FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Petir adalah malaikat penjaga awan

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Petir adalah malaikat penjaga awan

Post by keroncong on Wed Mar 30, 2016 1:08 am

Petir atau halilintar adalah gejala alam yang biasanya muncul pada musim hujan di mana di langit muncul kilatan cahaya sesaat yang menyilaukan biasanya disebut kilat yang beberapa saat kemudian disusul dengan suara menggelegar sering disebut guruh atau geledek. Perbedaan waktu kemunculan ini disebabkan adanya perbedaan antara kecepatan suara dan kecepatan cahaya. Cahaya merambat lebih cepat (186.000 mil / 299.338 kilometer per detik) bila dibandingkan suara (sekitar 700 mil / 1.126 kilometer per jam, bervariasi tergantung temperatur, kelembapan dan tekanan udara). Sehingga suara gemuruh biasanya terdengar beberapa saat setelah kilatan terlihat.
Petir merupakan gejala alam yang bisa kita analogikan dengan sebuah kapasitor raksasa, di mana lempeng pertama adalah awan (bisa lempeng negatif atau lempeng positif) dan lempeng kedua adalah bumi (dianggap netral). Seperti yang sudah diketahui kapasitor adalah sebuah komponen pasif pada rangkaian listrik yang bisa menyimpan energi sesaat (energy storage). Petir juga dapat terjadi dari awan ke awan (intercloud), di mana salah satu awan bermuatan negatif dan awan lainnya bermuatan positif.
Petir terjadi karena ada perbedaan potensial antara awan dan bumi atau dengan awan lainnya. Proses terjadinya muatan pada awan karena dia bergerak terus menerus secara teratur, dan selama pergerakannya dia akan berinteraksi dengan awan lainnya sehingga muatan negatif akan berkumpul pada salah satu sisi (atas atau bawah), sedangkan muatan positif berkumpul pada sisi sebaliknya. Jika perbedaan potensial antara awan dan bumi cukup besar, maka akan terjadi pembuangan muatan negatif (elektron) dari awan ke bumi atau sebaliknya untuk mencapai kesetimbangan. Pada proses pembuangan muatan ini, media yang dilalui elektron adalah udara. Pada saat elektron mampu menembus ambang batas isolasi udara inilah terjadi ledakan suara. Petir lebih sering terjadi pada musim hujan, karena pada keadaan tersebut udara mengandung kadar air yang lebih tinggi sehingga daya isolasinya turun dan arus lebih mudah mengalir. Karena ada awan bermuatan negatif dan awan bermuatan positif, maka petir juga bisa terjadi antar awan yang berbeda muatan.[1]
Kilatan Petir dan Geledek dalam Kacamata Syari’at Islam
Ada tiga istilah untuk kilatan petir dan geledek yaitu ar ro’du, ash showa’iq dan al barq. Ar ro’du adalah istilah untuk suara petir atau geledek. Sedangkan ash showa’iq dan al barq adalah istilah untuk kilatan petir, yaitu cahaya yang muncul beberapa saat sebelum adanya suara petir.[2]
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah mengatakan, ”Dalam hadits marfu’ (sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, pen) pada riwayat At Tirmidzi dan selainnya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya tentang ar ro’du, lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,
مَلَكٌ مِنْ الْمَلَائِكَةِ مُوَكَّلٌ بِالسَّحَابِ مَعَهُ مخاريق مِنْ نَارٍ يَسُوقُ بِهَا السَّحَابَ حَيْثُ شَاءَ اللَّهُ
Ar ro’du adalah malaikat yang diberi tugas mengurus awan dan bersamanya pengoyak dari api yang memindahkan awan sesuai dengan kehendak Allah.[3]
Disebutkan dalam Makarimil Akhlaq milik Al Khoro-ithi, ’Ali pernah ditanya mengenai ar ro’du. Beliau menjawab, ”Ar ro’du adalah malaikat. Beliau ditanya pula mengenai al barq. Beliau menjawab, ”Al barq (kilatan petir) itu adalah pengoyak di tangannya.” Dan dalam riwayat lain dari Ali juga,” Al barq itu adalah pengoyak dari besi di tangannya”.”
Kemudian Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah mengatakan lagi, ”Ar ro’du adalah mashdar (kata kerja yang dibendakan) berasal dari kata ro’ada, yar’udu, ro’dan (yang berarti gemuruh, pen). … Namanya gerakan pasti menimbulkan suara. Malaikat adalah yang menggerakkan (menggetarkan) awan, lalu memindahkan dari satu tempat ke tempat lainnya. Dan setiap gerakan di alam ini baik yang di atas (langit, pen) maupun di bawah (bumi, pen) adalah dari  malaikat. Suara manusia dihasilkan dari gerakan bibir, lisan, gigi, lidah, dan dan tenggorokan. Dari situ, manusia bisa bertasbih kepada Rabbnya, bisa mengajak kepada kebaikan dan melarang dari kemungkaran. Oleh karena itu,  ar ro’du (suara gemuruh) adalah suara yang membentak awan. Dan al barq (kilatan petir) adalah kilauan air atau kilauan cahaya. … ”[4]
Ketika menafsirkan surat al Baqarah ayat 19, As Suyuthi mengatakan bahwa ar ra’du adalah malaikat yang ditugasi mengatur awan. Ada juga yang berpendapat bahwa ar ro’du adalah suara malaikat. Sedangkan al barq (kilatan petir) adalah kilatan cahaya dari cambuk malaikat untuk menggiring mendung.[5]
Kesimpulan:
Ar ro’du kadang dimaknakan dengan malaikat yang ditugasi mengatur awan. Ada pula yang berpendapat bahwa ar ro’du (geledek) adalah suara malaikat. Sedangkan al barq atau ash showa’iq adalah kilatan cahaya dari cambuk malaikat yang digunakan untuk menggiring mendung.
Karena apa yang diperbuat oleh malaikat ini termasuk ranah ghoib, maka kewajiban kita hanyalah mengimaninya saja, dan tidak boleh mengingkari.
Do’a Ketika Mendengar Petir
Dari ‘Ikrimah mengatakan bahwasanya Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma tatkala mendengar suara petir, beliau mengucapkan,
سُبْحَانَ الَّذِي سَبَّحَتْ لَهُ
Subhanalladzi sabbahat lahu” (Maha suci Allah yang petir bertasbih kepada-Nya). Lalu beliau mengatakan, ”Sesungguhnya petir adalah malaikat yang meneriaki (membentak) untuk mengatur hujan sebagaimana pengembala ternak membentak hewannya.”[6]
Apabila ’Abdullah bin Az Zubair mendengar petir, dia menghentikan pembicaraan, kemudian mengucapkan,
سُبْحَانَ الَّذِيْ يُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ وَالْمَلَائِكَةُ مِنْ خِيْفَتِهِ
Subhanalladzi yusabbihur ro’du bi hamdihi wal mala-ikatu min khiifatih” (Mahasuci Allah yang petir dan para malaikat bertasbih dengan memuji-Nya karena rasa takut kepada-Nya). Kemudian beliau mengatakan,
إِنَّ هَذَا لَوَعِيْدٌ شَدِيْدٌ لِأَهْلِ الأَرْضِ
Inilah ancaman yang sangat keras untuk penduduk suatu negeri”.[7]
Jadi, do’a yang bisa dibaca ketika mendengar geledek atau suara petir adalah bacaan: “Subhanalladzi yusabbihur ro’du bi hamdihi wal mala-ikatu min khiifatih” (Mahasuci Allah yang petir dan para malaikat bertasbih dengan memuji-Nya karena rasa takut kepada-Nya).
Insya Allah, berikutnya kita masuk pada pembahasan beberapa keringanan yang diperoleh seorang muslim ketika hujan turun.
Semoga Allah mudahkan.
 

https://rumaysho.com/684-fenomena-kilatan-petir-dan-geledek-dalam-kacamata-islam.html



[1] Lihat http://id.wikipedia.org/wiki/Petir dan http://id.wikipedia.org/wiki/Guruh
[2] Lihat penjelasan para ulama selanjutnya. Mengenai makna istilah ar ro’du dan ash showa’iq, silakan lihat Rosysyul Barod Syarh Al Adab Al Mufrod, Dr. Muhammad Luqman As Salafi, hal. 381, Dar Ad Da’i, cetakan pertama, Jumadil Ula, 1426 H.
[3] HR. Tirmidzi no. 3117. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.
[4] Lihat Majmu’ Al Fatawa, 24/263-264.
[5] Tafsir Al Jalalain, surat Al Baqarah ayat 19, Mawqi’ At Tafasir.

Dengan menyebut keagungan Asma’ul Husna, Al-Mutakabbir, pemilik segala kekuasaan hanyalah Allah Yang Maha Besar lagi Maha Perkasa. Sesungguhnya malam-siang yang telah menjelang dan siang-malam yang telah berlalu adalah milik-Nya. Dan ketika suara penyeru Allah Yang Maha Mendengar bersahut-sahutan menyeru, bergantian sesuai perbedaan waktu di seluruh dunia, maka semua itu hanya milik Allah Yang Maha Kuat lagi Maha Bijaksana.
Dan Rasulullah SAW, adalah utusan-Nya yang dimuliakan oleh Allah Yang Maha Mulia. Nuur Allah SWT telah dianugerahkan kepada Rasulullah SAW beserta pengikutnya untuk menerangi seluruh dunia. Dan Rasulullah SAW adalah manusia yang Fathanah (Cerdas). Beliau SAW menggambarkan apa yang sulit dijelaskan kepada kaum Quraisy, kaum Arab, dan pengikutnya. Kebijaksanaan beliau SAW dalam memilih perumpamaan tidak menyisihkan kebenaran. Maha Suci Allah yang telah menciptakan beliau SAW.
Petir adalah pekerjaannya malaikat yang diberi tugas mengurus awan dan bersamanya cambuk dari api yang memindahkan awan sesuai dengan kehendak Allah.(H.R Tirmidzi)
Maha Benar Allah yang telah mengutus Rasulullah SAW dengan sifat Shiddiq (Benar) serta hikmah Al-Qur’an. Apa yang disampaikan Rasulullah SAW dalam Hadits Riwayat tirmidzi tersebut adalah suatu perumpamaan. Rasulullah SAW mengikuti apa yang diajarkan oleh Allah Azza Wa Jalla dalam Al-Qur’an, yakni menjelaskan menggunakan pendekatan dengan sebuah perumpamaan. Dan tiadalah yang dapat mengambil hikmah, kecuali orang yang menyingkirkan nafsunya dan menggunakan akalnya untuk memahaminya.

Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buat untuk manusia; dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu.(QS. Al-Ankabut [29]: 43)
Telah kita ketahui bahwa Malaikat adalah salah satu makhluk ciptaan Allah Azza Wa Jalla. Namun dari apakah malaikat diciptakan? Rasulullah SAW pernah bersabda:
“Malaikat itu diciptakan dari cahaya, jin diciptakan dari nyala api, dan Adam diciptakan dari apa yang telah diterangkan kepada mu semua.” (H.R. Muslim, Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Majah)
Itu merupakan sumber dari hadits bahwa malaikat diciptakan dari cahaya oleh Allah Sang Maha Pencipta. Rasulullah SAW adalah insan yang paling amanah, sehingga oleh musuhnya sendiri dipercaya sebagai orang yang paling amanah (jujur). Dan apapun yang disampaikan oleh beliau SAW adalah benar, sehingga sifat Rasulullah SAW teramat mulia, yakni jujur dalam menyampaikan sesuatu dan benar apa yang disampaikannya.

Mari kita berpikir lebih dalam. Mengapa penciptaan malaikat dari cahaya tidak dicantumkan dalam Al-Qur’an oleh Allah Azza Wa Jalla? Mengapa hanya ada di dalam Al-Hadits? Hal tersebut dimaksudkan untuk membuktikan bahwa Nabi Muhammad SAW adalah Rasulullah, utusan Allah SWT. Untuk membuktikan bahwa apa yang disampaikan Rasulullah SAW adalah benar.
Pembuktian pertama
Pertama-tama kita buktikan bahwa hadits tentang ‘Malaikat terbuat dari cahaya’ adalah benar. Caranya adalah merujuk pada Al-Qur’an. Salah satu ayat yang menceritakan karakteristik Malaikat sebagai cahaya adalah pada QS. Al-Maarij ayat 4,

Malaikat-malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya lima puluh ribu tahun.(QS. Al-Maarij [69]: 4)
Ayat ini menjelaskan bahwa 1 hari bagi malaikat adalah 50.000 tahun bagi manusia. Ada dua interval waktu yang berbeda yang terjadi secara bersamaan. Agak susah membayangkannya, namun ada caranya. Caranya adalah dengan konsep Dilatasi Waktu. Sederhananya, konsep Dilatasi Waktu adalah suatu konsep dimana semakin cepat suatu benda melaju, semakin kecil interval waktu yang dialami benda tersebut. Rumus dari konsep Dilatasi Waktu adalah:

Dengan keterangan variabel t1 sebagai interval waktu yang malaikat alami, yakni 1 hari dan variabel t2 sebagai interval waktu yang manusia alami, yakni 50.000 tahun. Supaya satuan waktunya sama, maka 50.000 tahun adalah 50.000 x 365 hari dengan hasil 18.150.000 hari. Dan variabel v adalah kecepatan malaikat dan variabel c adalah konstanta kecepatan cahaya, yakni 299.792.459 m/s. Yang ditanyakan adalah berapa kecepatan Malaikat, oleh karena itu variabel v masih belum diketahui nilainya. Maka, kita masukkan nilai dari variabelnya.

Kemudian kita pindahkan nilai-nilainya ke sisi kanan dan variabelnya (v) ke sisi kiri untuk memudahkan perhitungan.

Hasilnya adalah v = 0,999995 x 299.792.459. Dan nilai terakhir yang didapat adalah v = 299.792.444,010377. Jadi, kesimpulannya adalah selisih kecepatan Malaikat (v) dengan kecepatan cahaya (c) adalah 14,989623 m/s atau kita bulatkan menjadi 15 m/s. Selisih ini sangatlah kecil jika kita bandingkan dengan kecepatan cahaya, jika kita bulatkan, 300.000.000 m/s atau 3 x 108 m/s. Jadi bisa kita abaikan selisihnya dan kita temukan bahwa kecepatan malaikat (v) nilainya sama dengan kecepatan cahaya (c).
Sebenarnya nilai dari variabel c bisa kita bulatkan dari awal menjadi 3 x 108 m/s dan juga bisa kita jadikan tetap sebagai variabel c. Hasilnya juga sama, yakni v = c . Penjabaran setiap variabel yang kita lakukan seperti langkah di atas mempunyai tujuan untuk memperjelas perhitungan.

Kesimpulannya, sesuatu yang mempunyai kecepatan cahaya pastilah terbuat dari cahaya. Contohnya adalah partikel Foton, yakni partikel cahaya. Berarti malaikat cepat dong? Bagaimana bisa berwujud manusia dan gerakannya seperti manusia, tidak secepat cahaya? Tentu kita harus membedakan Foton dengan Malaikat. Foton adalah paket-paket energi cahaya berupa gelombang elektromagnetik, dengan kata lain benda mati (Teori Dualisme Cahaya). Sedangkan Malaikat adalah makhluk hidup yang diciptakan oleh Allah Sang Maha Pencipta. Tentu saja, akan sangat mudah bagi Malaikat sebagai cahaya untuk mengimbangi kecepatan manusia. Namun, mustahil bagi manusia untuk mengimbangi kecepatan Malaikat, yakni kecepatan cahaya tanpa izin dari Allah Azza Wa Jalla.
Jelas sudah bahwa Al-Qur’an itu benar dan membenarkan. Dan Rasulullah SAW adalah orang yang jujur (Amanah) dan benar (Shiddiq). Tentu saja apa yang beliau SAW sampaikan, yakni Al-Qur’an, dan kebenaran beliau sebagai Rasulullah SAW adalah benar. Inilah sifat Rasulullah SAW yang mulia, yakni Tabligh atau menyampaikan. Dan juga terbukti bahwa Rasulullah SAW sangatlah cerdas dengan mengetahui bahwa Malaikat terbuat dari cahaya dan mampu memahami QS. Al-Maarij ayat 4 mendahului Albert Einstein.
Pembuktian kedua
Pembuktian kedua berkaitan dengan hadits Rasulullah SAW mengenai kilat-petir dan Malaikat. Rasulullah SAW mengumpamakan bahwa petir adalah malaikat dengan cambuknya yang dari api untuk mengarahkan awan. Apakah benar? Mari kita pandang dari sudut ilmiah.
Petir terdiri dari dua, yakni Halilintar dan Kilat. Halilintar adalah suara yang dihasilkan petir, sedangkan Kilat adalah cahaya yang dihasilkan Petir. Petir sendiri merupakan gejala alam berupa lompatan listrik akibat adanya perbedaan potensial antara awan satu dengan awan lain. Awan mempunyai potensial listrik yang berbeda-beda. Semakin hitam awan, semakin besar kandungan uap airnya, semakin banyak gesekan yang timbul antar uap air, semakin besar listrik statis yang terkandung, semakin besar muatan listriknya.

Suhu dari petir dapat mencapai 50.000 Kelvin atau setara dengan 49.727 0C. Suhu ini akan menyebabkan perbedaan tekanan. Karena perbedaan tekanan dan suhu, timbullah angin. Maka, tidak heran jika ada fenomena badai angin disertai petir menyambar-nyambar. Dari penjelasan tersebut sudah jelas akan ada angin yang ditimbulkan oleh petir, yang kemudian angin tersebut akan menggiring awan.

Bagaimana dengan cambuk api yang dimaksud Rasulullah SAW? Cambuk api yang termaksud adalah Kilat atau lompatan listrik. Dari data yang bisa dikumpulkan melalui kajian pustaka, kecepatan lompatan listrik mencapai 1 x 108 m/s. Sekitar 1/3 dari kecepatan cahaya. Dan lompatan listrik  atau yang dalam skala kecil disebut sebagai bunga api, tidak lain adalah reaksi Fisis. Sama seperti listrik, api merupakan salah satu bentuk reaksi Fisis. Reaksi Fisis dapat berupa api, percikan, dan ledakan. Jadi, Kilat bukanlah cahaya karena kecepatan Petir kurang dari kecepatan cahaya. Dan Kilat adalah sama seperti api, yakni reaksi Fisis dimana senyawa-senyawa di sekitar awan seperti Uap Air (H2O), gas Oksigen, Nitrogen, Karbon dioksida, terbakar atau terionisasi.
Nah, sekarang sudah kita ketahui sisi ilmiah dari kebenaran hadits Rasulullah SAW mengenai Petir dan Malaikat. Mengapa Rasulullah SAW tidak menjelaskannya secara langsung, mengapa melalui perumpamaan? Alasannya adalah untuk memudahkan penjelasan. Pada 14 abad yang lalu, ilmu Fisika masih belum bisa dipahami oleh Bangsa Arab. Jadi, untuk menjelaskan gejala alam harus menggunakan perumpamaan yang mudah dipahami, namun demikian tidak melenceng dari kebenaran. Dan terlihat benar bahwasanya Rasulullah SAW adalah insan yang cerdas dengan mengumpamakan Petir dan Malaikat, karena kedua-duanya mempunyai karakteristik cahaya. Dan suara Halilintar sebagai cambuk. Apakah Petir bukan Malaikat? Allahu a’lam. Salah satu ayat dari Ar-Ra’d berikut akan menjelaskan Petir yang terdiri dari Kilat dan Halilintar sebagai ketakutan (adzab) dan harapan (tanda hujan).
Dialah Tuhan yang memperlihatkan kilat kepadamu untuk menimbulkan ketakutan dan harapan, dan Dia mengadakan awan mendung.
Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat karena takut kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki, dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah, dan Dialah Tuhan Yang Maha keras siksa-Nya.(QS. Ar-Ra’d [13]: 12-13)
 
-multatuli
 
 
Golde, R. H. 1977. Lightning: The Physics of Lightning. London: Academic Press
Rakov, Vladimir A dan Martin A. Uman. 2003. Lightning: The Physics and Effects. Cambridge: Cambridge University Press
Rachidi, Farhad dan Marcos Rubenstein. 2011.Lightning Physics and Effects. [url=http://www.serec.ethz.ch/EVENTS WEF 2011/LIGHTNING_14OCT11/1_RUBINSTEIN.pdf]http://www.serec.ethz.ch/EVENTS%20WEF%202011/LIGHTNING_14OCT11/1_RUBINSTEIN.pdf[/url]
http://www.physicsclassroom.com/class/estatics/Lesson-4/Lightning
http://en.wikipedia.org/wiki/Lightning
http://www.qalamulloh.net/
[6] Lihat Adabul Mufrod no. 722, dihasankan oleh Syaikh Al Albani.
[7] Lihat Adabul Mufrod no. 723, dishohihkan oleh Syaikh Al Albani.
avatar
keroncong
KAPTEN
KAPTEN

Male
Age : 63
Posts : 4535
Kepercayaan : Islam
Location : di rumah saya
Join date : 09.11.11
Reputation : 66

Kembali Ke Atas Go down

Re: Petir adalah malaikat penjaga awan

Post by YADAH on Wed Mar 30, 2016 1:21 am

sekilas menurut ilmu pengetahuan
petir adalah sebuah discharge dari listrik statis, terjadi karena ada perbedaan potensial antara awan dan bumi atau awan dengan awan lainnya

sekilas ilmu cocokologi versi Islam :
petir adalah malaikat, aye - aye wae .....tik ketik-ketik ba blas angine


YADAH
LETNAN DUA
LETNAN DUA

Male
Age : 20
Posts : 1075
Kepercayaan : Protestan
Location : Indonesia
Join date : 21.02.16
Reputation : 2

Kembali Ke Atas Go down

Re: Petir adalah malaikat penjaga awan

Post by yudhamaster77 on Tue May 10, 2016 2:21 pm

makasih atas informasinya
dengan mengaitkan dengan ilmu sains modern :) binar
avatar
yudhamaster77
REGISTERED MEMBER
REGISTERED MEMBER

Male
Age : 31
Posts : 3
Kepercayaan : Islam
Location : Ampana
Join date : 03.10.15
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Petir adalah malaikat penjaga awan

Post by SEGOROWEDI on Tue May 10, 2016 2:25 pm

kemarin ada pemain bola di malaysia mati kesambar petir
katanya malaikat gak punya nafsu??

SEGOROWEDI
BRIGADIR JENDERAL
BRIGADIR JENDERAL

Posts : 43894
Kepercayaan : Protestan
Join date : 12.11.11
Reputation : 124

Kembali Ke Atas Go down

Re: Petir adalah malaikat penjaga awan

Post by njlajahweb on Wed Nov 22, 2017 8:57 am

Petir adalah malaikat penjaga awan? Justru menurut ini : "Ar ro’du adalah malaikat yang diberi tugas mengurus awan dan bersamanya pengoyak dari api yang memindahkan awan sesuai dengan kehendak Allah"

maka petir itu bukan malaikat, tapi petir bisa menjadi alat yang dipakai oleh malaikat yang disuruh Tuhan.


--
tapi bukan selalu berarti bahwa setiap kali petir menyambar adalah kehendak Tuhan, karena memang ada orang ataupun orang-orang yang tersambar petir akibat kesalahan mereka sendiri, ataupun akibat keteledoran mereka sendiri.
avatar
njlajahweb
MAYOR
MAYOR

Female
Posts : 6099
Kepercayaan : Protestan
Location : banyuwangi
Join date : 30.04.13
Reputation : 114

Kembali Ke Atas Go down

Re: Petir adalah malaikat penjaga awan

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik