FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Tina Styliandou: Sekolah Mengajarkan Kami Membenci islam dan Muhammad

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Tina Styliandou: Sekolah Mengajarkan Kami Membenci islam dan Muhammad

Post by The.Barnabas on Wed May 01, 2013 9:54 am


Underground Tauhid - Saya lahir di Athena, Yunani, orang tua saya Kristen Ortodoks Yunani. Keluarga ayah saya tinggal di Turki, Istanbul, dan ayah saya dilahirkan dan dibesarkan di sana. Mereka kaya, terdidik, dan sebagai Kristen Ortodoks kebanyakan, yang tinggal di sebuah negara Islam, mereka tetap memegang agama mereka.

Pada saat perang dunia pertama, ketika pemerintah Turki memutuskan untuk menendang mayoritas warga negara Yunani keluar dari Turki dan menyita seluruh kekayaan mereka, termasuk rumah-rumah, dan bisnis. Maka keluarga ayah saya harus kembali ke Yunani dengan tangan kosong. Ini adalah apa yang Turki lakukan untuk mereka, dan ini menurut mereka, menambah kebencian mereka terhadap Islam.

Keluarga ibu saya tinggal di sebuah pulau , di perbatasan antara Yunani dan Turki. Selama serangan Turki, Turki menduduki pulau itu, membakar rumah-rumah mereka, dan untuk bertahan hidup, mereka melarikan diri ke daratan Yunani. Hal itu menjadi alasan yang kuat untuk membenci Muslim Turki di kemudian hari!

Yunani berada dibawah kekuasaan Turki selama 400 tahun , dan kami diajarkan oleh gereja kami bahwa setiap kejahatan yang dilakukan terhadap orang-orang Yunani, Islamlah yang bertanggung jawab. Mereka berkeyakinan Turki adalah Muslim dan kejahatan mereka mencerminkan keyakinan agama mereka. Ini benar-benar rencana yang sangat ampuh dari Gereja Ortodoks Yunani (agama dan politik di Yunani adalah kekuatan yang sama) untuk membangun kebencian di hati orang-orang Yunani terhadap Islam, untuk melindungi agama mereka dan mencegah orang berpindah ke Islam.

Jadi selama ratusan tahun kami diajarkan dalam sejarah kami dan buku-buku agama kami untuk membenci dan mengolok-olok agama Islam.

Dalam buku-buku kami, Islam sebenarnya bukan agama dan Muhammad (saw) adalah bukan seorang nabi! Dia hanya seorang pemimpin yang sangat cerdas dan seorang politisi yang membuat aturan hukum dari orang-orang Yahudi dan Kristen, dan menambahkan beberapa ide sendiri dalam aturannya untuk menaklukkan dunia.

Di sekolah, kami diajarkan untuk mengolok-olok dia (Muhammad SAW) , para istrinya atau sahabatnya. Semua “karikatur” dan fitnah terhadap dirinya yang diterbitkan di masa kini oleh media itu sebenarnya bagian dari pelajaran sekolah kami dan ujian kami!

Alhamdulillah, Allah melindungi hati saya, dan kebencian terhadap Islam tidak merasuki hati saya.

Dan saya juga telah berhasil membebaskan diri dari beban warisan agama Ortodoks di bahu saya, dan atas kehendak Allah, mata, telinga, dan hati dapat melihat bahwa Islam adalah agama yang benar dikirim oleh Allah, dan Muhammad adalah seorang nabi yang benar, dan nabi penutup dari semua nabi.

Muslim percaya bahwa Allah mengirim utusan kepada umat manusia sebagai pedoman bagi mereka, mulai dari Adam, Nuh, Abraham, Ismail, Ishak, Musa, dan Isa (damai atas mereka semua). Tapi pesan terakhir Allah adalah yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad (saw).

Beruntungnya, dan itu banyak membantu saya, adalah kedua orang tua saya juga tidak terlalu religius atas Kristen ortodoksnya. Mereka jarang praktekkan agama mereka dan mereka hanya membawa saya ke gereja sewaktu adanya pernikahan atau pemakaman.

Apa yang mendorongnya Ayah saya jauh dari agamanya adalah ia melihat praktek korupsi yang jelas di antara para pendetanya. Bagaimana bisa orang-orang berkhotbah bagi Allah dan kebaikan, dan pada saat yang sama mencuri dari dana gereja, digunakan untuk membeli vila, dan mobil Mercedes, dan penyebaran homoseksualitas di antara mereka? Apakah ini benar perwakilan dari agama yang akan memandu kami, mengoreksi kita, dan membawa kita lebih dekat dengan Tuhan? Dia muak dengan mereka dan ini membawanya menjadi seorang atheis.

Gereja-gereja kehilangan sebagian besar pengikutnya, setidaknya di negara saya, karena tindakan mereka sendiri . Dalam Islam seorang syekh atau ulama akan membantu orang lain dengan semangat penuh dan hanya dengan keinginan untuk menyenangkan Allah dan mendapatkan jalan mereka ke surga.

Dalam kekristenan untuk menjadi seorang pendeta adalah pekerjaan yang menguntungkan. Mereka bisa lakukan pengelabuan dan lakukan korupsi dan akhir dari perbuatan mereka, dampaknya mendorong banyak orang muda jauh dari agama mereka dan membuat mereka mencari sesuatu yang lain.

Sebagai seorang remaja saya suka membaca banyak dan saya tidak benar-benar puas atau yakin dengan agama Kristen. Aku punya keyakinan pada Tuhan, rasa takut dan cinta-Nya, tetapi akhirnya segala sesuatunya menjadi bingung.

Aku mulai mencari sekitarnya, tapi aku tidak pernah mencari terhadap Islam (mungkin karena latar belakang saya punya kebencian untuk menentangnya).

Jadi alhamdulillah Dia mengampuni jiwa saya dan membimbing saya dari kegelapan menuju cahaya, dari neraka menuju ke surgaNya Insya Allah.

Allah membawa hidup saya menuju suami saya, seorang lelaki Muslim , menanam benih cinta dalam hati kami dan membawa kami ke pernikahan tanpa kita benar-benar memperhatikan perbedaan agama.

Suami saya bersedia untuk menjawab pertanyaan saya tentang agamanya, tanpa merendahkan keyakinan saya (tidak peduli betapa salahnya mereka) dan tanpa pernah menempatkan tekanan pada saya atau bahkan meminta saya untuk mengubah agama saya.

Setelah 3 tahun menikah, memiliki kesempatan untuk tahu lebih banyak tentang Islam dan membaca Al-Quran yang mulia, serta buku-buku agama lain, saya yakin bahwa tidak ada hal seperti trinitas, juga keyakinan Yesus adalah Tuhan.

Muslim percaya Tuhan adalah Satu, Unik, Tuhan yang Tak Tertandingi, yang tidak memiliki anak, atau sekutu, dan tidak ada yang berhak disembah selain Dia saja! Tidak ada saham keilahian-Nya, atau atribut-Nya.

Dalam Quran , Allah menggambarkan diri-Nya. Dia mengatakan:

[Katakanlah: Dia adalah Allah yang Esa, Tempat bergantung segala sesuatu! Dia tidak melahirkan dan tidak pula dilahirkan, dan tidak ada satupun yang menyerupai-Nya. "] (Al-Ikhlas 112:1-4)

Tidak seorang pun memiliki hak untuk disembah , berdoa atau menunjukkan tindakan beribadah selain Allah saja.

Agama Islam adalah penerimaan dan ketaatan kepada ajaran Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad Nya .

Saya menjadi seorang Muslimah, merahasiakannya dari keluarga dan teman-teman selama bertahun-tahun. Kami tinggal bersama suami saya di Yunani berusaha untuk menerapkan Islam, tapi itu sangat sulit, hampir mustahil.

Di rumah saya tidak ada masjid, tidak ada akses ke studi Islam, tidak ada orang berdoa, atau puasa, atau wanita mengenakan jilbab.

Hanya ada beberapa imigran Muslim yang datang ke Yunani untuk mencari kehidupan ekonomi yang lebih baik dan membiarkan gaya hidup Barat menarik mereka dan akhirnya merusak moral dan agama mereka. Akibatnya, mereka tidak mengikuti agama mereka dan mereka benar-benar hilang ciri ciri agamanya.

Itu sangat sulit untuk melakukan tugas-tugas keislaman kita, terutama bagi saya, karena saya tidak dilahirkan sebagai seorang Muslim, dan tidak memiliki pendidikan Islam.

Suami saya dan saya harus berdoa dan berpuasa dengan penggunaan kalender, tiada Adzan (panggilan Muslim untuk salat) di telinga kami, dan tidak ada Ummat Islam (komunitas Muslim) untuk mendukung kami. Kami merasa bahwa setiap harinya kita melangkah mundur. Iman kita mengalami penurunan dan gelombang pelemahan iman mendera kami.

Jadi, ketika putri saya lahir, kami memutuskan, untuk menyelamatkan jiwa kita sendiri dan putri kami, insya Allah, kita harus bermigrasi ke sebuah negara yang mayoritasnya umat Islam. Kami tidak ingin membesarkannya di lingkungan terbuka di barat di mana dia akan berjuang untuk mempertahankan identitas dan mungkin akan berakhir hilang keyakinan Islamnya

Bersyukur kepada Allah, Ia telah membimbing kami dan memberi kami kesempatan untuk bermigrasi ke sebuah negara yang bermayoritas umat Islam, di mana kita bisa mendengar kata-kata manis Adzan, dan kita dapat meningkatkan pengetahuan dan kasih kita kepada-Nya, dan Nabi Muhammad.


Read more http://www.undergroundtauhid.com/tina-styliandou-sekolah-mengajarkan-kami-membenci-islam-dan-muhammad/
avatar
The.Barnabas
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 894
Location : Jakarta
Join date : 27.07.12
Reputation : 36

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik