FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Halaman 10 dari 13 Previous  1, 2, 3 ... 9, 10, 11, 12, 13  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by sungokong on Sun May 19, 2013 12:48 pm

First topic message reminder :

Al-Quran Al-Karim memperkenalkan dirinya dengan berbagai ciri dan sifat. Salah satu di antaranya adalah bahwa ia merupakan kitab yang keotentikannya dijamin oleh Allah, dan ia adalah kitab yang selalu dipelihara. Inna nahnu nazzalna al-dzikra wa inna lahu lahafizhun (Sesungguhnya Kami yang menurunkan Al-Quran dan Kamilah Pemelihara-pemelihara-Nya) (QS 15:9).

Demikianlah Allah menjamin keotentikan Al-Quran, jaminan yang diberikan atas dasar Kemahakuasaan dan Kemahatahuan-Nya, serta berkat upaya-upaya yang dilakukan oleh makhluk-makhluk-Nya, terutama oleh manusia. Dengan jaminan ayat di atas, setiap Muslim percaya bahwa apa yang dibaca dan didengarnya sebagai Al-Quran tidak berbeda sedikit pun dengan apa yang pernah dibaca oleh Rasulullah saw., dan yang didengar serta dibaca oleh para sahabat Nabi saw.

Tetapi, dapatkah kepercayaan itu didukung oleh bukti-bukti lain? Dan, dapatkah bukti-bukti itu meyakinkan manusia, termasuk mereka yang tidak percaya akan jaminan Allah di atas? Tanpa ragu kita mengiyakan pertanyaan di atas, karena seperti yang ditulis oleh almarhum 'Abdul-Halim Mahmud, mantan Syaikh Al-Azhar: "Para orientalis yang dari saat ke saat berusaha menunjukkan kelemahan Al-Quran, tidak mendapatkan celah untuk meragukan keotentikannya."1 Hal ini disebabkan oleh bukti-bukti kesejarahan yang mengantarkan mereka kepada kesimpulan tersebut.
Bukti-bukti dari Al-Quran Sendiri

Sebelum menguraikan bukti-bukti kesejarahan, ada baiknya saya kutipkan pendapat seorang ulama besar Syi'ah kontemporer, Muhammad Husain Al-Thabathaba'iy, yang menyatakan bahwa sejarah Al-Quran demikian jelas dan terbuka, sejak turunnya sampai masa kini. Ia dibaca oleh kaum Muslim sejak dahulu sampai sekarang, sehingga pada hakikatnya Al-Quran tidak membutuhkan sejarah untuk membuktikan keotentikannya. Kitab Suci tersebut lanjut Thabathaba'iy memperkenalkan dirinya sebagai Firman-firman Allah dan membuktikan hal tersebut dengan menantang siapa pun untuk menyusun seperti keadaannya. Ini sudah cukup menjadi bukti, walaupun tanpa bukti-bukti kesejarahan. Salah satu bukti bahwa Al-Quran yang berada di tangan kita sekarang adalah Al-Quran yang turun kepada Nabi saw. tanpa pergantian atau perubahan --tulis Thabathaba'iy lebih jauh-- adalah berkaitan dengan sifat dan ciri-ciri yang diperkenalkannya menyangkut dirinya, yang tetap dapat ditemui sebagaimana keadaannya dahulu.2

Dr. Mustafa Mahmud, mengutip pendapat Rasyad Khalifah, juga mengemukakan bahwa dalam Al-Quran sendiri terdapat bukti-bukti sekaligus jaminan akan keotentikannya.3

Huruf-huruf hija'iyah yang terdapat pada awal beberapa surah dalam Al-Quran adalah jaminan keutuhan Al-Quran sebagaimana diterima oleh Rasulullah saw. Tidak berlebih dan atau berkurang satu huruf pun dari kata-kata yang digunakan oleh Al-Quran. Kesemuanya habis terbagi 19, sesuai dengan jumlah huruf-huruf B(i)sm Ali(a)h Al-R(a)hm(a)n Al-R(a)him. (Huruf a dan i dalam kurung tidak tertulis dalam aksara bahasa Arab).

Huruf (qaf) yang merupakan awal dari surah ke-50, ditemukan terulang sebanyak 57 kali atau 3 X 19.

Huruf-huruf kaf, ha', ya', 'ayn, shad, dalam surah Maryam, ditemukan sebanyak 798 kali atau 42 X 19.

Huruf (nun) yang memulai surah Al-Qalam, ditemukan sebanyak 133 atau 7 X 19. Kedua, huruf (ya') dan (sin) pada surah Yasin masing-masing ditemukan sebanyak 285 atau 15 X 19. Kedua huruf (tha') dan (ha') pada surah Thaha masing-masing berulang sebanyak 342 kali, sama dengan 19 X 18.

Huruf-huruf (ha') dan (mim) yang terdapat pada keseluruhan surah yang dimulai dengan kedua huruf ini, ha' mim, kesemuanya merupakan perkalian dari 114 X 19, yakni masing-masing berjumlah 2.166.

Bilangan-bilangan ini, yang dapat ditemukan langsung dari celah ayat Al-Quran, oleh Rasyad Khalifah, dijadikan sebagai bukti keotentikan Al-Quran. Karena, seandainya ada ayat yang berkurang atau berlebih atau ditukar kata dan kalimatnya dengan kata atau kalimat yang lain, maka tentu perkalian-perkalian tersebut akan menjadi kacau.

Angka 19 di atas, yang merupakan perkalian dari jumlah-jumlah yang disebut itu, diambil dari pernyataan Al-Quran sendiri, yakni yang termuat dalam surah Al-Muddatstsir ayat 30 yang turun dalam konteks ancaman terhadap seorang yang meragukan kebenaran Al-Quran.

Demikianlah sebagian bukti keotentikan yang terdapat di celah-celah Kitab Suci tersebut.
Bukti-bukti Kesejarahan

Al-Quran Al-Karim turun dalam masa sekitar 22 tahun atau tepatnya, menurut sementara ulama, dua puluh dua tahun, dua bulan dan dua puluh dua hari.

Ada beberapa faktor yang terlebih dahulu harus dikemukakan dalam rangka pembicaraan kita ini, yang merupakan faktor-faktor pendukung bagi pembuktian otentisitas Al-Quran.

(1) Masyarakat Arab, yang hidup pada masa turunnya Al-Quran, adalah masyarakat yang tidak mengenal baca tulis. Karena itu, satu-satunya andalan mereka adalah hafalan. Dalam hal hafalan, orang Arab --bahkan sampai kini-- dikenal sangat kuat.

(2) Masyarakat Arab --khususnya pada masa turunnya Al-Quran-- dikenal sebagai masyarakat sederhana dan bersahaja: Kesederhanaan ini, menjadikan mereka memiliki waktu luang yang cukup, disamping menambah ketajaman pikiran dan hafalan.

(3) Masyarakat Arab sangat gandrung lagi membanggakan kesusastraan; mereka bahkan melakukan perlombaan-perlombaan dalam bidang ini pada waktu-waktu tertentu.

(4) Al-Quran mencapai tingkat tertinggi dari segi keindahan bahasanya dan sangat mengagumkan bukan saja bagi orang-orang mukmin, tetapi juga orang kafir. Berbagai riwayat menyatakan bahwa tokoh-tokoh kaum musyrik seringkali secara sembunyi-sembunyi berupaya mendengarkan ayat-ayat Al-Quran yang dibaca oleh kaum Muslim. Kaum Muslim, disamping mengagumi keindahan bahasa Al-Quran, juga mengagumi kandungannya, serta meyakini bahwa ayat-ayat Al-Quran adalah petunjuk kebahagiaan dunia dan akhirat.

(5) Al-Quran, demikian pula Rasul saw., menganjurkan kepada kaum Muslim untuk memperbanyak membaca dan mempelajari Al-Quran dan anjuran tersebut mendapat sambutan yang hangat.

(6) Ayat-ayat Al-Quran turun berdialog dengan mereka, mengomentari keadaan dan peristiwa-peristiwa yang mereka alami, bahkan menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka. Disamping itu, ayat-ayat Al-Quran turun sedikit demi sedikit. Hal itu lebih mempermudah pencernaan maknanya dan proses penghafalannya.

(7) Dalam Al-Quran, demikian pula hadis-hadis Nabi, ditemukan petunjuk-petunjuk yang mendorong para sahabatnya untuk selalu bersikap teliti dan hati-hati dalam menyampaikan berita --lebih-lebih kalau berita tersebut merupakan Firman-firman Allah atau sabda Rasul-Nya.

Faktor-faktor di atas menjadi penunjang terpelihara dan dihafalkannya ayat-ayat Al-Quran. Itulah sebabnya, banyak riwayat sejarah yang menginformasikan bahwa terdapat ratusan sahabat Nabi saw. yang menghafalkan Al-Quran. Bahkan dalam peperangan Yamamah, yang terjadi beberapa saat setelah wafatnya Rasul saw., telah gugur tidak kurang dari tujuh puluh orang penghafal Al-Quran.4

Walaupun Nabi saw. dan para sahabat menghafal ayat-ayat Al-Quran, namun guna menjamin terpeliharanya wahyu-wahyu Ilahi itu, beliau tidak hanya mengandalkan hafalan, tetapi juga tulisan. Sejarah menginformasikan bahwa setiap ada ayat yang turun, Nabi saw. lalu memanggil sahabat-sahabat yang dikenal pandai menulis, untuk menuliskan ayat-ayat yang baru saja diterimanya, sambil menyampaikan tempat dan urutan setiap ayat dalam surahnya. Ayat-ayat tersebut mereka tulis dalam pelepah kurma, batu, kulit-kulit atau tulang-tulang binatang. Sebagian sahabat ada juga yang menuliskan ayat-ayat tersebut secara pribadi, namun karena keterbatasan alat tulis dan kemampuan maka tidak banyak yang melakukannya disamping kemungkinan besar tidak mencakup seluruh ayat Al-Quran. Kepingan naskah tulisan yang diperintahkan oleh Rasul itu, baru dihimpun dalam bentuk "kitab" pada masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar r.a.5
Penulisan Mushhaf

Dalam uraian sebelumnya dikemukakan bahwa ketika terjadi peperangan Yamamah, terdapat puluhan penghafal Al-Quran yang gugur. Hal ini menjadikan 'Umar ibn Al-Khaththab menjadi risau tentang "masa depan Al-Quran". Karena itu, beliau mengusulkan kepada Khalifah Abu Bakar agar mengumpulkan tulisan-tulisan yang pernah ditulis pada masa Rasul. Walaupun pada mulanya Abu Bakar ragu menerima usul tersebut --dengan alasan bahwa pengumpulan semacam itu tidak dilakukan oleh Rasul saw.-- namun pada akhirnya 'Umar r.a. dapat meyakinkannya. Dan keduanya sepakat membentuk suatu tim yang diketuai oleh Zaid ibn Tsabit dalam rangka melaksanakan tugas suci dan besar itu.

Zaid pun pada mulanya merasa sangat berat untuk menerima tugas tersebut, tetapi akhirnya ia dapat diyakinkan --apalagi beliau termasuk salah seorang yang ditugaskan oleh Rasul pada masa hidup beliau untuk menuliskan wahyu Al-Quran. Dengan dibantu oleh beberapa orang sahabat Nabi, Zaid pun memulai tugasnya. Abu Bakar r.a. memerintahkan kepada seluruh kaum Muslim untuk membawa naskah tulisan ayat Al-Quran yang mereka miliki ke Masjid Nabawi untuk kemudian diteliti oleh Zaid dan timnya. Dalam hal ini, Abu Bakar r.a. memberi petunjuk agar tim tersebut tidak menerima satu naskah kecuali yang memenuhi dua syarat:

Pertama, harus sesuai dengan hafalan para sahabat lain.

Kedua, tulisan tersebut benar-benar adalah yang ditulis atas perintah dan di hadapan Nabi saw. Karena, seperti yang dikemukakan di atas, sebagian sahabat ada yang menulis atas inisiatif sendiri.

Untuk membuktikan syarat kedua tersebut, diharuskan adanya dua orang saksi mata.

Sejarah mencatat bahwa Zaid ketika itu menemukan kesulitan karena beliau dan sekian banyak sahabat menghafal ayat Laqad ja'akum Rasul min anfusikum 'aziz 'alayh ma 'anittun harish 'alaykum bi almu'minina Ra'uf al-rahim (QS 9:128). Tetapi, naskah yang ditulis di hadapan Nabi saw. tidak ditemukan. Syukurlah pada akhirnya naskah tersebut ditemukan juga di tangan seorang sahabat yang bernama Abi Khuzaimah Al-Anshari. Demikianlah, terlihat betapa Zaid menggabungkan antara hafalan sekian banyak sahabat dan naskah yang ditulis di hadapan Nabi saw., dalam rangka memelihara keotentikan Al-Quran. Dengan demikian, dapat dibuktikan dari tata kerja dan data-data sejarah bahwa Al-Quran yang kita baca sekarang ini adalah otentik dan tidak berbeda sedikit pun dengan apa yang diterima dan dibaca oleh Rasulullah saw., lima belas abad yang lalu.

Sebelum mengakhiri tulisan ini, perlu dikemukakan bahwa Rasyad Khalifah, yang menemukan rahasia angka 19 yang dikemukakan di atas, mendapat kesulitan ketika menemukan bahwa masing-masing kata yang menghimpun Bismillahirrahmanirrahim, kesemuanya habis terbagi 19, kecuali Al-Rahim. Kata Ism terulang sebanyak 19 kali, Allah sebanyak 2.698 kali, sama dengan 142 X 19, sedangkan kata Al-Rahman sebanyak 57 kali atau sama dengan 3 X 19, dan Al-Rahim sebanyak 115 kali. Di sini, ia menemukan kejanggalan, yang konon mengantarnya mencurigai adanya satu ayat yang menggunakan kata rahim, yang pada hakikatnya bukan ayat Al-Quran. Ketika itu, pandangannya tertuju kepada surah Al-Tawbah ayat 128, yang pada mulanya tidak ditemukan oleh Zaid. Karena, sebagaimana terbaca di atas, ayat tersebut diakhiri dengan kata rahim.

Sebenarnya, kejanggalan yang ditemukannya akan sirna, seandainya ia menyadari bahwa kata rahim pada ayat Al-Tawbah di atas, bukannya menunjuk kepada sifat Tuhan, tetapi sifat Nabi Muhammad saw. Sehingga ide yang ditemukannya dapat saja benar tanpa meragukan satu ayat dalam Al-Quran, bila dinyatakan bahwa kata rahim dalam Al-Quran yang menunjuk sifat Allah jumlahnya 114 dan merupakan perkalian dari 6 X 19.
Penutup

Demikianlah sekelumit pembicaraan dan bukti-bukti yang dikemukakan para ulama dan pakar, menyangkut keotentikan ayat-ayat Al-Quran. Terlihat bagaimana Allah menjamin terpeliharanya Kitab Suci ini, antara lain berkat upaya kaum beriman.
Catatan kaki

1 'Abdul Halim Mahmud, Al-Tafkir Al-Falsafiy fi Al-Islam, Dar Al-Kitab Al-Lubnaniy, Beirut, t.t., h. 50.

2 Muhammad Husain Al-Thabathabaly, Al-Qur'an fi Al-Islam, Markaz I'lam Al-Dzikra Al-Khamisah li Intizhar Al-Tsawrah Al-Islamiyah, Teheran, h. 175.

3 Mustafa Mahmud, Min Asrar Al-Qur'an, Dar Al-Ma'arif, Mesir, 1981, h. 64-65.

4 'Abdul Azhim Al-Zarqaniy, Manahil Al-'Irfan i 'Ulum Al-Qur'an, Al-Halabiy, Kairo, 1980, jilid 1, h. 250.

5 Ibid., h. 252.
avatar
sungokong
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 154
Kepercayaan : Islam
Location : gunung hwa kwou
Join date : 04.05.13
Reputation : 3

Kembali Ke Atas Go down


Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 7:18 am

@SEGOROWEDI wrote:
@EbisuSensei wrote:Pake logika saja cukup.
Dilihat dari tujuan pemusnahan itu sendiri, sudah bisa di perkirakan bahwa dialek Quraisy tidak ikut dimusnahkan.

sayang..
logika si usman tak sebaik logikamu
mana bukti tak dibakar? dan rusak oleh umur..
umurnya kan gak beda jauh dengan musaf bikinan usman
kok rusak?
Yang disalin oleh Ustman pun kemungkinan besar sudah rusak di makan umur.
Wajar dong kalau sumber salinannya juga rusak.
Apalagi kualitas medianya memang buruk.
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 7:21 am

@aliumar wrote:
  Ini menunjukkan bahwa susunan al-Qur’ān yang ada saat ini adalah hasil ijtihad sahabat, dan bukan tauqifi dari Allah SWT atau Nabi SAW

   http://alamsyahiain.blogspot.com/2011/03/keragaman-mushaf-al-quran-dan.html
Nice info, Ramayana...

Hahaha....makin menelanjangi guthak gathuk ala muslim dgn Parity Check nya yg dibangga2in Ebisusensei...hahahaha....
Salah post atau gimana nih?

Pertanyaan saya kok nggak ditanggapi?
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 7:26 am

Media untuk penulisan Al Quran, bisa diibaratkan hanyalah bahtera saja.
Sedangkan isinya, diibaratkan penumpangnya.

Bahtera hancur atau binasa, maka penumpang tinggal pindah ke bahtera lain.


Malah juga hinggap pada otak seorang anak kecil, yang berusia dibawah lima tahun kalo nggak salah.
seorang yang hafidz Quran.
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by SEGOROWEDI on Mon Jul 08, 2013 9:36 am

@EbisuSensei wrote:
Yang disalin oleh Ustman pun kemungkinan besar sudah rusak di makan umur.
Wajar dong kalau sumber salinannya juga rusak.
Apalagi kualitas medianya memang buruk.

usman tidak menyalin, tapi ngumpulin bahan lagi dan bikin baru..

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 9:47 am

@SEGOROWEDI wrote:
@EbisuSensei wrote:
Yang disalin oleh Ustman pun kemungkinan besar sudah rusak di makan umur.
Wajar dong kalau sumber salinannya juga rusak.
Apalagi kualitas medianya memang buruk.

usman tidak menyalin, tapi ngumpulin bahan lagi dan bikin baru..
Bisa nggak, kamu buktikan ayat2 tambahan/gubahan Ustman ra?
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by SEGOROWEDI on Mon Jul 08, 2013 9:49 am


buktinya zaid dkk. ngumpulin bahan-bahan..
kalau nyalin musaf hafsa kan tak oerlu nyari bahan-bahan kian kemari

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 9:55 am

@SEGOROWEDI wrote:
buktinya zaid dkk. ngumpulin bahan-bahan..
kalau nyalin musaf hafsa kan tak oerlu nyari bahan-bahan kian kemari
Pertanyaan saya apa wed?
Coba baca lagi.
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by SEGOROWEDI on Mon Jul 08, 2013 10:12 am



yang dibikin baru itu musafnya..
padahal sudah ada musaf hafsa, ngapain cari bahan kian kemari?
katanya zaid dkk. hafal, ngapain nyari bahan-bahan tertulis?

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 10:47 am

@SEGOROWEDI wrote:

yang dibikin baru itu musafnya..
padahal sudah ada musaf hafsa, ngapain cari bahan kian kemari?
katanya zaid dkk. hafal, ngapain nyari bahan-bahan tertulis?
Sudah saya jawab diatas bahwa itu hanya untuk kroscek, atau sebagai bahan pembanding.
Ibaratnya mencari saksi!

Selanjutnya saya tanya, apa salahnya mencari bahan sebagai pembanding/saksi?
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by aliumar on Mon Jul 08, 2013 11:01 am

Sudah saya jawab diatas bahwa itu hanya untuk kroscek, atau sebagai bahan pembanding.
Ibaratnya mencari saksi!

catatan (yg tertulis) kan hasil dari hapalan (ingat, awalnya bacaan quran dihapal, bukan ditulis).

nah koq hapalan malah dicross check dgn catatan, padahal catatan tsb hasil dari hapalan?
jadi berputar kembali ke hapalan. Bukan "cross" check lagi namanya kalau ujung2nya berputar kembali ke hapalan. Itu siy jadi semacam "self" check.

Nah jika ada hapalan yg salah, lalu dicatat, bukankah catatan yg berdasarkan hapalan yg salah tsb jadi merupakan catatan yg salah? lalu kemudian catatan yg salah tsb dipakai utk mengcrosscheck hapalan.
Nah kalau kemudian hapalan yg dicrosscheck sama dgn catatan yg salah tsb---> hapalan nya sama salah nya dgn catatan yg ada salahnya tsb.
Lalu akan disimpulkan--> krn hapalan=catatan--> valid.
Nah jadinya akan mem-validkan/meng-otentikan kesalahan bacaan quran.

Ternyata keunggulan cara pemeliharaan quran yg suka dikoar2kan muslim yaitu dgn metode dihapal, terbukti tidak bisa menjamin keotentikan quran.
Bukti nyata, hapalan dicari2 bukti catatan tertulisnya.
Artinya hapalan tidak bisa dijadikan acuan utk menentukan otentisitas bacaan quran.

aliumar
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2663
Kepercayaan : Katolik
Location : Padang
Join date : 20.06.12
Reputation : 29

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 11:10 am

@aliumar wrote:catatan (yg tertulis) kan hasil dari hapalan (ingat, awalnya bacaan quran dihapal, bukan ditulis).

nah koq hapalan malah dicross check dgn catatan, padahal catatan tsb hasil dari hapalan?
Menurut anda, apakah seorang saksi sudah bisa dianggap valid, apabila dia hanya punya bukti hafalan?
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by aliumar on Mon Jul 08, 2013 5:13 pm

Menurut anda, apakah seorang saksi sudah bisa dianggap valid, apabila dia hanya punya bukti hafalan?
hapalan dinilai oleh catatan
ataukah
catatan dinilai oleh hapalan?

aliumar
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2663
Kepercayaan : Katolik
Location : Padang
Join date : 20.06.12
Reputation : 29

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 6:32 pm

@aliumar wrote:
hapalan dinilai oleh catatan
ataukah
catatan dinilai oleh hapalan?
Saling menilai.

Misalkan ada ayat dalam hapalan namun tidak ada dalam catatan, maka ayat tersebut tidak sah.
Begitu juga sebaliknya, apabila ada ayat dalam catatan namun tidak ada dalam hapalan, maka tidak sah.
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by aliumar on Mon Jul 08, 2013 9:28 pm

Saling menilai.
harus ada satu yg dijadikan acuan, krn yg namanya acuan harus jelas dulu dong.
Makin kebongkar kan ketidakvalidan cara pe-mushafan quran.

Misalkan ada ayat dalam hapalan namun tidak ada dalam catatan, maka ayat tersebut tidak sah.
Tidak sah berdasarkan apa acuan nya?
Kenapa tidak sah? bisa saja catatanya yg salah.

Sekarang antara catatan dan hapalan ada perbedaan, lantas mana yg dijadikan acuan penentu utk menentukan yg mana yg benar?

Begitu juga sebaliknya, apabila ada ayat dalam catatan namun tidak ada dalam hapalan, maka tidak sah.
Tidak sah berdasarkan apa acuan nya?
Kenapa tidak sah? bisa saja hapalannya yg salah.

Dan lagi, kalau dua2 nya ga ada yg bisa dijadikan acuan mutlak yg mana yg benar pada saat pe-mushaf-an quran, maka sekalipun catatan sama 100% dgn hapalan, ini pun tidak bisa menjamin itu sbg yg sungguh2 benar. Apa sebab?
*Krn dari hapalan jika ada salahnya, maka dari hapalan yg ada salah nya tsb lalu dicatat, maka catatan tsb mengandung kesalahan juga yg sama. Lalu catatan yg salah tsb dibandingkan dgn hapalan yg salah tsb, maka tentu catatan yg mengandung salah tsb akan sama dengan hapalan yg salah tsb. Hal ini akan menyebabkan tertutupinya kesalahan, dan dianggap sbg sesuatu yg benar.
Semua hal ini dikarenakan tidak adanya acuan tunggal yg mutlak utk memeriksa/menilai baik hapalan maupun catatan. Semuanya berdasakan penilaian relatif dari hasil cross check, tanpa punya acuan mutlak.

Ga ada kan acuan tunggal yg mutlak nya?
Kalau hapalan, maka pake hapalan siapa yg dijadikan acuan mutlak saat proses pembentukan mushaf quran di zaman Usman?tidak ada kan.
Kalau pake catatan, maka pakai catatan siapa yg dijadikan acuan mutlak saat proses pembentukan mushaf quran di zaman Usman tsb? Tidak ada kan.

Ga ada acuan mutlak, semuanya acuannya acuan relatif (saling cross check). Ini sangat berbahaya, krn bisa membenarkan kesalahan yg terdapat di dalamnya. Lihat kembali * di atas.

aliumar
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2663
Kepercayaan : Katolik
Location : Padang
Join date : 20.06.12
Reputation : 29

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Mon Jul 08, 2013 9:46 pm

@aliumar wrote:blaa ..... blaa .......

Lebih valid mana?

Suatu keberadaan ayat yang hanya didukung oleh ingatan atau hanya catatan saja,

dengan

yang didukung oleh ingatan maupun catatan


Lebih valid yang mana?
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by drunken master on Mon Jul 08, 2013 10:36 pm

@Aliumar wrote:Kalau hapalan, maka pake hapalan siapa yg dijadikan acuan mutlak saat proses pembentukan mushaf quran di zaman Usman?tidak ada kan.
Zaid berkata, “Saya kehilangan satu ayat dari surat al-Ahzab, kemudian aku mendapatkannya pada Khuzaimah, karena ia menyimpannya. Seandainya tidak, tentu hilanglah ayat tersebut. Kemudian ayat tersebut ditulis.

Imam al-Anbariy meriwayatkan dalam Mashahif dan al-Hasan, Ibnu Sirin, dan Zuhri dalam hadits panjang yang menceritakan tentang pengumpulan Al-Quran, disana disebutkan, “Abu Bakar ra memerintah seorang mu’adzin untuk mengumumkan kepada masyarakat, siapa saja yang memiliki sesuatu dari al-Quran agar mereka menyerahkannya. Hafshah salah seorang Ummul Mukminin berkata, “Jika kalian sampai pada ayat ini , beritahulah aku! (Hafidzu ‘ala al-shalawaat wa al-shalaat al-wustha…). Setelah sampai pada ayat tersebut, mereka menyampaikan kepada Hafshah. Hafshah berkata, “Tulislah, hafidzu…wa al-shalaat al-wustha, wa al-shalaat al-’ashr..”. ‘Umar ra bertanya, “Apakah kamu punya saksi?” Hafshah menjawab, “Tidak!”. ‘Umar berkata, “Demi Allah, kami tidak akan memasukkan apa yang disaksikan oleh seorang perempuan sedangkan ia tak punya bukti.”

Zaid bin Tsabit tidak menganggap cukup menurut yang dihafal dalam hati dan yang ditulis dengan tangannya serta hasil pendengaran, tetapi ia bertitik-tolak pada penyelidikan yang mendalam dari dua sumber:
(1). Sumber hafalan yang tersimpan dalam hati para sahabat; dan
(2). Sumber tulisan yang ditulis pada zaman Rasulullah SAW.

Salam bagi orang yang berpikir.

drunken master
SERSAN DUA
SERSAN DUA

Male
Posts : 52
Kepercayaan : Islam
Location : yupiter 2a + x - y
Join date : 04.07.13
Reputation : 2

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by aliumar on Mon Jul 08, 2013 10:42 pm

Lebih valid mana?

Suatu keberadaan ayat yang hanya didukung oleh ingatan atau hanya catatan saja,

dengan

yang didukung oleh ingatan maupun catatan


Lebih valid yang mana?
kebenaran tidak bisa ditentukan dari banyak2an sumber pendukungnya. Jadi ke-validan suatu kebenaran tdk ditentukan dari banyaknya sumber pendukungnya.

Seorang dosen memanggil 2 org mahasiswanya (katakan bernama si A dan si B) untuk menuliskan sebagian pelajaran yg harus dihapal utk satu kelas krn merupakan bahan ujian.
Jika kemudian si A tsb ada salah menulis, dan catatan si A yg mengandung kesalahan tsb dicatat oleh 100 mahasiswa lainnya, dan kemudian dihapalkan krn akan diujikan, dan jika si B andaikan menulis tanpa salah, dan si B tidak membagi2kan catatannya kpd tmn2 yg lain

Pertanyaan saya:
Apakah utk mendapatkan kebenaran kamu tetap memilih sumber si A, krn dicatat dan dihapal oleh lebih banyak org dibandingkan sumber si B yg cuma seorang diri dan tidak ada org lain yg memiliki catatan atau hapalan spt hapalan/catatan si B?

Apakah melalui contoh kejadian ini yg bisa terjadi juga pada kasus Quran, kamu masih mau memakai metode mengambil yg lebih banyak sumber hapalan dan catatan?

Dari contoh kasus tsb, dapat ditarik pelajaran:

Penentuan kebenaran tidak bisa dgn berdasarkan banyak2an sumber yg mendukung.

Krn kesalahan bisa merambat, kesalahan disalin, disalin, dan disalin. Sehingga banyaknya sumber yg mengandung kesalahan tsb tidak menjadikan nya sbg kebenaran, seberapapun banyak sumber yg mendukung sumber yg mengandung kesalahan tsb.

aliumar
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2663
Kepercayaan : Katolik
Location : Padang
Join date : 20.06.12
Reputation : 29

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by hamba tuhan on Mon Jul 08, 2013 11:26 pm

Alquran adalah lafzun munazzal..... lafaz yang diturunkan, lafaz adalah ucapan bukan tulisan. tulisan dikatakan alquran karena apabila yang dibaca sama dengan yang tertulis.... lafaz munazal itu sendiri pada awalnya dilauh mahfuz satu hurufnya saja sebesar bukit aqf(lihat ihya ulumuddin ghazaly bab tilawah). Nah.... ini semua baik pada lauh mahfuz, yang dibaca dan ditulis adalah mahluk karena tidak berdiri ada zat Allah, namun bid’ah dhalalah mengatakan semua ini makhluk karena nabi dan sahabat tidak pernah mengatakan semua ini makhluk...... makanya alquran terjamin keotentikannya sepanjang masa.....wong dilauh mahfuz sono ga bs diotak atik, kalo gak sesuai dgn yg dilauh mahfuz bakal ketahuan kepalsuannya.... heheeeeee
avatar
hamba tuhan
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 1666
Kepercayaan : Islam
Location : Aceh - Pekanbaru
Join date : 07.10.11
Reputation : 17

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Tue Jul 09, 2013 7:55 am

@aliumar wrote:
Lebih valid mana?

Suatu keberadaan ayat yang hanya didukung oleh ingatan atau hanya catatan saja,

dengan

yang didukung oleh ingatan maupun catatan


Lebih valid yang mana?
kebenaran tidak bisa ditentukan dari banyak2an sumber pendukungnya. Jadi ke-validan suatu kebenaran tdk ditentukan dari banyaknya sumber pendukungnya.
Gimana ini ................... ??
Kok kacau nalarnya .................. ketawa gulingketawa guling

Bisa dibilang pemeriksaan dengan dua alat, yaitu ingatan dan catatan, adalah untuk menyaring hal2 yang menjadi kerancuan di kemudian hari.
Ayat yang tertulis dalam ingatan, juga harus tertulis oleh para pencatat pertama.

Kalau hanya berdasarkan ingatan, maka bisa saja ada yang mengingat hal2 lain, namun dianggap sebagai ayat.
Maka untuk menyaringnya, dilihat pula catatan yang dibuat oleh pencatat-pencatat pertama.

Sehingga, kalau ayat tersebut tidak ada dalam ingatan atau tidak ada dalam catatan, maka ayat tersebut tidak dituliskan.
Tapi kenyataannya, semua ayat yang diingat, ada catatannya dan tidak tertinggal satupun.
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by SEGOROWEDI on Tue Jul 09, 2013 8:12 am

@EbisuSensei wrote:
@SEGOROWEDI wrote:

yang dibikin baru itu musafnya..
padahal sudah ada musaf hafsa, ngapain cari bahan kian kemari?
katanya zaid dkk. hafal, ngapain nyari bahan-bahan tertulis?
Sudah saya jawab diatas bahwa itu hanya untuk kroscek, atau sebagai bahan pembanding.
Ibaratnya mencari saksi!

Selanjutnya saya tanya, apa salahnya mencari bahan sebagai pembanding/saksi?

sudah ada musaf hafsa, kok bikin lagi..
dibandingkannya dengan musaf hafsa cuman 1-2 ayat

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Tue Jul 09, 2013 8:18 am

@SEGOROWEDI wrote:
Sudah saya jawab diatas bahwa itu hanya untuk kroscek, atau sebagai bahan pembanding.
Ibaratnya mencari saksi!

Selanjutnya saya tanya, apa salahnya mencari bahan sebagai pembanding/saksi?

sudah ada musaf hafsa, kok bikin lagi..
dibandingkannya dengan musaf hafsa cuman 1-2 ayat[/quote]
Musaf atau kumpulan suhuf yang kamu maksud?
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by SEGOROWEDI on Tue Jul 09, 2013 8:22 am

sama aja..
intinya: yang otentik adalah yang disimpan hafsa
bahkan kalau perlu yang pertama-tama dituliskan pada batu, tulang, kulit dan sebagainya
bukan quran baru biknan usman yang dibikinnyaq aja setelah muhammad mati

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Tue Jul 09, 2013 8:27 am

@SEGOROWEDI wrote:
sama aja..
intinya: yang otentik adalah yang disimoan hafsa
bahkan kalau perlu yang pertama-tama dituliskan pada batu, tulang, kulit dan sebagainya
bukan quran baru biknan usman yang dibikin setelah muhammad mati
Tau nggak bagaimana huruf-huruf dalam Musaf hafs?
Apakah sama dengan musaf yang sekarang?
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by SEGOROWEDI on Tue Jul 09, 2013 8:32 am

lha sudah dibakar, masih nanya..

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by EbisuSensei on Tue Jul 09, 2013 8:34 am

@SEGOROWEDI wrote:lha sudah dibakar, masih nanya..
Hanya bisa berhalusinasi dong?
Tanpa bisa menunjukkan bukti.
avatar
EbisuSensei
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 2734
Kepercayaan : Islam
Location : Indonesia
Join date : 27.12.11
Reputation : 24

Kembali Ke Atas Go down

Re: keotentikan Al Qur'an terjamin hingga sekarang

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 10 dari 13 Previous  1, 2, 3 ... 9, 10, 11, 12, 13  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik