersalah. Mengapa, dalam tujuan Allah, mereka telah menderita dengan cara itu, kita sebagai orang luar tidak tahu. Apa yang kita tahu, bagaimanapun, adalah kesalahan orang-orang Kristen yang telah terlalu sering berdiri di sisi para penganiaya bukan dianiaya. " Ini menyatakan bahwa ada perbedaan pendapat antara Gereja-gereja Protestan, apakah Gereja merupakan kelanjutan dari Israel sebagai umat Allah atau apakah Israel masih pilihan Allah orang (H. Kroner, Stepping Stones, 74ff.).

Gereja-gereja Protestan Swiss pada tahun 1977 mengatakan bahwa Israel dan Gereja berdampingan bersatu dalam banyak hal, tapi dibagi pada poin dasar. Ini daftar poin membelah seperti: sikap Yahudi kepada Yesus, menyalahkan terikat oleh banyak orang Kristen kepada orang-orang Yahudi untuk penyaliban, untuk tekanan pada keadilan daripada kasih karunia, untuk desakan pada hukum ritual, dan karena beberapa orang Kristen telah melihat Yahudi sebagai dikutuk , sejauh pemusnahan. Kedua juga telah dibagi dengan sikap Gereja pada Holocaust dan Negara Israel. Poin-poin menyatukan meliputi: Keyahudian Yesus dan ajaran-ajarannya, dasar Perjanjian Lama dalam Perjanjian Baru, fakta bahwa Gereja mengeluarkan keluar dari Yudaisme, bahwa orang Kristen pertama adalah orang Yahudi, dan bahwa Kekristenan telah mengambil banyak praktek dari Yudaisme ( Hoch dan Dupuy, Les Eglises, 238ff.).

Pemikir paling liberal disebutkan telah menyatakan diri terhadap konsep penolakan. James Parkes adalah seorang pelopor dalam menantang gagasan bahwa Gereja adalah penerus Sinagoge, menunjukkan bahwa Yudaisme bukanlah skema alternatif keselamatan, tetapi jenis yang berbeda agama. Perbedaan mendasar adalah bahwa Yudaisme diarahkan kepada manusia sebagai makhluk sosial, sementara Kristen diarahkan kepada manusia sebagai makhluk pribadi. Kristen berusaha untuk mengubah manusia, Yudaisme, untuk mengubah masyarakat (AR Eckardt, saudara Penatua dan Muda, 82ff.).

Dalam Katolik Jerman Franz sarjana Muessner ini "ueber die Juden Traktaet," kita mendengar untuk pertama kalinya seorang imam Katolik, yang bukan, mengungkapkan radikal jauh ide-ide pada subjek. Obyeknya lain adalah untuk membuktikan bahwa Yudaisme adalah kenyataan hidup yang ada berhak berdampingan dengan Gereja. Israel tidak hanya matriks kekristenan pada asal-usulnya, tetapi tetap pada akar Gereja saat ini. Perjanjian Allah dengan Israel tidak dibatalkan oleh perjanjian nanti. Ia juga menekankan peran khusus dari Tanah Israel dalam agama Yahudi (subjek yang kita akan kembali). Kristen tidak terikat ke negara istimewa, tapi tanah tidak merupakan bagian integral dari pemilu Israel dan perjanjian. Dalam Yudaisme, agama, kebangsaan, dan tanah tidak dapat dipisahkan (Kristen-Yahudi Hubungan, No 71 (Juni 1980), 23ff.).

Salah satu isu teologis utama yang telah dibagi Kristen dan Yahudi telah stres Kristen pada kasih karunia dengan mengorbankan Hukum. Masih ada di antara orang-orang Kristen konservatif garis yang konsisten, mengutuk hukum dan ketaatan. Ini Taurat menerjemahkan sebagai "hukum" dan memberikan implikasi merendahkan. Banyak yang masih bisa hidup di periode awal Kristen. Charlotte Klein mengutip suksesi seluruh penulis yang tidak memiliki pemahaman hukum sebagai konfrontasi spiritual dengan Tuhan pemberi hukum tersebut. Père Benoit menulis bahwa itu adalah kesalahan orang-orang Yahudi bahwa dalam realisasi bersejarah, sistem hukum gagal, dan bahwa pertolongan Allah dan rahmat tidak lagi diberikan kepada orang Yahudi (C. Klein, Anti-Yudaisme, 66.). Waktu dan lagi kita bertemu dengan polemik yang sama, tetapi ada juga orang-orang yang mengakui bahwa hukum mengandaikan karunia Allah rahmat untuk laki-laki dan kasih karunia itu sendiri.

Dan di sini di sisi positif, kita dapat mengutip salah satu yang paling berpengaruh dari buku-buku tentang subjek, Iman Rosemary Ruether dan pembunuhan saudara. Dia menunjukkan bahwa kritik asli Yesus terhadap aspek legalistik adalah kritik Yahudi internal, Yahudi melawan Yahudi. Jadi, jika diterapkan saat ini, kritik terhadap legalisme dan kemunafikan harus diterapkan secara internal, kepada orang-orang sendiri dan kepada para pemimpin Gereja, dan tidak ditujukan kepada orang-orang dengan mana Gereja tidak lagi mengidentifikasi. Ini akan memulihkan kritik kenabian berlaku dari Perjanjian Baru. Setara modern Farisi, ia menyarankan, adalah teolog. Dia mengatakan bahwa perpecahan yang paling sulit untuk mengkritik diduga partikularisme Yahudi terhadap apa yang disebut universalisme Kristen. Apa yang terlihat sekali sebagai misi universal Gereja adalah semakin berkurang dan hari ini bertahan terutama di imperialisme Barat dan neokolonialisme. Kekristenan hanya menaklukkan sepenuhnya dalam wilayah yang adalah pewaris tradisi Yunani-Romawi, maka dari perspektif dunia, kekristenan sangat partikularistik, partikularisme salah satu di antara particularisms lain. Di sisi lain, universalisme dan partikularisme adalah dua sisi dari hubungan antara Yahudi dan bangsa-bangsa lain, dengan apa yang umumnya diekspresikan melalui konsep hukum Noachide.

Dia membuat poin penting mengenai efek terminologi. Bandingkan bahasa Kristen mengenai dirinya sendiri dan Yudaisme, dan konotasi merendahkan mengenai kedua yang jelas. Berikut adalah beberapa pasang yang relevan: tua dan usang / baru, hukum, legalisme, penghakiman / cinta, kasih karunia, universalisme / partikularisme, eskatologi / pengkhianatan, roh / surat. Menurut kamus "Kristen" adalah sinonim untuk "kemanusiaan" dan "Yahudi" untuk kikir atau menipu. Dibesarkan dan dididik dalam terminologi tersebut, orang Kristen memiliki sikap inbred superioritas agama Yahudi, meskipun tidak selalu menyadari implikasinya nya istilah sehari-hari (R. Ruether, Iman dan Fraticide, 246).


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

MISI KE ORANG YAHUDI

Post by abu hanan on Tue Jan 15, 2013 3:02 pm

Subyek misi tetap menjadi pertanyaan yang menimbulkan perselisihan diantara hubungan Kristen-Yahudi. Posisi tradisional jelas. Yahudi ada, dan diizinkan untuk terus eksis, sebagai objek misi. Kristenisasi non-orang Yahudi tertunda misi Kedatangan dan karenanya Kedua Yahudi adalah bagian integral dari rencana Kristen. Antusiasme Kristen tertentu untuk Zionisme belum keluar dari identifikasi dengan Zionisme per se, tetapi keluar dari keyakinan bahwa kembalinya orang Yahudi ke tanah mereka adalah satu langkah sebelum Kristenisasi dan dua langkah dari Kedatangan Kedua. Ide tersebut sering didengar dalam konteks teologi Injili fundamentalis.

Kristen, kemudian, telah didominasi oleh harapan untuk konversi dari orang-orang Yahudi. Tapi suara-suara baru, formulasi, dan sikap yang membuat mereka didengar di kalangan Kristen liberal. Ada, misalnya, permintaan bahwa tidak ada proselitisasi yang aktif, dan ada keyakinan bahwa setiap harapan konversi harus ditangguhkan dan dibiarkan di ranah eskatologi, dengan keyakinan bahwa seluruh konsep harus diakui sebagai misteri Tuhan. Manusia harus menyerahkan kepada Ilahi dan, sampai saat Tuhan membuat sendiri terwujud dalam masalah ini, kita harus mengakui dan menghormati satu sama lain, berjalan berdampingan di jalan kami masing-masing kepada Allah. Ini sejajar pendekatan di sisi Yahudi oleh * Rosenzweig dan * Buber . Baru-baru ini telah indah diungkapkan oleh Paul Van Buren. "Keinginan untuk berbagi berkat dapat dipuji," katanya, "sehingga keinginan untuk menunjukkan orang kafir lainnya bahwa ada Jalan melalui kekacauan dunia ini adalah untuk mendapat pujian Tetapi orang-orang Yahudi sudah di Jalan.. The hanya panggilan tepat adalah seorang Yahudi sekuler, memanggilnya untuk setia kepada Jalan umat-Nya "(P. Van Buren, Discerning Jalan, 53.).

Apakah misi untuk orang-orang Yahudi yang khusus atau sama dengan misi untuk non-Kristen adalah pertanyaan yang sering-dibahas. Old-sekolah teolog mengatakan bahwa tidak ada perbedaan, Yudaisme telah kehilangan hak istimewa dan berada di liga yang sama seperti paganisme. Yang lain mengatakan Israel tidak lagi di antara bangsa-bangsa di dunia, tetapi itu menempati posisi istimewa yang unik. Reinhold Niebuhr, yang mani pemikiran Kristen kontemporer liberal Yahudi, menulis bahwa misi yang salah karena kedua agama, meskipun ada perbedaan, yang cukup sama untuk Yahudi untuk menemukan Allah lebih mudah dalam hal warisan agamanya dibandingkan dengan menundukkan dirinya bahaya perasaan bersalah yang terlibat dalam konversi ke iman yang, apa pun manfaatnya, harus muncul kepadanya sebagai simbol dari budaya mayoritas menindas (AT Davies (ed.), Anti-Semitisme dan Pikiran Kristen (1969), 145 ).

Ada juga suara dari sisi Katolik. Hans Küng telah menulis:... "Gereja tidak pernah bisa serius mengambil tugas missionizing orang Yahudi Injil tidak dapat disajikan sebagai sesuatu yang asing dan eksternal bagi mereka Mereka tidak pernah bersalah iman palsu Bahkan, sebelum Gereja ada, mereka percaya dalam satu Allah yang benar "(H. Küng, Gereja (1967), 142). Paul Démann telah membedakan antara Israel dan orang-orang missionizable. Tugas misionaris Kristen adalah untuk menanamkan dan memberikan daging kepada Injil di tanah yang telah alien. Karena Israel adalah tanah ibu dari mana kekristenan telah berkembang, konsep misi tidak berlaku. Kita harus bergeser, katanya, dari missionizing ke pandangan ekumenis. Ini lebih mudah daripada di kalangan umat Katolik di kalangan Protestan karena pekerjaan misionaris di antara orang-orang Yahudi telah kurang terorganisir dan lebih sporadis antara Katolik (E. Fleischner, Yudaisme dalam Teologi Kristen Jerman, 31). Sebuah pernyataan Katolik yang penting, yang dibuat oleh Tommaso Federici, mengatakan bahwa Gereja menolak segala bentuk dakwah (Hoch dan Dupuy, Les Eglises, 371ff.). Memang, perkembangan lain pasca-Vatikan II utama telah penghentian kegiatan misionaris Katolik yang ditujukan untuk orang-orang Yahudi. Dalam kata-kata Gregory Baum: "Setelah Auschwitz, gereja-gereja Kristen tidak lagi ingin mengkonversi orang-orang Yahudi karena hal ini hanya akan memperkuat Holocaust gereja-gereja besar telah datang untuk menolak misi kepada orang Yahudi dan mengakui Yudaisme sebagai agama otentik di hadapan Allah." (G. Baum, di Auschwitz: Awal Era Baru, diedit oleh E. Fleischner, New York 1977, 113). Para uskup Katolik Belanda pada tahun 1970 pernyataan mereka mengatakan bahwa niat atau desain untuk dakwah harus ditolak karena bertentangan dengan martabat manusia (Hoch dan Dupuy, Les Eglises, 197ff.).

Jauh kurang memuaskan, pada umunya, adalah pernyataan resmi Protestan. Banyak dari terus berakar dalam prasangka masa lalu dan kadang-kadang mengkhianati sedikit kesadaran pasca-Holocaust sensitivitas. Tentu saja, komposisi pluralistik Protestan harus diingat, dengan kemustahilan pernyataan mantan cathedra di bagian atas dan dengan masukan dari gereja beraneka ragam, termasuk kurang leluasa, dari bawah.

Dokumen dari perakitan pertama dari Dewan Gereja Dunia di Amsterdam pada tahun 1948 ambivalen. Ada pernyataan yang bertentangan oleh dua komite, dan mereka berdua dimasukkan ke dalam tanpa ada usaha untuk mendamaikan mereka. Di satu sisi, itu menyatakan: "Untuk orang-orang Yahudi, Allah kita telah mengikat kami dalam solidaritas khusus, menghubungkan kita bersama-sama dalam desain-Nya Kami akan mengajak semua gereja-gereja kita untuk membuat masalah ini sendiri.." Mereka yang ingin melakukan dialog telah disita pada teks ini. Tetapi dokumen juga mengatakan: "Yesus Kristus berkata, 'Pergilah ke dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk." Pemenuhan ayati ini mengharuskan kita termasuk orang-orang Yahudi dalam tugas penginjilan Gereja kami telah menerima warisan spiritual dari Israel dan untuk menghormati terikat untuk membuat kembali dalam terang Salib.. Kami memiliki, karena itu, untuk menyatakan kepada orang-orang Yahudi, "Mesias untuk siapa Anda menunggu telah datang. '" It goes on untuk mengekspresikan penyesalan bahwa misi kepada orang-orang Yahudi, Misi pertama Gereja, telah diabaikan - tapi negara sekarang harus menjadi bagian rutin dari karya paroki dan gereja harus memiliki menteri khusus untuk tugas ini.

Dewan Dunia tahun 1968 Iman Gereja dan Komisi Ketertiban juga berbicara dalam dua suara, meskipun dalam beberapa hal itu perbaikan pada pernyataan sebelumnya. "Jika kita stres Gereja sebagai tubuh Yesus Kristus," mengatakan itu, "orang-orang Yahudi berada di luar dan misi Gereja adalah untuk membawa mereka ke penerimaan Kristus. Gereja dan orang-orang Yahudi dapat dianggap sebagai membentuk satu umat Allah dan sikap terhadap orang-orang Yahudi harus berbeda dengan non-Muslim. Kami menolak penyampaian da'wah dalam arti korupsi saksi, dalam bujukan, tekanan yang tidak semestinya, atau intimidasi atau kata-kata yang tidak benar "(H. Kroner, Stepping Stones, 81-82).

Menurut "Pertimbangan Ekumenis pada Dialog Kristen-Yahudi," yang diterbitkan oleh World Council of Churches Dialog 'dengan Orang Faiths Hidup dan Ideologi pada tahun 1983, "Kristen dipanggil untuk menjadi saksi iman mereka dalam kata dan perbuatan. Gereja memiliki misi dan tidak bisa sebaliknya. Kristen sering terdistorsi kesaksian mereka dengan proselytism koersif ... penolakan kristenisasi dan advokasi untuk menghormati integritas dan identitas semua orang dan semua komunitas iman yang mendesak dalam kaitannya dengan orang-orang Yahudi, terutama mereka yang hidup sebagai minoritas di antara orang Kristen Langkah-langkah menuju meyakinkan non-koersif praktek. sangat penting tertinggi "(" Pertimbangan Ekumenis pada Dialog Kristen-Yahudi, "Dewan Gereja Dunia (1983), 9). Majelis Lutheran World Federation pada tahun 1984 direkomendasikan sebuah pernyataan yang menolak "dakwah terorganisir" orang Yahudi ("Luther, Lutheranisme dan Yahudi," Lutheran World Federation (1983), 9).

Sinode Rhineland Protestan tahun 1980 keluar dengan sebuah pernyataan: "Kami percaya bahwa orang-orang Yahudi dan Kristen dalam panggilan mereka adalah saksi Allah di depan dunia dan di depan satu sama lain Oleh karena itu, kami yakin bahwa Gereja memiliki kesaksian. membawa misi untuk orang lain - tetapi tidak untuk orang-orang Yahudi ".

Kesimpulan ini menimbulkan oposisi yang kuat di Jerman di mana lingkaran teologis sering berdiri kuat di balik misi. Sebuah dokumen kontra meluas ke Sinode Rhineland diterbitkan oleh sekelompok terkenal ulama teologi di Universitas Bonn. Ini menekankan pentingnya misi. Injil Kristus adalah bagi semua orang, ia mengatakan, dan Gereja tidak bisa menyerah gagasan mengajarkan Injil kepada semua orang "(B. Klappert dan H. Starck (eds.), Umkehr und Erneuerung (1980), 256; Erwagungen zur kirchlichen Handsreichung zur Erneurung des Verhältnisses von und Christen Juden, Evangelisch-Theologisches Seminar der Rheinisches Friedrich-Wilhelm Universitat Bonn, Mei 1980).


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

Antisemitisme DAN HOLOCAUST

Post by abu hanan on Tue Jan 15, 2013 3:16 pm

Dalam berbagai tulisan, Rosemary Ruether telah menjelaskan bahwa antisemitisme radikal modern bukanlah suatu kelanjutan langsung dari Christian anti-Yudaisme, Kristen namun memberikan latar belakang penting untuk perkembangan ini. Tanpa 20 abad fitnah Kristen Yahudi adalah mustahil untuk memahami mengapa itu orang-orang Yahudi, daripada beberapa kelompok lainnya, yang menjadi korban Nazi utama. Christian anti-Yudaisme tidak genosida dalam pengertian modern, dalam hal Kristen, solusi akhir dari masalah Yahudi adalah konversi.

Gereja, yang digerakkan mitos budaya tentang orang Yahudi sebagai pembunuh Kristus, sekarang harus memenuhi dirinya sebagai pembunuh Yahudi. Mereka yang mengejar orang-orang Yahudi untuk deicide sekarang bersalah setidaknya meletakkan dasar untuk genosida. Dalam jangka panjang, Rosemary Ruether telah sangat pesimis. Dia menduga bahwa anti-Yahudi terlalu kuat tertanam di dasar Kristen harus berakar keluar tanpa merusak seluruh struktur (A. Davies (ed.), Anti-Semitisme dan Yayasan Kristen (1979), 230ff; R.. Ruether, Iman dan pembunuhan saudara, 11ff, 227ff..).

Banyak sarjana Kristen telah peduli dengan rantai terkemuka dari antisemitisme Kristen ke Auschwitz. Roy Eckhardt daftar dalam kolom paralel hukum Nazi dan Canon anti-Yahudi hukum, menunjukkan mereka untuk menjadi hampir identik. "Streicher" katanya, "itu hanya melakukan apa yang Luther telah memanggil setiap orang percaya untuk melakukan" (AR Eckhardt, saudara Penatua dan Muda, 12.). Perlu disebutkan bahwa Sinode Lutheran dari New York telah disavowed pandangan antisemitic dari Luther dan dipanggil dewan untuk menyerahkan deklarasi mengungkapkan penyesalan mereka kepada orang-orang Yahudi untuk kerusakan yang dilakukan oleh orang-orang Kristen kepada orang-orang Yahudi, terutama yang dipelihara oleh pandangan Luther. Ini menyatakan bahwa Luther "Pada orang-orang Yahudi dan Kebohongan mereka" bertentangan mencolok dari Perjanjian Baru dan selama empat abad telah dikutip oleh antisemites untuk membenarkan penganiayaan dari orang-orang Yahudi. Ini menyesalkan bahwa itu hanya telah diterbitkan dalam bahasa Inggris, sebagai bagian dari karya lengkap Luther, dan panggilan untuk setiap keuntungan yang dibuat oleh penjualan buku yang akan digunakan untuk melawan antisemitisme (Hoch dan Dupuy, Les Eglises, 141-42) . Majelis Lutheran World Federation pada tahun 1984 direkomendasikan pernyataan menolak anti-Yahudi Luther pandangan (Hoch dan Dupuy, Les Eglises).

Kristen dari semua warna dan denominasi telah menyatakan kecaman mereka antisemitisme - "dosa terhadap Allah dan manusia," sebagai Dewan Gereja Dunia menyatakan pada tahun 1948, juga mengatakan, "Dalam terang antisemitisme dan kamar gas, kata Kristen telah menjadi tersangka di telinga kebanyakan orang Yahudi. " Namun, beberapa kecaman yang hangat dan mengingatkan kita komentar Eckhardt pada pernyataan Vatikan II 's tentang orang-orang Yahudi: "Mereka akan menebus sedikit pada abad ke-13" (AT Davies (ed.), Anti-Semitisme dan Christian Pikiran (1969), 43). Lain Amerika sarjana Kristen, Franklin Littell, telah menerbitkan banyak buku tentang tanggung jawab Kristen Jerman mungkin.dalam membuat Holocaust

Berbagai penulis merasa bahwa meskipun upaya pada bagian dari otoritas gerejawi dan beberapa teolog, tidak banyak dalam sikap Gereja terhadap orang-orang Yahudi telah benar-benar berubah. Charlotte Klein menyimpulkan bahwa teologi Kristen pascaperang berbicara tentang Yudaisme seperti yang terjadi sebelum Perang, tentu dalam suasana Eropa di mana dia mengkhususkan (C. Klein, Anti-Yudaisme, 13). Sejak dia menulis, bagaimanapun, Sinode Kristen Protestan di Rhineland telah menyatakan dengan tegas bahwa orang Kristen yang bersalah dan co-bertanggung jawab atas Holocaust, atas penganiayaan dan pembunuhan orang Yahudi (Klappert dan Starck, Umkehr und Erneuerung, 264).


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas

abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Total Like dan Thanks: 158
Male
Age: 80
Posts: 7222
Location: soerabaia
Job/hobbies: Menyebarkan Monotheism dan memberangus berhala
Humor: hari terpanjang adalah hariseninsampaiseninlagi
Join date: 2011-10-06

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum