FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Halaman 7 dari 7 Previous  1, 2, 3, 4, 5, 6, 7

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by Yishmael Avrahami on Mon Oct 10, 2011 11:57 pm

First topic message reminder :

Barangkali kita pernah mendengar hadits yang menerangkan wanita itu kurang akal dan agamanya. Apa yang dimaksud dengan kalimat tersebut? Apakah itu berarti merendahkan wanita?

Hadits yang kami maksudkan di atas adalah hadits berikut ini,

مَا رَأَيْتُ مِنْ نَاقِصَاتِ عَقْلٍ وَدِينٍ أَغلَبُ لِلُبِّ الرَّجُلِ الْحَازِمِ مِنْ إِحْدَاكُنَّ. فَقِيلَ: يَا رَسُولَ اللهِ، مَا نُقْصَانُ عَقْلِهَا؟ قاَلَ: أَلَيْسَتْ شَهَادَةُ الْمَرْأَتَيْنِ بِشَهَادَةِ رَجُلٍ؟ قِيلَ: يَا رَسُولَ اللهِ، مَا نُقصَانُ دِينِهَا؟ قَالَ: أَلَيْسَتْ إِذَا حَاضَتْ لَمْ تُصَلِّ وَلَمْ تَصُمْ


“Aku tidak pernah melihat orang yang kurang akal dan agamanya paling bisa mengalahkan akal lelaki yang kokoh daripada salah seorang kalian (kaum wanita).” Maka ada yang bertanya, “Wahai Rasulullah, apa maksudnya kurang akalnya wanita?” Beliau menjawab, “Bukankah persaksian dua orang wanita sama dengan persaksian seorang lelaki?” Ditanyakan lagi, “Ya Rasulullah, apa maksudnya wanita kurang agamanya?” "Bukankah bila si wanita haid ia tidak shalat dan tidak pula puasa?”, jawab beliau. (Muttafaqun ‘alaih, HR. Bukhari no. 1462 dan Muslim no. 79)

Mengenai maksud hadits di atas diterangkan oleh Syaikh ‘Abdul Kairm Khudair, ulama senior di kota Riyadh Saudi Arabia dan saat ini menjadi pengajar di Jami’ah Malik Su’ud (King Saud University Riyadh). Beliau ditanya, “Apa maksud kurang akal dan agamanya bagi wanita sebagaimana disebutkan dalam hadits ‘wanita itu kurang akal dan agama’?”

Syaikh hafizhohullah menjawab,

Tafsir tentang makna kurang akal dan agama telah diterangkan dalam hadits muttafaqun ‘alaih (riwayat Bukhari-Muslim). Bahwa yang dimaksud kurang akal adalah karena persaksian wanita itu separuh dari persaksian laki-laki sebagaimana disebutkan dalam ayat,

فَإِنْ لَمْ يَكُونَا رَجُلَيْنِ فَرَجُلٌ وَامْرَأَتَانِ

“Jika tak ada dua oang lelaki, maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang perempuan” (QS. Al Baqarah: 282). Inilah yang dimaksud wanita itu kurang akal.

Sedangkan yang dimaksud wanita itu kurang agama adalah karena pada satu waktu (yaitu kala haidh atau nifas, pen), wanita tidak puasa dan tidak shalat. Inilah tafsir yang langsung diterangkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam (secara marfu’) dan bukan hasil ijtihad seorang pun. Adapun kondisi wanita di mana mereka berada pada kondisi separuh dari pria adalah dalam lima keadaan, yaitu dalam persaksian, diyat, warisan, aqiqah, pembebasan budak –yaitu siapa yang memerdekakan dua orang budak wanita sama dengan memerdekakan seorang budak laki-laki. Dalam hadits disebutkan, “Barangsiapa yang memerdekakan seorang budak laki-laki, maka ia akan selamat dari siksa neraka. Barangsiapa yang memerdekakan dua budak wanita, maka ia akan selamat dari siksa neraka.”

Semoga dengan penjelasan ini semakin jelas apa yang dimaksud wanita kurang akal dan agamanya. Semoga dengan benar memahami hal ini tidak menyebabkan kita merendahkan wanita. Karena kenyataannya pula banyak wanita yang mengungguli pria dalam hal kecerdasan dan memahami agama.

Wallahu waliyyut taufiq.



@ Ummul Hamam, Riyadh – KSA

11 Dzulqo’dah 1432 H (09/10/2011)

rumaysho.com
avatar
Yishmael Avrahami
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 272
Kepercayaan : Islam
Location : Neturei Karta
Join date : 10.10.11
Reputation : 4

http://www.nkusa.org/

Kembali Ke Atas Go down


Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by voorman on Fri Jun 07, 2013 12:36 pm

Penelitian Islam tentang Mukjizatnya Sabda Rasulullah tentang Wanita
Oleh : Aziz Muhammad Abu Kholaf , Peneliti Islami.

Begitu banyak tuduhan-tuduhan negatif yang ditujukan kepada Islam, bahwa Islam tidak menghormati hak asasi perempuan (HAP), sehingga akhirnya pun banyak diadakan seminar-seminar, diskusi-diskusi, program-program "pemberdayaan" di berbagai tempat untuk mengusung tema ini. Dan tema yang diusung adalah seputar "Akal perempuan dan pandangan Islam tentang kurangnya akal perempuan".

Dan ini bisa dibuktikan dengan adanya hadits sah dari Rasulullah -yang termaktub di dalam shahihain, Bukhari dan Muslim- bahwasannya perempuan akalnya kurang. Maka, apakah yang akan mereka katakan bahwa itu adalah benar memang adanya? Dan apakah para perempuan memang memiliki akal yang kurang ? Dan apakah Rasulullah mensifati perempuan dengan sidat itu memang demikian maksudnya, ataukah justeru maksudnya kebalikan dari itu?

Hadits Kurangnya Akal Perempuan

Imam Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya:
Wahai wanita yang beriman seluruhnya, bershadaqahlah kalian semua, dan perbanyaklah kalian beristighfar, karena aku telah melihat bahwa mayoritas penghuni neraka adalah dari kalangan kalian". Maka seorang wanita pun menyela dan bertanya, "Kenapa kami menjadi penghuni neraka yang terbanyak?" Rasulullah bersabda, "Kalian banyak melaknat, dan kufur nikmat kepada suami-suami kalian, dan aku tidak melihat kelompok manusia yang kurangnya akal dan kurangnya agama kecuali dari kalian". Bertanya seorang wanita tadi, "Wahai Rasulullah, Apa kurang akalnya dankurang agamanya perempuan ?" Maka bersabdalah Rasulullah, "Adapun kurang akalnya perempuan adalah karena kesaksian dua orang perempuan sama dengan kesaksian seorang laki-laki, dan ini namanya kurang akalnya perempuan, dan kalian tidak shalat dan tidak puasa Ramadhan ketika datang haidh, dan ini pun kurangnya agama kalian, dan kalian mengingkari hak-hak suami kalian".

Hadits ini tidaklah mungkin kita fahami tanpa kita korelasikan dengan ayat Al-Qur'an yang mulia tentang perempuan menjadi saksi. Allah berfirman:
Maka ambilah dua orang laki-laki menjadi saksi, maka jika tidak tidak ada dua orang, maka seorang laki-laki dan dua orang perempuan yang kalian ridhai agamanya untuk menjadi saksi. Yang demikian itu agar kalau salah seorangnya lupa, maka yang lain mengingatkannya (Q.S. Al-Baqarah: 282)

Pemahaman yang salah dari hadits ini:
Terbersit di dalam perpepsi sebagian orang yang eror dengan senang dan girang menjelekkan Islam. Mekeka menyimpulkan bahwa kurangnya akal perempuan adalah kurangnya kemampuan otak, daya fikir perempuan lemah di bandingkan laki-laki, Andai mereka mau memperhatikan hadits tersebut, tentu mereka akan menemukan jawabannya, yaitu bahwa salahnya kesimpulan mereka bahkan bertentangan dengan hadits itu sendiri. Rinciannya adalah sbb.:

1. Disebutkan di dalam hadits tersebut tentang adanya seorang perempuan yang menyela Rasulullah dengan bertanya. Dan orang yang menyela tersebut sebagaimana penjelasan ulama adalah memiliki akal, fikiran, dan dewasa. Maka bagaimana mungkin perempuan ia memiliki kurang akal sedangkan pada saat yang sama ia dewasa dan punya fikiran?

2. Rasulullah takjub dengan kemampuan perempuan dan bahwasannya seorang dari mereka bisa mengungguli seorang laki-laki yang cerdas sekalipun. Maka bagaimana mungkin ia dikatakan kurang akal padahal mengalahkan kecerdasan seorang laki-laki?

3. Dialog tersebut adalah antara Rasulullah dengan wanita muslimah yang terkait dengan hukum-hukum Islam: kadar kesaksian wanita dan shalat, serta puasa. Lalu, andai ada seorang wanita kafir lagi cerdas lalu ia pun masuk Islam, apakah ia tiba-tiba menjadi kurang akalnya ?
Pemahaman-pemahaman yang demikian adalah karena mengambil sepotong-sepotong nash hadits dan tidak melihat kepada keseluruhan nash, ia tidak mengkorelasikan antar sebagian nash dengan sebagian nash lainnya, atau ayat Al-Qur'an. Padahal hadits tersebut hanya membicarakan tentang alasan kurangnya akal wanita, yaitu bahwa kesaksian dua orang wanita adalah sama dengan kesakisian seorang laki-laki. Dan ayat Al-Qur'an pun demikian, yang jika ada seorang perempuan saksi lupa, maka diingatkan oleh yang lainnya. Dan Al-Qur'an tidak menyatakan bahwa perempuan lemah akalnya, dan juga tidak menyatakan bahwa dibutuhkannya dua orang saksi perempuan karena daya fikir wanita lebih lemah daripada daya fikir laki-laki.
Apa yang dimaksud dengan Daya Fikir dan Akal ?

Daya fikir adalah aktivitas otak dengan bantuan data empirik sesuai dengan eksperien dan kecerdasan untuk mendapatkan tujuan, atau mendapatkan hujjah atau menghilangkan kendala.
Data empirik adalah sesuatu yang bisa dilihat atau disaksikan dan dibuktikan. Dan Eksperien adalah pengetahuan yang diperoleh manusia sesuai dengan fakta empirik dan melalui metodologi ilmiah.
Adapun kecerdasan adalah gambaran tentang kemampuan dasar otak yang ada pada manusia yang berbeda-beda tingkatannya. Daya pikir membutuhkan hujah/dalil untuk membantunya. Dan hal itu tidak mungkin tercapai kecuali dengan menghilangkan kendala-kendala dan menghindarkan dari terjerumus dalam kesalahan dengan skill dan semangat untuk melakukannya.

Penjelasan tentang batasan daya fikir ini tidak berbeda antara laki-laki atau pun perempuan. Pun penjelasan ini tidak menunjukkan adanya perbedaan perolehan ilmu yang terkait dengan penelaahan otak, berfikir, dan belajar antara laki-laki dan perempuan dari aspek daya pikir dan belajar. Juga, tidak menunjukkan adanya perbedaan kemampuan otak dan kecerdasan, syaraf otak, cara memperoleh informasi, serta tidak ada keunggulan pada masing-masingnya kecuali hanya dalam hal-hal yang mempribadi.

Oleh karena itu, daya fikir bukanlah kemampuan akal atau kecerdasan semata, bahkan daya fikir lebih luas dari hal itu, termasuk di dalamnya hal-hal lain yang berjalan dalam tahapan berfikir ilmiah. Yaitu aktivitas yang terstruktur dan bukan sederhana. Sebagaimana demikian juga akal dalam perspektif Al-Qur'an dan Al-Sunnah adalah lebih luas daripada sekedar berfikir. Akan tetapi aktivitas berfikir yang ditujukan untuk beramal/beraktivitas. Oleh karena itu, kami akan memberikan catatan tambahan terhadap hadits di atas dengan penjelasan yang detail. yaitu bahwa kurangnya akal wanita adalah kurang dalam hal metode/tahapan berfikir ilmiah yang berpengaruh kepada fikiran, dan bukan pada kemampuan alami fikir itu sendiri atau kemampuan otak sebagaimana anggapan sebagian besar manusia.

Dimanakah Mukjizat Rasulullah tentang hadits ini?
Nash-nash Al-Qur'an dan Al-Sunnah tidak membedakan antara kemampuan akal laki-laki dengan kemampuan akal perempuan. Hal ini terlihat jelas dalam konteks pembicaraan iman secara umum, baik perempuan atau pun laki-laki. Ini bila kita kaitkan antara nash-nash yang membicarakan kecerdasan, kemampuan, pendapat-pendapat yang benar dari perempuan dalam sejumlah permasalahan dalam Al-Qur'an dan Sunnah. Oleh karena itu, tidak pernah ada secara ilmiah, adanya perbedaan kemampuan akal wanita dengan laki-laki. Dan nash Al-Qur'an dan Sunnah tidak bertentangan dengan hal ini. Maka, yang dimaksud dengan kurang akalnya perempuan sebagaimana yang disebutkan di dalam nash adalah bukan pada kemampuan akal. Sebab aktivitas berfikir adalah aktivitas yang terpaut dengan hal-hal lain dari kerja syarat, dan terkandung di dalamnya kemampuan akal, dan hal-hallain semisal data empirik dan eksperien/pengalaman.

Jika kita tilik pada ayat di atas, kita kan mendapatkan bahwa alasan dari hal itu adalah kadar kesaksian: bila lupa diingatkan. Dan lupa atau ingat adalah hal yang terkait dengan data empirik dan pengalaman. Dan ini sama antara laki-laki atau perempuan. Akan tetapi perempuan memiliki kekhususan-kekhususan, dimana ia banyak mengalami keadaan yang berbeda-beda "banyak mengalami siklus hidup", seperti siklus yang berkaitan dengan tubuhnya, perasaannya, dimana keduanya sangat berpengaruh kepada proses berfikirnya. Ini, bila kita kaitkan pada hadits tersebut yang berbicara tentang hukum-hukum Islam dalam masyarakat Muslim, dan wanita dihukumi sesuai tabiat dan kehidupan kesehariannya dalam masyarakat islami secara lebih khusus dimana pengalamannya lebih sedikit dibandingkan dengan laki-laki secara umum, apalagi pada moment yang memang wanita jarang berkecimpung di dalamnya.
Jadi, kurang akal di sini terkait dengan hal-hal lain, bukan kemampuan akal itu sendiri, sebagaimana yang difahami kebanyakan orang sehingga ia menghukumi sesuatu tanpa di landasi dengan analisis atau pemahaman yang benar.

Dan sudah datang masanya bagi mereka untuk kembali kepada pemahaman yang benar ini, dan adil di dalam mensikapi Islam dengan seadil-adilnya. Dan bagi wanita, maka berjalanlah mengikuti nash-nash tersebut dan yakinlah kepada Rabb kalian, yakinlah kepada agama kalian (Islam), dan berbanggalah dengan Islam ini.
avatar
voorman
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 155
Kepercayaan : Islam
Location : voorwagens
Join date : 23.05.13
Reputation : 8

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Tue Jun 25, 2013 4:35 pm

@voorman
jadi hadits mengenai kurangnya akal dan agama wanita hanya ditujukan untuk beberapa kriteria perempuan yang bermasalah pada saat itu?

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Tue Jun 25, 2013 4:41 pm


dipoligami boleh
mempoliandri gak boleh


setara dari hongkong

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by bee gees on Thu Jul 04, 2013 6:10 am

Sebenarnya tidak ada satu pun agama langit atau agama bumi, kecuali Islam, yang memuliakan wanita, memberikan haknya, dan menyayanginya. Islam memuliakan wanita, memberikan haknya, dan memeliharanya sebagai manusia. Islam memuliakan wanita, memberikan haknya, dan memeliharanya sebagai anak perempuan.

Islam memuliakan wanita, memberikan haknya, dan memeliharanya sebagai istri. Islam memuliakan wanita,
memberikan haknya, dan memeliharanya sebagai ibu. Dan Islam memuliakan wanita, memberikan haknya, dan memelihara serta melindunginya sebagai anggota masyarakat.

Islam memuliakan wanita sebagai manusia yang diberi tugas (taklif) dan tanggung jawab yang utuh seperti halnya laki-laki, yang kelak akan mendapatkan pahala atau siksa sebagai balasannya. Tugas yang mula-mula diberikan Allah kepada manusia bukan khusus untuk laki-laki, tetapi juga untuk perempuan, yakni Adam dan istrinya (lihat kembali surat al-Baqarah: 35)

Perlu diketahui bahwa tidak ada satu pun nash Islam, baik Al-Qur'an maupun As-Sunnah sahihah, yang mengatakan bahwa wanita (Hawa; penj.) yang menjadi penyebab diusirnya laki-laki (Adam) dari surga dan menjadi penyebab penderitaan anak cucunya kelak, sebagaimana disebutkan dalam Kitab Perjanjian Lama. Bahkan Al-Qur'an menegaskan bahwa Adamlah orang pertama yang dimintai pertanggungjawaban (lihat kembali surat Thaha: 115-122).

Namun, sangat disayangkan masih banyak umat Islam yang merendahkan kaum wanita dengan cara mengurangi hak-haknya serta mengharamkannya dari apa-apa yang telah ditetapkan syara'. Padahal, syari'at Islam sendiri telah menempatkan wanita pada proporsi yang sangat jelas, yakni sebagai manusia, sebagai perempuan, sebagai anak perempuan, sebagai istri, atau sebagai ibu.

Yang lebih memprihatinkan, sikap merendahkan wanita tersebut sering disampaikan dengan mengatas namakan agama (Islam), padahal Islam bebas dari semua itu. Orang-orang yang bersikap demikian kerap menisbatkan pendapatnya dengan hadits Nabi saw. yang berbunyi: "Bermusyawarahlah dengan kaum wanita kemudian langgarlah (selisihlah)."

Hadits ini sebenarnya palsu (maudhu'). Tidak ada nilainya sama sekali serta tidak ada bobotnya ditinjau dari segi ilmu (hadits).

Yang benar, Nabi saw. pernah bermusyawarah dengan istrinya, Ummu Salamah, dalam satu urusan penting mengenai umat. Lalu Ummu Salamah mengemukakan pemikirannya, dan Rasulullah pun menerimanya dengan rela serta sadar, dan ternyata dalam pemikiran Ummu Salamah terdapat kebaikan dan berkah.

Mereka, yang merendahkan wanita itu, juga sering menisbatkan kepada perkataan Ali bin Abi Thalib bahwa "Wanita itu jelek segala-galanya, dan segala kejelekan itu berpangkal dari wanita."

Perkataan ini tidak dapat diterima sama sekali; ia bukan dari logika Islam, dan bukan dari nash.1

Bagaimana bisa terjadi diskriminasi seperti itu, sedangkan Al-Qur'an selalu menyejajarkan muslim dengan muslimah, wanita beriman dengan laki-laki beriman, wanita yang taat dengan laki-laki yang taat, dan seterusnya, sebagaimana disinyalir dalam Kitab Allah.

Mereka juga mengatakan bahwa suara wanita itu aurat, karenanya tidak boleh wanita berkata-kata kepada laki-laki selain suami atau mahramnya. Sebab, suara dengan tabiatnya yang merdu dapat menimbulkan fitnah dan membangkitkan syahwat.

Ketika kami tanyakan dalil yang dapat dijadikan acuan dan sandaran, mereka tidak dapat menunjukkannya.

Apakah mereka tidak tahu bahwa Al-Qur'an memperbolehkan laki-laki bertanya kepada isteri-isteri Nabi saw. dari balik tabir? Bukankah isteri-isteri Nabi itu mendapatkan tugas dan tanggung jawab yang lebih berat daripada istri-istri yang lain, sehingga ada beberapa perkara yang diharamkan kepada mereka yang tidak diharamkan kepada selain mereka? Namun demikian, Allah berfirman:

"Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (istri-istri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir ..."(al-Ahzab: 53)

Permintaan atau pertanyaan (dari para sahabat) itu sudah tentu memerlukan jawaban dari Ummahatul Mukminin (ibunya kaum mukmin: istri-istri Nabi). Mereka biasa memberi fatwa kepada orang yang meminta fatwa kepada mereka, dan meriwayatkan hadits-hadits bagi orang yang ingin mengambil hadits mereka.

Pernah ada seorang wanita bertanya kepada Nabi saw. dihadapan kaum laki-laki. Ia tidak merasa keberatan melakukan hal itu, dan Nabi pun tidak melarangnya. Dan pernah ada seorang wanita yang menyangkal pendapat Umar ketika Umar sedang berpidato di atas mimbar. Atas sanggahan itu, Umar tidak mengingkarinya, bahkan ia mengakui kebenaran wanita tersebut dan mengakui kesalahannya sendiri seraya berkata, "Semua orang (bisa) lebih mengerti daripada Umar."

Kita juga mengetahui seorang wanita muda, putri seorang syekh yang sudah tua (Nabi Syu'aib; ed.) yang berkata kepada Musa, sebagai dikisahkan dalam Al-Qur'an:

"... Sesungguhnya bapakku memanggil kamu agar ia memberi balasan terhadap (kebaikan)-mu memberi minum (ternak) kami ..." (al-Qashash: 25)

Sebelum itu, wanita tersebut dan saudara perempuannya juga berkata kepada Musa ketika Musa bertanya kepada mereka:

"... Apakah maksudmu (dengan berbuat begitu)? Kedua wanita itu menjawab, 'Kami tidak dapat meminumkan (ternak kami), sebelum penggembala-penggembala itu memulangkan (ternaknya), sedangkan bapak kami adalah orang tua yang telah lanjut usianya." (al-Qashash: 23)

Selanjutnya, Al-Qur'an juga menceritakan kepada kita percakapan yang terjadi antara Nabi Sulaiman a.s. dengan Ratu Saba, serta percakapan sang Ratu dengan kaumnya yang laki-laki.

Begitu pula peraturan (syariat) bagi nabi-nabi sebelum kita menjadi peraturan kita selama peraturan kita tidak menghapuskannya, sebagaimana pendapat yang terpilih.

Yang dilarang bagi wanita ialah melunakkan pembicaraan untuk menarik laki-laki, yang oleh Al-Qur'a diistilahkan dengan al-khudhu bil-qaul (tunduk/lunak/memikat dalam berbicara), sebagaimana disebutkan dalam firman Allah:

"Hai istri-istri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik." (al-Ahzab: 32)

Allah melarang khudhu, yakni cara bicara yang bisa membangkitkan nafsu orang-orang yang hatinya "berpenyakit." Namun, dengan ini bukan berarti Allah melarang semua pembicaraan wanita dengan setiap laki-laki. Perhatikan ujung ayat dari surat di atas:

"Dan ucapkanlah perkataan yang baik"

Orang-orang yang merendahkan wanita itu sering memahami hadits dengan salah. Hadits-hadits yang mereka sampaikan antara lain yang diriwayatkan Imam Bukhari bahwa Nabi saw. bersabda:

"Tidaklah aku tinggalkan sesudahku suatu fitnah yang lebih membahayakan bagi laki-laki daripada (fitnah) wanita."

Mereka telah salah paham. Kata fitnah dalam hadits diatas mereka artikan dengan "wanita itu jelek dan merupakan azab, ancaman, atau musibah yang ditimpakan manusia seperti ditimpa kemiskinan, penyakit, kelaparan, dan ketakutan." Mereka melupakan suatu masalah yang penting, yaitu bahwa manusia difitnah (diuji) dengan kenikmatan lebih banyak daripada diuji dengan musibah. Allah berfirman:

"... Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya) ...." (al-Anbiya: 35)

Al-Qur'an juga menyebutkan harta dan anak-anak - yang merupakan kenikmatan hidup dunia dan perhiasannya -
sebagai fitnah yang harus diwaspadai, sebagaimana firman Allah:

"Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cobaan (bagimu)..." (at-Taghabun: 15)

"Dan ketabuilah bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan ..." (al-Anfal: 28)

Fitnah harta dan anak-anak itu ialah kadang-kadang harta atau anak-anak melalaikan manusia dari kewajiban kepada Tuhannya dan melupakan akhirat. Dalam hal ini Allah berfirman:

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang membuat demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi." (al-Munaafiqun: 9)

Sebagaimana dikhawatirkan manusia akan terfitnah oleh harta dan anak-anak, mereka pun dikhawatirkan terfitnah
oleh wanita, terfitnah oleh istri-istri mereka yang menghambat dan menghalangi mereka dari perjuangan, dan menyibukkan mereka dengan kepentingan-kepentingan khusus (pribadi/keluarga) dan melalaikan mereka dari
kepentingan-kepentingan umum. Mengenai hal ini Al-Qur'an memperingatkan:

"Hai orang-orang beriman, sesungguhnya diantara istri-istrimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka ..." (at-Taghabun: 14)

Wanita-wanita itu menjadi fitnah apabila mereka menjadi alat untuk membangkitkan nafsu dan syahwat serta menyalakan api keinginan dalam hati kaum laki-laki. Ini merupakan bahaya sangat besar yang dikhawatirkan dapat
menghancurkan akhlak, mengotori harga diri, dan menjadikan keluarga berantakan serta masyarakat rusak.

Peringatan untuk berhati-hati terhadap wanita disini seperti peringatan untuk berhati-hati terhadap kenikmatan harta, kemakmuran, dan kesenangan hidup, sebagaimana disebutkan dalam hadits sahih:

"Demi Allah, bukan kemiskinan yang aku takutkan atas kamu, tetapi yang aku takutkan ialah dilimpahkan (kekayaan) dunia untuk kamu sebagaimana dilimpahkan untuk orang-orang sebelum kamu, lantas kamu memperebutkannya sebagaimana mereka dahulu berlomba-lomba memperebutkannya, lantas kamu binasa karenanya sebagaimana mereka dahulu binasa karenanya." (Muttafaq alaih dari hadits Amr bin Auf al-Anshari)

Dari hadits ini tidak berarti bahwa Rasulullah saw. hendak menyebarkan kemiskinan, tetapi beliau justru memohon perlindungan kepada Allah dari kemiskinan itu, dan mendampingkan kemiskinan dengan kekafiran. Juga tidak berarti bahwa beliau tidak menyukai umatnya mendapatkan kelimpahan dan kemakmuran harta, karena beliau sendiri pernah bersabda:

"Bagus nian harta yang baik bagi orang yang baik" (HR. Ahmad 4:197 dan 202, dan Hakim dalam al-Mustadrak 2:2, dan Hakim mengesahkannya menurut syarat Muslim, dan komentar Hakim ini disetujui oleh adz-Dzahabi)

Dengan hadits diatas, Rasulullah saw. hanya menyalakan lampu merah bagi pribadi dan masyarakat muslim di jalan (kehidupan) yang licin dan berbahaya agar kaki mereka tidak terpeleset dan terjatuh ke dalam jurang tanpa
mereka sadari.

Catatan kaki:

1 Perkataan ini sudah kami sangkal dalam Fatwa-fatwa Kontemporer jilid I ini. ^
avatar
bee gees
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 152
Kepercayaan : Islam
Location : douglas
Join date : 27.06.13
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Thu Jul 04, 2013 8:18 am

@voorman wrote:
Hadits Kurangnya Akal Perempuan

Imam Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya:
Wahai wanita yang beriman seluruhnya, bershadaqahlah kalian semua, dan perbanyaklah kalian beristighfar, karena aku telah melihat bahwa mayoritas penghuni neraka adalah dari kalangan kalian". Maka seorang wanita pun menyela dan bertanya, "Kenapa kami menjadi penghuni neraka yang terbanyak?" Rasulullah bersabda, "Kalian banyak melaknat, dan kufur nikmat kepada suami-suami kalian, dan aku tidak melihat kelompok manusia yang kurangnya akal dan kurangnya agama kecuali dari kalian". Bertanya seorang wanita tadi, "Wahai Rasulullah, Apa kurang akalnya dankurang agamanya perempuan ?" Maka bersabdalah Rasulullah, "Adapun kurang akalnya perempuan adalah karena kesaksian dua orang perempuan sama dengan kesaksian seorang laki-laki, dan ini namanya kurang akalnya perempuan, dan kalian tidak shalat dan tidak puasa
Ramadhan ketika datang haidh, dan ini pun kurangnya agama kalian, dan kalian mengingkari hak-hak suami kalian".

Hadits ini tidaklah mungkin kita fahami tanpa kita korelasikan dengan ayat Al-Qur'an yang mulia tentang perempuan menjadi saksi. Allah berfirman:
Maka ambilah dua orang laki-laki menjadi saksi, maka jika tidak tidak ada dua orang, maka seorang laki-laki dan dua orang perempuan yang kalian ridhai agamanya untuk menjadi saksi. Yang demikian itu agar kalau salah seorangnya lupa, maka yang lain mengingatkannya (Q.S. Al-Baqarah: 282)

wanita ditampar dan dilecehkan habis-habisan oleh muhammad dan alloh-nya..
- ditetapkan sebagai mayoritas penghuni neraka
- dituduh banyak melaknat
- dituduh kufur nikmat pada suami
- dicap manusia kurang akal
- kesaksiannya cuman dihargai 1/2 laki-laki
- dicap kurang beragama karena kalau haid tidak solat dan puasa (padahal yang melarang juga alloh sendiri)

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by puddle on Sat Jul 13, 2013 11:59 pm

@Rini Emeron wrote:
@puddle wrote:
musicman:
Setuju ngga, kalau wanita menjadi "Bodoh" -Maaf- Non permanent(baca: kondisi emosional tidak stabil) saat haid misalnya?
ya memang menyebalkan yg namanya Haid.

ternyata memahami Hadits cukup rumit juga.

katanya Islam itu mudah?

hehehe
piss
Masuk akal juga sih kalau jawabannya begini meskipun saya masih penasaran konteks sbnenarnya
Syukurlah jeng,terima kasih rela berpikir normal dan sesuai fakta.Salam kenal  piss
bukan berpikr Normal, tp hanya mencoba berpikir realistis.
Haid memang selalu membuat kebanyakan wanita turun level, masuk akal juga memang
avatar
puddle
KOPRAL
KOPRAL

Female
Posts : 37
Kepercayaan : Protestan
Location : Jakarta
Join date : 11.04.13
Reputation : 2

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Wed Jul 17, 2013 5:29 am

@SEGOROWEDI wrote:
@voorman wrote:
Hadits Kurangnya Akal Perempuan

Imam Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya:
Wahai wanita yang beriman seluruhnya, bershadaqahlah kalian semua, dan perbanyaklah kalian beristighfar, karena aku telah melihat bahwa mayoritas penghuni neraka adalah dari kalangan kalian". Maka seorang wanita pun menyela dan bertanya, "Kenapa kami menjadi penghuni neraka yang terbanyak?" Rasulullah bersabda, "Kalian banyak melaknat, dan kufur nikmat kepada suami-suami kalian, dan aku tidak melihat kelompok manusia yang kurangnya akal dan kurangnya agama kecuali dari kalian". Bertanya seorang wanita tadi, "Wahai Rasulullah, Apa kurang akalnya dankurang agamanya perempuan ?" Maka bersabdalah Rasulullah, "Adapun kurang akalnya perempuan adalah karena kesaksian dua orang perempuan sama dengan kesaksian seorang laki-laki, dan ini namanya kurang akalnya perempuan, dan kalian tidak shalat dan tidak puasa
Ramadhan ketika datang haidh, dan ini pun kurangnya agama kalian, dan kalian mengingkari hak-hak suami kalian".

Hadits ini tidaklah mungkin kita fahami tanpa kita korelasikan dengan ayat Al-Qur'an yang mulia tentang perempuan menjadi saksi. Allah berfirman:
Maka ambilah dua orang laki-laki menjadi saksi, maka jika tidak tidak ada dua orang, maka seorang laki-laki dan dua orang perempuan yang kalian ridhai agamanya untuk menjadi saksi. Yang demikian itu agar kalau salah seorangnya lupa, maka yang lain mengingatkannya (Q.S. Al-Baqarah: 282)

wanita ditampar dan dilecehkan habis-habisan oleh muhammad dan alloh-nya..
- ditetapkan sebagai mayoritas penghuni neraka
- dituduh banyak melaknat
- dituduh kufur nikmat pada suami
- dicap manusia kurang akal
- kesaksiannya cuman dihargai 1/2 laki-laki
- dicap kurang beragama karena kalau haid tidak solat dan puasa (padahal yang melarang juga alloh sendiri)
jika Saya menjelaskan kesalahpahaman ini dengan masuk akal, adakah kalian mau menerimanya?

jika Anda bersedia,
Saya hanya meminta dasar acuan secara rinci dari kalian berdua, SEGOROWEDI dan voorman,
maka insya Allah Saya jelaskan
sholat yuk

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Wed Jul 17, 2013 8:14 am


udah jelas eksplisit tertulis seperti ini:
wanita ditampar dan dilecehkan habis-habisan oleh muhammad dan alloh-nya..
- ditetapkan sebagai mayoritas penghuni neraka
- dituduh banyak melaknat
- dituduh kufur nikmat pada suami
- dicap manusia kurang akal
- kesaksiannya cuman dihargai 1/2 laki-laki
- dicap kurang beragama karena kalau haid tidak solat dan puasa (padahal yang melarang juga alloh sendiri; padahal haid alamiah)


,mo bilang apalagi?

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Thu Jul 18, 2013 2:24 am

@SEGOROWEDI wrote:
udah jelas eksplisit tertulis seperti ini:
wanita ditampar dan dilecehkan habis-habisan oleh muhammad dan alloh-nya..
- ditetapkan sebagai mayoritas penghuni neraka
- dituduh banyak melaknat
- dituduh kufur nikmat pada suami
- dicap manusia kurang akal
- kesaksiannya cuman dihargai 1/2 laki-laki
- dicap kurang beragama karena kalau haid tidak solat dan puasa (padahal yang melarang juga alloh sendiri; padahal haid alamiah)


,mo bilang apalagi?

Saya tidak meminta opini,
tapi Saya meminta dasar Anda,

sudah bisa membacakah Anda?

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Thu Jul 18, 2013 8:49 am


dasarnya hadis sahih muslim dan quran al-bakoroh 282 di atas..

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Thu Jul 18, 2013 5:41 pm

@SEGOROWEDI wrote:
dasarnya hadis sahih muslim dan quran al-bakoroh 282 di atas..

sahih Muslim?
tidak semua hadits dalam kitab sahih Muslim adalah sahih semua,
melainkan hanya hasil penelitian yang dikembangkan oleh para peneliti hadits,

mengenai surat Al-Baqoroh ayat 282 atas dasar apa Anda mengartikan kesaksian perempuan hanya dihitung setengah?

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Thu Jul 18, 2013 9:35 pm

@yang berserah diri wrote:
@SEGOROWEDI wrote:
dasarnya hadis sahih muslim dan quran al-bakoroh 282 di atas..

sahih Muslim?
tidak semua hadits dalam kitab sahih Muslim adalah sahih semua,
melainkan hanya hasil penelitian yang dikembangkan oleh para peneliti hadits,

mengenai surat Al-Baqoroh ayat 282 atas dasar apa Anda mengartikan kesaksian perempuan hanya dihitung setengah?

satu saja ada hadisnya yang tak sahih
gugur sudah kredibilitasnya, artinya seluruh hadisnya tak dapat dipercaya

perempuan diajikan saksi hanya jika tak ada 2 orang laki-laki sebagai saksi
2 laki-laki atau 1 laki-laki 2 wanita -> harga kesaksian 1 laki-laki setara kesaksian 2 wanita

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Fri Jul 19, 2013 12:57 am

@SEGOROWEDI wrote:
satu saja ada hadisnya yang tak sahih
gugur sudah kredibilitasnya, artinya seluruh hadisnya tak dapat dipercaya
kitab sahih Muslim adalah hasil penelitian yang dikembangkan oleh para peneliti hadits,

sikap menggeneralisir seperti ini bisa Saya balikkan kepada Anda atas kesalahan nabi dalam kitab Anda,
seperti bercinta dengan anak sendiri,

bila sudah berisikan satu keburukan,
maka buruklah kitab suci yang Anda percaya,

@SEGOROWEDI wrote:
perempuan diajikan saksi hanya jika tak ada 2 orang laki-laki sebagai saksi
2 laki-laki atau 1 laki-laki 2 wanita -> harga kesaksian 1 laki-laki setara kesaksian 2 wanita
mengapa Anda batasi pembicaraan ini hanya dalam ruang lingkup akal saja,
mengapa tidak dibicarakan dari sisi etika?

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Fri Jul 19, 2013 9:12 am

@yang berserah diri wrote:kitab sahih Muslim adalah hasil penelitian yang dikembangkan oleh para peneliti hadits,

justeru itu..
ada satu saja karyanya yang tidak sahih, maka hialng sudah kredibilitas muslim
artinya semua hadis-hadisnya tak layak dipercaya..

@yang berserah diri wrote:sikap menggeneralisir seperti ini bisa Saya balikkan kepada Anda atas kesalahan nabi dalam kitab Anda,
seperti bercinta dengan anak sendiri,

tahu darimana kisah tersebut salah? (baca: tidak terjadi)

@yang berserah diri wrote:bila sudah berisikan satu keburukan,
maka buruklah kitab suci yang Anda percaya,

gak nyambung blas..
di quranmu juga ada bunuh-membunuh; garong menggarong..
ini soal kebenaran erjadinya kisah; bukan kisah tersebut baik/buruk

dari akal maupun etika..
wanita takpantas dilecehkan dan dianggap sedemikian rendah oleh alloh dan muhammadmu

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Sun Jul 21, 2013 1:07 am

@SEGOROWEDI wrote:
justeru itu..
ada satu saja karyanya yang tidak sahih, maka hialng sudah kredibilitas muslim
artinya semua hadis-hadisnya tak layak dipercaya..
itu kan hanya opini Anda

@SEGOROWEDI wrote:tahu darimana kisah tersebut salah? (baca: tidak terjadi)
tau darimana kisah tersebut terjadi?
berarti Anda telah mengakui bahwa kitab Anda berisikan hal hina,
dan seluruh isinya adalah hina

@SEGOROWEDI wrote:gak nyambung blas..
di quranmu juga ada bunuh-membunuh; garong menggarong..
ini soal kebenaran erjadinya kisah; bukan kisah tersebut baik/buruk
Anda mengakui kebenaran Al-Qur'an?
alhamdulillah,
tetapi pemahaman Anda salah,

@SEGOROWEDI wrote:dari akal maupun etika..
wanita takpantas dilecehkan dan dianggap sedemikian rendah oleh alloh dan muhammadmu
tidak rendah,
justru menunjukkan begitu berharganya wanita,

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Sun Jul 21, 2013 12:25 pm

@yang berserah diri wrote:itu kan hanya opini Anda

logika sehatnya begitu dong..
kalau karya orang yang sama ada yang sahih dan ada yang tidak sahih
berarti orang tersebut tidak kredibel dan tidak layak dipercaya

@yang berserah diri wrote:tau darimana kisah tersebut terjadi?
berarti Anda telah mengakui bahwa kitab Anda berisikan hal hina,
dan seluruh isinya adalah hina

apa masalahnya kisah kehinaan ada di kitab suci?
asal bukan kehinaan itu perintahnya untuk dilakukan..
di quranmu juga ada bunuh membunuh, bahkan diperintahkan..

@yang berserah diri wrote:Anda mengakui kebenaran Al-Qur'an?
alhamdulillah,
tetapi pemahaman Anda salah,

bunuh/mebunuh ada/tidak di quranmu?
ada kan.. so what?

@yang berserah diri wrote:tidak rendah,
justru menunjukkan begitu berharganya wanita,

baca hadis dan ayat di atas!
semua perendahan dan pelecehan wanita..

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Tue Jul 23, 2013 5:54 am

@SEGOROWEDI wrote:
logika sehatnya begitu dong..
kalau karya orang yang sama ada yang sahih dan ada yang tidak sahih
berarti orang tersebut tidak kredibel dan tidak layak dipercaya
yang Anda kira akal sehat adalah salah,
tidak ada manusia yang sempurna,

@SEGOROWEDI wrote:
apa masalahnya kisah kehinaan ada di kitab suci?
asal bukan kehinaan itu perintahnya untuk dilakukan..
di quranmu juga ada bunuh membunuh, bahkan diperintahkan..
orang sok suci seperti Anda akan mudah menyepelekan masalah,
bagaimana bila kondisi Anda antara terbunuh atau dibunuh?


@SEGOROWEDI wrote:
bunuh/mebunuh ada/tidak di quranmu?
ada kan.. so what?
ada, tapi situasinya juga ada

@SEGOROWEDI wrote:
baca hadis dan ayat di atas!
semua perendahan dan pelecehan wanita..
hadis yang mana?
silahkan tunjukkan

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by SEGOROWEDI on Tue Jul 23, 2013 9:49 am

@yang berserah diri wrote:yang Anda kira akal sehat adalah salah,
tidak ada manusia yang sempurna,
kita bicara kredibilitas, bukan kesempurnaan..
maka kalau karya orang yang sama tapi sebagian sahih, sebagianlainnya tidak sahih
berarti orang tersebut tidak kredibel

@yang berserah diri wrote:orang sok suci seperti Anda akan mudah menyepelekan masalah,
bagaimana bila kondisi Anda antara terbunuh atau dibunuh?

apa kondisi muhammad seperti itu?
tidak

@yang berserah diri wrote:hadis yang mana?
silahkan tunjukkan

kan sudah ada di depan

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by yang berserah diri on Wed Jul 24, 2013 5:03 am

@SEGOROWEDI wrote:
kita bicara kredibilitas, bukan kesempurnaan..
maka kalau karya orang yang sama tapi sebagian sahih, sebagianlainnya tidak sahih
berarti orang tersebut tidak kredibel
Anda berkata berbicara kredibilitas,
tapi memaksakan khusus sahih muslim harus sahih semua,
yang artinya harus sempurna,

silogisme pikiran Anda benar-benar tidak nyambung

@SEGOROWEDI wrote:
apa kondisi muhammad seperti itu?
tidak
Anda lupa,
Islam bukan hanya Muhammad saja,
tetapi juga umatnya,

@SEGOROWEDI wrote:
kan sudah ada di depan
Saya tidak mendapati yang layak diperbincangkan,

yang berserah diri
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 149
Kepercayaan : Islam
Join date : 13.10.11
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: konsep islam tentang kesetaraan gender dan tafsir Wanita "setengah" Akal

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 7 dari 7 Previous  1, 2, 3, 4, 5, 6, 7

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik