FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Ismail VS Ishaq

Halaman 2 dari 11 Previous  1, 2, 3, ... 9, 10, 11  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Ismail VS Ishaq

Post by keroncong on Sun Dec 18, 2011 5:52 pm

First topic message reminder :

Ada perselisihan keagamaan yang sangat lama antara bani Ismail
(Arab) dan bani Israel mengenai beberapa persoalan menyangkut hak kelahiran dan
perjanjian. Para pembaca Bible dan Al-Qur’an mengetahui tentang kisah nabi besar
Ibrahim dan kedua anaknya yang bernama Ismail dan Ishaq. Kisah tentang seruan
Ibrahim dari kota Ur di Khaldea, dan kisah tentang keturunannya sampai kematian
cucunya Yusuf di Mesir, tertulis dalam kitab Kejadian. Dalam silsilahnya
sebagaimana terekam dalam kitab Kejadian, Ibrahim adalah keturunan ke 20 dari
Adam, dan sejaman dengan Raja Namrud, yang membangun menara Babel yang
menakjubkan.

Kisah awal tentang nabi Ibrahim di kota Ur, Khaldea,
meskipun tidak disebutkan dalam Bible, direkam oleh sejarawan Yahudi terkenal,
Joseph Flavus dalam Antiquities-nya dan juga dikonfirmasi oleh Al-Qur’an. Tetapi
Bible dengan jelas mengatakan bahwa bapaknya Ibrahim bernama Terah, sedangkan
al-Qur’an mengatakan bapaknya Ibrahim adalah Azar. Meskipun demikian kedua kitab
suci tersebut sama-sama mengatakan bapaknya Ibarahim adalah seorang penyembah
berhala.

Ibrahim mewujudkan kecintaan dan kesetiaannya kepada Tuhan
ketika ia masuk kedalam bait Allah dan menghancurkan semua patung dan berhala
yang ada didalamnya[1], dan
dengan demikian ia adalah prototipe sejati dari keturunannya yang termasyur,
Muhammad. Ia keluar tanpa cedera dan dengan kemenangan dari tungku api yang
menyala-nyala yang kedalamnya ia dilemparkan atas perintah Raja Namrud[2]. Ia selamat tanpa cedera dari tungku api yang
menyala-nyala[3].
Dengan ketaatan terhadap seruan Ilahi, ia meninggalkan negeri asalnya dan
memulai perjalanan jauh dan berliku kenegeri Kanaan, Mesir, dan
Arabia.

Istrinnya, Sarah adalah seorang wanita mandul. Namun, Tuhan
memberitahukan Ibrahim, bahwa Ibrahim ditakdirkan untuk menjadi bapak dari
banyak bangsa-bangsa, bahwa semua wilayah yang dia lintasi dalam perjalanan akan
diberikan sebagai warisan kepada keturunannya, dan bahwa “ dengan benihnya
semua bangsa di muka bumi akan diberkahi
”! Janji yang sangat hebat dan unik
dalam sejarah agama ini diterima dengan keimanan kuat dipihak Ibrahim yang
ketika itu tidak memiliki keturunan.

Ketika Ibrahim dibawa keluar untuk
memandang ke langit pada malam hari dan diberi tahu oleh Allah bahwa anak
cucunya akan sebanyak bintang dilangit dan sama tidak terhitungnya dengan pasir
di pantai, Ibrahim mempercayai-Nya.

Gadis Mesir yang miskin dan berbudi
luhur, Hajar namanya, adalah seorang budaknya Sarah. Atas tawaran dan restu
Sarah, maka Hajar di nikahi oleh Ibrahim[4] secara
resmi, dan dari perkawinan inilah lahir Ismail.

Akibat konflik rumah
tangga, Hajar sempat melarikan diri, namun malaikat-Nya datang untuk mengulangi
janji Tuhan kepada Ibrahim[5], bahwa
keturunan Ibrahim melalui Hajar akan memiliki sangat banyak
keturunan.

Ketika Ismail berusia 13 tahun, Allah sekali lagi mendatangi
Ibrahim melalui malaikat-Nya, dan janji lama yang sama diulangi lagi kepada
Ibarahim (Kejadian pasal 17).

Belakangan –maksudnya ketika Ibrahim
berusia 99 tahun dan Sarah 90 tahun- ternyata Sarah juga melahirkan seorang anak
laki-laki yang diberi nama Ishaq, ini sesuai dengan janji-Nya.

Setelah
lahirnya Ishaq, maka Hajar dan anaknya (Ismail), menurut Bible, diusir oleh
Sarah. Hajar dan Ismail –yang ketika itu masih bayi- lari menuju gurun pasir, di
tengah perjalanan mereka kehausan, kemudian sebuah mata air menyembur atas
perintah Tuhan. Setelah itu tidak ada lagi, berita tentang Ismail dalam kitab
Kejadian, kecuali bahwa Ismail menikahi seorang wanita Mesir, dan ketika Ibrahim
meninggal, ia hadir bersama Ishaq untuk menguburkan bapak
mereka.

Kemudian kitab Kejadian melanjutkan kisah tentang Ishaq, dua
anaknya, dan kedatangan Yakub ke Mesir, dan diakhiri oleh meninggalnya
Yusuf.

Peristiwa penting berikutnya dalam sejarah Ibrahim seperti terekam
dalam Kejadian pasal 22 adalah pengorbanan anak satu-satunya kepada Tuhan,
tetapi ia ditebus dengan seekor kambing yang besar[6].

Demikian cerita singkat mengenai Ibrahim
dalam hubungannya dengan subjek tentang Hak Kelahiran dan Perjanjian.

Ada
3 pon yang harus digarisbawahi disini bagi setiap orang yang beriman kepada
Allah:

Poin Pertama , adalah Ismail adalah anak sah Ibrahim, anak
pertamanya, dan oleh karena itu klaimnya tentang hak kelahiran adalah adil dan
sah!

Poin Kedua, adalah bahwa perjanjian dibuat antara Tuhan dan
Ibrahim dan juga anak satu-satunya yang bernama Ismail (karena ketika itu Ishaq
berlum lahir). Perjanjian dan hukum khitan itu tidak akan punya nilai dan arti
penting kalau janji yang diulang-ulang itu tidak terkandung dalam firman Tuhan,
Melaluimu semua bangsa bumi akan diberkahi ” dan khususnya ungkapan
Benih “ yang akan keluar dari mangkuk-mangkuk ia akan menjadi ahli warismu
” (Kejadian 15:4). Janji itu dipenuhi ketika Ismail lahir (kejadian bab 16),
dan Ibrahim mendapat penghiburan bahwa pelayan utamanya Eliezer tidak akan lagi
menjadi ahli warisnya.

Konsekuensinya, kita harus mengakui bahwa Ismail
adalah pewaris martabat dan hak istimewa Ibrahim yang riil dan sah. Hak
prerogratif bahwa “ karena Ibrahim maka semua bangsa dibumi akan diberkahi
” begitu sering diulang-ulang adalah warisan karena hak kelahiran Ismail.
Warisan yang menjadi hak Ismail bukanlah tenda tempat Ibrahim bernaung atau
seekor unta tertentu yang biasa Ibrahim tunggangi, tetapi hak untuk menaklukkan
dan menduduki selama-lamanya wilayah yang terbentang dari sungai Nil sampai
dengan sungai Eufrat yang dihuni oleh sekitar 10 bangsa yang berbeda-beda.
Negeri-negeri tersebut belum pernah ditaklukan oleh keturunan Ishaq, melainkan
oleh keturunan Ismail. Inilah pemenuhan nubuat aktual dan sesuai dengan
kenyataan terhadap perjanjian-Nya.

Poin Ketiga, adalah bahwa Ishaq juga
lahir dan diberkati oleh Tuhan, dan bahwa untuk kaumnyalah negeri Kanaan
dijanjikan dan benar-benar dikuasai oleh Yoshua. Tidak seorang muslim pun pernah
berpikir meremehkan kedudukan Ishaq sebagai seorang nabi,karena memusuhi
nabi-Nya artinya memusuhi Tuhan yang mengutus para nabi-Nya[7]. Ketika kita membedakan Ismail dan Ishaq, tidak ada
yang dapat kita lakukan selain bersikap hormat pada kedua hamba-Nya yang suci
.

Sebenarnya, bani Israel, dengan hukum dan kitab sucinya, memiliki
sejarah keagamaan yang cukup unik dimasa lalu. Mereka benar-benar bangsa pilihan
Tuhan, meskipun mereka sering menentang Tuhan dan jatuh dalam kemusyrikan, namun
dari merekalah telah dilahirkan banyak nabi dan wanita yang soleh.

Sejauh
ini, tidak ada poin kontroversi yang riil antara bani Ismail dan bani Israel.
Karena jika “keberkahan” dan “hak kelahiran” diartikan hanya semacam pemilikan
materi dan kekuasaan, maka perselisihan akan diselesaikan sebagaimana telah
diselesaikan dengan pedang dan fakta saat ini bahwa Arab telah menguasai
negeri-negeri yang dijanjikan Tuhan.

Namun, ada 2 poin perselisihan yang
fundamental diantara kedua bangsa. Dan bahwa yang diperselisihkan tersebut
adalah mengenai perselisihan mengenai nabi terakhir. Kaum Yahudi tidak melihat
pemenuhan atas apa yang disebut nubuat-nubuat Mesianis dalam diri Yesus atau
kalau tidak dalam arti Muhammad. Kaum Yahudi selalu cemburu terhadap Ismail,
karena mereka sangat mengetahui bahwa karena dirinya maka perjanjian
dibuat dan melalui pengkhitanannya maka perjanjian pun disahkan. Dan karena
dendam inilah para pendeta mereka menyelewengkan dan menyisipkan banyak bagian
dalam kitab-kitab suci. Mereka menghapuskan nama Ismail dari ayat ke 2, 6, 7
dalam pasal ke 20 dalam kitab Kejadian, dan sebagai gantinya memasukkan nama
Ishaq. Padahal perjanjian yang dibuat oleh Allah, adalah “ karena engkau
tidak mengecualikan satu-satunya anakmu yang dilahirkan, maka Aku akan menambah
dan membiakkan keturunanmu sebanyak bintang-bintang di langit dan pasir di
pantai.”
Kata membiakkan yang mana malaikatNya kepada Hajar : Aku
akan membiakkan anak cucumu sampai tak terkira banyaknya, dan bahwa Ismail akan
menjadi “ orang yang subur” (Kejadian 16:12)[8].
Sekarang umat Kristen telah menerjemahkan arti “subur” dan “berlimpah” dari kata
kerja bahasa ibrani “para” yang identik dengan bahasa arab wefera, dengan
sebutan “keledai liar” Tidakkah memalukan dan kufur menyebut Ismail dengan
sebutan “keledai liar” padahal Allah menyebut Ismail dengan sebutan “subur” dan
“berlimpah”.

Sangat luar biasa bahwa Yesus sendiri (seperti dilaporkan
oleh Injil Barnabas) mencerca kaum Yahudi (dimana kaum Yahudi mengatakan mesias
akan turun dari garis keturunan Daud) dan memberitahukan kepada mereka bahwa
tidaklah mungkin mesias itu seorang keturunan Daud, karena Daud menyebut dia
sebagai Tuannya (Barnabas 43:4-5), dan selanjutnya menjelaskan bagaimana
bapak-bapak mereka telah mengubah isi kitab suci, dan bahwa perjanjian dibuat
tidak untuk Ishaq, melainkan untuk Ismail, dan bahwa satu-satunya anak Ibrahim
yang dilahirkan berarti adalah Ismail, dan bukan Ishaq yang belum terlahir
kedunia ini (Barnabas pasal 44).

Paulus yang menganggap dirinya
sebagai seorang rasul dan mengaku dirinya sebagai utusan Yesus, menggunakan
beberapa kata yang tidak sopan tentang Hajar dan Ismail (Galatia 6:21-33, dan
kitab-kitab Paulus yang lainnya) dan terang-terangan menentang gurunya. Paulus
telah melakukan segala upaya yang merusak dan menyesatkan umat Kristen yang
dahulu dianiayanya sebelum ia memeluk kristen. Dan penting pula disebutkan
disini bahwa cara Paulus (atau nama aslinya Saul) mengaku mendapatkan wahyu
sungguh tidak konsisten, seperti yang tercantum dalam naskah orisinil King James
Version Bible

Act (Kisah-kisah) 9:4-5
"And HE FELL to the earth,
and heard a voice saying unto him, Saul, Saul, why persecutest thou me? And he
said, Who art thou, Lord? And the Lord said, I am Jesus whom thou persecutest:
hard for thee to kick against the pricks.


Kontradiksi
dengan,

Act (Kisah-Kisah) 26:14
"And when WE WERE ALL fallen to the
earth, I heard a voice speaking unto me, and saying in the Hebrew tongue, Saul,
Saul, why persecutest thou me? hard for thee to kick against the
pricks.

Pertanyaannya adalah: Siapakah yang rebah ke bumi? Paulus saja
ataukah Paulus bersama orang lain ?

Sesungguhnya, surat-surat Paulus
sebagaimana ditunjukkan dihadapan kita penuh dengan ajaran-ajaran dan
statement-statement yang menjijikkan. Paulus adalah seorang Pharisee yang
fanatik dan seorang ahli hukum dan filsafat. Setelah ia memeluk agama Kristen,
ia malah lebih fanatik lagi dibandingkan sebelumnya. Kebenciannya terhadap
Ismail dan klaimnya terhadap hak kelahiran membuatnya lupa dan mengabaikan hukum
Taurat yang melarang seorang lelaki menikahi saudara perempuannya sendiri dengan
ancaman hukuman mati.

Jika Paulus diberi wahyu oleh Tuhan, maka ia sudah
dicela kitab Kejadian sebagai penuh dengan kepalsuan ketika ia dua kali
mengatakan bahwa Ibrahim adalah suami dari saudara perempuannya sendiri. Atau
kalau tidak, ia memfitnah nabi sebagai pendusta! Tetapi ia mempercayai
firman-firman dalam kitab, dan kata hatinya tidak menyiksanya setidaknya ketika
ia mengidentifikasikan Hajar sebagai Gurun Sinai yang tandus, sedangkan
sifat-sifat Sarah sebagai Yerusalem diatas surga (Galatia
4:25-26).

Pernahkah Paulus membaca laknat dari hukum
ini:

“Terkutuklah orang yang tidur dengan saudaranya perempuan, anak ayah
atau anak ibunya. Dan seluruh bangsa itu haruslah berkata: Amin!” (Ulangan
27:22)

Tuhan yang membuat perjanjian dengan Ismail karenanya menjelaskan
hukum waris, yaitu jika seorang lelaku mempunyai dua istri, yaitu satu
dicintai dan satunya lagi tidak dicintai, dana masing-masing melahirkan seorang
anak laki-laki, dan jika anak dari istri yang tidak dicintai adalah lahir yang
pertama (anak sulung), maka anak itu, dan bukan anak dari istri yang dicintai,
berhak atas hak kelahiran (warisan). Konsekuensinya yang lahir pertama akan
mewarisi dua kali dari saudaranya (Ulangan 21:15-17). Lantas, apakah hukum ini
tidak cukup untuk membungkam semua orang yang menentang klaim Ismail yang pantas
atas hak kelahiran (warisan sebagai anak sulung)?


Marilah kita
sekarang membahas persoalan hak kelahiran ini sesingkat mungkin. Kita tahu bahwa
Ibrahim adalah seorang kepala nomadem dan juga seorang nabiNya, dan bahwa ia
biasa tinggal di tenda dan mempunyai banuak kawanan ternak dan kekayaan. Kini
orang-orang suku nomadem tidak mewarisi tanah dan padang rumput, tetapi sang
tokoh menyerahkan kepada masing-masing anaknya klan-klan atau suku-suku tertentu
sebagai warga negara atau tanggungannya. Peraturannya, yang paling muda mewarisi
tungku atau tenda orang tuanya, sedangkan yang lebih tua mewarisi
singgasananya.

Sang penakluk dari Mongolia, Jenghis Khan, digantikan oleh
Oghtai, anak sulungnya yang bertahta di Peking sebagai Khan, tetapi anaknya yang
paling muda tetap mendapat tungku bapaknya di Qaraqorum, Mongolia. Sama persis
dengan dua anaknya nabi Ibrahim, Ishaq mewarisi tenda bapaknya dan seperti
bapaknya hidup nomadem di tenda-tenda. Tetapi Ismail, dikirim ke Hijaz untuk
menjaga bait Allah yang telah dibangunnya dengan Ibrahim. Di Hijaz pula lah
Ismail menetap, menjadi nabi dan pangeran dikalangan suku-suku Arab yang
mempercayainya.

Di Mekkah, Ka'bah menjadi pusat ziarah yang disebut al
Hajj
dan keturunan Ismail dengan cepat bertambah berlipat ganda layaknya
bintang-bintang di langit.

Dari masa Ismail sampai dengan lahirnya
Muhammad, bangsa Arab di Hijaz (Jazirah Arabia) sudah merdeka dan menjadi
pemilik atas negeri-negeri mereka sendiri. Dua kekaisaran adidaya ketika itu,
Persia dan Romawi tidak sanggup menaklukkan bani Ismail. Meskipun akhirnya
keturunan Ismail mengenal kemusyrikan, namun nama Allah, Ibrahim, Ismail, dan
beberapa nabi lainnya tetap tak terlupakan oleh mereka. Bahkan Esau bin Ishaq
menyerahkan tungku bapaknya kepada adiknya Yakub, dan Esau memilih tinggal di
Edom, disana ia menjadi pemimpin kaumnya dan segera bercampur dengan suku-suku
Arab keturunan Ismail lainnya, dimana Ismail adalah paman sekaligus bapak
mertuanya Esau.

Kisah tentang Esau yang menjual hak kelahirannya kepada
Yakub untuk mendapat sepiring sop adalah muslihat busuk yang dibuat-buat untuk
menjustifikasikan perlakuan buruk yang dinisbahkan kepada Ismail. Dinyatakan
tanpa dibuktikan kebenarannya, bahwa Tuhan membenci Esau dan mencintai Yakub,
padahal anak kembar itu (Esau dan Yakub) masih dalam rahim ibunya. Dan bahwa “
saudara yang lebih tua akan menghamba kepada saudara yang lebih muda
(Kejadian 25). Tetapi anehnya, laporan lain, mungkin dari sumber lain,
menunjukkan kasus ini hanya sebagai kebalikan dari prediksi tersebut diatas.
Karena pada Kitab Kejadian pasal 33, dengan jelas mengakui bahwa Yakub menghamba
kepada Esau, didepan siapa ia tujuh kali sujud menghormat, dengan menyebutnya
“tuanku” dan menyatakan dirinya sebagai “hambamu”.


Ibrahim, menurut
Bible, memiliki beberapa anak lainnya dari Qitura dan para selir, kepada siapa
ia memberikan hadiah atau pemberian dan mengirim mereka ke timur. Mereka semua
menjadi suku-suku yang besar dan kuat. Dua belas anak Ismail disebut-sebut
nama-namanya menurut urutannya dan dideskripsikan, masing-masing menjadi tokoh
di kota dan kampung atau tentaranya (Kejadian pasal 25). Begitu pula anak-anak
dari Qitura, dan lain-lainnya, juga anak-anak keturunan Esau yang disebut
nama-nama mereka.

Ketika kita melihat jumlah keluarga Yakub pada saat
pergi ke Mesir, yang tidak melebihi 70 kepala, dan ketika ia ditemui oleh Esau
diiringi 400 pengawal berkuda dan suku-suku Arab yang kuat yang tunduk pada 12
Emir dari keluarga Ismail, dan kemudian ketika nabi-Nya yang terakhir
memproklamasikan agama Islam dan setelah menuntaskan misi perjuangan menegakkan
Islam dan semua suku Arab itu secara bersama-sama menyambutnya dengan gembira
dan menerima agamanya, dan menyerahkan semua negeri-negeri yang dijanjikan
kepada anak-anak Ibrahim, sebenarnya kita harus buta agar tidak melihat bahwa
perjanjian dibuat dengan Ismail dan janji teralisir dalam diri Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم
saw.

Sebelum menyimpulkan bab ini, saya ingin menarik perhatian para
pengkaji Bible yang kritis, bahwa pada kenyataannya, nubuat-nubuat dan
bagian-bagian mesianistik merupakan propaganda untuk Dinasti Daud setelah
meninggalnya Raja Sulaiman yang berakibat pecahnya kerajaannya menjadi dua
kerajaan. Dua nabi dari bani Israel lainnya, seperti nabi Elias dan Elisha yang
tumbuh subur di Kerajaan Samaria atau Israel, malah tidak menyebut nama Daud
ataupun Sulaiman. Yerusalem tidak lagi menjadi pusat agama untuk sepuluh suku
dan klaim-klaim bangsa Israel terhadap pemerintahan abadi ditolak!

Tetapi
nabi-nabi seperti nabi Yesaya dan lainnya yang terikat dengan bait Yerusalem dan
rumah Daud telah meramalkan kedatangan seorang nabi dan raja besar.

Dalam
bab-bab selanjutnya, saya akan mengajak para pembaca melihat tanda-tanda yang
ada pada diri nabi besar itu.






Catatan Kaki



[1] “Maka Ibrahim membuat berhala-berhala itu hancur
berpotong-potong, kecuali yang terbesar (induk) dari patung-patung yang lain;
agar mereka kembali (untuk bertanya) kepadanya. Mereka berkata: "Siapakah yang
melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, sesungguhnya dia termasuk
orang-orang yang zalim." Mereka berkata: "Kami dengar ada seorang pemuda yang
mencela berhala-berhala ini yang bernama Ibrahim ". Mereka berkata: "(Kalau
demikian) bawalah dia dengan cara yang dapat dilihat orang banyak, agar mereka
menyaksikan". Mereka bertanya: "Apakah kamu, yang melakukan perbuatan ini
terhadap tuhan-tuhan kami, hai Ibrahim?" Ibrahim menjawab: "Sebenarnya patung
yang besar itulah yang melakukannya, maka tanyakanlah kepada berhala itu, jika
mereka dapat berbicara". Maka mereka telah kembali kepada kesadaran dan lalu
berkata: "Sesungguhnya kamu sekalian adalah orang-orang yang menganiaya (diri
sendiri)". (QS Al Anbiyaa' 21:58-64)

[2]
“Mereka berkata: "Bakarlah dia (Ibrahim) dan bantulah tuhan-tuhan kamu, jika
kamu benar-benar hendak bertindak". (QS Al Anbiyaa' 21:68)

[3]“Kami berfirman: "Hai api menjadi dinginlah, dan
menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim". Mereka hendak berbuat makar terhadap
Ibrahim, maka Kami menjadikan mereka itu orang-orang yang paling merugi.(QS Al
Anbiyaa' 21:69-70)

[4] “Jadi
Sarai, isteri Abram itu, mengambil Hagar, hambanya, orang Mesir itu, lalu
memberikannya kepada Abram, suaminya, untuk menjadi isterinya.” (Kejadian
16:3)

[5]
“…..Lalu Sarai menindas Hagar, sehingga ia lari meninggalkannya. Lalu Malaikat
Tuhan menjumpainya dekat suatu mata air di padang gurun, yakni dekat mata air di
jalan ke Syur. Katanya: "Hagar, hamba Sarai, dari manakah datangmu dan ke
manakah pergimu?" Jawabnya: "Aku lari meninggalkan Sarai, nyonyaku." Lalu kata
MalaikatNya itu kepadanya: "Kembalilah kepada nyonyamu, biarkanlah engkau
ditindas di bawah kekuasaannya." Lagi kata Malaikat-Nya itu kepadanya: "Aku akan
membuat sangat banyak keturunanmu, sehingga tidak dapat dihitung karena
banyaknya." (Kejadian 16:6-10)

[6] Umat
Kristen dan Yahudi menyatakan bahwa Ibrahim mengorbankan anaknya yang bernama
Ishaq, bukan Ismail sebagaimana diyakini oleh Islam! Dan menurut umat Kristen,
yang dimaksud anak tunggal adalah anak perjanjian antara Allah dan Ibrahim,
meskipun Ismail adalah anak sulung Ibrahim, tetapi Ishaq lah yang mendapat hak
warisan dan Perjanjian dari Tuhan untuk keturunan Ibrahim.

Ada 3 poin
utama yang harus di perhatikan mengenai lokasi tempat tinggal :


  • Hajar dan Ismail melewati Bersyeba (kejadian 21:14), kemudian tiba dan
    berdomisili di Paran (Kejadian 21:21)

    Peta Timur Tengah

  • Ibrahim sedang berada di Bersyeba (Kejadian 21:33)
  • Sarah dan Ishak berdomisili di Hebron, Sarah wafat di Hebron (kejadian
    23:2)

    Peta Beryeba dan Hebron


Pada pasal 22, langsung disebutkan bahwa nabi Ibrahim mendapat perintah untuk
menyembelih anak tunggalnya. Artinya Ibrahim masih berada di Bersyeba.


  1. Setelah semuanya itu Allah mencoba Abraham. Ia berfirman kepadanya:
    "Abraham," lalu sahutnya: "Ya, Tuhan."
  2. Firman-Nya: "Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni
    Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban
    bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu."

  3. Keesokan harinya pagi-pagi bangunlah Abraham, ia memasang pelana keledainya
    dan memanggil dua orang bujangnya beserta Ishak, anaknya; ia membelah juga kayu
    untuk korban bakaran itu, lalu berangkatlah ia dan pergi ke tempat yang
    dikatakan Allah kepadanya.
  4. Ketika pada hari ketiga Abraham melayangkan pandangnya, kelihatanlah
    kepadanya tempat itu dari jauh.
  5. Kata Abraham kepada kedua bujangnya itu: "Tinggallah kamu di sini dengan
    keledai ini; aku beserta anak ini akan pergi ke sana; kami akan sembahyang,
    sesudah itu kami kembali kepadamu."
  6. Lalu Abraham mengambil kayu untuk korban bakaran itu dan memikulkannya ke
    atas bahu Ishak, anaknya, sedang di tangannya dibawanya api dan pisau.
    Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.
  7. Lalu berkatalah Ishak kepada Abraham, ayahnya: "Bapa." Sahut Abraham: "Ya,
    anakku." Bertanyalah ia: "Di sini sudah ada api dan kayu, tetapi di manakah anak
    domba untuk korban bakaran itu?"
  8. Sahut Abraham: "Allah yang akan menyediakan anak domba untuk korban bakaran
    bagi-Nya, anakku." Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.
  9. Sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya. Lalu Abraham
    mendirikan mezbah di situ, disusunnyalah kayu, diikatnya Ishak, anaknya itu, dan
    diletakkannya di mezbah itu, di atas kayu api.
  10. Sesudah itu Abraham mengulurkan tangannya, lalu mengambil pisau untuk
    menyembelih anaknya.
  11. Tetapi berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepadanya: "Abraham, Abraham."
    Sahutnya: "Ya, Tuhan."
  12. Lalu Ia berfirman: "Jangan bunuh anak itu dan jangan kauapa-apakan dia,
    sebab telah Kuketahui sekarang, bahwa engkau takut akan Allah, dan engkau tidak
    segan-segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku."
  13. Lalu Abraham menoleh dan melihat seekor domba jantan di belakangnya, yang
    tanduknya tersangkut dalam belukar. Abraham mengambil domba itu, lalu
    mengorbankannya sebagai korban bakaran pengganti anaknya.
  14. Dan Abraham menamai tempat itu: "TUHAN menyediakan"; sebab itu sampai
    sekarang dikatakan orang: "Di atas gunung TUHAN, akan disediakan."
  15. Untuk kedua kalinya berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepada Abraham,
  16. kata-Nya: "Aku bersumpah demi diri-Ku sendiri—demikianlah firman
    TUHAN—:Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan-segan untuk
    menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku,
  17. maka Aku akan memberkati engkau berlimpah-limpah dan membuat keturunanmu
    sangat banyak seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, dan
    keturunanmu itu akan menduduki kota-kota musuhnya.
  18. Oleh keturunanmulah semua bangsa di bumi akan mendapat berkat, karena engkau
    mendengarkan firman-Ku."
  19. Kemudian kembalilah Abraham kepada kedua bujangnya, dan mereka
    bersama-sama berangkat ke Bersyeba; dan Abraham tinggal di Bersyeba.


Bila kita simak dengan seksama, maka Kejadian pasal 22 memiliki dua
keganjilan yakni :

Kejanggalan pertama
Kejadian pasal 22 ini
mengisahkan seolah-olah Ishak berada di Bersyeba. Padahal tidak ada anak Ibrahim
yang berdomisili di Bersyeba. Ishak dan ibunya justru tinggal di
Hebron.

Kejanggalan Kedua
Setelah selesai ritual, pada
Kejadaian 22:19 Ibrahim dan Ishak pulang ke Bersyeba. Jadi seolah-olah Sarah
berdomisili di Bersyeba. Padahal Taurat mencatat Sarah berdomisili di Hebron
hingga wafatnya (Kejadian 23:1-2).

Seandainya Ishak yang disembelih,
seharusnya Kejadian pasal 22 menceritakan kepulangan Ibrahim ke Hebron, tempat
tinggal Sarah, untuk membawa Ishak yang hendak dikurbankan. Kemudian setelah
acara ritual pengurbanan selesai, mestinya Ibrahim mengembalikan Ishak kepada
ibunya di Hebron. BUKAN DI BERSYEBA. Kedengkian pendeta Yahudi mengedit taurat
sudah terlalu jelas didepan mata. Pendeta Yahudi mengedit nama tempat Paran
(lokasi tempat tinggal Ismail) menjadi nama tempat tinggal Ishak. Namun pendeta
Yahudi terburu-buru mengedit Paran menjadi Bersyeba, padahal harusnya Hebron.


"Apakah kamu (Muhammad) masih mengharapkan mereka (Bani Israel) akan
percaya kepadamu, padahal segolongan dari mereka (bani Israel) mendengar Firman
Allah, lalu mereka mengubahnya setelah mereka memahaminya, sedang mereka
mengetahui?" (QS.Al-Baqarah:75)

[7]
“Barang siapa yang menjadi musuh Allah, malaikat-malaikatNya, rasul-rasulNya,
Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah adalah musuh orang-orang kafir.” (QS
Al Baqarah 2:98)

[8]
Kejadian 16:12 dalam teks ibraninya: wəhû’ yihəyeh pere’ ’ādām yādōw b_akōl
wəyad kōl bōw wə‘al-pənê k_āl-’ehāyw yišəkōn.

Sumber:
"Menguak Misteri Muhammad SAW",
Benjamin Keldani, Sahara Publisher, Edisi Khusus Cetakan kesebelas Mei 2006


Terakhir diubah oleh keroncong tanggal Fri Apr 15, 2016 12:23 pm, total 2 kali diubah
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down


Re: Ismail VS Ishaq

Post by hamba tuhan on Fri Aug 24, 2012 5:55 pm

@SEGOROWEDI wrote:
@hamba tuhan wrote:
HT : nak barabas udah kena tipu oleh penulis alkitab tuh.... mana ada ismail menentang saudara2nya, malah rukun2 aja tuh menurut alkitab geh!!!!

ngomong sendiri tentang nama ishak/ismael berdasarkan alkitab
malah penulisnya dituduh menipu, gak waras..

karena waras nak wedi makanya saya pancing nak barabas berpikir jgn asal nerimo aja ayat kej 16:12 Seorang laki-laki yang lakunya seperti keledai liar, demikianlah nanti anak itu; tangannya akan melawan tiap-tiap orang dan tangan tiap-tiap orang akan melawan dia, dan di tempat kediamannya ia akan menentang semua saudaranya."

apa ada dibalik ayat kej 16:12 tsb? pengertiannya secra literal atau kiasan? makanya hrs digali dl agar gak bentrok dgn Kej 25:9 dan penulis gak tertuduh penipu.... disinilah yg hrs dicermati nak wedi.... heheheee
avatar
hamba tuhan
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 1666
Kepercayaan : Islam
Location : Aceh - Pekanbaru
Join date : 07.10.11
Reputation : 17

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by jakajayagiri-2 on Tue Sep 11, 2012 12:04 pm

Tanah perjanjian (Kanaan) adalah tanah yg diperjanjikan bagi Abraham dan keturunannya. Ismael adalah anak Abraham (secara biologis memang demikian) tetapi Ismael bukan keturunan sah dr Abraham krn lahir dr wanita yg di hadapan Tuhan bukanlah istri sah Abraham. Tuhan tidak pernah menyebut Hagar sbg istri Abraham.


jakajayagiri-2
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 995
Kepercayaan : Protestan
Location : bandung
Join date : 04.09.12
Reputation : 27

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by putramentari on Fri Sep 14, 2012 2:41 pm

@SEGOROWEDI wrote:anak yang diminta ibrahim adalah anak yang soleh
dan itu adalah ishak
yang tertulis adalah anak tunggal :
Kej 22:2 Firman-Nya: "Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu."

hanya dagelan konyol yang menyatakan ishak adalah anak tunggal
avatar
putramentari
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 36
Posts : 4870
Kepercayaan : Islam
Location : Pekanbaru
Join date : 04.03.12
Reputation : 116

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by janganbilangbilang on Fri Sep 14, 2012 3:10 pm

setuju kang PM
lha....anak bungsu jadi anak tunggal gimana ceritanya...?? ketawa guling

kalo anak sulung sempat jadi anak tunggal sebelum anak bungsu lahir ada kemungkinan, ya toh...?
avatar
janganbilangbilang
SERSAN MAYOR
SERSAN MAYOR

Male
Age : 71
Posts : 507
Kepercayaan : Islam
Location : Sulawesi
Join date : 09.04.12
Reputation : 8

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by keroncong on Thu Oct 04, 2012 10:19 pm

Terus terang sebenarnya ada juga para mufassirin yang menafsrikan bahwa yang disembelih itu adalah Nabi Ishaq as dan bukan Nabi Islamil as, namun argumen atau hujjiyah mereka yang mengatakan hal itu terlalu lemah bila mengadapi argumen jumhur yang mengatakan bahwa yang disembelih itu adalah Nabi Ismail as.

Perbedaan itu dkarenakan memang tidak tercantumnya nama Nabi Ismail secara eksplisit di dalam ayat yang menceritakan tentang kisah penyembelihan dalam surat Ash-Shaaffaat ayat 99-102.

Sedangakn kita mengatakan bahwa yang disembelih adalah nabi Ismail as dengan dasar-dasar sebagai berikut :

Hadits Rasulullah SAW
Rasulullah SAW telah bersabda dalam sebuah hadits yang menceritakan tentang dirinya.

Aku adalah anak keturunan dua orang zabihain (orang yang disembelih).(HR. Al-Hakim).

Yang dimaksud dengan dua orang zabihain adalah dua orang yang dalam hidupnya terancam akan disembelih. Yang pertama adalah ayah kandungnya langsung yaitu Abdullah. Dan kedua adalah kakek buyutnya yaitu Ismail. Karena Nabi Muhammad memang keturunan dari Nabi Ismail as, bukan keturunan dari Nabi Ishaq as.

Dan julukan Ibnu Zabihain adalah julukan yang terkenal, karena diriyawatkan bahwa orang arab pun menyapa beliau SAW dengan panggilan itu.

Kisah tentang ayah kandung Rasulullah SAW yang juga terancam mau disembelih adalah kisah yang juga sudah kita kenal yaitu nazar kakeknya Abdul Muttalib. Sang kakek ini ketika menggali sumur zamzam pernah bernazar untuk menyembelih anak. Ketika berhasil menggali sumur zamzam, maka Abdul Muttalib berkewajiban untuk melaksanakan nazar, lalu diundilah dengan menggunakan anak panah, namun selalu keluar nama Abdullah anaknya yang sangat dicintainya itu. Sehingga setelah beberapa kali selalu nama Abdullah yang keluar, akhirnya ada orang yang menasehatinya untuk menggantinya dengan 100 ekor unta. Barulah setelah Abdul Muttalib menyembelih 100 ekor unta, tidak lagi keluar nama Abdullah dari anak panah undian.

Argumen Abu Amru bin Al-Ala’
Diriwayatkan dari Al-Ashma’i bahwa dia bertanya kepada Abu Amru bin Al-Ala’ tentang siapakah sesungguhnya anak nabiu Ibrahim yang disembelih ? Ismail-kah atau Ishaq-kah ?

Beliau menjawab,”Wahai Asma’i, dimana otakmu ? Sejak kapan Nabi Ishaq itu tinggal di Mekkah. Yang di Mekkah itu adalah Nabi Ismail as. Dialah yang membangun ka’bah bersama ayahnya. Dan tempat penyembelihan itu adanya juga di Mekkah.

Dalil Ayat Quran : Tentang Ciri Nabi Ismail
Meski tidak disebutkan secara eksplisit, namun ayat Quran menunjukkan bahwa yang disembelih itu adalah Ismail, bukan Ishaq. Buktinya, ketika Qurna menyebut nama Ismail, beliau disifati dengan sifat penyabar (shobirin).

Dan Ismail, Idris dan Dzulkifli. Semua mereka termasuk orang-orang yang sabar.(HR. Al-Anbiya : 85)

Dan yang dimaksud dengan sabar pada Ismail adalah sabarnya atas penyembelihan. Dan selain itu Allah juga mensifati beliau dengan sifat Shadiqul Wa’di atau orang yang menepati janjinya.

Dan ceritakanlah kisah Ismail di dalam Al Quraan. Sesungguhnya ia adalah seorang yang benar janjinya, dan dia adalah seorang rasul dan nabi.(QS. Maryam : 54)

Dan yang dimaksud dengan yang menepati atau benar janjinya adalah Ismail yang telah berjanji untuk sabar menghadapi cobaan dari Allah untuk disembelih, lalu beliau menepati janjinya untuk tetap bersabar.

Dalil Ayat Qurna Tentang Kondisi Nabi Ishaq as
Sedangkan sebaliknya, kalau kita teliti secara cermat, Allah SWT menyebutkan tentang kondisi Nabi Ishaq yang memiliki anak bernama Ya’qub. Silahkan perhatikan ayat berikut :

Dan isterinya berdiri lalu dia tersenyum, maka Kami sampaikan kepadanya berita gembira tentang Ishak dan setealah Ishak : Ya'qub.(HR. Ash-Shaaffaat : 112)

Kalau ingin dipaksakan bahwa yang disembelih adalah Nabi Ishaq, maka ada dua kemungkian kapan turunnya perintah penymbelihannya.

Kemungkinan pertama : Perintah penyembelihan itu sebelum lahirnya anak Ishaq yaitu Ya’qub. Dan kemungkinan ini jelas tidak bisa diterima. Mengapa ? Bagaimana mungkin Allah memerintahkan untuk menyembelih Ishaq padahal sementara itu Allah juga memberi informasi bahwa Ishaq itu akan punya anak yang bernama Ya’qub. Jadi seolah-olah sejak awal perintah untuk menyembelih Ishaq itu sudah ketahuan akhirnya bahwa Ishaq tidak akan mati, lantaran ada informasi bahwa nanti dia akan punya anak yang namanya Ya’qub. Kalau Ibrahim tahu bahwa perintah penyembelihan itu pasti akan diganti dengan seekor kambing dan bahwa anaknya itu terus akan hidup dan malah akan punya anak segala, namanya bukan ujian, kan ? Tapi main-main.

Kemungkinan kedua : Perintah untuk menyembelih Ishaq itu setelah Ishaq punya anak yang bernama Ya’qub. Artinya, bisa saja perintah itu datang dan Ishaq sudah dewasa dan bahkan sudah punya anak. Ini malah lebih tidak bisa diterima lagi, sebab langsung bertentangan dengan ayat Al-Quran. Sebab mengenai kisah penyembelihan anak Ibrahim itu, Allah menyebutkan sebagai berikut :

Maka tatkala anak itu sampai berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".(QS. As-Shaaffaat : 102)

Jadi usia anak yang disembelih itu adalah ketika masih muda dan baru bisa berusaha berjalan menyusul ayahnya. Bukan anak yang sudah punya anak lagi atau sudah jadi bapak buat orang lain.

Sehingga dua kemungkinan itu sama-sama tertolak.

Ayat Al-Quran : Urut-urutan Kisah
Semua sepakat bahwa anak Nabi Ibrahim yang pertama adalah Ismail dan yang kedua adalah Ishaq. Sebelum punya anak, Ibrahim memohon kepada Allah agar diberi anak.

Ya Tuhanku, Berilah Aku keturunan yang shalih(QS. As-Shaaffaat : 100)

Karena tidak mungkin Ibrahim meminta anak ketika sudah punya anak pertama. Secara logika, orang yang berdoa meminta anak adalah orang yang belum punya anak.

Lalu Allah mengabulkan doa Ibrahim dengan firman-Nya :

Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar .(QS. As-Shaaffaat : 101)

Dan ayat seterusnya menceritakan tentang anak pertama yang akan disembelih itu. Jadi amat jelas bahwa yang disembelih adalah anak pertama yang bernama Ismail karena selesai Allah memberitakan bahwa doa Ibrahim dikabulkan dan diberi anak, langsung ayat berikutnya berbicara tentang kisah penyembelihan anaknya. Selesai kisah penyembelihan anak, baru Allah berkisah tentang anak Ibrahil yang lain yaitu Ishaq.

Amat tidak logis bila yang disembelih adalah Ishaq, karena bukan demikian urut-urutan kisahnya.

Khabar Tentang Kisah Penyembelihan di Mekkah
Selain semua hujjah di atas, masyarakat Mekkah memang sangat mengenal kisah penyembelhan itu. Dan yang utama adalah kisah penggantungan tanduk kambing di ka’bah. Dan itu menunjukkan bahwa anak Ibrahim yang disembelih adalah yang tinggal di Mekkah.

Sedangkan bila mau dikatakan bahwa yang disembelih adalah Ishaq, maka seharusnya tanduk kambing yang digantung itu bukan di Mekkah tapi di Baitul Maqdis, Syam.

Dengan demikian, memang kuatlah pendapat yang mengatakan bahwa anak yang disembelih itu adalah Ismail dan bukan Ishak. Baik dengan dalil hadits yang ma’tsur, keterangan tafsir antara satu ayat dengan ayat lain, kenyataan sejarah dan juga logika.

Namun tidak salah juga untuk kita tahu apa hujjah / argumentasi mereka yang mengatakan bahwa anak yang disembelih itu adalah Ishaq.

Ayat Quran
Mereka mengatakan bahwa ayat Quran menyebutkan bahwa Nabi Ibrahim Hijrah dan maksudnya adalah ke Syam( ayat 99). Setelah itu muncul ayat yang menyebutkan kisah penyembelihan anak (ayat 102). Jadi yang disembelih adalah Ishak karena Ishaq yang tinggal di Syam.

Hujjah ini terkoreksi dengan sendirinya, sebab ayat yang menceritakan bahwa Ibrahim hijrah ke Syam (ayat 99) itu disisipi doanya yang meminta anak (ayat 100) dan ayat yang menceritakan diberinya Ibrahim seorang anak (ayat 101). Baru ayat berikutnya kisah tentang penyembelihan (ayat 102). Jadi 4 ayat itu berbeda waktunya. Ayat 99 terjadi ketika beliau hijrah dari Iraq ke Syam, ayat 100 terjadi di Syam ketika beliau belum punya anak, karena bila yang dia sudah punya anak sebelumnya, tidak mungkin doanya minta anak. Lalu ayat selanjutnya di Mekkah ketika beliau dianugerahi anak pertama yaitu Ismail (ayat 101) dan berikutnya penyembelihan Ismail itu juga di Mekkah (ayat 102).

Dalil Hadits
Ada hadits yang isinya menyebutkan demikian :

Rasulullah SAW ditanya tentang manakah nasab yang paling mulia. Beliau SAW menjawab,”Yusuf Siddiqullah, bin Ya’qub Israilullah, bin Ishaq zabihullh bin Ibrahim Khalilullah.

Namun sayang sekali hadits ini tidak kuat dan sementara ulama mengatakan bahwa semua julukan itu bukan asli hadits tapi hanya dari perawinya saja. Sehingga kata-kta Ishaq zabihullah yang disembelih Allah) bukan teks asli dari hadit melainkan tambahan dari perawi. Dan tentu saja tidak bisa diterima sebagai sabda Rasulullah SAW.

Tapi menurut sebuah riawayat bahwa yang berpaham akan hal ini adalah : Umar ra, Ali ra, al-Abbas ra, Ibnu Mas’ud dan Ka’’ab Al-Ahbar. Selain itu juga ada Ikrimah, Said bin Jbair, As-Suddi, Az-zuhri dan Muqatil.

Sebaliknya yang mengatakan bahwa anak yang disembelih adalah Ismail antara lain adalah : Ibnu Abbas, Ibnu Umar, Said bin al-Musayyib, Al-Hasan, Mujahid dan Al-Kalbi.

Semua ini bisa Anda baca P[ada beberapa kitab tafsir seperti Al-Qurthubi, At-Tafsir Al-Kabir karya Al-Fakhrurrazi, Tafsir Al-Baidhawi serta Tafsir Ibnu Katsir. Juga Anda bisa buka kitab Tafsirnya Dr. Wahbah Az-Zuhaili : At-Tafsir Al-Munir.
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by Guest on Thu Oct 04, 2012 10:31 pm

ichreza wrote:memang di Qur'an tidak disebutkan siapa yang disembelih, walaupun kaum muslim banyak yg menafsirkan ismail lah yang disembelih.
Ada hadis Nasai di Lidwa yang menyatakan Ishaq lah yang disembelih

Bagaimana komentar bung Ichreza ??

Guest
Tamu


Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by keroncong on Thu Oct 04, 2012 10:45 pm

duren swt wrote:
ichreza wrote:memang di Qur'an tidak disebutkan siapa yang disembelih, walaupun kaum muslim banyak yg menafsirkan ismail lah yang disembelih.
Ada hadis Nasai di Lidwa yang menyatakan Ishaq lah yang disembelih

Bagaimana komentar bung Ichreza ??

silakan bawa sini, kita kupas bareng2..... ehmm
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by Guest on Thu Oct 04, 2012 10:52 pm

ichreza wrote:

silakan bawa sini, kita kupas bareng2..... ehmm
Males ... dah bisa diduga hasilnya
Hasil kupasan muslim ya pasti pro Ismail lah hahaha


Klo mau tau hadisnya suruh aja di cari si CP di FFI di trit si Kompas


Guest
Tamu


Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by SEGOROWEDI on Sat Oct 13, 2012 10:31 pm

@putramentari wrote:
yang tertulis adalah anak tunggal :
Kej 22:2 Firman-Nya: "Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu."

hanya dagelan konyol yang menyatakan ishak adalah anak tunggal

emang tunggal
anak abraham dengan sarah, dan Tuhan sendiri yang secara eksplisit menyebut nama: Ishak
*ismael dan ibunya/hagar juga sudah diusir

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by frontline defender on Sun Oct 14, 2012 1:19 am

kakaknya disebut anak, adiknya disebut anak tunggal? logika darimana itu?
lol
avatar
frontline defender
MAYOR
MAYOR

Posts : 6448
Kepercayaan : Islam
Join date : 17.11.11
Reputation : 137

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by SEGOROWEDI on Sun Oct 14, 2012 3:49 pm

@frontline defender wrote:kakaknya disebut anak, adiknya disebut anak tunggal? logika darimana itu?
lol

yang dengan sara, kan hanya ishak
tunggal, Tuhan sendiri yang menyebut 'tunggal'
dan menyebut nama 'ishak'
ehmm

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by keroncong on Wed Dec 05, 2012 6:42 pm

"Dan (ingatlah) ketika Ibrahim diuji Rabbnya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya...." (Al-Baqarah: 124).

Allah memerintah Ibrahim as berhijrah ke Mekah. Perintah ini, bukan kali pertama bagi Ibrahim. Sebelumnya beliau telah menunaikan hijrah beberapa kali: dari Babilon ke Palestina; dari Palestina ke Mesir; dari Mesir ke Palestina lagi. Semua beliau lakukan demi risalah suci. Hijrah ke Mekah kemudian menjadi peristiwa yang monumental, di dalamnya syarat dengan pelajaran untuk sebuah pengorbanan sejati. Sekurang-kurangnya ada tiga aktor yang berperan penting: Ibrahim, Hajar, Isma'il. Ketinganya mewakili tiga unsur keluarga: bapak, istri, dan anak.

Adalah Ibrahim as yang sudah berumur mengharapkan keturunan. Allah kemudian memberinya Isma'il. Bukan main girang dan bersyukurnya Ibrahim, ia mendapat karunia yang selama ini selalu dimintanya. Sampai akhirnya datang perintah hijrah ke tempat yang kini dikenal dengan Mekah. Ibrahim, Hajar, dan Isma'il pergi menuju padang gersang yang tak bertuan itu. Tiada penduduk, tiada tempat tinggal, tiada tanaman, tiada air. Di tempat itulah Ibrahim rela meninggalkan istri dan bayinya. Semua ia lakukan demi perintah Allah. Tak banyak bekal yang beliau tinggalkan, kecuali seteko air dan sekantong makanan.

Ibnu Katsir menceritakan, saat Nabi Ibrahim hendak berlalu, sang istri menarik (menahan) tali kekang tunggangannya dan bertanya, "Apakah Kanda akan meninggalkanku bersama anakmu di tempat yang tiada tanaman lagi (tak bertuan)?" Ibrahim as terdiam. Hajar mengulangi pertanyaannya hingga tiga kali dan tetap saja Ibrahim diam. Sampai akhirnya Hajar mengganti pertanyaan, "Apakah Allah yang memerintahkanmu melakukan hal ini?" "Benar," jawab Ibrahim. Hajar menimpali, "Jika demikian, Allah tidak akan mempersulit kami."

Sungguh sebuah dialog yang menusuk hati. Merefleksikan kedalaman iman. Tercermin ketundukan sekaligus pengorbanan yang menakjubkan. Berhijrah meninggalkan kemapanan, dan barangkali rumah, pekerjaan, sanak keluarga serta nilai materi dunia lain, menuju tempat yang gersang tak bertuan, tak ada jaminan keamanan, tidak juga makanan dan minuman, apalagi sanak keluarga dan handai taulan. Sebuah sikap dan keputusan yang memancarkan nilai tawakal dan iman yang begitu tinggi, bahwa hanya Allah yang Maha Menghidupkan, Maha Mematikan, Maha Memberi Rezeki. Meyakini dan mewujudkan keyakinan tersebut dalam praktik, tentu tidak semudah meyakininya dalam teori. Tidak semudah menghafal lafaz-lafaz asmaul husna. Ibrahim beserta keluarga tidak sedang berteori, tetapi tangah mengartikulasikan sebuah teori.

Sampai akhirnya terjadilah peristiwa bersejarah. Perbekalan air dan makanan Hajar habis. Isma'il a.s. menagis kehausan, karena ibunya tak lagi dapat mengeluarkan ASI. Sang ibu kelabakan, ia berlari berusaha mencari air di antara Bukit Shofa dan Marwa. Usahanya tak menuai hasil. Terjadilah mukjizat, isma'il menjejakkan kakinya, dan terpancarlah air. Hajar berseru, "Zummi? zummi? (berkumpullah)." Sang air kemudian mengumpul, jadilah ia telaga zam-zam. Dalam syariat haji, kesabaran dan keyakinan keluarga Ibrahim diabadikan dalam amal sa'i.

Selesaikah ujian? ternyata belum. Ketika Isma'il menginjak dewasa dan sampai pada umur sanggup berusaha bersama ayahnya, Ibrahim mendapat wahyu untuk menyembelih sang anak. Ibrahim berkata, "Wahai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu, maka pikirkanlah apa pendapatmu!" Sungguh sebuah perintah yang tiada terkira pengorbanannya, baik bagi sang bapak maupun sang anak. Keimanan keduanya ditantang. Pernyataan Isma'il sungguh memukau, "Ia menjawab: 'Hai Bapakku, kerjakan apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar'." (Ash-Shaffat: 102).

Akhirnya perintah itu ditunaikan. Saat Ibrahim hendak menyembelih anak kesayangannya, s*t*n datang mengganggu. Ibrahim sadar akan gangguan, maka dilemparlah s*t*n dengan batu. Gangguan terjadi hingga tiga kali. Peristiwa ini diabadikan dalam syariat haji berupa "lempar jumrah". Ketika mata pisau Ibrahim hendak menyentuh leher Isma'il, Allah menahan mata pisau itu dan menggantikannya dengan seekor domba. Kisah ini dikenang dalam syariat penyembelihan hewan kurban pada setiap musim haji.

Demikian, Ibrahim as sang suri tauladan. Kecintaan yang purna terhadap Allah menghantarkan ia lulus ujian. "Dan (ingatlah) ketika Ibrahim diuji Rabnya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya...." (Al-Baqarah: 124). Kisah di atas hanya salah satu bentuk ujian baginya. Sebelumnya, Ibrahim juga menghadapi ujian-ujian yang luar biasa. Dan Ia selalu lulus. Para Mufassir banyak menyebutkan bentuk-bentuk ujian Ibrahim, dan ia selalu sukses menjalaninya.

Bukan hanya Ibrahim yang mencontohkan pengorbanan di atas. Istri dan anaknya demikian juga. Sungguh sebuah komposisi yang ideal, ada teladan seorang bapak, teladan seorang istri, dan teladan seorang anak. Ketiganya adalah pilar sebuah keluarga. Baik buruknya sebuah keluarga menjadi kunci utama baik buruknya sebuah masyarakat. Karena, masyarakat terbangun atas sekumpulan keluarga, demikian seterusnya. Sungguh tak terbayang, betapa indah sebuah bangunan masyarakat jika unsur-unsur masyarakatnya adalah manusia terdidik seperti terdidiknya keluarga Ibrahim? Manusia-manusia bertauhid yang meletakkan kecintaan terhadap Allah di atas segala-galanya?

Kisah pengorbanan Ibrahim sekeluarga menjadi "monumen" sejarah. Ia selalu diperingati setiap tahun dalam syari'at haji dan kurban pada setiap Dzulhijjah. Bukan tanpa maksud, melainkan untuk ditauladani. Dari sini masing-masing dapat bermuhasabah, sudahkah kecintaan kita terhadap Allah berada di atas segala-galanya, melebihi cinta kita terhadap pekerjaan, tempat tinggal dan harta? melebihi cinta kita terhadap anak, istri, bahkan kedua orang tua? melebihi cinta kita terhadap yang paling berharga dalam hidup: nyawa kita? Semua berpulang pada diri kita. Masing-masing pribadi yang tahu jawabannya. Wallahu a'lam bish shawab. (Abu Zahrah).
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by jakajayagiri-2 on Wed Dec 05, 2012 7:00 pm

Ishak adalah anak tunggal Abraham dgn Sara.
Ishak adalah keturunan Abraham satu2nya yg diakui oleh Tuhan. Krn persetubuhan antara Abraham dan Hagar tidak dikehendaki Tuhan.

Ismael adalah anak biologis Abraham namun tidak terhitung sbg keturunan Abraham.

jakajayagiri-2
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 995
Kepercayaan : Protestan
Location : bandung
Join date : 04.09.12
Reputation : 27

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by Orang_Pinggiran on Wed Dec 05, 2012 7:08 pm

@jakajayagiri-2 wrote:Ishak adalah anak tunggal Abraham dgn Sara.
Ishak adalah keturunan Abraham satu2nya yg diakui oleh Tuhan. Krn persetubuhan antara Abraham dan Hagar tidak dikehendaki Tuhan.

Ismael adalah anak biologis Abraham namun tidak terhitung sbg keturunan Abraham.

Silahkan dilanjut kemari

http://www.laskarislam.com/t4703-ismail-adalah-keturunan-abraham#51435
avatar
Orang_Pinggiran
LETNAN SATU
LETNAN SATU

Male
Posts : 1862
Kepercayaan : Islam
Location : Jawa Tengah
Join date : 12.03.12
Reputation : 18

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by unpuputslalutersenyum on Wed Dec 05, 2012 8:25 pm

[quote="ichreza"]
Ada perselisihan keagamaan yang sangat lama antara bani Ismail
(Arab) dan bani Israel mengenai beberapa persoalan menyangkut hak kelahiran dan
perjanjian. Para pembaca Bible dan Al-Qur’an mengetahui tentang kisah nabi besar
Ibrahim dan kedua anaknya yang bernama Ismail dan Ishaq. Kisah tentang seruan
Ibrahim dari kota Ur di Khaldea, dan kisah tentang keturunannya sampai kematian
cucunya Yusuf di Mesir, tertulis dalam kitab Kejadian. Dalam silsilahnya
sebagaimana terekam dalam kitab Kejadian, Ibrahim adalah keturunan ke 20 dari
Adam, dan sejaman dengan Raja Namrud, yang membangun menara Babel yang
menakjubkan.

Kisah awal tentang nabi Ibrahim di kota Ur, Khaldea,
meskipun tidak disebutkan dalam Bible, direkam oleh sejarawan Yahudi terkenal,
Joseph Flavus dalam Antiquities-nya dan juga dikonfirmasi oleh Al-Qur’an. Tetapi
Bible dengan jelas mengatakan bahwa bapaknya Ibrahim bernama Terah, sedangkan
al-Qur’an mengatakan bapaknya Ibrahim adalah Azar. Meskipun demikian kedua kitab
suci tersebut sama-sama mengatakan bapaknya Ibarahim adalah seorang penyembah
berhala.

Ibrahim mewujudkan kecintaan dan kesetiaannya kepada Tuhan
ketika ia masuk kedalam bait Allah dan menghancurkan semua patung dan berhala
yang ada didalamnya[1], dan
dengan demikian ia adalah prototipe sejati dari keturunannya yang termasyur,
Muhammad. Ia keluar tanpa cedera dan dengan kemenangan dari tungku api yang
menyala-nyala yang kedalamnya ia dilemparkan atas perintah Raja Namrud[2]. Ia selamat tanpa cedera dari tungku api yang
menyala-nyala[3].
Dengan ketaatan terhadap seruan Ilahi, ia meninggalkan negeri asalnya dan
memulai perjalanan jauh dan berliku kenegeri Kanaan, Mesir, dan
Arabia.

Istrinnya, Sarah adalah seorang wanita mandul. Namun, Tuhan
memberitahukan Ibrahim, bahwa Ibrahim ditakdirkan untuk menjadi bapak dari
banyak bangsa-bangsa, bahwa semua wilayah yang dia lintasi dalam perjalanan akan
diberikan sebagai warisan kepada keturunannya, dan bahwa “ dengan benihnya
semua bangsa di muka bumi akan diberkahi
”! Janji yang sangat hebat dan unik
dalam sejarah agama ini diterima dengan keimanan kuat dipihak Ibrahim yang
ketika itu tidak memiliki keturunan.

Ketika Ibrahim dibawa keluar untuk
memandang ke langit pada malam hari dan diberi tahu oleh Allah bahwa anak
cucunya akan sebanyak bintang dilangit dan sama tidak terhitungnya dengan pasir
di pantai, Ibrahim mempercayai-Nya.

Gadis Mesir yang miskin dan berbudi
luhur, Hajar namanya, adalah seorang budaknya Sarah. Atas tawaran dan restu
Sarah, maka Hajar di nikahi oleh Ibrahim[4] secara
resmi, dan dari perkawinan inilah lahir Ismail.

Akibat konflik rumah
tangga, Hajar sempat melarikan diri, namun malaikat-Nya datang untuk mengulangi
janji Tuhan kepada Ibrahim[5], bahwa
keturunan Ibrahim melalui Hajar akan memiliki sangat banyak
keturunan.

Ketika Ismail berusia 13 tahun, Allah sekali lagi mendatangi
Ibrahim melalui malaikat-Nya, dan janji lama yang sama diulangi lagi kepada
Ibarahim (Kejadian pasal 17).

Belakangan –maksudnya ketika Ibrahim
berusia 99 tahun dan Sarah 90 tahun- ternyata Sarah juga melahirkan seorang anak
laki-laki yang diberi nama Ishaq, ini sesuai dengan janji-Nya.

Setelah
lahirnya Ishaq, maka Hajar dan anaknya (Ismail), menurut Bible, diusir oleh
Sarah. Hajar dan Ismail –yang ketika itu masih bayi- lari menuju gurun pasir, di
tengah perjalanan mereka kehausan, kemudian sebuah mata air menyembur atas
perintah Tuhan. Setelah itu tidak ada lagi, berita tentang Ismail dalam kitab
Kejadian, kecuali bahwa Ismail menikahi seorang wanita Mesir, dan ketika Ibrahim
meninggal, ia hadir bersama Ishaq untuk menguburkan bapak
mereka.

Kemudian kitab Kejadian melanjutkan kisah tentang Ishaq, dua
anaknya, dan kedatangan Yakub ke Mesir, dan diakhiri oleh meninggalnya
Yusuf.

Peristiwa penting berikutnya dalam sejarah Ibrahim seperti terekam
dalam Kejadian pasal 22 adalah pengorbanan anak satu-satunya kepada Tuhan,
tetapi ia ditebus dengan seekor kambing yang besar[6].

Demikian cerita singkat mengenai Ibrahim
dalam hubungannya dengan subjek tentang Hak Kelahiran dan Perjanjian.

Ada
3 pon yang harus digarisbawahi disini bagi setiap orang yang beriman kepada
Allah:

Poin Pertama , adalah Ismail adalah anak sah Ibrahim, anak
pertamanya, dan oleh karena itu klaimnya tentang hak kelahiran adalah adil dan
sah!

Poin Kedua, adalah bahwa perjanjian dibuat antara Tuhan dan
Ibrahim dan juga anak satu-satunya yang bernama Ismail (karena ketika itu Ishaq
berlum lahir). Perjanjian dan hukum khitan itu tidak akan punya nilai dan arti
penting kalau janji yang diulang-ulang itu tidak terkandung dalam firman Tuhan,
Melaluimu semua bangsa bumi akan diberkahi ” dan khususnya ungkapan
Benih “ yang akan keluar dari mangkuk-mangkuk ia akan menjadi ahli warismu
” (Kejadian 15:4). Janji itu dipenuhi ketika Ismail lahir (kejadian bab 16),
dan Ibrahim mendapat penghiburan bahwa pelayan utamanya Eliezer tidak akan lagi
menjadi ahli warisnya.

Konsekuensinya, kita harus mengakui bahwa Ismail
adalah pewaris martabat dan hak istimewa Ibrahim yang riil dan sah. Hak
prerogratif bahwa “ karena Ibrahim maka semua bangsa dibumi akan diberkahi
” begitu sering diulang-ulang adalah warisan karena hak kelahiran Ismail.
Warisan yang menjadi hak Ismail bukanlah tenda tempat Ibrahim bernaung atau
seekor unta tertentu yang biasa Ibrahim tunggangi, tetapi hak untuk menaklukkan
dan menduduki selama-lamanya wilayah yang terbentang dari sungai Nil sampai
dengan sungai Eufrat yang dihuni oleh sekitar 10 bangsa yang berbeda-beda.
Negeri-negeri tersebut belum pernah ditaklukan oleh keturunan Ishaq, melainkan
oleh keturunan Ismail. Inilah pemenuhan nubuat aktual dan sesuai dengan
kenyataan terhadap perjanjian-Nya.

Poin Ketiga, adalah bahwa Ishaq juga
lahir dan diberkati oleh Tuhan, dan bahwa untuk kaumnyalah negeri Kanaan
dijanjikan dan benar-benar dikuasai oleh Yoshua. Tidak seorang muslim pun pernah
berpikir meremehkan kedudukan Ishaq sebagai seorang nabi,karena memusuhi
nabi-Nya artinya memusuhi Tuhan yang mengutus para nabi-Nya[7]. Ketika kita membedakan Ismail dan Ishaq, tidak ada
yang dapat kita lakukan selain bersikap hormat pada kedua hamba-Nya yang suci
.

Sebenarnya, bani Israel, dengan hukum dan kitab sucinya, memiliki
sejarah keagamaan yang cukup unik dimasa lalu. Mereka benar-benar bangsa pilihan
Tuhan, meskipun mereka sering menentang Tuhan dan jatuh dalam kemusyrikan, namun
dari merekalah telah dilahirkan banyak nabi dan wanita yang soleh.

Sejauh
ini, tidak ada poin kontroversi yang riil antara bani Ismail dan bani Israel.
Karena jika “keberkahan” dan “hak kelahiran” diartikan hanya semacam pemilikan
materi dan kekuasaan, maka perselisihan akan diselesaikan sebagaimana telah
diselesaikan dengan pedang dan fakta saat ini bahwa Arab telah menguasai
negeri-negeri yang dijanjikan Tuhan.

Namun, ada 2 poin perselisihan yang
fundamental diantara kedua bangsa. Dan bahwa yang diperselisihkan tersebut
adalah mengenai perselisihan mengenai nabi terakhir. Kaum Yahudi tidak melihat
pemenuhan atas apa yang disebut nubuat-nubuat Mesianis dalam diri Yesus atau
kalau tidak dalam arti Muhammad. Kaum Yahudi selalu cemburu terhadap Ismail,
karena mereka sangat mengetahui bahwa karena dirinya maka perjanjian
dibuat dan melalui pengkhitanannya maka perjanjian pun disahkan. Dan karena
dendam inilah para pendeta mereka menyelewengkan dan menyisipkan banyak bagian
dalam kitab-kitab suci. Mereka menghapuskan nama Ismail dari ayat ke 2, 6, 7
dalam pasal ke 20 dalam kitab Kejadian, dan sebagai gantinya memasukkan nama
Ishaq. Padahal perjanjian yang dibuat oleh Allah, adalah “ karena engkau
tidak mengecualikan satu-satunya anakmu yang dilahirkan, maka Aku akan menambah
dan membiakkan keturunanmu sebanyak bintang-bintang di langit dan pasir di
pantai.”
Kata membiakkan yang mana malaikatNya kepada Hajar : Aku
akan membiakkan anak cucumu sampai tak terkira banyaknya, dan bahwa Ismail akan
menjadi “ orang yang subur” (Kejadian 16:12)[8].
Sekarang umat Kristen telah menerjemahkan arti “subur” dan “berlimpah” dari kata
kerja bahasa ibrani “para” yang identik dengan bahasa arab wefera, dengan
sebutan “keledai liar” Tidakkah memalukan dan kufur menyebut Ismail dengan
sebutan “keledai liar” padahal Allah menyebut Ismail dengan sebutan “subur” dan
“berlimpah”.

Sangat luar biasa bahwa Yesus sendiri (seperti dilaporkan
oleh Injil Barnabas) mencerca kaum Yahudi (dimana kaum Yahudi mengatakan mesias
akan turun dari garis keturunan Daud) dan memberitahukan kepada mereka bahwa
tidaklah mungkin mesias itu seorang keturunan Daud, karena Daud menyebut dia
sebagai Tuannya (Barnabas 43:4-5), dan selanjutnya menjelaskan bagaimana
bapak-bapak mereka telah mengubah isi kitab suci, dan bahwa perjanjian dibuat
tidak untuk Ishaq, melainkan untuk Ismail, dan bahwa satu-satunya anak Ibrahim
yang dilahirkan berarti adalah Ismail, dan bukan Ishaq yang belum terlahir
kedunia ini (Barnabas pasal 44).

Paulus yang menganggap dirinya
sebagai seorang rasul dan mengaku dirinya sebagai utusan Yesus, menggunakan
beberapa kata yang tidak sopan tentang Hajar dan Ismail (Galatia 6:21-33, dan
kitab-kitab Paulus yang lainnya) dan terang-terangan menentang gurunya. Paulus
telah melakukan segala upaya yang merusak dan menyesatkan umat Kristen yang
dahulu dianiayanya sebelum ia memeluk kristen. Dan penting pula disebutkan
disini bahwa cara Paulus (atau nama aslinya Saul) mengaku mendapatkan wahyu
sungguh tidak konsisten, seperti yang tercantum dalam naskah orisinil King James
Version Bible

Act (Kisah-kisah) 9:4-5
"And HE FELL to the earth,
and heard a voice saying unto him, Saul, Saul, why persecutest thou me? And he
said, Who art thou, Lord? And the Lord said, I am Jesus whom thou persecutest:
hard for thee to kick against the pricks.


Kontradiksi
dengan,

Act (Kisah-Kisah) 26:14
"And when WE WERE ALL fallen to the
earth, I heard a voice speaking unto me, and saying in the Hebrew tongue, Saul,
Saul, why persecutest thou me? hard for thee to kick against the
pricks.

Pertanyaannya adalah: Siapakah yang rebah ke bumi? Paulus saja
ataukah Paulus bersama orang lain ?

Sesungguhnya, surat-surat Paulus
sebagaimana ditunjukkan dihadapan kita penuh dengan ajaran-ajaran dan
statement-statement yang menjijikkan. Paulus adalah seorang Pharisee yang
fanatik dan seorang ahli hukum dan filsafat. Setelah ia memeluk agama Kristen,
ia malah lebih fanatik lagi dibandingkan sebelumnya. Kebenciannya terhadap
Ismail dan klaimnya terhadap hak kelahiran membuatnya lupa dan mengabaikan hukum
Taurat yang melarang seorang lelaki menikahi saudara perempuannya sendiri dengan
ancaman hukuman mati.

Jika Paulus diberi wahyu oleh Tuhan, maka ia sudah
dicela kitab Kejadian sebagai penuh dengan kepalsuan ketika ia dua kali
mengatakan bahwa Ibrahim adalah suami dari saudara perempuannya sendiri. Atau
kalau tidak, ia memfitnah nabi sebagai pendusta! Tetapi ia mempercayai
firman-firman dalam kitab, dan kata hatinya tidak menyiksanya setidaknya ketika
ia mengidentifikasikan Hajar sebagai Gurun Sinai yang tandus, sedangkan
sifat-sifat Sarah sebagai Yerusalem diatas surga (Galatia
4:25-26).

Pernahkah Paulus membaca laknat dari hukum
ini:

“Terkutuklah orang yang tidur dengan saudaranya perempuan, anak ayah
atau anak ibunya. Dan seluruh bangsa itu haruslah berkata: Amin!” (Ulangan
27:22)

Tuhan yang membuat perjanjian dengan Ismail karenanya menjelaskan
hukum waris, yaitu jika seorang lelaku mempunyai dua istri, yaitu satu
dicintai dan satunya lagi tidak dicintai, dana masing-masing melahirkan seorang
anak laki-laki, dan jika anak dari istri yang tidak dicintai adalah lahir yang
pertama (anak sulung), maka anak itu, dan bukan anak dari istri yang dicintai,
berhak atas hak kelahiran (warisan). Konsekuensinya yang lahir pertama akan
mewarisi dua kali dari saudaranya (Ulangan 21:15-17). Lantas, apakah hukum ini
tidak cukup untuk membungkam semua orang yang menentang klaim Ismail yang pantas
atas hak kelahiran (warisan sebagai anak sulung)?


Marilah kita
sekarang membahas persoalan hak kelahiran ini sesingkat mungkin. Kita tahu bahwa
Ibrahim adalah seorang kepala nomadem dan juga seorang nabiNya, dan bahwa ia
biasa tinggal di tenda dan mempunyai banuak kawanan ternak dan kekayaan. Kini
orang-orang suku nomadem tidak mewarisi tanah dan padang rumput, tetapi sang
tokoh menyerahkan kepada masing-masing anaknya klan-klan atau suku-suku tertentu
sebagai warga negara atau tanggungannya. Peraturannya, yang paling muda mewarisi
tungku atau tenda orang tuanya, sedangkan yang lebih tua mewarisi
singgasananya.

Sang penakluk dari Mongolia, Jenghis Khan, digantikan oleh
Oghtai, anak sulungnya yang bertahta di Peking sebagai Khan, tetapi anaknya yang
paling muda tetap mendapat tungku bapaknya di Qaraqorum, Mongolia. Sama persis
dengan dua anaknya nabi Ibrahim, Ishaq mewarisi tenda bapaknya dan seperti
bapaknya hidup nomadem di tenda-tenda. Tetapi Ismail, dikirim ke Hijaz untuk
menjaga bait Allah yang telah dibangunnya dengan Ibrahim. Di Hijaz pula lah
Ismail menetap, menjadi nabi dan pangeran dikalangan suku-suku Arab yang
mempercayainya.

Di Mekkah, Ka'bah menjadi pusat ziarah yang disebut al
Hajj
dan keturunan Ismail dengan cepat bertambah berlipat ganda layaknya
bintang-bintang di langit.

Dari masa Ismail sampai dengan lahirnya
Muhammad, bangsa Arab di Hijaz (Jazirah Arabia) sudah merdeka dan menjadi
pemilik atas negeri-negeri mereka sendiri. Dua kekaisaran adidaya ketika itu,
Persia dan Romawi tidak sanggup menaklukkan bani Ismail. Meskipun akhirnya
keturunan Ismail mengenal kemusyrikan, namun nama Allah, Ibrahim, Ismail, dan
beberapa nabi lainnya tetap tak terlupakan oleh mereka. Bahkan Esau bin Ishaq
menyerahkan tungku bapaknya kepada adiknya Yakub, dan Esau memilih tinggal di
Edom, disana ia menjadi pemimpin kaumnya dan segera bercampur dengan suku-suku
Arab keturunan Ismail lainnya, dimana Ismail adalah paman sekaligus bapak
mertuanya Esau.

Kisah tentang Esau yang menjual hak kelahirannya kepada
Yakub untuk mendapat sepiring sop adalah muslihat busuk yang dibuat-buat untuk
menjustifikasikan perlakuan buruk yang dinisbahkan kepada Ismail. Dinyatakan
tanpa dibuktikan kebenarannya, bahwa Tuhan membenci Esau dan mencintai Yakub,
padahal anak kembar itu (Esau dan Yakub) masih dalam rahim ibunya. Dan bahwa “
saudara yang lebih tua akan menghamba kepada saudara yang lebih muda
(Kejadian 25). Tetapi anehnya, laporan lain, mungkin dari sumber lain,
menunjukkan kasus ini hanya sebagai kebalikan dari prediksi tersebut diatas.
Karena pada Kitab Kejadian pasal 33, dengan jelas mengakui bahwa Yakub menghamba
kepada Esau, didepan siapa ia tujuh kali sujud menghormat, dengan menyebutnya
“tuanku” dan menyatakan dirinya sebagai “hambamu”.


Ibrahim, menurut
Bible, memiliki beberapa anak lainnya dari Qitura dan para selir, kepada siapa
ia memberikan hadiah atau pemberian dan mengirim mereka ke timur. Mereka semua
menjadi suku-suku yang besar dan kuat. Dua belas anak Ismail disebut-sebut
nama-namanya menurut urutannya dan dideskripsikan, masing-masing menjadi tokoh
di kota dan kampung atau tentaranya (Kejadian pasal 25). Begitu pula anak-anak
dari Qitura, dan lain-lainnya, juga anak-anak keturunan Esau yang disebut
nama-nama mereka.

Ketika kita melihat jumlah keluarga Yakub pada saat
pergi ke Mesir, yang tidak melebihi 70 kepala, dan ketika ia ditemui oleh Esau
diiringi 400 pengawal berkuda dan suku-suku Arab yang kuat yang tunduk pada 12
Emir dari keluarga Ismail, dan kemudian ketika nabi-Nya yang terakhir
memproklamasikan agama Islam dan setelah menuntaskan misi perjuangan menegakkan
Islam dan semua suku Arab itu secara bersama-sama menyambutnya dengan gembira
dan menerima agamanya, dan menyerahkan semua negeri-negeri yang dijanjikan
kepada anak-anak Ibrahim, sebenarnya kita harus buta agar tidak melihat bahwa
perjanjian dibuat dengan Ismail dan janji teralisir dalam diri Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم
saw.

Sebelum menyimpulkan bab ini, saya ingin menarik perhatian para
pengkaji Bible yang kritis, bahwa pada kenyataannya, nubuat-nubuat dan
bagian-bagian mesianistik merupakan propaganda untuk Dinasti Daud setelah
meninggalnya Raja Sulaiman yang berakibat pecahnya kerajaannya menjadi dua
kerajaan. Dua nabi dari bani Israel lainnya, seperti nabi Elias dan Elisha yang
tumbuh subur di Kerajaan Samaria atau Israel, malah tidak menyebut nama Daud
ataupun Sulaiman. Yerusalem tidak lagi menjadi pusat agama untuk sepuluh suku
dan klaim-klaim bangsa Israel terhadap pemerintahan abadi ditolak!

Tetapi
nabi-nabi seperti nabi Yesaya dan lainnya yang terikat dengan bait Yerusalem dan
rumah Daud telah meramalkan kedatangan seorang nabi dan raja besar.

Dalam
bab-bab selanjutnya, saya akan mengajak para pembaca melihat tanda-tanda yang
ada pada diri nabi besar itu.






Catatan Kaki



[1] “Maka Ibrahim membuat berhala-berhala itu hancur
berpotong-potong, kecuali yang terbesar (induk) dari patung-patung yang lain;
agar mereka kembali (untuk bertanya) kepadanya. Mereka berkata: "Siapakah yang
melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, sesungguhnya dia termasuk
orang-orang yang zalim." Mereka berkata: "Kami dengar ada seorang pemuda yang
mencela berhala-berhala ini yang bernama Ibrahim ". Mereka berkata: "(Kalau
demikian) bawalah dia dengan cara yang dapat dilihat orang banyak, agar mereka
menyaksikan". Mereka bertanya: "Apakah kamu, yang melakukan perbuatan ini
terhadap tuhan-tuhan kami, hai Ibrahim?" Ibrahim menjawab: "Sebenarnya patung
yang besar itulah yang melakukannya, maka tanyakanlah kepada berhala itu, jika
mereka dapat berbicara". Maka mereka telah kembali kepada kesadaran dan lalu
berkata: "Sesungguhnya kamu sekalian adalah orang-orang yang menganiaya (diri
sendiri)". (QS Al Anbiyaa' 21:58-64)

[2]
“Mereka berkata: "Bakarlah dia (Ibrahim) dan bantulah tuhan-tuhan kamu, jika
kamu benar-benar hendak bertindak". (QS Al Anbiyaa' 21:68)

[3]“Kami berfirman: "Hai api menjadi dinginlah, dan
menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim". Mereka hendak berbuat makar terhadap
Ibrahim, maka Kami menjadikan mereka itu orang-orang yang paling merugi.(QS Al
Anbiyaa' 21:69-70)

[4] “Jadi
Sarai, isteri Abram itu, mengambil Hagar, hambanya, orang Mesir itu, lalu
memberikannya kepada Abram, suaminya, untuk menjadi isterinya.” (Kejadian
16:3)

[5]
“…..Lalu Sarai menindas Hagar, sehingga ia lari meninggalkannya. Lalu Malaikat
Tuhan menjumpainya dekat suatu mata air di padang gurun, yakni dekat mata air di
jalan ke Syur. Katanya: "Hagar, hamba Sarai, dari manakah datangmu dan ke
manakah pergimu?" Jawabnya: "Aku lari meninggalkan Sarai, nyonyaku." Lalu kata
MalaikatNya itu kepadanya: "Kembalilah kepada nyonyamu, biarkanlah engkau
ditindas di bawah kekuasaannya." Lagi kata Malaikat-Nya itu kepadanya: "Aku akan
membuat sangat banyak keturunanmu, sehingga tidak dapat dihitung karena
banyaknya." (Kejadian 16:6-10)

[6] Umat
Kristen dan Yahudi menyatakan bahwa Ibrahim mengorbankan anaknya yang bernama
Ishaq, bukan Ismail sebagaimana diyakini oleh Islam! Dan menurut umat Kristen,
yang dimaksud anak tunggal adalah anak perjanjian antara Allah dan Ibrahim,
meskipun Ismail adalah anak sulung Ibrahim, tetapi Ishaq lah yang mendapat hak
warisan dan Perjanjian dari Tuhan untuk keturunan Ibrahim.

Ada 3 poin
utama yang harus di perhatikan mengenai lokasi tempat tinggal :


  • Hajar dan Ismail melewati Bersyeba (kejadian 21:14), kemudian tiba dan
    berdomisili di Paran (Kejadian 21:21)

    Peta Timur Tengah

  • Ibrahim sedang berada di Bersyeba (Kejadian 21:33)
  • Sarah dan Ishak berdomisili di Hebron, Sarah wafat di Hebron (kejadian
    23:2)

    Peta Beryeba dan Hebron


Pada pasal 22, langsung disebutkan bahwa nabi Ibrahim mendapat perintah untuk
menyembelih anak tunggalnya. Artinya Ibrahim masih berada di Bersyeba.


  1. Setelah semuanya itu Allah mencoba Abraham. Ia berfirman kepadanya:
    "Abraham," lalu sahutnya: "Ya, Tuhan."
  2. Firman-Nya: "Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni
    Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban
    bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu."

  3. Keesokan harinya pagi-pagi bangunlah Abraham, ia memasang pelana keledainya
    dan memanggil dua orang bujangnya beserta Ishak, anaknya; ia membelah juga kayu
    untuk korban bakaran itu, lalu berangkatlah ia dan pergi ke tempat yang
    dikatakan Allah kepadanya.
  4. Ketika pada hari ketiga Abraham melayangkan pandangnya, kelihatanlah
    kepadanya tempat itu dari jauh.
  5. Kata Abraham kepada kedua bujangnya itu: "Tinggallah kamu di sini dengan
    keledai ini; aku beserta anak ini akan pergi ke sana; kami akan sembahyang,
    sesudah itu kami kembali kepadamu."
  6. Lalu Abraham mengambil kayu untuk korban bakaran itu dan memikulkannya ke
    atas bahu Ishak, anaknya, sedang di tangannya dibawanya api dan pisau.
    Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.
  7. Lalu berkatalah Ishak kepada Abraham, ayahnya: "Bapa." Sahut Abraham: "Ya,
    anakku." Bertanyalah ia: "Di sini sudah ada api dan kayu, tetapi di manakah anak
    domba untuk korban bakaran itu?"
  8. Sahut Abraham: "Allah yang akan menyediakan anak domba untuk korban bakaran
    bagi-Nya, anakku." Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.
  9. Sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya. Lalu Abraham
    mendirikan mezbah di situ, disusunnyalah kayu, diikatnya Ishak, anaknya itu, dan
    diletakkannya di mezbah itu, di atas kayu api.
  10. Sesudah itu Abraham mengulurkan tangannya, lalu mengambil pisau untuk
    menyembelih anaknya.
  11. Tetapi berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepadanya: "Abraham, Abraham."
    Sahutnya: "Ya, Tuhan."
  12. Lalu Ia berfirman: "Jangan bunuh anak itu dan jangan kauapa-apakan dia,
    sebab telah Kuketahui sekarang, bahwa engkau takut akan Allah, dan engkau tidak
    segan-segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku."
  13. Lalu Abraham menoleh dan melihat seekor domba jantan di belakangnya, yang
    tanduknya tersangkut dalam belukar. Abraham mengambil domba itu, lalu
    mengorbankannya sebagai korban bakaran pengganti anaknya.
  14. Dan Abraham menamai tempat itu: "TUHAN menyediakan"; sebab itu sampai
    sekarang dikatakan orang: "Di atas gunung TUHAN, akan disediakan."
  15. Untuk kedua kalinya berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepada Abraham,
  16. kata-Nya: "Aku bersumpah demi diri-Ku sendiri—demikianlah firman
    TUHAN—:Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan-segan untuk
    menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku,
  17. maka Aku akan memberkati engkau berlimpah-limpah dan membuat keturunanmu
    sangat banyak seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, dan
    keturunanmu itu akan menduduki kota-kota musuhnya.
  18. Oleh keturunanmulah semua bangsa di bumi akan mendapat berkat, karena engkau
    mendengarkan firman-Ku."
  19. Kemudian kembalilah Abraham kepada kedua bujangnya, dan mereka
    bersama-sama berangkat ke Bersyeba; dan Abraham tinggal di Bersyeba.


Bila kita simak dengan seksama, maka Kejadian pasal 22 memiliki dua
keganjilan yakni :

Kejanggalan pertama
Kejadian pasal 22 ini
mengisahkan seolah-olah Ishak berada di Bersyeba. Padahal tidak ada anak Ibrahim
yang berdomisili di Bersyeba. Ishak dan ibunya justru tinggal di
Hebron.

Kejanggalan Kedua
Setelah selesai ritual, pada
Kejadaian 22:19 Ibrahim dan Ishak pulang ke Bersyeba. Jadi seolah-olah Sarah
berdomisili di Bersyeba. Padahal Taurat mencatat Sarah berdomisili di Hebron
hingga wafatnya (Kejadian 23:1-2).

Seandainya Ishak yang disembelih,
seharusnya Kejadian pasal 22 menceritakan kepulangan Ibrahim ke Hebron, tempat
tinggal Sarah, untuk membawa Ishak yang hendak dikurbankan. Kemudian setelah
acara ritual pengurbanan selesai, mestinya Ibrahim mengembalikan Ishak kepada
ibunya di Hebron. BUKAN DI BERSYEBA. Kedengkian pendeta Yahudi mengedit taurat
sudah terlalu jelas didepan mata. Pendeta Yahudi mengedit nama tempat Paran
(lokasi tempat tinggal Ismail) menjadi nama tempat tinggal Ishak. Namun pendeta
Yahudi terburu-buru mengedit Paran menjadi Bersyeba, padahal harusnya Hebron.


"Apakah kamu (Muhammad) masih mengharapkan mereka (Bani Israel) akan
percaya kepadamu, padahal segolongan dari mereka (bani Israel) mendengar Firman
Allah, lalu mereka mengubahnya setelah mereka memahaminya, sedang mereka
mengetahui?" (QS.Al-Baqarah:75)

[7]
“Barang siapa yang menjadi musuh Allah, malaikat-malaikatNya, rasul-rasulNya,
Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah adalah musuh orang-orang kafir.” (QS
Al Baqarah 2:98)

[8]
Kejadian 16:12 dalam teks ibraninya: wəhû’ yihəyeh pere’ ’ādām yādōw b_akōl
wəyad kōl bōw wə‘al-pənê k_āl-’ehāyw yišəkōn.

Sumber:
"Menguak Misteri Muhammad SAW",
Benjamin Keldani, Sahara Publisher, Edisi Khusus Cetakan kesebelas Mei 2006
ri berfikir dengan melihat konsensitas dan korelasi dengan melihat dari sumbernya/awal ( Kebenaran Harus Konsisten ) awas :

Ulangan 34 ( Janji Allah kepada Musa di Moab ke atas gunung Nebo, yakni ke atas puncak Pisga, yang di tentangan Yerikho )
4. Dan berfirmanlah TUHAN kepadanya: "Inilah negeri yang Kujanjikan dengan sumpah kepada Abraham, [color=red]Ishak
dan Yakub; demikian: Kepada keturunanmulah akan

Kuberikan negeri itu. Aku mengizinkan engkau melihatnya dengan matamu sendiri, tetapi engkau tidak akan menyeberang ke sana."

Kejadian 17 ( Janji Allah kepada Abraham )

1. Ketika Abram berumur sembilan puluh sembilan tahun, maka TUHAN menampakkan diri kepada Abram dan berfirman kepadanya: "Akulah Allah Yang Mahakuasa,

hiduplah di hadapan-Ku dengan tidak bercela.

2. Aku akan mengadakan perjanjian antara Aku dan engkau, dan Aku akan membuat engkau sangat banyak."

3. Lalu sujudlah Abram, dan Allah berfirman kepadanya:

4. "Dari pihak-Ku, inilah perjanjian-Ku dengan engkau: Engkau akan menjadi bapa sejumlah besar bangsa.

5. Karena itu namamu bukan lagi Abram, melainkan Abraham, karena engkau telah Kutetapkan menjadi bapa sejumlah besar bangsa.

6. Aku akan membuat engkau beranak cucu sangat banyak; engkau akan Kubuat menjadi bangsa-bangsa, dan dari padamu akan berasal raja-raja.

7. Aku akan mengadakan perjanjian antara Aku dan engkau serta keturunanmu turun-temurun menjadi perjanjian yang kekal, supaya Aku menjadi Allahmu dan Allah

keturunanmu.

8. Kepadamu dan kepada keturunanmu akan Kuberikan negeri ini yang kaudiami sebagai orang asing, yakni seluruh tanah Kanaan akan Kuberikan menjadi milikmu

untuk selama-lamanya; dan Aku akan menjadi Allah mereka."

Kejadian 17 ( janji Allah kepada Abraham mengenai Sara istrinya akan janji anak Perjanjian ( Dari Sara )

15. Selanjutnya Allah berfirman kepada Abraham: "Tentang isterimu Sarai, janganlah engkau menyebut dia lagi Sarai, tetapi Sara, itulah namanya.

16. Aku akan memberkatinya, dan dari padanya juga Aku akan memberikan kepadamu seorang anak laki-laki, bahkan Aku akan memberkatinya, sehingga ia menjadi ibu

bangsa-bangsa; raja-raja bangsa-bangsa akan lahir dari padanya."

17. Lalu tertunduklah Abraham dan tertawa serta berkata dalam hatinya: "Mungkinkah bagi seorang yang berumur seratus tahun dilahirkan seorang anak dan

mungkinkah Sara, yang telah berumur sembilan puluh tahun itu melahirkan seorang anak?"

18. Dan Abraham berkata kepada Allah: "Ah, sekiranya Ismael diperkenankan hidup di hadapan-Mu!"

19. Tetapi Allah berfirman: "Tidak, melainkan isterimu Saralah yang akan melahirkan anak laki-laki bagimu, dan engkau akan menamai dia Ishak, dan Aku akan

mengadakan perjanjian-Ku dengan dia menjadi perjanjian yang kekal untuk keturunannya.
( Allah telah menggugurkan ismael, mengenai perjanjian )

20. Tentang Ismael, Aku telah mendengarkan permintaanmu; ia akan Kuberkati, Kubuat beranak cucu dan sangat banyak; ia akan memperanakkan dua belas raja, dan

Aku akan membuatnya menjadi bangsa yang besar.

21. Tetapi perjanjian-Ku akan Kuadakan dengan Ishak, yang akan dilahirkan Sara bagimu tahun yang akan datang pada waktu seperti ini juga."

22. Setelah selesai berfirman kepada Abraham, naiklah Allah meninggalkan Abraham.

Kejadian 21

1. TUHAN memperhatikan Sara, seperti yang difirmankan-Nya, dan TUHAN melakukan kepada Sara seperti yang dijanjikan-Nya.

2. Maka mengandunglah Sara, lalu ia melahirkan seorang anak laki-laki bagi Abraham dalam masa tuanya, pada waktu yang telah ditetapkan, sesuai dengan firman

Allah kepadanya.

3. Abraham menamai anaknya yang baru lahir itu Ishak, yang dilahirkan Sara baginya.

4. Kemudian Abraham menyunat Ishak, anaknya itu, ketika berumur delapan hari, seperti yang diperintahkan Allah kepadanya.

5. Adapun Abraham berumur seratus tahun, ketika Ishak, anaknya, lahir baginya.

6. Berkatalah Sara: "Allah telah membuat aku tertawa; setiap orang yang mendengarnya akan tertawa karena aku."

7. Lagi katanya: "Siapakah tadinya yang dapat mengatakan kepada Abraham: Sara menyusui anak? Namun aku telah melahirkan seorang anak laki-laki baginya pada

masa tuanya."

8. Bertambah besarlah anak itu dan ia disapih, lalu Abraham mengadakan perjamuan besar pada hari Ishak disapih itu.

9. Pada waktu itu Sara melihat, bahwa anak yang dilahirkan Hagar, perempuan Mesir itu bagi Abraham, sedang main dengan Ishak, anaknya sendiri.

10. Berkatalah Sara kepada Abraham: "Usirlah hamba perempuan itu beserta anaknya, sebab anak hamba ini tidak akan menjadi ahli waris bersama-sama dengan

anakku Ishak."

11. Hal ini sangat menyebalkan Abraham oleh karena anaknya itu.

12. Tetapi Allah berfirman kepada Abraham: "Janganlah sebal hatimu karena hal anak dan budakmu itu; dalam segala yang dikatakan Sara kepadamu, haruslah

engkau mendengarkannya, sebab yang akan disebut keturunanmu ialah yang berasal dari Ishak.

13. Tetapi keturunan dari hambamu itu juga akan Kubuat menjadi suatu bangsa, karena ia pun anakmu."

14. Keesokan harinya pagi-pagi Abraham mengambil roti serta sekirbat air dan memberikannya kepada Hagar. Ia meletakkan itu beserta anaknya di atas bahu

Hagar, kemudian disuruhnyalah perempuan itu pergi. Maka pergilah Hagar dan mengembara di padang gurun Bersyeba. ( sebelum Abraham di perintahkan oleh Allah untuk melaksanakan korban penyembelihan, posisi ismael telah terusir )


Kejadian 22

1. Setelah semuanya itu Allah mencoba Abraham. Ia berfirman kepadanya: "Abraham," lalu sahutnya: "Ya, Tuhan." ( setelah proses pengusiran walaupun,saya tidak tahu persis rentan waktunya )

2. Firman-Nya: "Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban

bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu."

3. Keesokan harinya pagi-pagi bangunlah Abraham, ia memasang pelana keledainya dan memanggil dua orang bujangnya beserta Ishak, anaknya; ia membelah juga

kayu untuk korban bakaran itu, lalu berangkatlah ia dan pergi ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya.

4. Ketika pada hari ketiga Abraham melayangkan pandangnya, kelihatanlah kepadanya tempat itu dari jauh.

5. Kata Abraham kepada kedua bujangnya itu: "Tinggallah kamu di sini dengan keledai ini; aku beserta anak ini akan pergi ke sana; kami akan sembahyang,

sesudah itu kami kembali kepadamu."

6. Lalu Abraham mengambil kayu untuk korban bakaran itu dan memikulkannya ke atas bahu Ishak, anaknya, sedang di tangannya dibawanya api dan pisau.

Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.

7. Lalu berkatalah Ishak kepada Abraham, ayahnya: "Bapa." Sahut Abraham: "Ya, anakku." Bertanyalah ia: "Di sini sudah ada api dan kayu, tetapi di manakah

anak domba untuk korban bakaran itu?"

8. Sahut Abraham: "Allah yang akan menyediakan anak domba untuk korban bakaran bagi-Nya, anakku." Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.

9. Sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya. Lalu Abraham mendirikan mezbah di situ, disusunnyalah kayu, diikatnya Ishak, anaknya itu, dan

diletakkannya di mezbah itu, di atas kayu api.

10. Sesudah itu Abraham mengulurkan tangannya, lalu mengambil pisau untuk menyembelih anaknya.

11. Tetapi berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepadanya: "Abraham, Abraham." Sahutnya: "Ya, Tuhan."

12. Lalu Ia berfirman: "Jangan bunuh anak itu dan jangan kauapa-apakan dia, sebab telah Kuketahui sekarang, bahwa engkau takut akan Allah, dan engkau tidak


Kejadian 24 ( Pertemuan Ishak dengan istrinya )

62. Adapun Ishak telah datang dari arah sumur Lahai-Roi; ia tinggal di Tanah Negeb.

63. Menjelang senja Ishak sedang keluar untuk berjalan-jalan di padang. Ia melayangkan pandangnya, maka dilihatnyalah ada unta-unta datang.

64. Ribka juga melayangkan pandangnya dan ketika dilihatnya Ishak, turunlah ia dari untanya.

65. Katanya kepada hamba itu: "Siapakah laki-laki itu yang berjalan di padang ke arah kita?" Jawab hamba itu: "Dialah tuanku itu." Lalu Ribka mengambil

telekungnya dan bertelekunglah ia.

66. Kemudian hamba itu menceritakan kepada Ishak segala yang dilakukannya.

67. Lalu Ishak membawa Ribka ke dalam kemah Sara, ibunya, dan mengambil dia menjadi isterinya. Ishak mencintainya dan demikian ia dihiburkan setelah ibunya

meninggal. segan-segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku."


Kejadian 25

11. Setelah Abraham mati, Allah memberkati Ishak, anaknya itu; dan Ishak diam dekat sumur Lahai-Roi.

12. Inilah keturunan Ismael, anak Abraham, yang telah dilahirkan baginya oleh Hagar, perempuan Mesir, hamba Sara itu.

13. Inilah nama anak-anak Ismael, disebutkan menurut urutan lahirnya: Nebayot, anak sulung Ismael, selanjutnya Kedar, Adbeel, Mibsam,

14. Misyma, Duma, Masa,

15. Hadad, Tema, Yetur, Nafish dan Kedma.

16. Itulah anak-anak Ismael, dan itulah nama-nama mereka, menurut kampung mereka dan menurut perkemahan mereka, dua belas orang raja, masing-masing dengan

sukunya.

17. Umur Ismael ialah seratus tiga puluh tujuh tahun. Sesudah itu ia meninggal. Ia mati dan dikumpulkan kepada kaum leluhurnya. ( mengenai Ismael hanya terhenti sampai disini )

18. Mereka itu mendiami daerah dari Hawila sampai Syur, yang letaknya di sebelah timur Mesir ke arah Asyur. Mereka menetap berhadapan dengan semua saudara

mereka.

19. Inilah riwayat keturunan Ishak, anak Abraham. Abraham memperanakkan Ishak.

20. Dan Ishak berumur empat puluh tahun, ketika Ribka, anak Betuel, orang Aram dari Padan-Aram, saudara perempuan Laban orang Aram itu, diambilnya menjadi

isterinya.

21. Berdoalah Ishak kepada TUHAN untuk isterinya, sebab isterinya itu mandul; TUHAN mengabulkan doanya, sehingga Ribka, isterinya itu, mengandung.

22. Tetapi anak-anaknya bertolak-tolakan di dalam rahimnya dan ia berkata: "Jika demikian halnya, mengapa aku hidup?" Dan ia pergi meminta petunjuk kepada

TUHAN.

23. Firman TUHAN kepadanya: "Dua bangsa ada dalam kandunganmu, dan dua suku bangsa akan berpencar dari dalam rahimmu; suku bangsa yang satu akan lebih kuat ( Allah kembali berfirman kepada Ishak membuktikan Allah tetap setia dengan janji-Nya )

dari yang lain, dan anak yang tua akan menjadi hamba kepada anak yang

28. Ishak sayang kepada Esau, sebab ia suka makan daging buruan, tetapi Ribka kasih kepada Yakub. ( anak2 Ishak )

Kejadian 31 ( Firman Allah kepada Yakub, anak Ishak, membuktikan Allah tetap memegang janji dan memberkati keturunan Abraham - Ishak - Yakub )

2. Lagi kelihatan kepada Yakub dari muka Laban, bahwa Laban tidak lagi seperti yang sudah-sudah kepadanya.

3. Lalu berfirmanlah TUHAN kepada Yakub: "Pulanglah ke negeri nenek moyangmu dan kepada kaummu, dan Aku akan menyertai engkau."

4. Sesudah itu Yakub menyuruh memanggil Rahel dan Lea untuk datang ke padang, ke tempat kambing dombanya,

11. Dan Malaikat Allah berfirman kepadaku dalam mimpi itu: Yakub! Jawabku: Ya Tuhan!


Cukup sampai disini dulu,,,,,jika mau jujur dengan logika yg sehat dan normal, Siapakah Anak Perjanjian tersebut ? Siapakah yang selalu di jaga dan di berkati oleh Allah ( karena janji Allah Iya dan pasti ) Jika anda paham! maka anda akan mendapatkan rantai yang kokoh siapakah yang akan di Semblih. Karena jika anda mengatakan Islamel yang akan di semblih, Tentu Ayat di atas akan berubah, bukan mengenai Ishak namun Ismael.

awas awas
avatar
unpuputslalutersenyum
KOPRAL
KOPRAL

Male
Posts : 35
Kepercayaan : Protestan
Location : Unjung Pandang ( Dulu )
Join date : 01.12.12
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by frontline defender on Wed Dec 05, 2012 8:46 pm

saya masih tidak paham dengan logika : yang diperjanjikan otomatis = yang disembelih, memang apa/gimana korelasinya? bisa tolong dijelaskan!

piss
avatar
frontline defender
MAYOR
MAYOR

Posts : 6448
Kepercayaan : Islam
Join date : 17.11.11
Reputation : 137

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by unpuputslalutersenyum on Thu Dec 06, 2012 12:37 pm

@frontline defender wrote:saya masih tidak paham dengan logika : yang diperjanjikan otomatis = yang disembelih, memang apa/gimana korelasinya? bisa tolong dijelaskan!

piss

Anak Perjanjian =Anak yang akan di korbankan/disemblih : ( Yang Pasti Ishak Dunks )

Arti Pengrobanan : Untuk menebus dosa / perdamaian dengan YHWE
Imamat 4
32. Jika ia membawa seekor domba sebagai persembahannya menjadi korban penghapus dosa, haruslah ia membawa seekor betina yang tidak bercela.
33. Lalu haruslah ia meletakkan tangannya ke atas kepala korban penghapus dosa itu, dan menyembelihnya menjadi korban penghapus dosa di tempat yang biasa orang menyembelih korban bakaran.

Mengapa Darah ? Karena Upah dosa adalah maut !

Syarat Korban :
Imamat 1
1. TUHAN memanggil Musa dan berfirman kepadanya dari dalam Kemah Pertemuan:
2. "Berbicaralah kepada orang Israel dan katakan kepada mereka: Apabila seseorang di antaramu hendak mempersembahkan persembahan kepada TUHAN, haruslah persembahanmu yang kamu persembahkan itu dari ternak, yakni dari lembu sapi atau dari kambing domba.
3. Jikalau persembahannya merupakan korban bakaran dari lembu, haruslah ia mempersembahkan seekor jantan yang tidak bercela. Ia harus membawanya ke pintu Kemah Pertemuan, supaya TUHAN berkenan akan dia.

Apakah Ishak memenuhi standar sebagai Korban tak Bercela ? Jawabnya “ IYA “
Karena Ishak terlahir dari kemustahilan seorang wanita mandul dan tua.

15. Selanjutnya Allah berfirman kepada Abraham: "Tentang isterimu Sarai, janganlah engkau menyebut dia lagi Sarai, tetapi Sara, itulah namanya.
16. Aku akan memberkatinya, dan dari padanya juga Aku akan memberikan kepadamu seorang anak laki-laki, bahkan Aku akan memberkatinya, sehingga ia menjadi ibu bangsa-bangsa; raja-raja bangsa-bangsa akan lahir dari padanya."
17. Lalu tertunduklah Abraham dan tertawa serta berkata dalam hatinya: "Mungkinkah bagi seorang yang berumur seratus tahun dilahirkan seorang anak dan mungkinkah Sara, yang telah berumur sembilan puluh tahun itu melahirkan seorang anak?"

Secara tidak langsung Ishak adalah pemberian Istimewa dari Allah terhadap Abraham,mengapa istimewa ? karena Sara secara jasmaniah mustahil untuk mengandung, tapi karena janji Allah kepada Abraham, maka mengandunglah sara.Ishak tidak bercela, Karena Ishak Anak sah di hadapan Allah dan menurut hukum ( SARA ISTRI SAH ABRAHAM ).Ishak adalah Anak Perjanjian yang diberikan oleh Allah, secara otomatis Allah mempersiapkan Ishak dengan sgala Keistimewaannya.Ini adalah rencana Allah.

Kejadian 18 (Allah mempunyai rencana terhadap Abraham dan kerturunanya ) :


13. Lalu berfirmanlah TUHAN kepada Abraham: "Mengapakah Sara tertawa dan berkata: Sungguhkah aku akan melahirkan anak, sedangkan aku telah tua?
14. Adakah sesuatu apapun yang mustahil untuk TUHAN? Pada waktu yang telah ditetapkan itu, tahun depan, Aku akan kembali mendapatkan engkau, pada waktu itulah Sara mempunyai seorang anak laki-laki."

17. Berpikirlah TUHAN: "Apakah Aku akan menyembunyikan kepada Abraham apa yang hendak Kulakukan ini?
18. Bukankah sesungguhnya Abraham akan menjadi bangsa yang besar serta berkuasa, dan oleh dia segala bangsa di atas bumi akan mendapat berkat?
19. Sebab Aku telah memilih dia, supaya diperintahkannya kepada anak-anaknya dan kepada keturunannya supaya tetap hidup menurut jalan yang ditunjukkan TUHAN, dengan melakukan kebenaran dan keadilan, dan supaya TUHAN memenuhi kepada Abraham apa yang dijanjikan-Nya kepadanya."


Allah membuktikan janji-Nya kepada Abraham :
Kejadian 21
1. TUHAN memperhatikan Sara, seperti yang difirmankan-Nya, dan TUHAN melakukan kepada Sara seperti yang dijanjikan-Nya.
2. Maka mengandunglah Sara, lalu ia melahirkan seorang anak laki-laki bagi Abraham dalam masa tuanya, pada waktu yang telah ditetapkan, sesuai dengan firman Allah kepadanya.
3. Abraham menamai anaknya yang baru lahir itu Ishak, yang dilahirkan Sara baginya.

Allah menguji Abraham :
Kejadian 22
1. Setelah semuanya itu Allah mencoba Abraham. Ia berfirman kepadanya: "Abraham," lalu sahutnya: "Ya, Tuhan."
2. Firman-Nya: "Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu."
3. Keesokan harinya pagi-pagi bangunlah Abraham, ia memasang pelana keledainya dan memanggil dua orang bujangnya beserta Ishak, anaknya; ia membelah juga kayu untuk korban bakaran itu, lalu berangkatlah ia dan pergi ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya.
4. Ketika pada hari ketiga Abraham melayangkan pandangnya, kelihatanlah kepadanya tempat itu dari jauh.
5. Kata Abraham kepada kedua bujangnya itu: "Tinggallah kamu di sini dengan keledai ini; aku beserta anak ini akan pergi ke sana; kami akan sembahyang, sesudah itu kami kembali kepadamu."
6. Lalu Abraham mengambil kayu untuk korban bakaran itu dan memikulkannya ke atas bahu Ishak, anaknya, sedang di tangannya dibawanya api dan pisau. Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.
7. Lalu berkatalah Ishak kepada Abraham, ayahnya: "Bapa." Sahut Abraham: "Ya, anakku." Bertanyalah ia: "Di sini sudah ada api dan kayu, tetapi di manakah anak domba untuk korban bakaran itu?"
8. Sahut Abraham: "Allah yang akan menyediakan anak domba untuk korban bakaran bagi-Nya, anakku." Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama.
9. Sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya. Lalu Abraham mendirikan mezbah di situ, disusunnyalah kayu, diikatnya Ishak, anaknya itu, dan diletakkannya di mezbah itu, di atas kayu api.
10. Sesudah itu Abraham mengulurkan tangannya, lalu mengambil pisau untuk menyembelih anaknya.
11. Tetapi berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepadanya: "Abraham, Abraham." Sahutnya: "Ya, Tuhan."
12. Lalu Ia berfirman: "Jangan bunuh anak itu dan jangan kauapa-apakan dia, sebab telah Kuketahui sekarang, bahwa engkau takut akan Allah, dan engkau tidak segan-segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku."
13. Lalu Abraham menoleh dan melihat seekor domba jantan di belakangnya, yang tanduknya tersangkut dalam belukar. Abraham mengambil domba itu, lalu mengorbankannya sebagai korban bakaran pengganti anaknya.
14. Dan Abraham menamai tempat itu: "TUHAN menyediakan"; sebab itu sampai sekarang dikatakan orang: "Di atas gunung TUHAN, akan disediakan."
15. Untuk kedua kalinya berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepada Abraham,
16. kata-Nya: "Aku bersumpah demi diri-Ku sendiri--demikianlah firman TUHAN--:Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan-segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku,
17. maka Aku akan memberkati engkau berlimpah-limpah dan membuat keturunanmu sangat banyak seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, dan keturunanmu itu akan menduduki kota-kota musuhnya.
18. Oleh keturunanmulah semua bangsa di bumi akan mendapat berkat, karena engkau mendengarkan firman-Ku."

Disini kita dapat menarik kesimpulan bahwa Korban Haruslah Istimewa / tidak bercela / terbaik.Bagi Abraham Ishak adalah kepunyaan yang teristimewa dan tidak bercela, karena sekali lagi Allah yang memberikannya.Dan dihadapan Allah pun hanya Ishak yang berhak untuk dikorbankan.Karena seperi di atas Korban yang berkenan di hadapan Allah haruslah Tidak Bercela / Istimewa.

Tambahan sedikit makna sebenarnya : ( From Sabda Space )

Kisah dari pengorbanan Ishak anak Abraham yang berakhir dengan penebusan kematiannya melalui seekor domba jantan, dicatat dengan lurus dalam Kejadian 22:8 dan 13
“Tuhan yang akan menyediakan
anak domba untuk korban bakaran bagiNya”
“Abraham memanggil domba itu, lalu mengorbankannya sebagai
korban bakaran pengganti anaknya


Kisah ini sungguh bermakna hakiki dan dasyat!.
Bagaimana duduk perkaranya?. Ya, mungkinkah Tuhan mendadak menyuruh seorang bapak yang sangat saleh untuk membunuh anaknya? Dosa apakah yang dilakukan si-anak sehingga ia layak dibunuh?. Ada apakah dibalik teka-teki yang misterius bahkan tak masuk akal ini?, menguji iman-kah? Oke, Tetapi tentu Tuhan tidak kehabisan cara menguji sehingga harus terpaksa memilih cara yang melawan hukumNya?.
Tuhan sendiri telah melarang pembunuhan dan pengorbanan darah anak (yang sering dilakukan orang kafir (Imamat 18:21), mungkinkah Tuhan tiba-tiba justru menyuruh Abraham untuk berbalik membunuh? Dalam sebuah pembunuhan keluarga nabi?.

Banyak orang beranggapan bahwa kisah ini hanya menyangkut ujian kepada Ibrahim, dengan anggapan yang hanya sebatas demikian. Dengan anggapan seperti itu, mereka tidak mampu menghilangkan antagonisme yang dimunculkan Tuhan Allah. Mereka belum menyadari bahwa itu adalah suatupenggambaran dasyat (typology) akan sebuah konsep penebusan yang dijanjikan Tuhan bagi manusia, yang diperagakan lewat sebuah tamsil dimana sang kurban (anak-domba) perlu dibunuh demi menebus sang anak (anak Abraham) demi keadilanNya. Tuhan memang mengharuskan semua orang yang berdosa dihukum mati (Roma 6 : 23).

Dan orang-orang berdosa itu diibaratkan sebagai anak-Abraham yang harus disembelih, tetapi diselamatkan Tuhan dengan tebusan Anak Domba Allah yaitu Tuhan Yesus Kristus . Agar perlambangannya tidak salah, maka Yohanes pembabtis, nabi terbesar itu diutus untuk mengkonfirmasikan hal tersebut ketika Yesus secara fisik datang menghampirinya :


* Yohanes 1:29
LAI TB, Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: "Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia."
KJV, The next day John seeth Jesus coming unto him, and saith, Behold the Lamb of God, which taketh away the sin of the world.
TR, τη επαυριον βλεπει ο ιωαννης τον ιησουν ερχομενον προς αυτον και λεγει ιδε ο αμνος του θεου ο αιρων την αμαρτιαν του κοσμου
Translit interlinear, tê epaurion {pada hari yang berikut} blepei {ia melihat} iôannês {Yohanes} ton iêsoun {Yesus} erkhomenon {datang} pros {kepada} auton {dia} kai {dan} legei {berkata} ide {inilah} ho amnos {Anak Domba} tou theou {Allah} ho airôn {yang menanggung/ menyingkirkan} tên hamartian {dosa} tou kosmou {dunia}






Allah sendiri secara “vertical dari atas” yang menyediakan (meng-anugerahkan) tebusan keselamatanNya kepada manusia, dan bukan manusia Abraham yang mengusahakannya.


Mari kita pelajari 2 hal sederhana berikut ini :


(a) Apa perlunya sang-anak itu disebut oleh Tuhan?

Bila Tuhan hanya ingin menguji iman Ibrahim (yang toh sudah diketahuiNya), Allah cukup melepaskan anaknya tanpa usah tebusan kurban. Ujian iman telah berakhir pada waktu malaikat berseru kepada Ibrahim “STOP, jangan bunuh anakmu”


(b) Dan Mengapa Tuhan memerlukan kematian kurban?

Banyak orang aka sulit mendalilkan kisah itu, kecuali mendalilkannya secara logis tanpa dapat membuyarkan antagonisme dan misteri inti : “Mengapa Allah sampai memilih memerintahkan sebuah pembunuhan keluarga nabi?”
Itulah kematian kurban, ini adalah gambaran analogis dari kematian seorang MESIAS/ AL-MASIH, yang diperlukan sebagai KURBAN-PENEBUS (untuk mengganti) kematian yang harus dikenakan kepada setiap manusia (karena semua manusia itu berdosa). Sebab Hukum Keadilan Tuhan tetap berkata tanpa pandang bulu bahwa setiap manusia berdosa harus dihukum mati (Roma 6:23); Namun HUKUM KASIH dari Tuhan kini dapat berkata “Anak Manusia memberikan nyawaNya menjadi tebusan bagi banyak orang” (Matius 20:28 ).


Bagaimanakah kita akan menjawab pertanyaan ini :
Karena Allah itu Maha Adil (yang harus menghukum), apakah Ia akan mengabaikan keadilanNya karena Ia juga Maha Kasih (yang akan mengampuni)?.
Dapatkah Allah mengampuni seseorang tanpa memperkosa hakekat diriNya yang Maha Adil?

Ketika Tuhan tidak menghukum karena kasihNya, Tuhan menjadi non-Adil; dan ketika menghukum karena AdilNya, Tuhan menjadi non-Kasih. Ketegangan (kontradiksi) ini hanya mungkin direkonsiliasikan dalam kematian-kurban sebagai Penebus – pembayar harga kematian – yang mempertemukan Keadilan Tuhan dengan kasih Tuhan. Kini, Ia tetap Maha Adil ketika mengampuni dalam kasihNya, karena Tuhan sendiri telah membayar harga keadilan itu lewat kematian Al-Masih, Sang Firman yang diinkarnasikan kedalam dunia!.

awas awas






avatar
unpuputslalutersenyum
KOPRAL
KOPRAL

Male
Posts : 35
Kepercayaan : Protestan
Location : Unjung Pandang ( Dulu )
Join date : 01.12.12
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by frontline defender on Thu Dec 06, 2012 1:22 pm

@unpuputslalutersenyum wrote:3. Jikalau persembahannya merupakan korban bakaran dari lembu, haruslah ia mempersembahkan seekor jantan yang tidak bercela. Ia harus membawanya ke pintu Kemah Pertemuan, supaya TUHAN berkenan akan dia.
lha "tidak bercela"nya lembu jantan itu seperti apa? ehmm
avatar
frontline defender
MAYOR
MAYOR

Posts : 6448
Kepercayaan : Islam
Join date : 17.11.11
Reputation : 137

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by SEGOROWEDI on Thu Dec 06, 2012 1:50 pm



di alkitab jelas tertulis nama anak yan hendak dkorbankan
yaitu Ishak, dan yang menyebutnya anak tunggal juga Tuhan sendiri

di quran kan gak ada disebut nama ismael
dan gak ada perintah aloh melainkan hanya mimpi

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by SEGOROWEDI on Thu Dec 06, 2012 1:56 pm

@frontline defender wrote:saya masih tidak paham dengan logika : yang diperjanjikan otomatis = yang disembelih, memang apa/gimana korelasinya? bisa tolong dijelaskan!
piss

bukan karena otomastis
tetapi karena memang anak tersebut (Ishak) yang dikehendaki Tuhan
untuk dikurbankan.. anak yang sudah dijanjikan Tuhan tapi ditunggu sangat lama
tidak kunjung dikaruniakan sampai abraham-sarai berusia lanjut..
bahkan sampai sarai hilang kesabaran dan memberikan hambanya (hagar) kepada suaminya..
ironisnya, meski akhirnya anak yang dijanjikan tersebut lahir..
eeee... malah diperintahkan untuk dikurbankan..
sungguh ujian keimanan yang luar biasa..
dibanding jika misalnya anak dari si budak yang dikurbankan..

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by frontline defender on Thu Dec 06, 2012 2:10 pm

@SEGOROWEDI wrote:di alkitab jelas tertulis nama anak yan hendak dkorbankan
yaitu Ishak, dan yang menyebutnya anak tunggal juga Tuhan sendiri

di quran kan gak ada disebut nama ismael
dan gak ada perintah aloh melainkan hanya mimpi
di Alkitab ditulis jelas dan lihat apa hasilnya? anak yang satu dianggap lebih istimewa dibanding anak yang lain, seolah-olah kalau disembelih otomatis jadi lebih gimana gitu! jadi, memang ada baiknya, nama anak yang disembelih, tidak ditulis secara jelas dalam Al-Qur'an!

ehmm
avatar
frontline defender
MAYOR
MAYOR

Posts : 6448
Kepercayaan : Islam
Join date : 17.11.11
Reputation : 137

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by SEGOROWEDI on Thu Dec 06, 2012 2:25 pm

@frontline defender wrote:
di Alkitab ditulis jelas dan lihat apa hasilnya? anak yang satu dianggap lebih istimewa dibanding anak yang lain, seolah-olah kalau disembelih otomatis jadi lebih gimana gitu! jadi, memang ada baiknya, nama anak yang disembelih, tidak ditulis secara jelas dalam Al-Qur'an!

ehmm

ya memang istimewa..
karena anak yang dijanjikan Tuhan memang yang akan lahir dari rahim Sarai
maka ketika sangat lama ditunggu bahkan sampai mereka tua baru dikaruniakan
lalu mala disuruh mengurbankan, nilai ujian imannya sangat tinggi..
tapi kalau anak si budak, gak ada nilai keimananannya..

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by jakajayagiri-2 on Thu Dec 06, 2012 3:07 pm

@frontline defender wrote:
@SEGOROWEDI wrote:di alkitab jelas tertulis nama anak yan hendak dkorbankan
yaitu Ishak, dan yang menyebutnya anak tunggal juga Tuhan sendiri

di quran kan gak ada disebut nama ismael
dan gak ada perintah aloh melainkan hanya mimpi
di Alkitab ditulis jelas dan lihat apa hasilnya? anak yang satu dianggap lebih istimewa dibanding anak yang lain, seolah-olah kalau disembelih otomatis jadi lebih gimana gitu! jadi, memang ada baiknya, nama anak yang disembelih, tidak ditulis secara jelas dalam Al-Qur'an!

ehmm
Keistimewaan Ishak dibanding Ismael bukan krn dia dikorbankan, tetapi krn memang dialah yg dijanjikan kepada Abraham dan Sara. Sementara Ismael adalah buah ketidaksabaran sara menunggu janji Tuhan sehingga ia menyodorkan hambanya untuk disetubuhi Abraham.

jakajayagiri-2
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Posts : 995
Kepercayaan : Protestan
Location : bandung
Join date : 04.09.12
Reputation : 27

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by unpuputslalutersenyum on Thu Dec 06, 2012 3:49 pm

@frontline defender wrote:
@SEGOROWEDI wrote:di alkitab jelas tertulis nama anak yan hendak dkorbankan
yaitu Ishak, dan yang menyebutnya anak tunggal juga Tuhan sendiri

di quran kan gak ada disebut nama ismael
dan gak ada perintah aloh melainkan hanya mimpi
di Alkitab ditulis jelas dan lihat apa hasilnya? anak yang satu dianggap lebih istimewa dibanding anak yang lain, seolah-olah kalau disembelih otomatis jadi lebih gimana gitu! jadi, memang ada baiknya, nama anak yang disembelih, tidak ditulis secara jelas dalam Al-Qur'an!

ehmm
nice info

Bukannya tidak tahu, Tapi tipu muslihat emang hebat top markotop banget, kenapa ? Jikalo di quran emang MENYEMPURNAKAN KITAB SEBELUMNYA, Harunya koran BERANI,TEGAS DAN PASTI, umumkanlah bahwa di Injil ITU SALAH BESAR, YANG BENAR ADALAH ' ANAK YANG DI KURBANKAN ADALAH ISMAEL BUKAN ISHAK " Seharusnya gitu klo emang fungsi koran meluruskan yang salah. Pertanyaannya ? Mengapa koran TIDAK berani ? Malah membuat benang lurus menjadi kusut jelimet ??? Iblis senang berada di ketidakpastian dan serba abal2, agar selalu ada alasan yang dapat di buat untuk pembelaan,iblis pun berani menyesatkan,namun tidak berani MENGUBAH KETETAPAN ALLAH YANG TELAH TERJADI. awas awas
avatar
unpuputslalutersenyum
KOPRAL
KOPRAL

Male
Posts : 35
Kepercayaan : Protestan
Location : Unjung Pandang ( Dulu )
Join date : 01.12.12
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by unpuputslalutersenyum on Thu Dec 06, 2012 3:58 pm

@SEGOROWEDI wrote:

di alkitab jelas tertulis nama anak yan hendak dkorbankan
yaitu Ishak, dan yang menyebutnya anak tunggal juga Tuhan sendiri

di quran kan gak ada disebut nama ismael
dan gak ada perintah aloh melainkan hanya mimpi


Ini Hebatnya koran, mau di tulis Ishak, nanti ketahuan muhammad bukan dari keturunan Ishak dan otomatis kenabiannya gugur, mau ditulis Ismael, takut ketahuan juga, katanya mau meluruskan kitab dahulu, kok beda ?

NAH SERBA SALAH KAN ????????????????????????? MAKANYA DI BUAT ABAL2 AJA, BIAR GA PASTI!!!!! 2 good TOP!
avatar
unpuputslalutersenyum
KOPRAL
KOPRAL

Male
Posts : 35
Kepercayaan : Protestan
Location : Unjung Pandang ( Dulu )
Join date : 01.12.12
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Ismail VS Ishaq

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 2 dari 11 Previous  1, 2, 3, ... 9, 10, 11  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik