FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Mudik,antara Hak dan Kewajiban

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Mudik,antara Hak dan Kewajiban

Post by cornello on Mon Jul 22, 2013 2:50 pm

Bagi seorang muslim, setelah melaksanakan kewajiban puasa ramadhan sekitar satu bulan, maka akan berjumpa dengan Idul Fitri. Hari yang biasanya dinantikan, inilah hari kemenangan… Di hari Idul Fitri atau yang sering kita sebut dengan lebaran tersebut kental sekali dengan suasana silaturahmi, antara anak kepada orang tuanya, kepada saudara, tetangga, bahkan kepada teman atau sahabat. Tradisi berkumpul, berjumpa, dan saling memaafkan (halal bihalal). Itulah yang terjadi di sebagian besar masyarakat kita. Lebaran yang indah, yang hanya beberapa hari itu akan dimaknai lebih oleh pegawai/karyawan yang berada jauh dari keluarganya. Setelah satu tahun bekerja dan jauh dari keluarga, maka inilah saat yang paling tepat untuk berkumpul dan melepas kerinduan dengan keluarga, sehingga ketika lebaran datang dan tidak pulang/berkumpul bersama keluarga maka akan terasa ada yang kurang. Dan inilah yang biasa terjadi, pegawai/karyawan mencoba mensolusikan antara kerja dan lebaran dengan sebuah kata : CUTI… karena biasanya libur lebaran tidak lama, apalagi di tahun ini yang liburnya justru dimulai sebelum lebaran.

Ada ftradisi aneh tentang cuti karena lebaran ini. Di satu sisi itu adalah hak PNS seperti sudah dijelaskan di atas, namun kadang ada pimpinan yang tidak mengijinkan staf/bawahannya untuk mengambil cuti lebaran ini. Ini kata pimpinan, “Jika sebagian besar PNS mengambil cuti lebaran, maka siapa saja yang akan bekerja di kantor, yang akan memberikan pelayanan?” kemudian ini jawaban staf/bawahan , “Itu kan hak kami, untuk cuti.” Masuk akal memang sudut pandang mereka, baik sudut pandang sang pimpinan ataupun staf/bawahan. Mari kita lihat…

Dalam hal tersebut di atas yang dibutuhkan adalah kebijaksanaan, baik dari pemberi izin ataupun pengambil cuti. Sebagai pimpinan tentu harus menyadari bahwa lebaran adalan sebuah moment yang hanya terjadi setahun sekali, tentu saja moment yang sangat berarti, terutama bagi PNS muslim yang ingin merayakan lebaran dengan berkumpul bersama keluarga. Untuk mengatasi kekosongan pegawai saat lebaran, maka sebaiknya pimpinan mengambil beberapa kebijakan antara lain : memberlakukan batasan jumlah pengambil cuti di tiap unit kerja serta memberlakukan “cuti giliran”, sehingga akan terasa adil bagi PNS yang mungkin tahun ini tidak dapat cuti, cuti akan diberikan tahun depan. Selain itu juga dibutuhkan kebijaksanaan dan lapang dada dari tiap PNS yang mengajukan cuti dan tidak mendapat ijin cuti. Cuti memang adalah hak, namun ada yang terlupa : bahwa salah satu kewajiban PNS adalah mengutamakan kepentingan negara di atas kepentingan golongan atau diri sendiri (termasuk keluarga).

Termasuk penggunaan fasilitas negara untuk keperluan mudik.Maka anggap ini (penggunaan fasilitas negara) adalah bagian dari jihad atau ibadah kita kepada Allah, bukankah kita sering memaknai bahwa kerja kita adalah bagian dari ibadah kepada Allah? Inilah cermin yang seharusnya digunakan PNS,betapapun berat perjuangan dan pengorbanan untuk menjadi PNS.

cornello
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 227
Kepercayaan : Islam
Location : Manado
Join date : 18.05.12
Reputation : 13

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik