FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by dade on Tue May 27, 2014 3:19 pm

Isra Mi'raj Nabi

  Memang banyak didengar keterangan yang mengatakan bahwa Nabi Muhammad sewaktu Mi'rajnya menerima perintah Shalat langsung dari ALLAH. Ditambahkan pula dengan cerita pertemuan beliau dengan beberapa orang Nabi di langit, di antaranya Nabi Musa yang mengusulkan agar Shalat yang diperintahkan 50 kali sehari dikurangi, untuk mana Nabi Muhammad berulang kali kembali naik menemui ALLAH untuk memohon agar perintah itu diringankan, dan diringankan lagi. Akhirnya terdapatlah kata putus bahwa Shalat harus dilaksanakan lima kali dalam sehari. Dalam hal ini banyak sekali yang harus dibicarakan, tentunya berdasarkan Firman ALLAH, pengalaman dan logika karena memang Islam adalah agama logis, cocok dengan capaian pemikiran wajar.
                       
1. Berdasarkan Ayat 33/40, ternyata Muhammad ditentukan ALLAH sebagai Nabi terakhir, penutup para Nabi. Jika benar beliau menemui Nabi Musa di langit begitupun Nabi lainnya, maka kelirulah Ayat 33/40 tadi padahal berulang  kali dinyatakan dalam Alquran bahwa Ayat-ayat Suci itu tidak pernah mengandung keraguan, kekeliruan, dan pertantangan.  Pengalaman dan pemikiran membuktikan bahwa Ayat 33/40 adalah benar, tiada Nabi lain sewaktu Muhammad hidup dan pada waktu sesudahnya. Beliau tidak pernah bertemu dengan seorang Nabi manapun di dunia ini. Sebab itu jelaslah bahwa keterangan tadi palsu, salah, atau dongeng yang dipalsukan.

2. Keterangan itu menyatakan Muhammad bertemu dengan Nabi Musa dan beberapa Nabi lain yang dulunya bertugas di Bumi dan telah mati sekira ratusan atau ribuan tahun sebelumnya. Ini berarti bahwa para Nabi tersebut hidup kembali lalu berjumpa dengan Muhammad.
Keterangan ini pun berlawanan dengan pengalaman dan pemikiran wajar, apalagi dengan ketentuan ALLAH pada beberapa Ayat Suci seperti misalnya Ayat 40/11, bahwa manusia hanyalah hidup dua kali dan mati dua kali. Mati pertama ialah sebelum manusia dilahirkan ibunya, mati kedua yaitu kematian   yang setiap diri harus mengalaminya di dunia kini. Sementara itu hidup pertama ialah hidup di dunia kini, dan hidup kedua yaitu kebangkitan semua diri di Akhirat nanti. Itulah dua kali mati dan dua kali hidup yang pasti terlaksana, maka tiada hidup dan tiada mati selain dari itu. Karena itu teranglah keterangan tadi suatu kepalsuan yang sengaja diada-adakan.

3. Dikatakan Muhammad bertemu dengan Nabi Musa di langit begitupun dengan beberapa Nabi lain. Istilah langit sudah lama menjadi sebutan, tetapi  dalam Alquran dipakai dengan istilah "samawaat." Menurut Ayat 65/12, ternyata samawaat itu planet-planet yang wujud dan keadaannya sama dengan Bumi. Memang ada tujuh planet mengorbit di atas Bumi mengelilingi Surya, planet-planet itu ialah Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus, Pluto, dan Muntaha. Menurut pemikiran wajar, tidak mungkin para Nabi tersebut akan dijumpai Muhammad di planet lain karena Musa misalnya sudah lama meninggal dunia dan berkubur di Bumi. Kalau akan ditemui juga, tentulah  yang mungkin ditemui adalah tulang belulangnya di Bumi, bukan di planet lain apalagi dalam keadaan hidup segar. Keadaan inipun membuktikan bahwa keterangan tadi hanyalah isapan jempol dengan maksud tertentu.

4. Dikatakan bahwa Nabi Musa telah mengusulkan kepada Muhammad  agar naik kembali menemui ALLAH untuk memohon perintah Shalat dikurangi dari 50 kali menjadi 5 kali sehari. Dalam hal ini timbul pertanyaan, apakah Nabi Musa  lebih cerdas daripada Muhammad? Apakah dengan itu orang-orang Yahudi bermaksud meninggikan Nabi pembawa Taurat daripada Nabi pembawa Alquran?
Sebaiknya orang-orang Islam mempertimbangkan masak-masak sebelum membenarkan dongeng tak teranalisakan itu.

5. Dikatakan Muhammad naik kembali menemui ALLAH untuk memohon agar perintah Shalat 50 kali sehari dikurangi dan dikurangi hingga menjadi 5 kali sehari, yaitu sepuluh persen dari jumlah yang ditetapkan bermula.
Semisalnya seorang pedagang menyatakan harga barangnya 50 rupiah kemudian sesudah tawar-menawar, barang itu dijualnya 5 rupiah, maka pada otak si pembeli akan timbul suatu anggapan bahwa pedagang itu sangat kejam atau kurang waras. Sebaliknya pedagang waras yang menghadapi penawar barangnya sepuluh persen dari harga yang ditetapkannya, tentu tidak akan meladeni penawar itu karena dianggapnya kurang waras.
Dalam pada itu Ayat 6/115, 10/64, menyatakan tiada perubahan bagi Kalimat ALLAH, dan Ayat 33/62, 35/43, menyatakan tiada perubahan bagi Ketentuan  ALLAH dan Ayat 30/30 menyatakan tiada perubahan bagi Ciptaan ALLAH. Jika  masih berlaku tawar-menawar antara Muhammad dan ALLAH mengenai jumlah  Shalat setiap hari, tentulah pernyataan ALLAH pada beberapa Ayat Suci tersebut tidak benar. Namun menurut pemikiran wajar, tidaklah mungkin berlaku tawar-menawar antara Khaliq dan makhIuk-NYA.

6. Dikatakan bahwa sewaktu Mi'raj, Nabi menjemput atau menerima perintah  Shalat dari ALLAH, kemudian sesudah berjumpa dengan Musa, beliau naik kembali berulang kali menemui ALLAH untuk memohon keringanan. Hal ini menyimpulkan bahwa ALLAH tidak ada di Bumi atau di langit tempat Nabi Musa  itu berada. Sungguh keadaan demikian sangat bertantangan dengan Firman ALLAH yang banyak tercantum dalam Alquran, terutama Ayat 50/16, dan 7/3,  di mana dinyatakan bahwa ALLAH ada di mana saja bersama setiap diri, malah  DIA lebih dekat kepada seseorang daripada urat leher orang itu sendiri. Sebab itu, nyata sekali keterangan tadi batal atau sengaja dimasukkan ke dalam masyarakat Islam oleh penganut agama lain.

7. Dalam Alquran dinyatakan bahwa para Nabi serta pengikutnya sudah melakukan Shalat sebagaimana mestinya sebelum Muhammad lahir di Makkah,  begitupun Nabi ini sendiri sebelum dimi'rajkan selama 11 tahun masa kenabiannya. Hal ini telah dibicarakan. Bahkan Muhammad diperintah ALLAH untuk melaksanakan ajaran Ibrahim begitu juga kita semua seperti tersebut pada Ayat 3/95, 6/161, 16/123, dan 22/78, maka keterangan yang menyatakan Muhammad menjemput perintah Shalat sewaktu Mi'rajnya menyimpulkan bahwa Nabi ini tidak pernah Shalat selama 11 tahun kenabiannya, juga menyimpulkan bahwa doktrin Ibrahim belum sempurna dan semua Rasul selama jutaan tahun sebelum Muhammad tidak pernah melakukan Shalat. Hal ini bertantangan dengan pemikiran wajar dan berlawanan dengan Ayat 42/13 yang maksudnya:
 

شَرَعَ لَكُم مِّنَ ٱلدِّينِ مَا
وَصَّىٰ بِهِۦ نُوحً۬ا وَٱلَّذِىٓ أَوۡحَيۡنَآ إِلَيۡكَ
وَمَا وَصَّيۡنَا بِهِۦۤ إِبۡرَٲهِيمَ وَمُوسَىٰ وَعِيسَىٰٓ*ۖ
أَنۡ أَقِيمُواْ ٱلدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُواْ فِيهِ*ۚ كَبُرَ عَلَى ٱلۡمُشۡرِكِينَ
مَا تَدۡعُوهُمۡ إِلَيۡهِ*ۚ ٱللَّهُ يَجۡتَبِىٓ إِلَيۡهِ مَن يَشَآءُ وَيَہۡدِىٓ إِلَيۡهِ مَن يُنِيبُ

42/13.  DIA syariatkan bagimu dari agama itu apa yang DIA wasiatkan
pada Nuh dan yang KAMI wahyukan kepadamu serta apa yang KAMI wasiatkan
pada Ibrahim dan Musa dan Isa agar kamu mendirikan agama itu dan jangan
berpecah-pecah padanya. Sangat besar atas orang-orang musyrik apa
yang engkau seru mereka kepadanya. ALLAH memilih kepada-NYA
siapa yang DIA kehendaki serta menunjuki kepada-NYA
siapa yang kembali.



Jadi, pendapat yang menyatakan Muhammad menjemput perintah Shalat sewaktu Mi'rajnya sebagai memperlihatkan bahwa Muhammad menganut agama baru, bukan agama Ibrahim dan para Nabi lainnya. Hal ini menantang pada beberapa Ayat Suci terutama Ayat 3/19 dan 3/83.


Alquran selaku Kitab Suci Islam sudah komplit, sempurna, dan selesai untuk dijadikan pedoman dan dasar hukum tentang tiap sesuatu, terutama sekali dinyatakan pada Ayat 5/3, 6/115 dan 16/89. Namun dalam Alquran tidak pernah dinyatakan bahwa Nabi Muhammad menjemput atau menerima perintah Shalat swaktu Mi'rajnya. Beliau dimi'rajkan ALLAH dengan maksud yang utamanya untuk diperlihatkan kepadanya tanda-tanda kebesaran ALLAH tentang Tatasurya dan semesta raya sebagai termuat pada Ayat 17/1, 53/18, 81/23, dan untuk mendahului tingkat peradaban seluruh manusia yang paling tinggi hanyalah penerbangan antar planet dalam daerah Tatasurya ini, dinyatakan pada Ayat 53/17 dan 81/27.


  Ayat Suci yang sehubungan dengan Mi'raj Nabi pada garis besarnya terdiri pada empat kelompok, terjemahannya sebagai berikut:

Nabi Ibrahim:
 

وَكَذَٲلِكَ نُرِىٓ إِبۡرَٲهِيمَ مَلَكُوتَ ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَلِيَكُونَ مِنَ ٱلۡمُوقِنِينَ
6/75.  Seperti itulah KAMI perlihatkan pada Ibrahim kerajaan-kerajaan
planet-planet dan Bumi agar dia termasuk orang-orang yakin.

             
قَالُواْ حَرِّقُوهُ وَٱنصُرُوٓاْ ءَالِهَتَكُمۡ إِن ڪُنتُمۡ فَـٰعِلِينَ
21/68. Mereka berkata:"Bakarlah dia dan tolonglah
tuhan-tuhanmu jika kamu akan melakukan."

           
قُلۡنَا يَـٰنَارُ كُونِى بَرۡدً۬ا وَسَلَـٰمًا عَلَىٰٓ إِبۡرَٲهِيمَ    
21/69. KAMI katakan:”Hai api, jadilah dingin dan
keselamatan atas Ibrahim.”

 
فَمَا ڪَانَ جَوَابَ قَوۡمِهِۦۤ إِلَّآ أَن
قَالُواْ ٱقۡتُلُوهُ أَوۡ حَرِّقُوهُ فَأَنجَٮٰهُ ٱللَّهُ مِنَ ٱلنَّارِ*ۚ إِنَّ فِى ذَٲلِكَ لَأَيَـٰتٍ۬ لِّقَوۡمٍ۬ يُؤۡمِنُونَ

29/24. Maka tiada jawaban kaumnya kecuali mengatakan: "Bunuhlah dia atau
bakarlah dia.“ Lalu ALLAH menyelamatkannya dari api (dengan memi'rajkan).
Bahwa pada yang demikian ada Ayat-ayat bagi kaum beriman.

 
فَـَٔامَنَ لَهُ ۥ لُوطٌ۬*ۘ وَقَالَ إِنِّى مُهَاجِرٌ إِلَىٰ رَبِّىٓ*ۖ إِنَّهُ ۥ هُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ
29/26. Maka Luth percaya padanya yang mengatakanya “Aku hijrah kepada
(planet-planet) Tuhanku, bahwa DIA mulia bijaksana.

       
قَالُواْ ٱبۡنُواْ لَهُ ۥ بُنۡيَـٰنً۬ا فَأَلۡقُوهُ فِى ٱلۡجَحِيمِ        
37/97. Mereka berkata: "Dirikanlah untuknya bangunan,
lalu tempatkan dia dalam api siksaan.”

                 
فَأَرَادُواْ بِهِۦ كَيۡدً۬ا فَجَعَلۡنَـٰهُمُ ٱلۡأَسۡفَلِينَ
37/98. Mereka menginginkan tipu daya padanya,
lalu KAMI jadikan mereka orang-orang rendah.

                   
وَقَالَ إِنِّى ذَاهِبٌ إِلَىٰ رَبِّى سَيَہۡدِينِ
37/99. Dan dia katakan: "Aku pergi kepada (planet-planet)
TUHAN-ku.  DIA akan menunjuki aku."
avatar
dade
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 40
Posts : 207
Location : bEkAsi
Join date : 04.03.12
Reputation : 11

http://myquran.org

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by salapanbelas maret on Tue May 27, 2014 10:13 pm

Kesimpulan: hadits yg selama ini dipegang umat islam adalah HADITS PALSU.



sungguh menyedihkan..
avatar
salapanbelas maret
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 22
Posts : 712
Kepercayaan : Lain-lain
Location : Jakarta, tanah tumpah darah beta.
Join date : 19.03.14
Reputation : 5

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by Kedunghalang on Tue May 27, 2014 11:45 pm

Sebaiknya, jika membahas tentang astronomi tidak usah dikaitkan dengan Mi'raj dan Israa' karena walau bagaimanapun tidak akan nyambung. Menurut Nabi Muhammad saw, Mi'raj dan Israa itu adalah pengalaman dan pemandangan ruhaniah (Shahih Bukhari) yang menurut Al Qur'an adalah ru'ya/kasysyaf (Al Israa 7:60/61) atau firman Allah yang Dia wahyukan (An-Najm 53:4/5) dari belakang tabir (Asy-Syura 42:51/52).

Orang yang memiliki Kepercayaan Lain-Lain tidak kompeten untuk menilai hadits-hadits tentang Mi'raj dan Israa' itu HADITS PALSU.

Kedunghalang
LETNAN KOLONEL
LETNAN KOLONEL

Male
Posts : 9081
Kepercayaan : Islam
Location : Bogor
Join date : 12.03.12
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by dade on Tue Jun 03, 2014 7:55 am

Nabi Muhammad:
 
سُبۡحَـٰنَ ٱلَّذِىٓ
أَسۡرَىٰ بِعَبۡدِهِۦ لَيۡلاً۬ مِّنَ ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡحَرَامِ إِلَى
ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡأَقۡصَا ٱلَّذِى بَـٰرَكۡنَا حَوۡلَهُ ۥ لِنُرِيَهُ ۥ مِنۡ ءَايَـٰتِنَآ*ۚ إِنَّهُ ۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡبَصِيرُ

17/1.  Mahasuci DIA yang memperjalankan (memi'rajkan) hamba-NYA suatu malam
dari Masjidil Haraam ke Masjidil Aqsha (di planet Muntaha) yang KAMI berkahi kelilingnya
(Muhammad) agar KAMI perlihatkan padanya dari Ayat-ayat KAMI.
Bahwa DIA mendengar lagi melihat.

         
وَقَالُواْ لَن نُّؤۡمِنَ لَكَ حَتَّىٰ تَفۡجُرَ لَنَا مِنَ ٱلۡأَرۡضِ يَنۢبُوعًا
17/90.  Mereka katakan:"Kami tidak akan percaya padamu hingga
ENGKAU pancarkan untuk kami berupa mata air dari Bumi."


أَوۡ يَكُونَ لَكَ بَيۡتٌ۬
مِّن زُخۡرُفٍ أَوۡ تَرۡقَىٰ فِى ٱلسَّمَآءِ وَلَن نُّؤۡمِنَ
لِرُقِيِّكَ حَتَّىٰ تُنَزِّلَ عَلَيۡنَا كِتَـٰبً۬ا نَّقۡرَؤُهُ ۥ*ۗ قُلۡ سُبۡحَانَ رَبِّى هَلۡ كُنتُ إِلَّا بَشَرً۬ا رَّسُولاً۬
   
17/93.  "Atau ada bagimu rumah dari kemewahan, atau engkau melayang di angkasa.
Dan tidaklah kami akan percaya pada layangmu hingga engkau turunkan atas kami kitab yang
kami baca.  "Katakanlah:"Mahasuci Tuhanku, adakah aku ini selain seorang Rasul?"

         
وَلَقَدۡ ءَاتَيۡنَـٰكَ سَبۡعً۬ا مِّنَ ٱلۡمَثَانِى وَٱلۡقُرۡءَانَ ٱلۡعَظِيمَ
15/87.  Sesungguhnya telah KAMI datangkan padamu tujuh
(planet) yang berulang-ulang dan Alquran yang besar.


وَٱلنَّجۡمِ إِذَا هَوَىٰ
53/1.  Demi bintang (Surya) ketika dia jatuh (di barat).

مَا ضَلَّ صَاحِبُكُمۡ وَمَا غَوَىٰ
53/2.  Temanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak keliru.

وَمَا يَنطِقُ عَنِ ٱلۡهَوَىٰٓ
53/3.  Dan dia tidak bicara tentang kejatuhan.  

فَٱلۡمُقَسِّمَـٰتِ أَمۡرًا
53/4.  Bahwa dia melainkan wahyu yang diwahyukan.

إِنَّمَا تُوعَدُونَ لَصَادِقٌ۬
53/5.  Dia ditunjuki oleh Yang Sangat Kuat.    

وَإِنَّ ٱلدِّينَ لَوَٲقِعٌ۬
53/6.  Pemilik pusat orbit, lalu dia sempurna.    

وَٱلسَّمَآءِ ذَاتِ ٱلۡحُبُكِ
53/7.  Dan did add di ufuk (planet) yang lebih tinggi.

إِنَّكُمۡ لَفِى قَوۡلٍ۬ مُّخۡتَلِفٍ۬
53/8.  Kemudian dia merendah lalu jadi jelas.    

يُؤۡفَكُ عَنۡهُ مَنۡ أُفِكَ
53/9.  Maka dia berjarak dua penembakan atau lebih rendah.

قُتِلَ ٱلۡخَرَّٲصُونَ
53/10.  Lalu DIA wahyukan kepada Hamba-NYA
apa yang DIA wahyukan.
     

ٱلَّذِينَ هُمۡ فِى غَمۡرَةٍ۬ سَاهُونَ
53/11.  Tidaklah mental mendustakan yang dia lihat.

يَسۡـَٔلُونَ أَيَّانَ يَوۡمُ ٱلدِّينِ
53/12.  Apakah kamu ingkari dia akan apa yang dia lihat?

يَوۡمَ هُمۡ عَلَى ٱلنَّارِ يُفۡتَنُونَ

53/13.  Sesungguhnya dia (Ibrahim) telah melihatnya
pada kesempatan yang lain.


ذُوقُواْ فِتۡنَتَكُمۡ هَـٰذَا ٱلَّذِى كُنتُم بِهِۦ تَسۡتَعۡجِلُونَ`  
53/14.  Pada planet Muntaha.            

إِنَّ ٱلۡمُتَّقِينَ فِى جَنَّـٰتٍ۬ وَعُيُونٍ
53/15.  Padanya ada kebun tempat tinggal.    

ءَاخِذِينَ مَآ ءَاتَٮٰهُمۡ رَبُّہُمۡ*ۚ إِنَّہُمۡ كَانُواْ قَبۡلَ ذَٲلِكَ مُحۡسِنِينَ
53/16.  Ketika planet itu ditutupi oleh (banjir) yang menutupi.

كَانُواْ قَلِيلاً۬ مِّنَ ٱلَّيۡلِ مَا يَہۡجَعُونَ
53/17.  Tidaklah menyimpang pemandangan
(peradaban) dan tidak melampaui.


وَبِٱلۡأَسۡحَارِ هُمۡ يَسۡتَغۡفِرُونَ
53/18.  Sungguh dia melihat di antara
Ayat-ayat terbesar dari Tuhannya.    
       
 
وَلَقَدۡ رَءَاهُ بِٱلۡأُفُقِ ٱلۡمُبِينِ
81/23.  Sungguh dia telah melihatnya di planet nyata.

وَمَا هُوَ عَلَى ٱلۡغَيۡبِ بِضَنِينٍ۬
81/24.  Bukanlah dia pendongeng atas keghaiban.

وَمَا هُوَ بِقَوۡلِ شَيۡطَـٰنٍ۬ رَّجِيمٍ۬

81/25.  Juga dia bukan dengan perkataan setan yang diancam.

فَأَيۡنَ تَذۡهَبُونَ
81/26.  Kemanapun kamu pergi (antarplanet).

إِنۡ هُوَ إِلَّا ذِكۡرٌ۬ لِّلۡعَـٰلَمِينَ

81/27.  Bahwa dia melainkan pemikiran untuk seluruh manusia.



Pada semua Ayat Suci yang menyangkut dengan Mi'raj, tiada satu pun yang menyatakan Muhammad menjemput atau menerima perintah Shalat, begitupun Ibrahim sewaktu Mi'rajnya. Mungkin orang mendasarkan pendapatnya pada Ayat 53/10 di mana dinyatakan bahwa ALLAH mewahyukan sesuatu kepada Muhammad, tetapi wahyu itu mungkin mengenai persoalan lain, mungkin juga wahyu yang terkandung pada Ayat 15/87, namun yang jelas bahwa tidak seorang pun yang tahu pasti tentang wahyu tersebut. Jika wahyu itu misalnya berisikan perintah Shalat, maka hal ini bahkan lebih praktis dan lebih utama disampaikan ALLAH pada Ibrahim sewaktu Mi'rajnya karena memangnya Ibrahim itu adalah IMAM bagi manusia sesudah topan di zaman Nuh, bahkan juga Muhammad dan kita semua diperintah mengikuti doktrin Ibrahim.

  Dengan begitu dapatlah dijawab pertanyaan tadi, bahwa Nabi Muhammad bukanlah menjemput perintan Shalat sewaktu Mi'rajnya tetapi untuk diperlihatkan kepadanya susunan Tatasurya ini dan bintang-bintang lain di angkasa raya yang semuanya tampak jelas atau lebih meyakinkan bila dipandang dari luar lapisan ionosfir. Maka para Nabi serta pengikutnya semenjak dulu kala, begitupun Muhammad sendiri telah lebih dulu melakukan Shalat sebelum kenaikannya ke angkasa itu. Tentang keterangan palsu mengenai Mi'raj, hendaklah orang-orang Islam lebih waspada terhadap siapa pun, karena persoalan Mi'raj adalah persoalan penting terutama dalam abad penerbangan antar planet tentang mana Muhammad sudah lebih dulu mengalaminya selaku Teladan yang baik.
                       

لَتَرۡكَبُنَّ طَبَقًا عَن طَبَقٍ۬
84/19.  Pastilah akan kamu naiki (planet-planet itu)
dari tingkat ke tingkat.

                           
فَمَا لَهُمۡ لَا يُؤۡمِنُونَ
84/20.  Apakah bagi mereka untuk tidak beriman?
 


Ibadah Shalat telah berlangsung semenjak bermulanya masyarakat manusia ada di dunia ini, karena memang untuk itulah mereka diciptakan ALLAH. Walaupun sesudah kematian seseorang Nabi, para pengikutnya meninggalkan Shalat lalu mengikuti kehendak syahwat seperti dinyatakan pada Ayat 19/59, tetapi di antara masyarakat manusia itu masih ada yang beriman atau yang kemudian bertobat lalu beriman dan beramal shaleh, dijelaskan pada Ayat 19/60.
Kita sudah mengetahui bahwa syarat utama untuk menjadi penduduk Surga di Akhirat nanti ialah melakukan Shalat sewaktu hidup di dunia ini, sebagaimana tampak jelas pada maksud Ayat Suci berikut ini tentang ucapan penyesalan penduduk Neraka:
                       
 
قَالُواْ لَمۡ نَكُ مِنَ ٱلۡمُصَلِّينَ
74/43.  Mereka berkata "Kami tidak termasuk
orang-orang yang Shalat."


Maka alangkah banyaknya manusia semenjak jutaan tahun yang nantinya akan jadi penduduk Neraka jika Shalat itu baru dilaksanakan orang sesudah Muhammad Mi'raj sekira 15 abad yang lalu. Sementara itu beberapa Ayat Alquran menyatakan adanya masyarakat manusia di planet lain, di antaranya dibuktikan oleh Ayat 3/83 dan 42/29, tetapi sampai pada akhir abad 14 Hijriah, Alquran yang disampaikan Muhammad belum dibawa orang ke planet-planet itu dengan arti bahwa manusia di sana belum Shalat jika Shalat itu baru berlaku menurut ajaran Muhammad. Jika keadaannya benar demikian, tentulah semua penduduk planet lain nantinya akan jadi penduduk neraka. Hal ini berlawanan dengan maksud Ayat 3/83 sendiri, juga dengan maksud Ayat 56/13 yang menyatakan orang-orang dulu lebih banyak menjadi penduduk Surga.

Mungkin penduduk Makkah sewaktu kenabian Muhammad sudah mencampurkan syirik ke dalam ibadah Shalat, terbukti dengan Ka'bah masih dianggap tempat paling mulia di Bumi sementara bapak Nabi bernama Abdullah berarti Hamba ALLAH dan ibunya bernama Aminah berarti Yang Beriman, namun keadaan sebenarnya dari penduduk Makkah waktu itu masih sangat kabur dan belum kita dapatkan yang pasti tentangnya, maka menghabiskan syirik itulah salah satu dari tugas Nabi. Kemudian itu berlakulah Shalat menurut yang diredhai tanpa syirik, dan ibadah ini akan tetap berlaku sampai ke akhir zaman, sementara penduduk planet lain dalam Tatasurya ini akan beriman menurut Alquran yang akan mereka terima sesudah berlakunya penerbangan antar planet, dinyatakan pada Ayat 15/15, 43/14, walaupun di antara mereka masih juga terdapat yang kafir menurut Ayat 14/4 dan 43/15.
avatar
dade
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 40
Posts : 207
Location : bEkAsi
Join date : 04.03.12
Reputation : 11

http://myquran.org

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by Kedunghalang on Tue Jun 03, 2014 9:29 am

Tidak ada penjelasan lain yang lebih baik dan tepat tentang Israa dan Mi'raj itu, kecuali firman Allah di dalam Al Qur'an. Menurut Al Qur'an, Israa Nabi Muhammad saw yang diuraikan dalam Al Israa 17:1/2 itu dijelaskan lagi dalam Al Israa 17:60/61 itu adalah RU'YA/KASYSYAF. Begitu pula Al Qur'an menjelaskan bahwa Mi'raj Nabi Muhammad saw dalam An-Najm 53:4/5-11/12 itu juga adalah  RU'YA/KASYSYAF.  RU'YA/KASYSYAF adalah firman Allah yang Dia wahyukan dari belakang tabir. Menurut Al Qur'an, Allah Al Mutakallim berbicara kepada manusia dengan tiga cara, yakni: 1. Dia mewahyukan secara langsung kepada manusia, 2. Dia mewahyukan kepada manusia dari belakang tabir (seperti ru'ya/kasysyaf dalam peristiwa Mi'raj dan Israa), dan 3. Dia mengirimkan seorang rasul (dari antara malaikat dan dari antara manusia) (Asy-Syura 42:51/52 & Al Hajj 22:75/76).

Rasulullah saw bersabda: "Semua pengalaman dan pemandangan-pemandangan ruhaniah itu di dalam Israa dan Mi'raj, ketika aku berada dekat Ka'bah dalam keadaan antara tidur dan jaga." (Shahih Bukhari 2, hal 137, Bab Dzikir Al Malaikah).[/justify]

HADITS INI MENJELASKAN BAHWA ISRAA' DAN MI'RAJ ITU BUKAN PERJALANAN NABI MUHAMMAD SAW SECARA FISIK, MELAINKAN HANYA PENGALAMAN DAN PEMANDANGAN RUHANIAH SAJA.

Kedunghalang
LETNAN KOLONEL
LETNAN KOLONEL

Male
Posts : 9081
Kepercayaan : Islam
Location : Bogor
Join date : 12.03.12
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by abu hanan on Tue Jun 03, 2014 9:37 am

apa hubungan isra miraj dengan astronomi?


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 84
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 224

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by Kedunghalang on Tue Jun 03, 2014 10:20 am

Menurut Al Qur'an dan Hadits, Mi'raj dan Israa itu adalah firman Allah Al Mutakallim yang telah Dia wahyukan kepada Nabi Muhammad saw dengan memberikan pengalaman dan pemandangan ruhaniah, berupa perjalanan di waktu malam, ketika beliau saw berada di dekat Ka'bah dalam keadaan antara tidur dan jaga.

Pengalaman dan Pemandangan ruhaniah yang Dia perlihatkan kepada Nabi Muhammad saw ketika Mi'raj antara lain perjalanan dalam semalam dari Ka'bah ke langit ke tujuh bahkan sampai ke Sidratul Muntaha dan kembali lagi. Mungkin, hubungan antara Astronomi dan Mi'raj itu dikaitkan satu sama lain, karena adanya perjalanan ruhaniah ke langit ke tujuh, bahkan sampai ke Sidratul Muntaha. Tetapi, Mi'raj itu kan perjalanan ruhaniah, bukan perjalanan fisik. Sementara itu Astronomi adalah Ilmu Falaq yang mempelajari benda-benda langit secara fisik, sehingga untuk mempelajarinya tidak hanya menggunakan ayat-ayat yang berkaitan dengan Mi'raj dan Israa saja.

Kedunghalang
LETNAN KOLONEL
LETNAN KOLONEL

Male
Posts : 9081
Kepercayaan : Islam
Location : Bogor
Join date : 12.03.12
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Posisi TataSurya kita pada saat Nabi sedang Mi'raj

Post by dade on Sat May 16, 2015 1:54 pm



Gambar di atas adalah Posisi TataSurya kita pada saat Nabi sedang Mi'raj.
Caranya dengan cara memasukkan Tanggal Bulan dan Tahun kejadiannya.
Semua Planet-planet Luar (outer Planet), berada pada posisi yang sama.
Pada gambar di atas tidak tepat benar pada satu garis,
karena dalam mengukur Jarak dan kecepatan setiap Planet para Astronom
tidak mengukur dengan tepat.

Dengan menggunakan website di bawah, mengisi kolom UTC dengan angka 628-04-12,
angka ini dicari dengan coba-coba, tahun sekitar Nabi Muhammad Mi'raj.
Karena tidak ada yang tahu tepat kapan Nabi Mi'raj

http://www.fourmilab.ch/cgi-bin/uncgi/Solar
avatar
dade
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 40
Posts : 207
Location : bEkAsi
Join date : 04.03.12
Reputation : 11

http://myquran.org

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by dade on Fri May 22, 2015 1:41 pm

Isra Mi'raj Nabi 1436H, jatuh pada hari Sabtu 16 Mei 2015
avatar
dade
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 40
Posts : 207
Location : bEkAsi
Join date : 04.03.12
Reputation : 11

http://myquran.org

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by childs north on Fri May 22, 2015 6:32 pm

@abu hanan wrote:apa hubungan isra miraj dengan astronomi?

2 good

pasti jatuhnya gothak=gathuk nan islami


lol



childs north
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 20
Posts : 290
Kepercayaan : Lain-lain
Location : Indonesia
Join date : 28.04.15
Reputation : 1

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by childs north on Fri May 22, 2015 6:55 pm

@TS sedikit astronomi nan islami

Kok ga pernah ketemu yah tu langit padahal cm 500 tahun perjalanan (onta). Asumsi dr wikipedia kecepatan onta 13-17km/jam. Kalo kita asumsikan saja bs cepat sekitar 20km/jam maka :
500 tahun = 500 x 365 x 24 jam = 4.380.000 jam
jarak langit 500 tahun = 4.380.000 x 20km/jam = 8.760.000 km

maka ga terlalu jauhlah teknologi kita sekarang bs mengindra? ato jangan2 emamg langit jg ghoib ?

Bandingkan dgn ayat Quran:
Qs 67:5
Sesungguhnya Kami telah menghiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang, dan Kami jadikan bintang-bintang itu alat-alat pelempar syaitan, dan Kami sediakan bagi mereka siksa neraka yang menyala-nyala.

Bintang yang paling dekat dgn bumi adalah Matahari, maka seharusnya langit pertama itu ada sebelum MATAHARI, tapi kok......??

susunan tatas surya alloh swt & muhammad saw

di atas 7 langit ada LAUTAN.
di atas lautan itu ada 8 malaikat.
di atas 8 malaikat ituLAH ada Arsy.

Dan di ATAS ARSY itulah Alloh swt

.dan hadits banyak menuliskan, kalo posisi ARSY itu ada DI ATAS MATAHARI yg sedang SUJUD sama Alloh, tapi itu jika kita berasumsi bumi itu datar (yg ditegaskan oleh hadits), tapi jika kita berasumsi bumi bulat........ maka semua hadits dan ayat Quran ttg Arsy dan matahari akan KACAU

perjalanan 1/3 malam

kalo kita mikir bumi itu bulat, maka 1/3 malam terakhir itu akan teruu......uuss...... mengelilingi bumi ini tanpa henti.

Tapi kita  harus MENGIKUTI CARA PIKIR Alloh dan Muhammad.
Klo mengikuti cara pikir Alloh dan Muhammad, BUMI ITU DATAR, sehingga Alloh BISA TURUN di 1/3 malam terakhir lalu naik lagi ke Arsy, dgn kata lain 1/3 malam terakhir itu cuma terjadi satu kali, di satu tempat dalam sehari.


childs north
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 20
Posts : 290
Kepercayaan : Lain-lain
Location : Indonesia
Join date : 28.04.15
Reputation : 1

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by dade on Tue May 10, 2016 2:47 pm

Untuk memerintahkan sesuatu pada Nabi, maka Allah tidak perlu memi'rajkan beliau agar datang ke suatu tempat di angkasa luas, tetapi cukup mewahyukannya langsung, karena Allah meliputi seluruh benda bahkan lebih dekat kepada manusia daripada urat leher orang itu sendiri, dinyatakan NYA pada ayat 2/115 dan 50/16.
avatar
dade
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 40
Posts : 207
Location : bEkAsi
Join date : 04.03.12
Reputation : 11

http://myquran.org

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by SEGOROWEDI on Tue May 10, 2016 2:50 pm


saksi ada/tidak?

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by SEGOROWEDI on Tue May 10, 2016 4:33 pm

Rasulullah saw bersabda: "Semua pengalaman dan pemandangan-pemandangan ruhaniah itu di dalam Israa dan Mi'raj, ketika aku berada dekat Ka'bah dalam keadaan antara tidur dan jaga." (Shahih Bukhari 2, hal 137, Bab Dzikir Al Malaikah)

MIMPI

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Isra Mi'raj Nabi dan Astronomi

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik