FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Fatwa haram terorisme

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Fatwa haram terorisme

Post by Mutiara on Tue Aug 20, 2013 2:45 am

Fatwa MUI Nomor 3 Tahun 2004 Tentang Terorisme
KEPUTUSAN FATWA
MAJELIS ULAMA INDONEISA
Nomor 3 Tahun 2004
Tentang
TERORISME

Majelis Ulama Indonesia setelah
MENIMBANG :
1. bahwa tindakan terorisme dengan berbagai bentuknya yang terjadi akhir-akhir ini di beberapa negara, termasuk Indonesia, telah menim-bulkan kerugian harta dan jiwa serta rasa tidak aman di kalangan masyarakat;

2. bahwa terhadap tindakan terorisme terjadi bebe-rapa persepsi: sebagian mengang-gapnya sebagai ajaran agama Islam, dan karena itu, ajaran agama Islam dan umat Islam harus diwaspadai; sedang sebagian yang lain menganggapnya sebagai jihad yang diajarkan oleh Islam; dan karenanya harus dilaksanakan walaupun harus dengan menanggung resiko terhadap harta dan jiwa sendiri maupun orang lain;

3. bahwa Ijtima’ Ulama Komisi Fatwa seIndone-sia pada tanggal 22 Syawwal 1424 H./16 Desember 2003 telah menfatwakan tentang Terorisme;

4. bahwa oleh karena itu, Majelis Ulama Indonesia memandang perlu mene-tapkan fatwa tentang Terorisme untuk dijadi-kan pedoman.

MENGINGAT :

1. Firman Allah SWT, antara lain:
“Sesungguhnya balasan bagi orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan berusaha melakukan kerusakan di muka bumi, yaitu mereka dibunuh atau disalib atau dipotong tangan dan kaki mereka secara bersilang. Yang demikian itu suatu kehinaan bagi mereka di dunia sedangkan di akhirat mereka mendapat siksa yang pedih.” (QS Al-Maidah [5] : 33).
“Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, karena sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah Maha Kuasa menolong mereka, yaitu orang-orang yang diusir dari kampung halamannya tanpa alasan yang benar kecuali mereka hanya berkata Tuhan kami hanyalah Allah” (QS. Al-Hajj [22] : 39-40)
“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang yang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang-kan Allah mengeta-huinya.” (QS. al-Anfal [8] : 60).
“Dan janganlah kamu membunuh dirimu. Sesungguhnya Allah Maha Penyayang kepada kamu. Dan barangsiapa berbuat demikian dengan melang-gar dan dianiaya maka Kami kelak akan memasukkannya ke dalam neraka. Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah” (QS An-Nisa’ [4]: 29-30) “Barang siapa yang membunuh seorang manusia bukan karena orang itu membunuh orang lain atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi maka seakan-akan ia telah membunuh manusia seluruhnya…” (QS. Al-Maidah [5] : 32) “Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebina-saan…” (QS. al-Baqarah [2]: 195)
2. Hadis Nabi saw :
1. “Tidak halal bagi seorang muslim menakut-nakuti orang muslim lainnya” (HR. Abu Dawud).
2. “Barang siapa mengacungkan senjata tajam kepada saudaranya (muslim) maka Malaikat akan melaknatnya sehing-ga ia berhenti” (HR. Muslim).
3. “Barangsiapa yang menjatuhkan diri dari sebuah gunung lalu ia terbunuh maka ia akan masuk neraka dalam keadaan terhempas di dalamnya, kekal lagi dikekalkan di dalamnya selama-lamanya” (HR. Bukhari dan Muslim dari al-Dhahhak).


3. Qa'idah Fiqhiyah :
1. “Dharar yang bersifat khusus harus ditanggung untuk menghindarkan dharar yang bersifat umum (lebih luas).”
2. “Apabila terdapat dua mafsadat yang saling bertentangan maka harus diperhatikan salah satu-nya dengan mengambil dharar yang lebih ringan.”


MEMPERHATIKAN :
1. Terorisme telah meme-nuhi unsur tindak pidana (jarimah) hirabah dalam khazanah fiqih Islam. Para fuqaha mendefinisikan al-muharib (pelaku hirabah) dengan:
“Orang yang mengangkat senjata melawan orang banyak dan menakut-nakuti mereka (menimbul-kan rasa takut di kalangan masyarakat).”
2. Keputusan Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia tentang Fatwa Terorisme, tanggal 22 Syawwal 1424/16 Desem-ber 2003.
3. Keputusan Rapat Komisi Fatwa MUI, tanggal 05 Dzulhijjah 1424/24 Januari 2004.


Dengan memohon ridho Allah SWT.

MEMUTUSKAN

MENETAPKAN : FATWA TENTANG TERORISME
Pertama : Ketentuan Umum

Pengertian Terorisme & Perbedaannya dengan Jihad
1. Terorisme adalah tindakan kejahatan terhadap kema-nusiaan dan peradaban yang menimbulkan ancaman serius terhadap kedaulatan negara, bahaya terhadap keamanan, per-damaian dunia serta merugikan kesejahteraan masyarakat. Terorisme adalah salah satu bentuk kejahatan yang diorgani-sasi dengan baik (well organized), bersifat trans-nasional dan digolongkan sebagai kejahatan luar biasa (extra-ordinary crime) yang tidak membeda-bedakan sasaran (indiskrimatif).
2. Jihad mengandung dua pengertian :
3. Liberalisme adalah memahami nash-nash agama (Al-Qur’an & Sunnaah) dengan menggunakan akal pikiran yang bebas; dan hanya menerima doktrin-doktrin agama yang sesuai dengan akal pikiran semata.
1. Segala usaha dan upaya sekuat tenaga serta kesediaan untuk me-nanggung kesulitan di dalam memerangi dan menahan agresi musuh dalam segala bentuknya. Jihad dalam pengertian ini juga disebut al-qital atau al-harb.
2. Segala upaya yang sungguh-sungguh dan berkelanjutan untuk menjaga dan meninggikan agama Allah (li i’laai kalimatillah).
4. Perbedaan antara Terorisme dengan Jihad:
1. Terorisme:
2. Sifatnya merusak (ifsad) dan anarkhis / chaos (faudha).
3. Tujuannya untuk menciptakan rasa takut dan/atau menghan-curkan pihak lain.
4. Dilakukan tanpa aturan dan sasaran tanpa batas.
5. Jihad:
1. Sifatnya melakukan perbaikan (ishlah) sekalipun dengan cara peperangan.
2. Tujuannya menegak-kan agama Allah dan / atau membela hak-hak pihak yang terzholimi.
3. Dilakukan dengan mengikuti aturan yang ditentukan oleh syari’at dengan sasaran musuh yang sudah jelas

Kedua : Hukum Melakukan Teror dan Jihad
1. Hukum melakukan teror adalah haram, baik dilakukan oleh per-orangan, kelompok, maupun negara.
2. Hukum melakukan jihad adalah wajib

Ketiga : Bom Bunuh Diri dan ‘Amaliyah al-Istisyhad
1. Orang yang bunuh diri itu membunuh dirinya untuk kepentingan pribadinya sendiri sementara pelaku ‘amaliyah al-istisyhad mempersembahkan diri-nya sebagai korban demi agama dan umatnya. Orang yang bunuh diri adalah orang yang pesimis atas dirinya dan atas ketentuan Allah sedang-kan pelaku ‘amaliyah al-Istisyhad adalah manusia yang seluruh cita-citanya tertuju untuk mencari rahmat dan keridhaan Allah Subhanahu wa Ta'ala.
2. Bom bunuh diri hukumnya haram karena merupakan salah satu bentuk tindakan keputus-asaan (al-ya’su) dan mencelakakan diri sendiri (ihlak an-nafs), baik dilakukan di daerah damai (dar al-shulh/dar al-salam /dar al-da’wah) maupun di daerah perang (dar al-harb).
3. 3. ‘Amaliyah al-Istisyhad (tindakan mencari kesyahidan) dibolehkan karena merupakan bagian dari jihad bin-nafsi yang dilakukan di daerah perang (dar al-harb) atau dalam keadaan perang dengan tujuan untuk menimbulkan rasa takut (irhab) dan kerugian yang lebih besar di pihak musuh Islam, termasuk melaku-kan tindakan yang dapat mengakibatkan terbunuh-nya diri sendiri. ‘Amaliyah al-Istisyhad berbeda dengan bunuh diri


Ditetapkan di: Jakarta
Pada tanggal: 05 Dzulhijjah 424 H / 24 Januari 2004 M

KOMISI FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA
Ketua, Sekretaris,
K.H. MA’RUF AMIN HASANUDIN

avatar
Mutiara
KAPTEN
KAPTEN

Female
Posts : 3660
Kepercayaan : Islam
Location : DKI
Join date : 01.08.13
Reputation : 45

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by Mutiara on Thu Aug 29, 2013 5:33 pm

kalau masih ada yang mengira bunuh diri adalah jihad, salah besar itu.
avatar
Mutiara
KAPTEN
KAPTEN

Female
Posts : 3660
Kepercayaan : Islam
Location : DKI
Join date : 01.08.13
Reputation : 45

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by Mutiara on Fri Aug 30, 2013 3:31 am

masih ada yang belum paham....

baca itu semua....
avatar
Mutiara
KAPTEN
KAPTEN

Female
Posts : 3660
Kepercayaan : Islam
Location : DKI
Join date : 01.08.13
Reputation : 45

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by Mutiara on Fri Aug 30, 2013 3:43 am

kalau ada yang masih koar-koar tentang terorisme, ketahuilah bahwa terorisme itu HARAM di Islam, dan sebenarnya justru banyak terjadi di agama lain dengan korban yang jauh lebih banyak
avatar
Mutiara
KAPTEN
KAPTEN

Female
Posts : 3660
Kepercayaan : Islam
Location : DKI
Join date : 01.08.13
Reputation : 45

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by Mutiara on Fri Aug 30, 2013 3:56 am

kalau ada yang masih mencoba-coba mengkaitkan islam dgn terorisme maka perlu di upgrade otaknya
avatar
Mutiara
KAPTEN
KAPTEN

Female
Posts : 3660
Kepercayaan : Islam
Location : DKI
Join date : 01.08.13
Reputation : 45

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by roswan on Sun Feb 02, 2014 1:49 pm

nice info :D
avatar
roswan
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Posts : 493
Kepercayaan : Islam
Location : jakarta
Join date : 19.01.14
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by amara on Sun Feb 09, 2014 3:39 am

Nice inpoh

avatar
amara
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Female
Posts : 639
Kepercayaan : Islam
Location : Jakarta
Join date : 20.01.14
Reputation : 6

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by mutiiiara on Sat Mar 15, 2014 2:48 am

yup, Islam itu berperang pun ada ADABnya, sehingga tak sebiadab perangnya kafir.

dan bandingkan dengan ini:

K R I S T E N

Jangan kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi; Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang. (Injil Matius, 10:34)

Kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi? Bukan, kata-Ku kepadamu, bukan damai, melainkan pertentangan. (Injil Lukas, 12:51)

Pergilah ke semua jalan dan lintasan dan paksalah orang-orang, yang ada di situ, masuk, karena rumahku harus penuh. (Injil Lukas, 14:23)

Jikalau seorang datang kepada-Ku dan dia tidak membenci bapanya, ibunya, isterinya, anak-anaknya, saudara-saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, dia tidak dapat menjadi murid-Ku. (Injil Lukas, 14:26)

Akan tetapi semua seteruku ini, yang tidak suka aku menjadi rajanya, bawalah mereka kemari dan bunuhlah mereka di depan mataku. (Injil Lukas, 19:27)

H I N D U

“Bakar habis semua dan setiap bhuta dan lawan”. Yajurweda Putih I.7

“Bantailah para musuh yang menyerang kami”. Yajurweda Putih VIII.53

“Ya, para pelopor, burulah para lawan. Bantailah musuh-musuh sesuai dengan perintah Indra (Zat yang Maha Bercahaya). Remukkan para lawan, seperti serigala membantai biri-biri. Tanpa mengecualikan satu pun yang hidup”. Atharwaweda V.8.4

“Wahai engkau basmilah musuh”. Atharwaweda VI.88.3

“Potonglah (musuh itu)”. Rigweda VIII.40.6

“Wahai Manyu, robohkanlah musuh-musuh kami; bergeraklah maju serang mereka, lukai, bunuh, dan basmi mereka”. Rigweda X.84.3

“Engkau memotong dosa-dosa para pemuja-Mu sebagaimana memotong tubuh musuh-musuh-Mu”. Rigweda X.89.8

“Taklukkan musuh-musuh itu; keluarlah, bunuhlah mereka musuh-musuh yang terkenal itu; jangan biarkan salah seorang dari mereka lepas”. Atharwaweda III.19.8

“Potonglah tangan-tangan para lawan”. Atharwaweda VI.66.3

“Aku menolakmu manusia yang keluar dari rumah, saingan yang melawan (kami), dengan doa pengusiran; Indra (Zat yang Maha Bercahaya) telah menghancurkannya.

… , mendorongnya ke tempat paling jauh, sehingga dia tak bisa kembali.

… , sehingga dia tak dapat kembali, melalui waktu bertahun-tahun, begitu lama seperti matahari yang akan selalu di langit”. Atharwaweda VI.75.1-3

“Potonglah kaki dan tangan seorang pencuri sehingga dia tidak bisa hidup lebih lama”. Atharwaweda XIX.49.10


B U D D H A

Kitab Dhammapada, syair 294-295:

mātaraṁ pitaraṁ hantvā

rājāno dve ca khattiye

raṭṭham sānucaraṁ hantvā

anīgho yāti brāhmaṇo

(Setelah membantai ibu dan ayah serta dua orang kesatria; dan setelah menghancurkan negara bersama dengan para menterinya, maka seorang brahmana akan berjalan pergi tanpa kesedihan)

mātaraṁ pitaraṁ hantvā

rājāno dve ca soṭthiye

vejagghapañcamaṁ hantvā

anīgho yāti brāhmaṇo

(Setelah membantai ibu dan ayah serta dua raja; dan setelah menghancurkan lima jalan yang penuh bahaya, maka seorang brahmana akan berjalan tanpa kesedihan)

Amitayur-Dhyana Sutra:

Pada waktu itu, di kota Rajagraha, ada seorang Pangeran Calon pewaris tahta-kerajaan bernama Ajatasatru. Dia dihasut oleh komplotan Devadatta dan kawan-kawan, yang dengan kekerasan menangkap ayahnya Raja Bimbisara; …

… seketika itu juga dia (Pangeran Ajatasatru) mengacungkan pedangnya yang tajam, dan bermaksud membunuh ibunya. …

“Kami para menteri, O Baginda, pernah mendengar bahwa sejak permulaan kalpa terdapat beberapa raja lalim, bahkan sampai sejumlah delapan belas ribu orang, yang membunuh ayah mereka sendiri, karena mendambakan tahta kerajaan mereka, sebagaimana disebutkan di dalam Sastra Veda. Namun, kami belum pernah mendengar seseorang membunuh ibunya sendiri, betapa pun kejamnya dia.”
avatar
mutiiiara
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Female
Posts : 1083
Kepercayaan : Islam
Location : DKI
Join date : 10.03.14
Reputation : 11

http://www.IslamtrulyISLAM.blogspot.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by 'NDARIE on Fri Mar 21, 2014 9:56 am

kok masiiih saja ada kafir yang gak tahu
avatar
'NDARIE
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Female
Posts : 156
Kepercayaan : Islam
Location : IBUKOTA RI
Join date : 22.02.14
Reputation : -1

Kembali Ke Atas Go down

Re: Fatwa haram terorisme

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik