FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Halaman 16 dari 16 Previous  1 ... 9 ... 14, 15, 16

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by Elu Ha Ehad on Mon Mar 11, 2013 12:22 pm

First topic message reminder :

Pemahaman Mengenai Hakikat Yesus Sang Mesias: Antara Yang Ilahi dan Yang Manusiawi


Yesus adalah Sang Firman yang menjadi manusia, demikian Yohanes 1;14 memberikan kesaksian kepada kita. Konsekwensi logisnya, Yesus memiliki aspek keilahian dan sekaligus aspek kemanusiaan. Aspek keilahian tersebut dinampakkan bahwa hakikat Yesus adalah Sang Firman yang setara, sehakikat, melekat dengan Tuhan (Yoh 1:1). Firman tidak diciptakan melainkan daya cipta Tuhan yang menjadikan segala sesuatu ada (Kej 1:3, Mzm 33:6, Yoh 1:3).  
Karena Firman tidak diciptakan maka Firman itu kekal adanya. Firman bukan yang begitu saja serupa dengan Tuhan sebagaimana terungkap dalam frasa, “Firman itu bersama dengan Tuhan” (Yoh 1:1) namun serentak bahwa Firman bukan yang berbeda dengan Tuhan hal itu terungkap dalam frasa “Firman itu adalah Tuhan‖ (Yoh 1:1). Frasa “bersama” menunjukkan perbedaan dan frasa “adalah” menunjukkan kesatuan.
Sang Firman yang menjadi manusia demi tugas penyelamatan dunia dan manusia, demi memperdamaikan perseteruan antara manusia dengan Tuhan itu, tidak lahir dalam ruang kosong yang bersifat metahistoris. Dia datang dalam suatu lingkup kehidupan, peradaban dan kebudayaan serta peradaban Yahudi dan Yudaisme.
Dengan menyatakan aspek Keyahudian Yesus, bukan berarti kita meniadakan aspek Ontologis Yesus sebagai Sang Firman yang menjadi manusia, namun kita hendak mendalami aspek Anthropologis Yesus sebagai Firman yang menjadi Manusia. Manusia Ilahi itu lahir dalam konteks ruang dan waktu, yaitu Yerusalem yang dijajah dan dikuasai Pemerintahan Romawi. Konteks kebudayaan dan keagamaan tertentu, yaitu Yahudi dan Yudaisme.
Kekristenan lebih menekankan aspek Ontologis Yesus sehingga mengabaikan aspek Antropologis Yesus. Hal itu berdampak mendistori hakikat dan ajaran Yesus. Hal ini dapat kita lihat dalam sejumlah doktrin yang memfokuskan segala sesuatu pada Yesus Sang Mesias. Ketika seorang Kristen ditanya, “siapa Tuhan Anda?” Selekas mungkin Kekristenan akan menjawab, “Yesus Kristus”. Padahal Yesus bersabda, “Tuhan adalah roh barangsiapa hendak menyembah-Nya haruslah menyembah dalam roh dan kebenaran” (Yoh 4:24). Dalam kesempatan lain Yesus bersabda, "Janganlah gelisah hatimu; percayalah kepada Tuhan, percayalah juga kepada-Ku” (Yoh 14:1). Dan dikatakan pula dalam percakapan berikutnya, “Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Tuhan yang benar, dan mengenal Yesus Sang Mesias yang telah Engkau utus” (Yoh 17:3).
Kasus di atas hanyalah salah satu contoh bagaimana Kekristenan menempatkan secara keliru kedudukan Yesus sebagai Anak Tuhan, Mesias, Rabbi, Juruslamat justru menempatkannya sebagai Tuhan Pencipta yang menjadi manusia. Padahal Yesus adalah Firman Tuhan yang menjadi manusia. Dan sebagai Firman yang menjadi manusia, Yesus menjadi jalan menuju Sang Bapa sebagaimana dikatakan, “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yoh 14:6).
Oleh karenanya, kajian berikut ini hendak mengingatkan Kekristenan bahwa Yesus yang memiliki aspek Ilahi juga memiliki aspek kemanusiaan. Sebagai manusia, Yesus lahir sebagai seorang Yahudi dan menganut Yudaisme.

Yesus Bukan Kristen, Yesus Adalah Seorang Yahudi dan Penganut Yudaisme

Yesus bukan seorang Kristen dan tidak mendirikan agama Kristen. Kristen berasal dari kata Yunani Christos yang merupakan bentuk terjemahan terhadap kata Ibrani Mashiakh  yang artinya “Yang Diurapi”. Pengikut Yesus dari golongan Yahudi dijuluki Nazarane/Netsarim/Nazoraios (Kis 24:5) sementara pengikut Yesus dari golongan non Yahudi dijuluki Christianoi/Kristen (Kis 11:26)
Apakah bukti-bukti bahwa Yesus adalah seorang Yahudi dan penganut Yudaisme ?” Pertama, garis silsilah Yesus (Mat 1:1-17, Luk 3:23-28). Silsilah yang dilaporkan oleh Matius mengambil garis Yesus dari Salomo anak Daud, Raja Israel (Mat 1:6) dan jika ditarik terus ke atas, sampailah pada leluhur Mesias, yaitu Yahuda yang merupakan anak Yakub, anak Ishak, anak Abraham, sebagai anak pewaris perjanjian kekal Yahweh dengan keturunan Abraham. Sementara silsilah yang dilaporkan Lukas mengambil garis dari Natan anak Daud yang lain (Luk 3:32), hingga sampai Avraham dan terus sampai kepada Adam. Asal-usul kesukuan Yesus ditegaskan kembali dalam Ibrani 7:14, “Sebab telah diketahui semua orang, bahwa (Junjungan Agung) kita berasal dari suku Yahuda dan mengenai suku itu Moshe tidak pernah mengatakan suatu apa pun tentang imam-imam”. Kedua, gaya berpakaian yang mencirikan seorang Yahudi. Dilaporkan dalam Matius 9:20, “Pada waktu itu seorang perempuan yang sudah dua belas tahun lamanya menderita pendarahan (zavat dam) maju mendekati Yahshua dari belakang dan menjamah jumbai jubah-Nya”. Apa yang dimaksudkan dengan “jumbai jubah-Nya?” Itulah ujung tepi jubah dimana terikat Tsit-tsit yang mencirikan seorang laki-laki Yahudi berpakaian. Kita tidak tahu apakah perempuan ini seorang Yahudi atau non Yahudi, namun nubuatan Zakaria secara tidak langsung genap dalam diri Yesus.
Ketiga, mengalami prosesi Brit Millah atau Sunat pada hari ke delapan, sesuai Torah, sebagai bagian dari tanda fisik perjanjian antara keturunan Avraham dengan YHWH Semesta Alam. Lukas 2:21-24 melaporkan, “Dan ketika genap delapan hari dan Dia harus disunatkan, Dia diberi nama Yahshua, yaitu nama yang disebut oleh malaikat sebelum Dia dikandung ibu- Nya. Dan ketika genap waktu pentahiran , menurut Torah Musa, mereka membawa Dia ke Yerusalem untuk menyerahkan-Nya kepada Yahweh, seperti ada tertulis dalam Torat YHWH: "Semua anak laki-laki sulung harus dikuduskan bagi Tuhan", dan untuk mempersembahkan korban menurut apa yang difirmankan dalam Torat YHWH, yaitu sepasang burung tekukur atau dua ekor anak burung merpati.
Keempat, mengalami prosesi Bar Mitswah dalam Lukas 2:41-52, di mana Yahshua mulai muncul pada usia 12 tahun dan kemunculan di usia 12 tahun itu dimulai di Bait Suci, saat kedua orang tuanya melaksanakan perayaan tahunan Pesakh.  
Kelima, membaca Torah dan beribadah Sabat. Dikatakan dalam Lukas 4:16, ”Dan datang ke Nazaret tempat Dia dibesarkan, dan menurut kebiasaan-Nya pada hari Sabat Dia masuk ke Sinagog, lalu berdiri hendak membaca dari Gulungan Kitab”. Yesus melakukan Aliyah (menaikkan Torah) di Sinagog Yahudi yang jatuh pada tiap hari Shabat.
Keenam, melaksanakan Sheva Moedim atau Tujuh Hari Raya yang ditetapkan YHWH. Sheva Moedim artinya Tujuh Hari Raya yang merupakan ketetapan Yahweh (Imamat 23:1-44). Sheva Moedim bukan hanya merupakan perayaan panen, namun suatu perayaan momentum perbuatan Yahweh bagi umat-Nya di masa lalu serta perayaan yang bersifat propetik Mesianik. Nama ketujuh Hari Raya tersebut adalah: Pesakh , Hag ha Matsah (Roti Tidak Beragi), Hag Sfirat ha Omer (Buah Sulung), Hag Shavuot (Pentakosta), Hag Rosh ha Shanah/Yom Truah (Tahun Baru/peniupan Sangkakala), Hag Yom Kippur (Pendamaian) dan Hag Yom Sukkot (Pondok Daun)
Dari ketujuh Hari Raya tersebut, ada tiga Hari Raya besar yang diperingati setiap tahun dengan berkumpul di Yerusalem, yaitu Pesakh, Shavuot dan Sukkot (Ulangan 16:16-17). Kitab Perjanjian Baru mencatat tiga perayaan penting tersebut dihadiri oleh Yesus, baik saat Yesus mulai beranjak remaja maupun sudah mulai dewasa dan melakukan karya Mesianik-Nya. Yesus menghadiri Perayaan Pesakh bersama kedua orang tua-Nya (Luk 2:41-42). Yesus merayakan Sukkot bersama murid-murid-Nya (Yoh 7:1-13).

Nilai Pengkajian Keyahudian dan Keyudaismean Yesus Terhadap  Kekristenan

Seseorang memberikan pernyataan, “Apa pentingnya sich kita mengetahui bahwa Yesus adalah seorang Yahudi dan penganut Yudaisme?”, “Apakah itu berpengaruh pada keselamatan jiwa kita?” Ini bukan soal selamat atau tidak selamat. Ini bukan soal kehidupan kekal di sorga atau kehidupan kekal di neraka. Ini soal pemahaman yang berimbang terhadap Yesus Sang Mesias Juruslamat dan Junjungan Agung Ilahi kita.
Berulangkali Kitab Perjanjian Baru menegaskan kemanusiaan Yesus dengan berkata, “Karena Tuhan itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Tuhan dan manusia, yaitu manusia Mesias Yesus” (1 Tim 2:5). Dan dikatakan pula, “Demikianlah kita mengenal Roh Tuhan setiap roh yang mengaku, bahwa Yesus Sang Mesias telah datang sebagai manusia, berasal dari Tuhan” (1 Yoh 4:2). Kajian ini menolong kita memahami aspek kemanusiaan Yesus yang Yahudi dan Yudaisme. Pengabaian aspek kemanusiaan Yesus yang Yahudi dan Yudaisme, membawa sejumlah konsekwensi serius dibidang Akidah-Ibadah- Akhlak Kristiani. Apakah itu?

Dampak Pengabaian Keyahudian dan Keyudaismean Yesus Sang Mesias

Memutuskan hubungan sejarah bahwa Yesus adalah Bangsa Yahudi, bahwasanya Kekristenan berakar dari Yudaisme, menimbulkan konsekwensi teologis yang mendalam.  
Beberapa dampak yang dapat kita temukan al., dibidang teologi dan sejarah dengan berupaya melepaskan Kitab TaNaKh (Kekristenan lazim menyebutnya dengan Perjanjian Lama) dengan Yudaisme sebagaimana dikatakan oleh Hans Ucko, “Gereja Kristen, teologi Kristen dan Kekristenan secara keseluruhan, tidak terpisahkan dengan umat Yahudi atau Yudaisme. Orang Yahudi dan Kristen memiliki Kitab Suci yang sama. Iman Kristen lahir dalam lingkungan Yahudi. Gereja masih saja ragu apakah kenyataan tersebut dinilai sebagai berkat atau kutuk. Sejumlah kecil orang Kristen melihat hubungan diatas sebagai suatu masalah dan berupaya memecahkannya dengan membatasi kitab Perjanjian Lama dan agama umat Israel di satu sisi dan Yudaisme di sisi lainnya. Dengan cara ini, seseorang sebenarnya ‗membebaskan‘ orang Israel dari keyahudiannya. Pendekatan tersebut mencerminkan sebentuk rasa sulit (bagi orang Kristen atas hubungannya yang terlalu dekat dengan umat Yahudi dan dengan Yudaisme yang hidup saat ini. Seseorang memang tidak mudah mengakui akibat dari memilih ‗Tuhan Yahudi‘ itu”60.  

Anthony J. Saldarini menegaskan ambivalensi dan keraguan Kekristenan dalam menerima sosok historis Yesus yang tidak dapat dilepaskan dari keyahudian dan agama Yudaisme dengan mengatakan, ―Merenggut Yesus dari dunia Yahudinya maka menghancurkan Yesus dan menghancurkan agama Kristen, agama yang tumbuh dari ajaran-ajarannya. Bahkan peran Yesus yang paling akrab seperti Mesias adalah sebuah peran Yahudi. Jika orang Kristen meninggalkan realitas konkret kehidupan Yesus dan sejarah Israel dalam rangka mendukung sesuatu yang mistis, universal, Yesus yang spiritual dan kerajaan Tuhan dari dunia yang lain, maka mereka menyangkal asal-usulnya yang berasal dari Israel, sejarah mereka, dan Tuhan yang telah mengasihi dan melindungi Israel dan gereja. Mereka berhenti dari menafsirkan Yesus yang sebenarnya dikirim oleh Tuhan dan membuat dia dalam gambar dan rupa mereka sendiri. Berbagai bahaya sangat jelas. Jika orang Kristen melakukan kekerasan dengan merenggut Yesus keluar dari lingkungannya, etnis dan tempat bersejarahnya di dalam lingkungan bangsa Israel, maka mereka membuka jalan untuk melakukan kekerasan sama terhadap Israel, tempat dan warga darimana Yesus berasal. Ini adalah pelajaran sejarah yang menghantui kita semua pada akhir abad 20‖61
Dampak berikutnya berupa kehilangan orientasi  dan kesatuan iman dan tata ibadat. Nelly Van Doorn-Harder, MA., menjelaskan kenyataan di atas sbb: “…proses melupakan warisan keyahudian ini berawal dari pengajaran mengenai amanat Kristen diluar tanah asalnya sendiri, tanah Palestina, yakni ketika pesan Kristen ini dikontekstualisasikan dengan cara menyerap budaya- budaya dan ide-ide lokal seperti ide-ide filsafat Yunani…Dalam kenyataan, yang terjadi adalah para reformator bahkan membawa gereja keluar jauh dari warisan aslinya karena mereka dipengaruhi oleh suatu budaya yang berorientasikan ilmu pengetahuan sebagai hasil dari Renaisance. Sehingga
61 Anthony J. Saldarini , What Price the Uniqueness of Jesus , Bible Review, Jun 1999, p.17.

keaslian sikap Kristen Yahudi yang senantiasa berdialog secara konstan dengan (Tuhan) yang penuh simbol dan misteri, sama sekali hilang dari kehidupan liturgi Protestan dan diganti oleh penekanan ala Protestan yakni doktrin…anti Yahudi telah memberi andil terhadap paham (ide) bahwa Kekristenan adalah sebuah agama yang betul-betul asli dan tidak menggunakan unsur Yudaisme apapun. Melupakan akar-akar keyahudian, memberikan konsekwensi-konsekwensi serius terhadap kehidupan liturgi Kristen. Bila orang-orang Kristen tidak lagi memahami arti sepenuhnya latar belakang keyahudian dalam kehidupan liturgi mereka, kontroversi-kontroversi seperti yang ada dalam interpretasi mengenai perjamuan kudus, mulai nampak diantara orang-orang Kristen. Akibat dari kontroversi-kontroversi ini adalah munculnya perpecahan-perpecahan dan aliran-aliran dalam gereja”62.
Dampak lainnya dapat kita temukan di bidang seni rupa Kristen. Hans Ucko kembali menyitir, “Adalah menarik mengamati bagaimana orang-orang Kristen di banyak tempat berupaya menjadikan Yesus sebagai salah seorang dari kelompok mereka, seolah Yesus hidup dalam kebudayaan dan keprihatinan yang sama dengan mereka. Yesus menjadi Yesus orang Afrika, Yesus orang palestina, Yesus orang Amerika Latin. Hal seperti ini memang perlu, sebab upaya tadi memperkaya kekristenan. Namun akibatnya terkadang orang lupa siapa Yesus yang sesungguhnya. Baru akhir-akhir inilah ada upaya mengembalikan Yesus ke dalam keyahudian-Nya…Seni rupa Kristen memang bercermin pada gagasan Kristen. Akibatnya, ada keraguan untuk melukiskan-Nya sebagai seorang Yahudi. Hanya Marc Chagall, pelukis Yahudi ini, yang senantiasa melukis wajah Yesus orang Nazaret yang disalibkan itu dengan muka seorang Yahudi yang letih, disertai dengan syal.
62 Akar-akar Keyahudian dalam Liturgi Kristen, dalam : Jurnal Teologi GEMA Duta Wacana, no 53, Yogyakarta: 1998,  hal 72-73

Sumber: http://www.messianic-indonesia.com
avatar
Elu Ha Ehad
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 341
Kepercayaan : Islam
Join date : 06.12.12
Reputation : 16

Kembali Ke Atas Go down


Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by mystery on Thu Nov 28, 2013 2:56 pm

@KB :

1)haha maaf mas, ternyata anda sudah berani menjawab kalau Yesus gak beragama Kristen.
2)menurut anda apakah Yesus yang 100% beragama/mempunyai kepercayaan/beriman??
avatar
mystery
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 1484
Kepercayaan : Islam
Location : yogyakarta
Join date : 22.02.12
Reputation : 28

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by kotadibukit on Thu Nov 28, 2013 4:14 pm

1. Ya, memang benar. Yesus tidak beragama Kristen.
2. Yesus melakukan berbagai ritual dan acara keagamaan Yahudi.
avatar
kotadibukit
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Male
Posts : 85
Kepercayaan : Protestan
Location : Bandung
Join date : 28.08.13
Reputation : 14

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by SEGOROWEDI on Thu Nov 28, 2013 4:16 pm

lha mbak tery juga sudah menjawab
trus..
ini pertanyaan BEGO atau waras: apakah Yesus seorang Kristen?

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by mystery on Thu Nov 28, 2013 7:12 pm

@kotadibukit wrote:1. Ya, memang benar. Yesus tidak beragama Kristen.
2. Yesus melakukan berbagai ritual dan acara keagamaan Yahudi.
  1. oke sip :)
  2. berarti Yesus seorang Yahudi, benar/salah?
avatar
mystery
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 1484
Kepercayaan : Islam
Location : yogyakarta
Join date : 22.02.12
Reputation : 28

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by SEGOROWEDI on Thu Nov 28, 2013 10:04 pm

@mystery wrote:
@kotadibukit wrote:1. Ya, memang benar. Yesus tidak beragama Kristen.

  1. oke sip :)
nah sekarang jawab:
ini pertanyaan BEGO atau waras: apakah Yesus seorang Kristen?

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by mystery on Thu Nov 28, 2013 10:51 pm

@SEGOROWEDI wrote:
@mystery wrote:
@kotadibukit wrote:1. Ya, memang benar. Yesus tidak beragama Kristen.

  1. oke sip :)
nah sekarang jawab:
ini pertanyaan BEGO atau waras: apakah Yesus seorang Kristen?
semangat banget sih sama gue mas wedus, jadi takuuuttt diapa-apain tidaaaak 
avatar
mystery
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 1484
Kepercayaan : Islam
Location : yogyakarta
Join date : 22.02.12
Reputation : 28

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by SEGOROWEDI on Thu Nov 28, 2013 10:56 pm


disuruh menjawab dengan akal waras
kok takut
ehmm 

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by kotadibukit on Fri Nov 29, 2013 9:44 am

@mystery wrote:
[*]berarti Yesus seorang Yahudi, benar/salah?
[/list]
Biar jelas nih ya.

Yesus berkebangsaan Yahudi, mengikuti adat istiadat Yahudi. Tapi Yesus tidak beragama Yahudi. Sama saja dengan pertanyaan Budha agamanya apa? Hindu bukan? No, tapi agama Budha mau tidak mau akan mengakui kalau agama mereka punya banyak persamaan dengan agama Hindu. Tapi bukan Hindu. Misalnya persamaan konsep tentang moksha dan kevala.
avatar
kotadibukit
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Male
Posts : 85
Kepercayaan : Protestan
Location : Bandung
Join date : 28.08.13
Reputation : 14

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by mystery on Fri Nov 29, 2013 1:48 pm

@kotadibukit wrote:
@mystery wrote:
[*]berarti Yesus seorang Yahudi, benar/salah?
[/list]
Biar jelas nih ya.

Yesus berkebangsaan Yahudi, mengikuti adat istiadat Yahudi. Tapi Yesus tidak beragama Yahudi. Sama saja dengan pertanyaan Budha agamanya apa? Hindu bukan? No, tapi agama Budha mau tidak mau akan mengakui kalau agama mereka punya banyak persamaan dengan agama Hindu. Tapi bukan Hindu. Misalnya persamaan konsep tentang moksha dan kevala.
jawaban anda bertentangan dengan :

@kotadibukit wrote:1. Ya, memang benar. Yesus tidak beragama Kristen.
2. Yesus melakukan berbagai ritual dan acara keagamaan Yahudi.
kenapa point 2 begitu? padahal kata anda Yesus tidak beragama yahudi?

dan apakah anda sudah membaca post #1? bagaimana tanggapan anda?
avatar
mystery
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 1484
Kepercayaan : Islam
Location : yogyakarta
Join date : 22.02.12
Reputation : 28

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by kotadibukit on Fri Nov 29, 2013 2:59 pm

Apabila ada sebuah agama yang menyembah seorang raja, maka raja tersebut beragama apa? Menyembah dirinya sendiri? Kalau menurut saya, tidak. Kalau dari aspek antropologis, saya tidak ngerti.

Menurut iman Kristen, Yesus datang untuk menggenapi Hukum Taurat dan kitab para nabi. Dia tidak datang untuk membentuk suatu agama baru. Adat dan ritual Yahudi dibuat berdasarkan Hukum Taurat dan kitab para nabi. Digenapi oleh Yesus. Kekristenan percaya kalau Yesus adalah pusat dari setiap ajaran, peraturan dari Hukum Taurat dan Kitab Nabi. Gitu.

Mengenai post #1.

Saya percaya Yesus lahir dan dibesarkan secara Yahudi.
Saya percaya Yesus memiliki 2 natur, yaitu ilahi dan manusiawi.
Iman Kristen, lahir dari pusat penggenapan Hukum Taurat dan kitab para nabi. Yaitu Yesus sendiri.
Gereja dan Kekristenan, bukanlah hasil dari renaissanse. Tapi semangat dalam menjadi hamba dan pengikut Kristus. Bahkan nama Kristen sendiri bukan dari dalam gereja, tapi dari orang lain.(Kis 11:26)Dimulai jauh sebelum renaissanse.
Kami, Protestan tidak memiliki doktrin anti Yahudi. Akan tetapi justru mengakar bukan pada adat istiadatnya, tapi pada iman yang menjadi landasan hubungan kepada Allah.
avatar
kotadibukit
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Male
Posts : 85
Kepercayaan : Protestan
Location : Bandung
Join date : 28.08.13
Reputation : 14

Kembali Ke Atas Go down

Re: APAKAH YESUS SEORANG KRISTEN?

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 16 dari 16 Previous  1 ... 9 ... 14, 15, 16

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik